Monday, March 5, 2012

Sebak..

Sebak melihat blog sendiri. Sebak melihat amalan sendiri. Sebak melihat kata2 sendiri yang sangat berat untuk diamalkan. Sebak kerana mulut ini terlalu banyak berkata-kata. Sebak kerana tiada disiplin diri yang konsisten. Sebak melihat hasilnya kepada perjuangan Islam yang dipandang serong dan tempang. Sebak kerana tidak menyempurnakan amanah. Sebak menatap tulisan2 bingkisan2 lama diari sendiri.

Sebak segala keburukan teguran ustaz terkena kepada diri sendiri sahaja. Sebak melihat nasib dikuburan yang tak pasti. Sebak bercerita tentang dosa pahala tapi diri sendiri yang paling tak ambil kisah dosa pahala. Sebak sebut syurga neraka sedangkan hati mati tak rasa takut neraka. Sebak mengaku cinta Nabi tapi diri ni lah paling jauh dengan benda2 yg Nabi suka.

Sebak pernah hafal Quran tapi setiap satu ayat Quran setiap hari terus memukul diri ini sebab melupakan Quran. Sebak melihat berjuta2 tuntutan quran tak mampu ditunaikan. Sebak dengar ayat Quran tapi tak nampak di mana. Sebak bila Nabi kata orang yang diberi nikmat Quran lalu dia lupakannya dia akan jumpa Allah dalam keadaan tempang dan cacat..

Sebak sebab hati ni terlalu keras. Sebak sebab hati ni jauh ngan Allah. Sebak tak dapat tunaikan solat berjemaah setiap waktu. Sebak sebab dosa2 terhalang dari buat ibadah. Sebak tak bersungguh jaga amanah warisan Nabi..Quran dan Sunnah. Sebak...sudah pasti dengan dosa kelalaian semua ini tak ada tempat buatku di Syurga..

Sebak.. mahukah Nabi terima aku yang busuk penuh dosa ini .. Sebak bila tak dapat minum ataupun apa2 keistimewaan didunia lalu teringat keistimewaan sangat besar bila dapat minum dari telaga kauthar Nabi.. Sebak bila ingat akan ada Malaikat yang jaga telaga kauthar Nabi akan halau ummat Baginda yang derhaka dari minum dari telaga Nabi.. Sebak bila Allah tak mahu pandang lagi wajah dan diriku.. Sebak.. Bila lupakan Allah..Allah akan lupakan diri yang lupakannya.. Sebak yang tiada penghujung, hanya hati yang penuh kelekaan dan keburukan ini kuserahkan pada-Mu Allah.. Sucikanlah hati ini dan amalan serta sikap dan tinggalan kesan-kesan kerja buat ku dalam keadaan suci.

Aku mahu menghadap-Mu dalam keadaan gembira, suka dan rindu.. Biarlah sebak di sini, jangan sebak dibarzakh, mahsyar dan akhirat. Biarlah sebak sekarang, mahu sekali riang gembira dan rindu membuak-buak cintakan akhirat meluap-luap. Malunya diri ini ada rasa cinta pada dunia yang disebut dan dianggap bangkai oleh baginda Nabi.. Malu yang berpanjangan, sebak tak berkesudahan.

Hati-hati ini sudah lama mati, hidupkanlah ya Allah.. datangkanlah cinta dan rindu pada akhirat, pada taman-taman syurga, pada bertemankan orang-orang solih, pada rindukan menatap Baginda Nabi, pada rindu memandang asyik wajah Allah..

Dunia hanyalah tempat bercucuk tanam dan menebar jala usaha...


Mohd Nuruddin Mohamed
Yang mengharap pengampunan Allah.

1 comment:

As said...

Wallahul mustaan Bro insyaAllah ameen!

Masa Itu Nyawa