Monday, December 19, 2011

Andai Ini Wasiatku, Sedarlah Diri!

Kerna aku milik-Mu,
Duhai Tuhan..Kiranya diriku penuh dengan noda dan dosa,
Minta Kau ampunkan segala,
Aku..hambaMu yang tidak punya apa,
Aku..seorang hamba yang ingin memohon segala-gala dari Tuhanku yang Esa,
Namun, apakan daya..jiwaku jiwa yang ternoda,
Maksiatku berganda,
Ibadatku hanya sekecil cuma,
Bagaimana mungkin Engkau menerima permintaan aku segala,
Andai ini wasiatku..


Kiranya jasad ini pergi, kiranya jasad ini pergi,
Mohon teman-temanku bantulah aku disana,
Bukan dengan kiriman harta,
Hanyaku pohon kiriman pahala,
Semua yang pernah ku titipkan,
Bukan kubuat itu sengaja,
Kubuat dengan tujuan untuk hari muka,
Kiranya kau beramal..ingin sekali ku tuai di sana,
Hanya amalan mu ku pinta..
Kiranya amalanmu daripada nasihatku,
Moga-moga pahalamu juga untukku,
Kiranya kau pernah berbuat maksiat lalu dengan nasihatku kau meninggalkan,
Moga-moga ia memberi kesan kepadaku diperut bumi,
Yang menyendiri tiada ditemani,
Namun adik-adik teman-temanku sekalian, jasad ini masih disini,
Jasad ini hanya kan pergi ke satu arah yang lain,
Jasad ini yang pernah memesani,
Jadilah seseorang yang menapak dibumi,
Yang menyumbang kepada pertiwi,
Islam yang kita cintai,
Hari ini aku ingin menabur budi,
Bukan hanya untuk memesani,
Aku hanya pergi untuk menyambungkan usahaku di bumi,
Andai itu tujuanku.. duhai adikku kemana kamu?
Selalu ku titipkan pada mu ,
Jadilah seseorang bukan sembarangan,
Jadi, aku berusaha duhai adikku, untuk menjadi seseorang supaya pesanan ini kubuktikan..


Andai ini wasiatku,
Pemergianku, mohon ditemani,
Bukan ku pergi berseorangan,
Bukan bertemankan badan,
Bukan bertemankan harta yang engkau kumpul-kumpulkan,
Hanya ku mohon, temanilah aku dengan doamu,


Agar..kita menyedari,
Bahawa kita memang hamba di bumi,
Islam satu hari nanti,
Akan bertapak di sini,
Tempat kita berdiri!


-Sajak Oleh Abang (Ust) Ridhauddin Mohd Salleh-

Ole-ole renungan buat diri yang semakin kehilangan modal utama,
Satu-satunya modal itulah nyawa,
Satu-satunya bekalan hanyalah taqwa,
Saat demi saat berlalu masa,
Maksiatku tertimpa,
Taubatku terlupa,
Jalan ini terbuka,
Penyucian atau kemaksiatan ditata?
Sedang Dia mengetahui khianatnya mata,
Lagi mengetahui rahsia di dada..


Duhai diri, sedarlah yang kau kan pergi,
Bila-bila masa sahaja..

-Tambahan coretan diri yang hina tambah berumur-
Mohd Nuruddin Mohamed,
Bait al-Farouq.

Moga dikurniakan kebenaran dalam perkataan dan keikhlasan dalam beramal.

No comments:

Masa Itu Nyawa