Sunday, September 23, 2012

Nota Himpunan Mahasiswa Matrikulasi 2007. Apa Khabar?

"Mereka itu pemuda-pemuda yang beriman dengan tuhan mereka, dan ditambahkan kepada mereka hidayah petunjuk.."

1. Kenapa perlu dakwah di IPTA/IPTS? ianya suatu kewajipan agama. Bukan reka-rekaan manusia. (ali-Imran: 104)
-Soal akademik perlu diutamakan seiring dengan kerja dakwah.
-Menyediakan jawapan apabila berhadapan dengan soal jawab dengan Allah tentang tanggungjawab yang dipertanggungjawabkan kepada kita sebagai penyeru kepada jalan Allah dan sebagai seorang pelajar yang juga merupakan satu tuntutan didalam Islam.

2. Kerja dakwah adalah kerja para Nabi.
-Ianya tugas yang mulia. (Samaada kita suka ataupun tidak)
-Usaha sehabis mungkin, insyaAllah memang Allah akan bantu hambaNya yang berusaha (Syed Qutb)

3. Kerana masyarakat sekarang sedang sakit tenat.
-Akhlaknya rendah.
-IPTA sedang menghadapi krisis moral.
-Universiti semakin balik ke zaman 70-an apabila sinar kemegahan dan kemuliaan Islam semakin hilang dan tiada dirasai.
-Kekalkan identiti kita sebagai pelajar Islam.

4. Untuk elak bala bencana Allah datang. Laksanakan tanggungjawab. Berikan sesuatu tanggungjawab dan kepimpinan/ kepakaran kepada yang ahlinya.

5. Mahasiswa sebagai generasi pelapis.
-Pencorak masa depan negara.

Penutup:
-Bina hubungan bermula dari awal lagi. Tak cukup sekadar dari PASTI kemudian terputus dua peringkat rendah dan menengah.
-Pembinaan perlu berterusan.
-Pastikan kesinambungan pelapis tidak terputus. (jika tidak sesuai dengan zaman kita, pastikan generasi yang lahir seterusnya adalah jauh lebih baik dari kita, untuk kebaikan dunia alam jagat. Hanya dengan Islam pasti selamat)
-Kerja rumah; teruskan 'engagement' dengan pusat-pusat melahirkan pelapis dakwah yang subur.


Kata-kata Ketua Muslimat 2006;
"Perjuangan seorang wanita, selembut sutera, namun mahal harganya!"

Kata-kata Presiden 2006;
"Lelaki yang berjuang, keras sifatnya... namun halus dan indah hasilnya..!!"

(sekadar gambar hiasan; Buku ini masih belum saya perolehi untuk dikaji. Boleh bantu saya mendapatkan buku ini?)


Berjuang kerana Allah, usah ditanya apa posisi. Masalah besar hari ini bila munafiq meminta jawatan , mempertikai bila tidak diberi jawatan, menangis tidak mendapat jawatan. Semoga Allah menjauhkan kita dari sifat-sifat munafiq dan menjauhkan kita dari terpengaruh dengan munafiq serta saraf-saraf dan serangan pemikiran mereka yang halus dan indah berasaskan akal membelakangkan nas-nas Allah dan Rasul.

5 Tahun berlalu; ramai yang berubah. Ada yang hilang, ada semakin kuat, ada yang hilang dalam ujian dan nikmat. Mungkin terlupa mana satu patut disyukuri samaada nikmat ataupun ujian. Sebenarnya sepatutnya sentiasa bersyukur dan redha kerana tiadalah kita mengetahui dimanakah kebaikan yang disediakan untuk kita; samaada ianya datang dalam bentuk ujian ataupun nikmat.

Semoga semuanya menjadi rahmat dan pembentuk diri menjadi hamba Allah dan ummat Rasulullah yang lebih taat. Apa khabar ukhuwah kita semua, kenalan menangis dan ketawa kerana Allah? Kak Hajar dah mendahului, kita hanya menanti.

Apa khabar teman-teman yang menjual diri ke jalan Allah?
Apa khabar teman yang sama-sama menangis kerana memilih Allah dan Rasulullah mengatasi segala?
Apa khabar teman yang menangis bagaikan tidak percaya dipilih Allah ?
Apa khabar teman yang menangis memilih Islam berbanding perempuan?
Apa khabar teman yang menangis didalam Qiamullail?
Apa khabar teman ketawa senyum bersama dan sedih bersama?
Apa khabar bersama suami dan isteri tercinta sekarang?
Apa khabar sibuk dengan anak-anak keluarga sekarang?
Apa khabar perniagaan yang dibina dari kefahaman Islam dahulu?
Apa khabar sibuk memilih pasangan?
Apa khabar Quran yang dahulunya tak lekang di mulut?
Apa khabar diskusi agenda hidup berpandukan Quran?
Apa khabar mathurat @ hizib @ ratib haddad @ hisnul muslim yang menemani petang dan pagi?
Apa khabar solat berjemaah setiap waktu?
Apa khabar skuad gerak subuh?
Apa khabar al-Quran sejuzuk setiap hari?
Apa khabar ulangkaji pelajaran berjam-jam?
Apa khabar akhirat kita?
Apa khabar hubungan dengan Allah?

Semoga kita tak lupa hidup bukan sekadar menjadi pra-siswazah, siswazah dan juga pasca-siswazah. Kita semua adalah bakal jenazah. Selamat bersiap-siapan teman-teman. Moga khabarnya baik-baik sahaja semua. Doakan saya juga.

No comments:

Masa Itu Nyawa