Wednesday, December 26, 2012

Membentuk Sedari Dalam Kandungan

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Menulis blog sebenarnya adalah salah satu lapangan untuk saya mempertajamkan sudut pandangan dan kemahiran menulis. Tetapi menyedihkan apabila sudah lama lapangan kemahiran dan latihan menajamkan minda ini dibiarkan. Sedangkan terlalu banyak peristiwa menarik dan memberi pengajaran berlaku setiap hari sepanjang masa.

Alhamdulillah buat masa sekarang, isteri saya sedang menanggung beban yang berat didalam kandungan. Hamil? Ya. Pasti gembira menanti kehadiran seorang anak bukan?

Sekadar renungan ringkas sebelum tidur. Bagaimanakah rasanya dulu ummi dan abah menyambut menanti kehadiran kami? Bagaimanakah pula rasanya pedih bila bayi pertama dijemput terlebih dahulu? Teringat orang-orang di uji.

Maka bersyukurlah dan bergembiralah meniti hidup. Jika dikurnia ucaplah alhamdulillah dan buatlah ketaatan. Jika diambil kurniaan kembali, juga ucaplah alhamdulillah kerna simpanan dan amanah berharga itu telah terlebih dahulu menanti kita untuk membantu kita ke Syurga, dan teruslah ketaatan.

Kenapa bang? Kerana kita adalah hamba yang dipinjamkan. Kerana kita selalu di uji dengan senang dan susah. Kerana kita selalu terleka bila terlalu gembira. Kerana kita mudah mengingati-Nya bila bila di uji. Maka, pujilah Allah di saat susah mahupun senang.

Jadilah hamba yang sebenarnya disaat isterimu mengandungkan anak-anakmu, dan teruslah istaqamah dalam kehambaan sehingga mati. Kenapa bang? Kerna.. anak-anak itu sangat-sangat dipengaruhi oleh watak dan emosi ibu dan ayahnya semasa sedari dalam kandungan lagi. Lebih-lebih lagi saat sel-sel otaknya sedang pesat berkembang didalam kandungan ibu.

Sayangi ibumu, ayahmu, isterimu, adik beradikmu, dan bakal anakmu. Tapi jangan sampai sayang kepada mereka melebihi sayangnya kamu kepada Allah dan Rasul. Pesankan ini kepada bayi dalam kandungan, moga lahir nanti jadi mata rantai perjuangan Rasulullah sollallahu 'alaihi wasallam. Ameen.


Tuesday, September 25, 2012

Bagaimana Sepatutnya Kita Menerima Nasihat?

Memberi nasihat itu mudah dan yang berat ialah untuk menerima isi nasihat, kerana setiap nasihat itu dirasakan tersangat pahit bagi sesiapa yang selalu mengikuti kehendak hawa nafsunya.

Nafsu sangat mencintai perkara-perkara dilarang apatah lagi bagi orang yang mencari ilmu yang rasmi (maksudnya mencari ilmu supaya mendapat sesuatu gelaran rasmi) serta sentiasa sibuk untuk menonjolkan kehebatan diri dan menghimpunkan kesenangan dunia, kerana orang seperti ini biasanya menganggap bahawa hanya dengan sekadar memperolehi ilmu itu sudah cukup menjadi sebab keselamatannya dan sebab kebahagiaannya maka ia tidak perlu beramal dengan ilmu yang dipelajarinya itu.

Orang seperti ini sebenarnya telah terpengaruh dengan i'tiqad dan aliran pemikiran ahli falsafah (yang dimaksudkan ahli falsafah ini boleh diertikan dengan orang yang mempunyai fahaman sekular dizaman sekarang). Subhanallah, alangkah kelirunya pemikiran yang seperti ini.

Bukankah ia telah mengetahui bahawasanya seseorang itu apabila telah dapat menghasilkan ilmu kemudian ia tidak beramal dengan ilmu yang telah diketahuinya itu nanti pada hari kiamat ia akan disoal dengan soalan yang lebih berat lagi daripada orang yang tidak mengetahui apa-apa.

Seperti apa yang telah disebutkan dalam hadis Rasulullah saw. ertinya:
 Orang yang paling pedih seksaannya pada hari kiamat nanti ialah seorang alim yang tidak memberi manfaat akan dia oleh Allah dengan ilmunya.

Dan diriwayatkan daripada Imam Al Junaid Al Baghdadi Qaddasallahu Sirrahu bahawa ada seorang yang telah bermimpi bertemu dengan beliau diwaktu tidur selepas kematian beliau.

Lalu orang ini bertanya kepada Imam Al Junaid Al Baghdadi dengan katanya: Apa khabar kamu wahai Abu Al Qasim (Al Junaidi Al Baghdadi). Lalu Imam Al Junaid Al Baghdadi menjawab: Sebenarnya telah hilang segala ilmu yang zahir dan segala ilmu yang batin. Dan sudah tidak ada lagi yang  bermanfaat kecuali hanya beberapa rakaat yang sempat kami lakukan di tengah malam.

-Terjemahan Ayyuhal Walad oleh Sheikh Ahmad Fahmi Zamzam-


Monday, September 24, 2012

7 Tahun Rantaian Berterusan (Sekadar Contoh)

23 September 2005 khatam tasmi' hafazan dengan Ustaz Abdul Mannan Mohamad. Sekarang sudah 24 September 2012. Apakah kualiti 7 tahun itu memadai dengan masa yang berlalu?

Ada teman-teman yang khatam lebih awal, bulan Ogos 2005 kalau tak silap saya dan alhamdulillah hari yang sama ada seorang juga teman yang khatam sama dengan saya. Persoalan; apakah kualiti ataupun beza kualiti dalam jarak 7 tahun khatam hafazan?

Untuk memudahkan kira-kira kita semua, cuba kita tengok secara mudahnya begini. 7 tahun sama dengan  84 bulan. 84 bulan bersamaan dengan 336 minggu secara kasarnya jika diambil sebulan bersamaan 4 minggu.

Daripada 336 minggu ianya pula bersamaan 2352 hari jika didarab dengan 7 hari setiap minggu. 2352 hari jika dikali dengan 24 jam setiap hari pula berjumlah sebanyak 56448 jam. Manakala 56448 jam itu jika dibesarkan lagi angkanya supaya mengikut skala minit akan menjadi 3,386,880 minit (3 juta 3 ratus 86 ribu 8 ratus 80 minit).

Apalah yang ada dengan permainan angka ini? Cuba bandingkan masa seorang pelajar persijilan tahfiz Darul Quran (fokus kepada tempat pengajian saya dahulu, mungkin lain tempat lain ragam dan masa serta masalahnya). Masa hidup di DQ dahulu hanyalah 3 sem bersamaan kurang lebih 15 bulan yang hanya bersamaan 60 minggu. Apa pula kaitan disini?

Sepatutnya jika telah berlalu 6, 7 atau 8 tahun khatam hafazan Quran, bagaimanakah sangkaan baik orang awam terhadap mutu penjagaan al-Quran seorang yang diamanahkan memikul beban al-Quran? Sepatutnya sudah agak mahir. Tapi realitinya?

Nilai istiqamah benar-benar melangkaui nilaian diatas, apatah lagi jika kita diberikan peluang dan nikmat dari Allah untuk bertaubat dari segala kesilapan kita yang lalu dalam membaca, memahami, mengingati, mengamalkan suruh larang dan mengajarkan al-Quran kepada semua lapisan masyarakat.

Istiqamah jauh lebih baik dari seribu keramat akan dapat kita lihat jika nilaian diatas kita ambil (7 tahun sekadar contoh) untuk kita tengok hasilnya istiqamah selepas 7 tahun.

Andaikata paling lemah pun seseorang itu akan membaca al-Quran sekurang-kurangnya 5 muka setiap hari, dia akan dapat khatam satu juzuk dalam tempoh 4 hari dan 1 pusingan al-Quran (x30) dalam tempoh 120 hari bersamaan 4 bulan sekali khatam. Dan sekurang-kurangnya akan khatam dalam tempoh setahun sebanyak 3 kali khatam. 3x7tahun = 21 kali khatam. Sudah mampukah untuk al-Quran bertapak dihati dengan 21 kali ulangan dalam tempoh 7 tahun?

Kita naik satu lagi anak tangga. Jika istiqamahnya seseorang itu mampu dengan 10 muka surat setiap hari, akan bergandalah jumlah ulangannya dengan dia akan mampu khatam satu juzuk dalam 2 hari (10x2=20ms=1juzu'). Dan mampu menghabiskan ulangan al-Quran dalam tempoh 2 bulan sekali khatam dan setahun sebanyak 6 kali khatam. 6x7tahun = 42 kali khatam. Sudah mampukah untuk al-Quran berjinak dengan hati dan lidah kita yang selalu ber/terburuk sangka tersilap kata dalam tutur kata seharian dalam tempoh 7 tahun yang sudah berlalu?

Menaiki lagi satu maqam istiqamah yang semakin sukar dan jarang dinaiki kebanyakan hamalatul Quran sehingga mampu menghafaz sahaja tanpa menjaga. 15 muka surat sehari. Akan khatam 1 juzuk dalam tempoh 1 hari setengah dan insyaAllah khatam satu pusingan bacaan dalam tempoh 40 hari dan boleh khatam bacaan dalam 9 kali khatam al-Quran atau lebih setiap tahun. Bayangkan 9x7tahun = 63 kali khatam dalam tempoh 7 tahun yang berlalu. Tapi, sudahkah mampu al-Quran dihati, menjadi tutur kata dan amalan jika tiada kefahaman pada ayat-ayat dibaca?

Mendaki lagi tingkatan orang-orang istiqamah menjaga al-Quran. 1 juzuk sehari dibaca indah walau sukar, walau senang, walau gembira, walau hari raya, walau kecewa, walau apa jua berlaku senang atau susah tetap 1 juzuk sehari menjadi teman setia penawar duka. InsyaAllah sebulan sekali khatam. Setahun 12 kali khatam (belum dikira mujahadah dan pertandingan mengejar pahala di bulan Ramadan setiap tahun). 12x7tahun = 84 kali khatam. Allah sebaik-baik Penolong dan Pembantu dalam menunaikan amanah ini. Tapi, sudahkah benar bisa setiap baris ayat dibaca itu difahami makna dan suruh larang, hukum hakam serta kisah pengajarannya dengan 84 kali khatam itu?

Saya tidak pernah sampai ke tahap ini dan ke atas yang akan saya gambarkan lebih lagi kehadapan ini. Tahap mereka yang istiqamah dengan 3 juzuk setiap hari, akan habis 1x khatam dalam tempoh 10 hari dan 3x khatam dalam tempoh 1 bulan. Setahun mereka-mereka yang dicintai Allah ini (ameen..) akan khatam sekurang-kurangnya 12x3=36 kali. Bayangkan 7 tahun berlalu mereka masih istiqamah.. 36x7 tahun = 252 kali ulangan ayat-ayat Allah mereka telusuri, pelajari, mahiri dan tekuni. Belum cukupkah begini namanya cinta?

Menaiki lagi tangga satu dalam sejuta. Tingkat istiqamah yang sangat teramat jarang dijumpai. Tapi saya mengenali beberapa nama, ustaz, doktor dan syeikh yang saya tahu disini tahapan mereka (mungkin jauh lebih tinggi lagi.. Allah lebih mengetahui). 5 juzuk setiap hari dan akan khatam dalam tempoh 6 hari. Sebulan 5 kali khatam dan setahun 60 kali khatam. 60x7tahun = 420 kali khatam.. Begini rasanya sudah cukup untuk al-Quran itu bertapak dihati, lancar di lidah, mudah dirujuk buat pengajian, dibaca didalam solat tanpa melihat mushaf, dan untuk lebih menghayati ayat-ayat cinta ini, orang begini pasti lebih kurniaan Allah kepada mereka. Golongan dirindukan syurga. Tapi tak habis disini..

Ada lagi juga yang saya tahu mampu membaca al-Quran sebanyak 10 juzuk setiap hari. Persoalan utama ialah istiqamah. Jika 10 juzuk setiap hari masih mampu, alhamdulillah atas nikmat ilahi. Setiap 3 hari akan khatam. Sebulan 10x khatam. dan setahun 120 kali khatam. 120x7tahun = 840 kali khatam. Jika kita meletakkan akal sebagai neraca, pasti kita akan mengatakan tiada yang mampu sampai ketahap ini. Tapi semua ini kurniaan Allah jika Dia memilih hamba-hambaNya untuk intim rapat denganNya. Ada sahabat saya yang saya kenali biasanya membaca al-Quran 10 juzuk setiap hari (moga dia dikurniakan istiqamah). Bahkan banyak riwayat pengkisahan hidup para 'ulama' yang sebegini. Persoalannya disini; dimanakah tahap kita?

Pilihlah tingkatan mana yang mahu kita duduki. Sebegitulah kita memilih tingkatan kita didalam Syurga kerana seorang Mukmin (atau pembaca al-Quran *kalau salah tolong betulkan) itu akan berhenti tingkatannya didalam Syurga nanti bergantung kepada ayat terakhir yang dibacanya didunia ini. Semakin banyak dibaca, ditadabur, dihayati, diamalkan dan disebarkan. Semuanya bergantung kepada usaha kita dan setakat mana usaha kita terhenti. Apapun, hanya Allah akan menilai kita layak atau tidak menerima rahmatNya.


Masih ada waktu untuk bertaubat dan membetulkan diri dengan agama. Sumber agama Islam paling utama ialah al-Quran dan hadis. Semoga penulisan ini mampu membakar diri penulis untuk menjadi hamba Allah yang lebih baik. InsyaAllah akan cuba menulis tentang plan pendidikan anak-anak dengan al-Quran sedari dalam kandungan. (Menyedari ramai teman-teman sudah berkeluarga, punyai cahaya mata, baru berkahwin, mahupun sedang membilang hari menunggu kelahiran cahaya mata pengukuh kasih sayang).

Semoga lebih ramai anak-anak soleh yang mampu mendoakan ibu ayahnya selepas meninggal; lebih meramaikan ummat Nabi Muhammad, lebih meramaikan tentera Allah yang memahami tujuan hidup didunia dan agenda utama hidup menuju Allah dan akhirat. Teguran dari yang mereka yang ahlinya untuk pembaikan dan pembetulan sangat-sangat dialu-alukan. Moga ilmu Islam semakin meluas dan budaya al-Quran semakin merebak.

(angka 7 tahun sekadar contoh; kalian boleh buat kira-kira sendiri terhadap akaun kesungguhan dan cinta kepada al-Quran berdasarkan angka yang berkait dengan diri sendiri). Selamat berkira-kira sebelum akaun kita ditutup buku..


Mohon kalian doakan.

Allahumarzuqnas sidqa fil qaul, wal-ikhlasa fil-'amal

Sunday, September 23, 2012

Nota Himpunan Mahasiswa Matrikulasi 2007. Apa Khabar?

"Mereka itu pemuda-pemuda yang beriman dengan tuhan mereka, dan ditambahkan kepada mereka hidayah petunjuk.."

1. Kenapa perlu dakwah di IPTA/IPTS? ianya suatu kewajipan agama. Bukan reka-rekaan manusia. (ali-Imran: 104)
-Soal akademik perlu diutamakan seiring dengan kerja dakwah.
-Menyediakan jawapan apabila berhadapan dengan soal jawab dengan Allah tentang tanggungjawab yang dipertanggungjawabkan kepada kita sebagai penyeru kepada jalan Allah dan sebagai seorang pelajar yang juga merupakan satu tuntutan didalam Islam.

2. Kerja dakwah adalah kerja para Nabi.
-Ianya tugas yang mulia. (Samaada kita suka ataupun tidak)
-Usaha sehabis mungkin, insyaAllah memang Allah akan bantu hambaNya yang berusaha (Syed Qutb)

3. Kerana masyarakat sekarang sedang sakit tenat.
-Akhlaknya rendah.
-IPTA sedang menghadapi krisis moral.
-Universiti semakin balik ke zaman 70-an apabila sinar kemegahan dan kemuliaan Islam semakin hilang dan tiada dirasai.
-Kekalkan identiti kita sebagai pelajar Islam.

4. Untuk elak bala bencana Allah datang. Laksanakan tanggungjawab. Berikan sesuatu tanggungjawab dan kepimpinan/ kepakaran kepada yang ahlinya.

5. Mahasiswa sebagai generasi pelapis.
-Pencorak masa depan negara.

Penutup:
-Bina hubungan bermula dari awal lagi. Tak cukup sekadar dari PASTI kemudian terputus dua peringkat rendah dan menengah.
-Pembinaan perlu berterusan.
-Pastikan kesinambungan pelapis tidak terputus. (jika tidak sesuai dengan zaman kita, pastikan generasi yang lahir seterusnya adalah jauh lebih baik dari kita, untuk kebaikan dunia alam jagat. Hanya dengan Islam pasti selamat)
-Kerja rumah; teruskan 'engagement' dengan pusat-pusat melahirkan pelapis dakwah yang subur.


Kata-kata Ketua Muslimat 2006;
"Perjuangan seorang wanita, selembut sutera, namun mahal harganya!"

Kata-kata Presiden 2006;
"Lelaki yang berjuang, keras sifatnya... namun halus dan indah hasilnya..!!"

(sekadar gambar hiasan; Buku ini masih belum saya perolehi untuk dikaji. Boleh bantu saya mendapatkan buku ini?)


Berjuang kerana Allah, usah ditanya apa posisi. Masalah besar hari ini bila munafiq meminta jawatan , mempertikai bila tidak diberi jawatan, menangis tidak mendapat jawatan. Semoga Allah menjauhkan kita dari sifat-sifat munafiq dan menjauhkan kita dari terpengaruh dengan munafiq serta saraf-saraf dan serangan pemikiran mereka yang halus dan indah berasaskan akal membelakangkan nas-nas Allah dan Rasul.

5 Tahun berlalu; ramai yang berubah. Ada yang hilang, ada semakin kuat, ada yang hilang dalam ujian dan nikmat. Mungkin terlupa mana satu patut disyukuri samaada nikmat ataupun ujian. Sebenarnya sepatutnya sentiasa bersyukur dan redha kerana tiadalah kita mengetahui dimanakah kebaikan yang disediakan untuk kita; samaada ianya datang dalam bentuk ujian ataupun nikmat.

Semoga semuanya menjadi rahmat dan pembentuk diri menjadi hamba Allah dan ummat Rasulullah yang lebih taat. Apa khabar ukhuwah kita semua, kenalan menangis dan ketawa kerana Allah? Kak Hajar dah mendahului, kita hanya menanti.

Apa khabar teman-teman yang menjual diri ke jalan Allah?
Apa khabar teman yang sama-sama menangis kerana memilih Allah dan Rasulullah mengatasi segala?
Apa khabar teman yang menangis bagaikan tidak percaya dipilih Allah ?
Apa khabar teman yang menangis memilih Islam berbanding perempuan?
Apa khabar teman yang menangis didalam Qiamullail?
Apa khabar teman ketawa senyum bersama dan sedih bersama?
Apa khabar bersama suami dan isteri tercinta sekarang?
Apa khabar sibuk dengan anak-anak keluarga sekarang?
Apa khabar perniagaan yang dibina dari kefahaman Islam dahulu?
Apa khabar sibuk memilih pasangan?
Apa khabar Quran yang dahulunya tak lekang di mulut?
Apa khabar diskusi agenda hidup berpandukan Quran?
Apa khabar mathurat @ hizib @ ratib haddad @ hisnul muslim yang menemani petang dan pagi?
Apa khabar solat berjemaah setiap waktu?
Apa khabar skuad gerak subuh?
Apa khabar al-Quran sejuzuk setiap hari?
Apa khabar ulangkaji pelajaran berjam-jam?
Apa khabar akhirat kita?
Apa khabar hubungan dengan Allah?

Semoga kita tak lupa hidup bukan sekadar menjadi pra-siswazah, siswazah dan juga pasca-siswazah. Kita semua adalah bakal jenazah. Selamat bersiap-siapan teman-teman. Moga khabarnya baik-baik sahaja semua. Doakan saya juga.

Saturday, September 22, 2012

Waktu Itu Adalah Kehidupan

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.

Wahai anakku yang tercinta, 

Sudah dua hari terlupa dan disibukkan dengan agenda hidup yang sebenarnya masih langsung tidak sesibuk saat dikampus dahulu. Memulakan untuk menulis kembali adalah sesuatu yang baik, tapi membaiki diri selaras dengan penulisan adalah yang terpenting. Bahkan, terus menulis untuk membaiki diri dan mengajari diri supaya terus mengajak kepada yang ma'ruf dan mencegah kepada yang mungkar adalah suatu yang sangat hebat melebihi kehebatan seribu keramat. Seandainya istiqamah di jalan Allah, seandainya istiqamah mengikut perintah Allah dan menjauhi larangan Allah, itulah sebenar-benar keramat.

Antara nasihat Imam Ghazali adalah mengambil dari hadis Baginda Nabi  صلى الله عليه وسلم  yang mana ertinya ialah :

"Adalah dikira sebagai tanda berpalingnya Allah taala daripada seseorang hamba apabila ia selalu mengerjakan perkara yang tidak berfaedah. Dan seandainya ada satu saat sahaja daripada umurnya yang telah digunakannya pada barang yang bukan merupakan tujuan hidupnya (iaitu beribadat kepada Allah) maka layaklah bahawa akan panjang penyesalannya (pada hari kiamat nanti) dan siapa yang umurnya lebih daripada empat puluh tahun sedangkan kebaikannya masih belum dapat melebihi kejahatannya maka layaklah ia mempersiapkan dirinya untuk memasuki api neraka."


Sebenarnya sekadar ini sudah cukup untuk menjadi nasihat kepada semua orang yang berilmu.




Thursday, September 20, 2012

Wahai Anakku Yang Tercinta

Bismillahirrahmanirrahim. Tiada ilmu tiadalah amal. Methodologi memahami agama, menguatkan akidah dan Iman bermula dengan faham dan amal wahai anakku yang tercinta. Menulis sesuatu supaya jadi bekalan tatapan generasi mendatang walaupun jasad sudah didalam perut bumi adalah keperluan untuk terus hidup dan aktif akaun amalan seseorang itu. Semoga ikhlas perbuatan hati, lidah dan amal. Semoga Allah menerima amalan.

Anakku yang tercinta,

Ayahanda hanya mampu menukilkan penulisan-penulisan baik dan soleh para 'alim 'ulama' kita. Di sini bermula siri-siri pendidikan buat diri abi dan mama saat mengetahui dan membilang hari kedatangan permata cinta. Ianya bermula sebelum perkahwinan lagi anakku, demikian dinukil indah Prof. Dr. Abdullah Nasih Ulwan (moga-moga Allah merahmati beliau) dalam karya agung beliau tentang pendidikan anak-anak didalam Islam.

Buat mukaddimah abi menulis setelah sekian lama membiarkan laman ini, mari kita sama-sama hayati sedikit bingkisan dari Imam Hujjatul Islam, Abu Hamid Muhammad bin Muhammad Al Ghazali dalam kitab kecil beliau yang sebenarnya merupakan sebuah surat yang ditulis kepada seorang murid beliau yang sangat mencintai beliau yang meminta nasihat dari al-Imam. Karya ini diterjemah oleh Syeikh Ahmad Fahmi Zam Zam (Abu Ali Al-Banjari An-Nadwi) pada tahun 1996 dan diterbitkan oleh Khazanah Banjariah Maahad tarbiah Islamiah Derang, Pokok Sena, Kedah pada tahun 2010 untuk cetakan kelima.

Bermulanya begini wahai anakku yang tercinta dan kekasih yang mulia.

Semoga Allah memanjangkan umurmu dalam berbuat taat kepadaNya dan semoga Allah taala memudahkan bagimu untuk mengikuti jalan para kekasihNya.

Ketahuilah olehmu bahawasanya apa jua cabang nasihat itu adalah berasal daripada sumber kenabian (maksudnya hadis Rasulullah saw). Oleh kerana itu, apabila telah sampai kepadamu suatu nasihat yang berpunca daripada sumber ini maka apa perlunya lagi kamu kepada nasihat saya. Dan apabila masih belum sampai kepadamu suatu nasihat daripada sumber ini maka sebenarnya ilmu apa yang telah engkau pelajari selama ini?


Demikianlah anakku, ringkas dan bersahaja nasihat dari sang Imam Hujjatul Islam. Tapi penuh padat menikam dan mampu menitiskan air mata jika benar kita mencari kebenaran , ilmu yang benar dan beramal dengannya. Untung kita dilahirkan sebagai Islam, anakku yang tercinta, untung itu tidak berpanjangan jika tidak diteruskan sehingga mati. Untung tidak diketahui sehingga kita selesai urusan hisab kita dan menjejakkan kaki di Syurga diterima sebagai ummat Baginda, memperjuangkan agama Islam dibawa Baginda Nabi, agama yang diredhai Allah, itulah Islam.

             (gambar hiasan; kenangan kakak Aisyah anak Ayah Long & Mak Long semasa di Mesir)

Tuesday, July 3, 2012

Mengemas Halaman

Halaman rumah yang bersih biasanya menggambarkan tuannya yang pembersih. Bagaimana pula dengan laman di alam maya jika tidak dikemaskini selalu. Mungkin kelihatan serabut pada pandangan yang suka membaca. Sekarang ini zaman manusia sibuk dengan kemajuan gajet-gajet baru setiap hari dan juga kewujudan semakin banyak laman-laman sosial yang lebih mudah dan menarik untuk kita berhubung antara satu sama lain.

Melihat laman murabbi-murabbi, banyak yang tidak sempat dikemaskini kerana sibuknya mereka dengan kerja-kerja mengajar, mesyuarat dan segala macam bagai kewajipan lain yang tak terungkap disini. Melihat juga beberapa laman ustaz-ustaz yang aktif mengemaskini laman. Mereka juga sibuk tapi masih sempat mengemaskini laman. Tapi kesibukan yang amat sangat itu sebenarnya belum sesibuk para-para pekebun tarbiyah yang khusus.

Ada orang sibuk mengemaskini laman dan halaman rumah sendiri, untuk kebaikan dan mengajak orang lain kepada Islam. Moga diterima amalan dan diberi ganjaran oleh-Nya. Ada juga yang sangat sibuk mengemaskini halaman-halaman Islam dan rumah-rumah perjuangan sehingga tiada masa untuk mengemaskini halaman sendiri (hakikatnya halaman itu tetap kemas, harum dan segar dengan aktiviti pembinaan jiwa dan Iman). Antara dua golongan ini, kedua-duanya saya hormati. Apapun, pastinya buat yang memperjuangkan agama Allah dan sibuk untuk kepentingan orang lain itulah yang lebih baik diikuti dan diteladani.

Ada juga yang menimbulkan satu gelombang ketumbukan baru tentang para agamawan, masyaAllah alhamdulillah. Semoga ianya memberi saham untuk Islam, bukan untuk membuka satu lagi jalur pemecahan halus hasil kesalahfahaman dalam memahami jalan perjuangan. Ada juga yang tergelincir disini walaupun dulunya gah di puncak zaman. Saya memerhati diperbatasan sarjana muda, melihat gelagat manusia bergelar Doktor, Dr., Professor, pembantu Professor, Prof. Madya, Dato', Haji dan sebagainya gelaran lagi. Ada yang lucu, ada yang tidak patut, dan ada yang pahit. Semuanya manis sebenarnya jika semuanya kerana Allah. Saya hanya melihat dari luar, tersenyum kerana tidak mengetahui apa sebenarnya didalam hati tuan punya setiap kelucuan yang berlaku itu.

Memerhati laman orang, menginsafi laman sendiri. Esok adalah malam nisfu syaaban, segala amalan akan diangkat. Sibuk mengemas laman sesawang dan halaman rumah, bagaimana pula kitab amalan selama setahun? Astaghfirullah. Selepas berkahwin, beban semakin bertambah. Dosa sendiri dan dosa isteri menjadi tanggungjawab suami. Semoga kurang menulis disini mengurang beban dosa di akhirat.

Teringat pesan seorang pensyarah saya, Dr. Arifin; "Tulislah, tulislah perkara-perkara yang positif dan baik sahaja. Kerana penulisan juga boleh mempengaruhi orang dan persekitaran."

Tulislah dan sebarkanlah ion-ion positif melalui penulisan. Sebarkanlah kebaikan dan cinta kasih.

Wednesday, May 16, 2012

Sedikit Bingkisan Berkenaan 'Ulama ; Adab, Akhlak dan Jalan Menuju Allah

Nukilan ringkas mengimbangi entry seorang anak muda aktivis sosial dan juga pemikir alternatif.



Assalamualaikum saudara.

Ada baiknya perbincangan saudara digarap dan diperhalusi dengan beberapa kefahaman (fiqh) yang perlu lagi penting buat pendakwah di alaf baru ini seperti fiqh nusus, fiqh awlawiyat, fiqh muwazzanat, fiqh ikhtilaf, fiqh waqi' , fiqh taghyir dan banyak lagi fiqh yang berkaitan. Kurang berpijak dibumi awam ini kalau terlalu tinggi dilangit falsafah tanpa ada dasar aqidah yang pasti mahu dituju buahnya.

Mungkin ada yang terkeliru dengan label-label itu. Sedangkan kita tidak pernah melabel sesama sendiri. Kenapa dan bagaimana pula timbulnya istilah2 label sebegini? Sedangkan 'ulama adalah pewaris nabi dan kita semua menghormati semua para 'ulama. Tapi tempat perujukan kita perlulah mengikut bidang kepakaran seseorang 'ulama.

Ibrah dan pengajaran adalah pada apa yang dinamakan, bukan pada nama itu semata-mata.

Ada dalil tentang hukum hakam yang kita tidak ketahui, rujuklah para 'ulama. Tidak perlu untuk kita menambah polemik menjauhkan 'ulama dari masyarakat dengan menimbulkan lagi satu persoalan 'hebat' dan 'kritikal' dari insan yang saya hormati seperti saudara. Hukum hakam dari dalil itu adalah untuk menguji kehambaan kita kepadaNya. Terpulang kepada kita mahu menerima atau menolak. Tapi semoga kita tidak tergolong dalam kelompok yang mendahulukan akal daripada wahyu.

Berbeza pula dengan ibrah, hikmah, dan falsafah dari setiap dalil yang terbuka luas ruangnya untuk kita bincangkan dan perkembangkan dimensi kefahamannya. Dinamika pada tindakan tidak bermakna persoalan ta'abbudi (kehambaan) kita kepada Allah dan Rasul juga menjadi bahan persoalan minda kritikal kita. Tidak salah untuk bertanya dan menimbulkan persoalan, tapi seeloknya juga dilorongkan persoalan mahu dibawa kemana perbincangan ini. Juga, bagaimana natijah akhir yang sebenarnya ingin digarap oleh saudara?

Pada saya, saya memberi komen diruang laman saudara ini kerana persaudaraan kita dalam Islam. Kerana persaudaraan kita dalam iman =) Kerana saudara punya potensi besar untuk meninggikan kalimah Allah, bukan menjauhkan masyarakat dari para pewaris Nabi. 

Kerana saudara punya sudut pandang berbeza yang boleh menguntungkan Islam, tidak rela saya jika kehebatan saudara tidak memberi modal kepada meninggikan kalimah Allah. 

Kerana masih banyak sirah dan kisah para sahabat yang kita perlu pelajari. Kerana masih banyak ibrah dan kisah zaman sahabat yang menyokong hujah saudara dan juga menolak hujah saudara. Dua-duanya kerana mahu meninggikan Islam, untuk Allah dan mengikut cara Rasulullah. Kerana lebih elok jika lebih manis dan hadamnya kita dengan kisah perjalanan dan ibrah dari generasi terbaik itu, bukan sekadar dari pandangan kita dengan merujuk kepada beberapa orang 'ulama.

Apapun, perbezaan ini rahmat. Moga membuka jalan kita lebih mengenali dan lebih bersefahaman dalam meninggikan kalimah Allah, memberi keuntungan kepada Islam, bukan kepada golongan yang menentang Islam tak kira kuffar, munafiq mahupun fasiq.

Saya kira, saudara seorang yang cukup menghormati para 'ulama'. Seeloknya juga kita lebih mendalami dan cuba untuk mengenali para 'ulama hari ini yang sangat-sangat tawadhu' lagi menghormati akan jasa dan kehebatan para 'ulama yang terdahulu. Tidak adil jika kita menghukum pukul secara rata terhadap satu dua ustaz yang bermasalah pada pandangan kita dengan menimbulkan polemik yang boleh merugikan kebanyakan 'ulama yang tidak dikenali awam.

Walaubagaimanapun, para 'ulama yang benar-benar takutkan Allah tidak pernah takut, kisah dan terguris walau mereka dicerca, diugut dan dicela...terus dan terus mereka akan berjuang tanpa takutkan celaan. Moga kita jika mampu dari segi keilmuan dan pengorbanannya, maka persiapkanlah diri untuk membantu mereka. Jika tidak, jangan pula kita termasuk dalam yang melawan ataupun menyusahkan mereka. Perbezaan pandangan dikalangan para ulama sangat mengharukan, penuh harmoni, saling menghormati. Itu pun terkadang tidak kita ketahui dan tiada kita memahami.
  
Lalu terkadang ada pengikut yang emosi bangkit. Bangkit membanggakan 'ulama disegani sehingga terkadang tanpa disedari menghiris hati para pengikut dan anak murid 'ulama-'ulama yang lain. Ini terkadang berlaku bila proses pentarbiyahan itu belum sempurna ataupun sudah merasakan cukup dengan tarbiyah ilmi tanpa mahu menyerahkan diri untuk pentarbiyahan secara holistik, dinamik dan langsung mengangkat meninggikan lagi nilai falsafah. =)


Sungguh sekali lagi saya ulangi, adab dan akhlak dikalangan para 'ulama sudah cukup harmoni, indah dan penuh berakhlak. Cuma terkadang dicemari oleh anak murid ataupun pengikut yang taksub dan tidak menghormati orang lain yang berbeza pandangan dengannya, seperti mana gurunya berakhlak beradab dengan guru yang lain.

Maka kita sekalian anak murid yang menghormati sekalian 'ulama yang benar takutkan Allah, moga Allah beri hidayah, petunjuk dan kekuatan untuk kita bersama meninggikan kalimah Allah. Biar berbeza pangkat kepahlawanan mahupun senapang sekalipun, jangan pula menghalakan peluru kepada sesama tentera sendiri =).

Allah tujuan kita,
Rasul qudwah kita,
Al-Quran perlembagaan kita,
Jihad jalan kita,
Mati syahid cita tertinggi kita.

=)

Ini fikrah, bukan ciptaan mana-mana 'Ulama haraki maupun siasi.

Ini fikrah yang dipermudah oleh 'Ulama terdahulu hasil pemahaman dari Quran, Sunnah, jalan para Sahabat, tabi', tabi' tabi'in, ijma' para 'Ulama, dan qias =)


Ini jalan kita mengajak orang kepada Allah.


Salam hormat,
Salam ukhuwah,
Saudaramu dalam Islam, 

Mohd Nuruddin =)

Monday, May 14, 2012

Pendidikan Percuma

Pengalaman di bumi Syam 4 tahun yang lepas sangat membuka minda. Ada seorang senior saya yang baik akhlaknya, bagus pergaulannya, dan selalu sahaja mendapat mumtaz dalam peperiksaannya sangat menarik minat mudir madrasah dan jami'ah kepada beliau. Akhirnya beliau di belanja belajar secara percuma tanpa perlu memikirkan yuran kuliah yang sebanyak 12,000 lira setiap tahun. Majaanan! Percuma!

Tahun seterusnya beliau masih mengekalkan prestasi dan terus mendapat pendidikan percuma. Itu cerita pertama.

 Kesukaran mendapatkan tempat dan membayar yuran tidak menimpa semua pelajar di bumi Syam. Kebanyakan pelajar yang datang dari negara yang Islam susah dan ditindas kebiasaannya sangat mudah untuk menerima pembiayaan percuma daripada syekh-syekh. Ini semua zakat dan jihad kewangan dari para 'ulama untuk melihat Islam bangkit ditempat yang tertindas itu.

Pergi mencari syekh untuk bertalaqqi al-Quran. Di bawa oleh teman serumah, saudara Hafizi ke madrasah Syekh Abu Yasin. Usai sesi ujian pertama terus syekh memberikan kami sedikit wang setiap seorang. Sangat pelik kerana sepatutnya kami pelajar yang membayar kepada tuan guru yang mengajar. Cerita ringkas kedua.

 Syekh yang mengajar saya dan Faris Ghazali mempunyai sebuah kedai alat tulis. Kami membaca dengan beliau di kedai beliau selepas asar, di Jami' Abdul Rahman bin Auf selepas maghrib atau isya' dan juga di Jami' berdekatan Jami' Abdullah ibn Rawahah selepas subuh. Syekh pernah bertanya; "Kamu ini datang cukup tak duit? Siapa yang tanggung? . Alhamdulillah cukup dan kami datang selepas mencari 'sponsor'. Syekh hanya menganggukkan kepala.

 Pulang dari belajar barulah kami mengetahui bahawasanya kebiasaannya syekh akan menyelidik tentang kewangan anak murid, dan jika tidak mampu akan diberikan keringanan ataupun diberikan pendidikan percuma terus supaya anak-anak murid lebih menghargai ilmu dan pulang ke tanah air juga mengajar ilmu secara percuma tanpa meminta ganjaran.

Sungguh keberkatan doa Baginda terhadap ahli Syam masih mengalir sehingga ke hari ini. Bumi Syam, Syria, bumi para Nabi, para sahabat, dan ramai syuhada' terbilang dalam sejarah sepanjang zaman berada disini. Kembali ke Malaysia lain pula ceritanya.

 4 tahun berlalu, hari ini merindui bumi Syam. Lebih perit setahun sudah berlalu rejim sosialis-syiah berterusan membunuh ummat Islam ahli sunnah sudah menghampiri angka 15,000 nyawa dibantai askar rejim.

Semoga Syria antara dua persimpangan yang pernah diulas oleh Tuan Guru Presiden dipermudahkan urusan pembebasan ummat disana. Di sana sistem wakaf masih hidup. Di sana suasana keilmuan dan menuntut ilmunya cukup subur dan mekar. Di sana penuh dengan para 'ulama' dan para wali Allah. Di sana pernah basah dengan ribuan darah syuhada'. Di sana menjadi saksi kehebatan peribadi ratusan sahabat terbaik acuan Rasulullah memimpin dunia. Di sana bumi yang didoakan oleh Rasulullah bersama Yaman.

 Semestinya keberkatan yang utama adalah di bumi Makkah dan Madinah serta Palestin. Apapun, Syria salah satu bumi Syam yang tetap punyai kaitan rapat lagi erat dengan Makkah, Madinah dan Palestin dalam sejarah kegemilangan Islam dari generasi terbaik Rasulullah dan para sahabat sehinggalah sekarang. Keikhlasan, pengorbanan, amanah, taat setia, cinta akhirat, dan jihad dalam segenap segi sangat subur dibumi ini.

Sangat berlainan dengan tanah air kita. Lebih-lebih lagi hari ini bilamana banyak isu dalam negara kita hanya di lihat dari ruang lingkup yang cukup sempit dan minda yang tidak terbuka. Ianya akan berterusan begini jika kita tidak mahu sedar dan berubah hanya kerana kita sudah cukup makan dan harta, tanpa memikirkan tentang kesusahan orang lain dari sudut pandang yang menyeluruh.

Antaranya ialah isu pendidikan percuma. Ada beberapa sahabat saya menyatakan kita tidak boleh memberi pendidikan percuma kerana ianya akan menjadikan mahasiswa atau pelajar tidak akan menghargai ilmu yang diperoleh. Bahkan ada yang mengatakan mahasiswa akan malas jika pendidikan adalah percuma.

Ini sangat berbeza dengan apa yang sebenarnya dimaksudkan dengan pendidikan percuma dalam Islam yang menuntut pelajar menjadi lebih tekun dan belajar untuk mengajar supaya ummat menjadi yang terbaik. Konsep Islam juga mengajar tentang Ihsan supaya membuat sesuatu kerana Allah melihat kita.

Acuan pendidikan sekular hari inilah yang menyebabkan lahirnya ramai graduan yang melihat pendidikan itu secara terasing daripada agama. Sedangkan Islam telah mengajar segalanya secara holistik dan merangkumi semua perkara.

Semoga coretan ini menjadi satu mukaddimah untuk kembali menulis setelah lama menyepi. Lama tidak menulis dan membawakan apa-apa. Kembali menulis dengan menyalin semula artikel yang cukup baik dari Tuan Guru Presiden.

Semoga penulisan ilmiah dari Tuan Guru punya barakah dan mampu membuka mata setiap yang membutakan matanya dari hakikat sebenar bagaimana Islam melihat dan memberi jalan keluar untuk pendidikan percuma. Jika hati dah tiada niat untuk belajar, itu bukan salah kerajaan. Apa pun, menuntut ilmu adalah tanggungjawab bersama individu, kerajaan dan masyarakat.

-Abu Abdillah-



 Artikel membuka minda, selamat membaca.

  Pendidikan Percuma

 Ibnu Khaldun ialah pemikir Islam bertaraf dunia sepanjang zaman. Beliau banyak membentangkan teori kemasyarakatan mendahului zamannya beberapa abad. Buku karangannya berjudul Muqaddimah yang bermaksud pendahuluan, diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa dunia di timur dan barat, walaupun ia adalah pendahuluan kepada buku sejarah karangannya. Akhirnya kitab Muqaddimah sahaja yang dikaji  kerana analisa ilmu kemasyarakatan yang menarik sehingga Ibn Khaldun diberi gelaran bapa ilmu kemasyarakatan.

Ibn Khaldun mengulas berkenaan pelajaran dan pendidikan dalam bab yang khusus, melibatkan ilmu secara menyeluruh mengikut perspektif Islam yang berbeza dengan teori Barat yang berteras dan berkonsepkan sekularisme yang memisahkan agama dengan dunia.

Paling menarik Ibn Khaldun meletakkan ilmu dan pendidikan ke dalam aspeksina’ah (industri). Bermakna aktiviti ilmu bukan sahaja keperluan ruh dan akal yang menjadi sebahagian daripada kejadian manusia, bahkan kegiatannya yang betul dan saksama menghasilkan kemajuan dalam aspek yang lain termasuk aspek ekonomi yang menambahkan hasil negara.

Lapangan ilmu dan pendidikan adalah peranan pembangunan manusia dalam segala aspek kejadian mereka secara fitrah, dan perkembangan percambahan ilmu keperluan mereka yang dicipta selepasnya secara pengalaman dan kajian mengikut keperluan semasa, realiti dan situasi yang sentiasa berubah di sepanjang zaman.

Peranan ilmu dan pendidikan mengikut Islam adalah selaras dengan naluri manusia dan peranan mereka. Manusia adalah makhluk berunsurkan jasad, ruh dan akal, individu, keluarga dan wajib bermasyarakat madani, mampu mengendalikan urusan makhluk sekelilingnya. Maka manusia adalah makhluk yang layak mentadbir urusan bumi sekiranya berilmu dan pendidikan yang merangkumi aspek naluri mereka.

Ilmu dan pendidikan adalah agenda pembangunan manusia bagi memakmurkan dunia. Islam meletakkan ilmu dan pendidikan yang memenuhi kehidupan manusia tersebut dalam perkara wajib mengikut kedudukan ilmu itu. Semua bidangnya  tidak terkeluar daripada fardu ain dan fardu kifayah.

Ilmu dan pendidikan bagi membina peribadi manusia supaya beriman dan budiman  dimasukkan dalam fardu ain yang wajib bagi setiap individu, begitu juga alat dan kemudahan untuk menghasilkannya seperti mambaca, menulis dan alatnya serta pelajarannya secara sistematik mengikut zaman. Perkara ini termasuk dalam doruriyat kepada ruh dan akal, sama seperti keperluan makanan, pakaian dan tempat tinggal kepada jasad. Maka menjadi kewajipan kepada ibu bapa atau ketua keluarga atau penjaga dan kerajaan yang memerintah negara  membantu kalangan yang tidak berkemampuan.

Ilmu dan pendidikan yang memberi kemudahan kepada masyarakat dalam segala aspeknya dimasukkan dalam fardu kifayah (wajib secara umum), menjadi fardu ain pula kepada mereka yang layak menunaikannya seperti para pemimpin kerajaan.

Dalam masa yang sama setiap anggota masyarakat digalakkan menunaikan kewajipan ini sehingga dimasukkan dalam amal kebajikan yang besar pahalanya dan fadilatnya berpanjangan walaupun pengamal dan penyumbangnya telah meninggal dunia. Sabda Rasulullah S.A.W:

إذا مات الإنسان انقطع عمله إلا من ثلاثٍ: صدقةٍ جاريةٍ، أو علمٍ ينتفع به، أو ولدٍ صالحٍ يدعو له

Maksudnya: Apabila matinya seseorang manusia, terputuslah amalannya melainkan tiga perkara iaitu sumbangan sedekah (harta ) yang berterusan kebaikannya,  ilmu yang memberi manfaat dan anak yang baik sentiasa berdoa untuknya(Riwayat Muslim)

Menunjukkan bahawa kewajipan pendidikan dan pelajaran dalam negara berkebajikan mengikut Islam menjadi tanggungjawab bersama yang tidak membebankan kerajaan sahaja, kerajaan dan masyarakat tidak boleh melarikan diri daripadanya.

Manusia yang dibangunkan insannya dengan sempurna menambahkan produktiviti negara, bukannya menjadi bebanan negara dengan gejala sosial seperti akhlak dan pengangguran. Apa yang berlaku hari ini adalah kesilapan dasar, konsep dan sistem yang memerlukan satu huraian yang lain. Dalam ruangan ini perlu dijelaskan dengan tegas bahawa agenda pendidikan dan pelajaran percuma yang betul meningkatkan hasil negara bukannya menjadikannya bankrap.

Ilmu dan pendidikan peribadi yang betul, melahirkan manusia beriman, budiman dan berilmu sehingga beramal dengan ikhlas, tidak menyeleweng, rasuah dan menyalahgunakan kerja, jawatan, serta tidak merosakkan hasil negara. Ilmu dan pendidikan pengurusan, kemahiran dan sebagainya untuk masyarakat  mendatangkan hasil  yang maju dan meningkat. Islam meletakkan ilmu dan pendidikan bagi keperluan peribadi dan masyarakat tidak boleh dipisahkan di antara satu sama lain. Ilmu dan pendidikan fardu ain  bagi membentuk diri manusia adalah asas yang wajib bagi setiap individu lelaki dan wanita. Kemudian ditingkatkan secara fardu kifayah (wajib secara umum) mengikut kemampuan di bidang masing-masing, sehingga tidak ada yang tercicir dalam masyarakat, termasuk yang gila dan cacat menjadi kewajipan keluarga dahulu, kemudiannya masyarakat dan kerajaan.

Kalangan para ulama yang mendalami perkembangan semasa, menjadikan sebahagian peruntukan zakat  sumbangan kepada penuntut ilmu, kerana ia juga adalah medan perjuangan untuk meninggikan Islam dan umat. Kepada penganut Islam, zakat tetap wajib dibayar walaupun dibatalkan oleh kerajaan kerana sifat ibadatnya yang berbeza dengan cukai  yang di arah oleh kerajaan kerana zakat adalah perintah Allah.

Dalam masyarakat Islam yang lebih lama tamadunnya didirikan  institusi pendidikan percuma sehinggalah masuk ke zaman penjajah dan merdeka semula. Contohnya Universiti al-Azhar di Mesir, Deoband dan Aligarh di India, pengajiannya bukan sahaja jurusan Islam bahkan meluas ke bidang sains dalam segala aspeknya. Pelajarnya belajar percuma, universitinya hidup dengan harta wakaf dan zakat.

Ada juga kalangan negara Barat yang meniru tamadun awal Islam menganjurkan pendidikan percuma dengan mengenakan cukai daripada kalangan yang kaya raya tanpa membebankan kalangan miskin, walaupun negara itu tanpa mempunyai sumber bumi yang banyak tetapi pandai mengurusnya tanpa membebankan rakyat. Sedarlah kita betapa bumi yang berhasil daripada perutnya dan subur tanahnya. Mengapa tidak mampu dan takut apabila disebut pendidikan percuma. Sebabnya kerana hasil negara banyak masuk ke dalam perut para pemimpin dan konco-konconya.

Ibn Khaldun menegaskan lagi, bahawa pertambahan jumlah penduduk yang meningkat juga kalau diolah dengan baik boleh meningkatkan produktiviti bukannya pengangguran dan gejala sosial, sekiranya agenda pembangunan insan dilaksanakan mengikut acuan Allah.

Datuk Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang,
Presiden PAS

Wednesday, April 25, 2012

Pesanan Buat Doktor, Perawat dan Pekerja Bidang Kesihatan


Mutiara ilmu dari Fadhilatus Sheikh Dr. Yusri Rushdi Syed Jabr Al-Hasani.



1.Adalah perlu bagi penuntut ilmu perubatan belajar dengan penuh tanggungjawab sehingga dia menjadi pakar dalam bidangnya. Ketika ayahku meninggal ketika aku masih belum tamat pengajian perubatan, aku terfikir untuk keluar bekerja dan mengumpul duit. Syaitan sentiasa mendorong berbuat demikian namun aku mengambil keputusan untut tetap meneruskan pengajian walaupun dalam keadaan payah. Imam Syafie berkata: Jika kamu meninggalkan seorang guru ketika belum sampai masanya, maka Allah akan haramkan kebaikan padamu. Menuntut ilmu memerlukan masa yang panjang dan kecerdikan (zakiyy).


2.Seorang doktor Muslim perlu menguasai ilmu qawaid fiqhiyyah dan qawaid tibbiyah. Perlu juga menguasai maqasid syari’yyah iaitu menjaga akal, harta, agama, jiwa dan nasab. Contohnya dalam masalah percampuran nasab seperti bank sperma, ini dilakukan oleh mereka yang jahil dan tak beriman kepada Allah. Tak patut bagi seorang doktor Muslim melakukan demikian kerana kita adalah kaum yang dimuliakan Allah dengan Islam.


3.Seorang guru kamu yang mahir dalam ilmu perubatan umpama syeikh kamu dalam agama. Bersungguh-sungguhlah menuntut ilmu daripadanya.


4.Doktor Muslim perlu menguasai sepenuhnya ilmu perubatan. Jika dia mengambil keputusan untuk membedah seorang pesakit, padahal ada cara lain yang lebih baik untuk merawat pesakit tersebut, tetapi tidak diketahui oleh doktor tersebut lantaran kurang ilmunya, maka dia akan disoal di hadapan Allah di akhirat nanti. Doktor perlu tahu sejauh mana keperluan untuk melakukan pembedahan atau tidak, terutama kepada pesakit yang datang yang minta dibedah untuk mengubah ciptaan Allah. (pembedahan plastik untuk tujuan kecantikan). Doktor Muslim tersebut perlu mengetahui hukum dan menasihati pesakit tersebut dengan baik.


5.Doktor Muslim perlu menghormati manusia sebagai ciptaan Allah. Sebenarnya, kebanyakan ilmu perubatan yang dipelajari hari ini diambil dari fahaman Barat yang menganggap manusia umpama sekeping daging yang tak berguna, bukan makhluq Allah yang perlu dihormati. Kita perlu perbetulkan kembali fahaman yang salah ini. Hubungan dengan pesakit adalah hubungan kasih sayang dan rahmah dengan makhluq Allah, bukan merawat dengan tujuan untuk membuat uji kaji atau bereksperimen. Anggaplah pesakit umpama diri kita sendiri yang perlu ditolong, pasti kita akan memberikan rawatan yang terbaik.


6.Doktor Muslim perlu arif dengan perkembangan terkini dan semasa ilmu perubatan, kerana ilmu ini berkembang dengan pesat, serta kaitkannya dengan hukum agama.


7.Doktor wajib menjaga rahsia dan aurat pesakit, dilarang berdua-duaan dengan pesakit yang berlainan jantina. Buka aurat untuk pemeriksaan sekadar perlu @ darurat @ jika tak dapat dielakkan sahaja.


8.Pastikan doktor Muslin ini berbeza dengan doktor bukan Islam. Kamu bukan dijadikan untuk dunia, tetapi kamu dijadikan untuk akhirat. Rezeki sudah ditentukan Allah, itqan (bersungguh-sungguh) dalam pekerjaanmu itulah yang dituntut. Hikam Ibhu A’thaillah menyebut: kamu sibuk dengan perkara yang telah ditentukan (rezeki), dan mnjauhkan diri dari perkara yang dituntut (bersungguh-sungguh) adalah dalil Allah mencabut pandangan baik dari jiwa kamu.


9.Saidina Ali meyebut; Kedudukan seseorang adalah pada apa yang dia kuasai, bukan apa yang dia miliki. Apa yang mampu kita beri pada orang lain itu lebih baik daripada apa yang kita miliki.


10.Penting bagi seorang doktor Muslim terlibat dengan misi kemanusiaan. Aku pernah bertanya kepada Dr. Abdul Qadir Qutb, seorang pakar pembedahan tentang bagaimana untuk menjadi hebat dalam bidang ini? Beliau menjawab: Mahu tak mahu, kamu perlu terlibat dalam misi peperangan, maka kamu akan mendapat pengalaman umpama kamu terlibat dalam ilmu perubatan selama 20 tahun.


11.Ketika terpilih untuk misi kemanusiaan di sempadan Afghanistan,aku sempatmerawat 150 orang pesakit. Seorang doctor Afghanistan merasa kagum lantaran banyak pembedahan yang aku lakukan berjaya. Beliau bertanya apakah rahsianya dan aku menjawab; Aku bukan membuatnya dengan tangan, tetapi aku membuatnya dengan hati.


12.Pesanan untuk pelajar perubatan; tuntutlah ilmu untuk mencari redha Allah, bukan tujuan untuk dipandang manusia. Ilmu perubatan adalah ilmu yang bermanfaat untuk manusia. Tanda menuntut ilmu kerana Allah: panjang masanya, bersungguh-sungguh, rendah diri kepada sahabat2 dan pesakit, hormati guru yang mengajar kita. Kekallah dengan apa yang telah ditentukan Allah, itu adalah tanda wali Allah


~Manusia adalah ciptaan Allah yang agung, jadi persediaan untuk merawat makhluq Allah ini perlulah hebat.


Dataran Hayyu A’syir, 7 April 2011.
Wallahua’lam.

-Dari facebook, moga bermanfaat pahala berterusan buat si penulis asalnya-

Monday, April 9, 2012

Rahsia Solat di Awal Waktu



Setiap peralihan waktu solat sebenarnya menunjukkan perubahan tenaga alam ini yang boleh diukur dan dicerap melalui perubahan warna alam.

Rasanya fenomena perubahan warna alam adalah sesuatu yang tidak asing bagi mereka yang terlibat dalam bidang fotografi, betul tak?



WAKTU SUBUH

Sebagai contoh, pada waktu Subuh alam berada dalam spektrum warna biru muda yang bersamaan dengan frekuensi tiroid yang mempengaruhi sistem metabolisma tubuh.

Jadi warna biru muda atau waktu Subuh mempunyai rahsia berkaitan dengan penawar/rezeki dan komunikasi.

Mereka yang kerap tertinggal waktu Subuhnya ataupun terlewat secara berulang-ulang kali, lama kelamaan akan menghadapi masalah komunikasi dan rezeki.

Ini kerana tenaga alam iaitu biru muda tidak dapat diserap oleh tiroid yang mesti berlaku dalam keadaan roh dan jasad bercantum (keserentakan ruang dan masa) - dalam erti kata lain jaga daripada tidur.

Di sini juga dapat kita cungkil akan rahsia diperintahkan solat di awal waktu.

Bermulanya saja azan Subuh, tenaga alam pada waktu itu berada pada tahap optimum.

Tenaga inilah yang akan diserap oleh tubuh melalui konsep resonan pada waktu rukuk dan sujud.

Jadi mereka yang terlewat Subuhnya sebenar sudah mendapat tenaga yang tidak optimum lagi.



WAKTU ZOHOR

Warna alam seterusnya berubah ke warna hijau (Isyraq & Dhuha) dan kemudian warna kuning menandakan masuknya waktu Zohor.

Spektrum warna pada waktu ini bersamaan dengan frekuensi perut dan hati yang berkaitan dengan sistem penghadaman.

Warna kuning ini mempunyai rahsia yang berkaitan dengan keceriaan.

Jadi mereka yang selalu ketinggalan atau terlewat Zuhurnya berulang-ulang kali dalam hidupnya akan menghadapi masalah di perut dan hilang sifat cerianya.

Orang yang tengah sakit perut ceria tak?



WAKTU ASAR

Kemudian warna alam akan berubah kepada warna oren, iaitu masuknya waktu Asar di mana spektrum warna pada waktu ini bersamaan dengan frekuensi prostat, uterus, ovari dan testis yang merangkumi sistem reproduktif.

Rahsia warna oren ialah kreativiti.

Orang yang kerap tertinggal Asar akan hilang daya kreativitinya dan lebih malang lagi kalau di waktu Asar ini jasad dan roh seseorang ini terpisah (tidur la tu).

Dan jangan lupa, tenaga pada waktu Asar ni amat diperlukan oleh organ-organ reproduktif kita.



WAKTU MAGRIB

Menjelang waktu Maghrib, alam berubah ke warna merah dan di waktu ini kita kerap dinasihatkan oleh orang-orang tua agar tidak berada di luar rumah.

Ini kerana spektrum warna pada waktu ini menghampiri frekuensi jin dan iblis (infra-red) dan ini bermakna jin dan iblis pada waktu ini amat bertenaga kerana mereka resonan dengan alam.

Mereka yang sedang dalam perjalanan juga seelok-eloknya berhenti dahulu pada waktu ini (solat Maghrib dulu la) kerana banyak interferens (pembelauan) berlaku pada waktu ini yang boleh mengelirukan mata kita.

Rahsia waktu Maghrib atau warna merah ialah keyakinan, pada frekuensi otot, saraf dan tulang.



WAKTU ISYAK

Apabila masuk waktu Isyak, alam berubah ke warna Indigo dan seterusnya memasuki fasa Kegelapan.

Waktu Isyak ini menyimpan rahsia ketenteraman dan kedamaian di mana frekuensinya bersamaan dengan sistem kawalan otak.

Mereka yang kerap ketinggalan Isyaknya akan selalu berada dalam kegelisahan.

Alam sekarang berada dalam Kegelapan dan sebetulnya, inilah waktu tidur dalam Islam.

Tidur pada waktu ini dipanggil tidur delta di mana keseluruhan sistem tubuh berada dalam kerehatan.



QIAMULLAIL

Selepas tengah malam, alam mula bersinar kembali dengan warna putih, merah jambu dan seterusnya ungu di mana ianya bersamaan dengan frekuensi kelenjar pineal, pituitari, talamus dan hipotalamus.

Tubuh sepatutnya bangkit kembali pada waktu ini dan dalam Islam waktu ini dipanggil Qiamullail.

Begitulah secara ringkas perkaitan waktu solat dengan warna alam.

Manusia kini sememangnya telah sedar akan kepentingan tenaga alam ini dan inilah faktor adanya bermacam-macam kaedah meditasi yang dicipta seperti taichi, qi-gong dan sebagainya.

Semuanya dicipta untuk menyerap tenaga-tenaga alam ke sistem tubuh.

Kita sebagai umat Islam sepatutnya bersyukur kerana telah di’kurniakan’ syariat solat oleh Allah s.w.t tanpa perlu kita memikirkan bagaimana hendak menyerap tenaga alam ini.

Hakikat ini seharusnya menginsafkan kita bahawa Allah s.w.t mewajibkan solat ke atas hamba-Nya atas sifat pengasih dan penyayang-Nya sebagai pencipta kerana Dia tahu hamba-Nya ini amat-amat memerlukan-Nya


Sumber; Group Facebook Jom Islam.

Sunday, April 1, 2012

Titipan Bekal Istiqamah

Bismillah.. Dhuha. Quran. Qiam. Senyum. Mathurat kubra. Teriak. Menangis. Laut. Air terjun. Sirah. Isu semasa. Siput babi. Spot check. Rush. Bengkel. Peluh. Darah. Air mata. Marah. Tilam bumi. Tilam syurga. Nyamuk. Hama. Uhud. Badar. Talam. Ais krim. Amanah. Keraguan. Yakin diri. Rahsia. Ikhlas. Sedia berubah. Serius. Kerjasama. Report. Mesyuarat. Flow. Kereta. Motor. Kembara. Bukit. Kolam. Ikan keli. Selut lumpur.Tanah liat. Duri. Ayam. Seksaan. Adab. Akhlak. Fokus. Sentuhan hati. Perkasa jasad. Korban. Masa. Kekemasan. Disiplin diri. Kopi. Akok. Makan semut. Kawad. Polis. Demo. Kertas. Janji. Lipan. Pocong. Pagar. Ruqyah. Sakit. Pengsan. Kematian. Jasad berwajah jenazah... Jasad yang telah pergi. Tipu. Benar. Tenang.

Semuanya manis jika dikenang. Pahit bila kelibatnya makin menghilang.
Ada yang telah pergi dalam istiqamah.
Ada yang masih hidup hilang istiqamah.
Ada yang diluar menyumpah seranah.

Untunglah yang pergi dalam istiqamah.
Untunglah yang bersabar penuh tabah.
Untunglah yang idolanya Rasulullah.
Untunglah yang jual belinya dengan Allah.
Untunglah yang menanti janji-janji Allah...


-menitip ukhuwah bekal istiqamah-
~ Berdekatan Istana Mata Air, Air Mata rakyat bumi Serambi Mekah, tanah serendah sekebun bunga.

Monday, March 5, 2012

Sebak..

Sebak melihat blog sendiri. Sebak melihat amalan sendiri. Sebak melihat kata2 sendiri yang sangat berat untuk diamalkan. Sebak kerana mulut ini terlalu banyak berkata-kata. Sebak kerana tiada disiplin diri yang konsisten. Sebak melihat hasilnya kepada perjuangan Islam yang dipandang serong dan tempang. Sebak kerana tidak menyempurnakan amanah. Sebak menatap tulisan2 bingkisan2 lama diari sendiri.

Sebak segala keburukan teguran ustaz terkena kepada diri sendiri sahaja. Sebak melihat nasib dikuburan yang tak pasti. Sebak bercerita tentang dosa pahala tapi diri sendiri yang paling tak ambil kisah dosa pahala. Sebak sebut syurga neraka sedangkan hati mati tak rasa takut neraka. Sebak mengaku cinta Nabi tapi diri ni lah paling jauh dengan benda2 yg Nabi suka.

Sebak pernah hafal Quran tapi setiap satu ayat Quran setiap hari terus memukul diri ini sebab melupakan Quran. Sebak melihat berjuta2 tuntutan quran tak mampu ditunaikan. Sebak dengar ayat Quran tapi tak nampak di mana. Sebak bila Nabi kata orang yang diberi nikmat Quran lalu dia lupakannya dia akan jumpa Allah dalam keadaan tempang dan cacat..

Sebak sebab hati ni terlalu keras. Sebak sebab hati ni jauh ngan Allah. Sebak tak dapat tunaikan solat berjemaah setiap waktu. Sebak sebab dosa2 terhalang dari buat ibadah. Sebak tak bersungguh jaga amanah warisan Nabi..Quran dan Sunnah. Sebak...sudah pasti dengan dosa kelalaian semua ini tak ada tempat buatku di Syurga..

Sebak.. mahukah Nabi terima aku yang busuk penuh dosa ini .. Sebak bila tak dapat minum ataupun apa2 keistimewaan didunia lalu teringat keistimewaan sangat besar bila dapat minum dari telaga kauthar Nabi.. Sebak bila ingat akan ada Malaikat yang jaga telaga kauthar Nabi akan halau ummat Baginda yang derhaka dari minum dari telaga Nabi.. Sebak bila Allah tak mahu pandang lagi wajah dan diriku.. Sebak.. Bila lupakan Allah..Allah akan lupakan diri yang lupakannya.. Sebak yang tiada penghujung, hanya hati yang penuh kelekaan dan keburukan ini kuserahkan pada-Mu Allah.. Sucikanlah hati ini dan amalan serta sikap dan tinggalan kesan-kesan kerja buat ku dalam keadaan suci.

Aku mahu menghadap-Mu dalam keadaan gembira, suka dan rindu.. Biarlah sebak di sini, jangan sebak dibarzakh, mahsyar dan akhirat. Biarlah sebak sekarang, mahu sekali riang gembira dan rindu membuak-buak cintakan akhirat meluap-luap. Malunya diri ini ada rasa cinta pada dunia yang disebut dan dianggap bangkai oleh baginda Nabi.. Malu yang berpanjangan, sebak tak berkesudahan.

Hati-hati ini sudah lama mati, hidupkanlah ya Allah.. datangkanlah cinta dan rindu pada akhirat, pada taman-taman syurga, pada bertemankan orang-orang solih, pada rindukan menatap Baginda Nabi, pada rindu memandang asyik wajah Allah..

Dunia hanyalah tempat bercucuk tanam dan menebar jala usaha...


Mohd Nuruddin Mohamed
Yang mengharap pengampunan Allah.

Masa Itu Nyawa