Friday, August 26, 2011

Betul Ke Sayang? (Nota 27 Ramadhan)




Kisah pencuri yang 'kurang' akalnya. Suatu hari dua orang pencuri menjalankan rutinan harian mereka di negeri antah berantah. Selepas berjaya memecah masuk rumah seorang kaya yang soleh, mereka pulang ke tempat operasi utama mereka di Putragagal. Maka berbincanglah dua pencuri untuk membahagikan harta sepencurian sesama mereka.

Seumpama didalam cerita Ali baba bujang lapuk. Pencuri pun tahu marah apabila teman membahagikan secara tidak adil. "Satu untuk kau, satu untuk aku. Dua untuk kau, dua untuk aku. Tiga untuk kau, tiga PULUH untuk aku. Empat untuk kau, empat BELAS untuk aku. Begitulah pencuri pun tahu marah, kenal erti keadilan dan kasih sayang dalam soal membahagi harta awam walaupun sedar perbuatannya mencuri secara profesional itulah yang memberinya kelebihan dan kemegahan sehingga dilantik menjadi Ketua Menteri sebuah negara yang entah apa-apa entah.

Benarlah pepatah rakyat negara itu yang merekayasa suatu perubahan kepada pepatah pahit penuh kebenaran suatu ketika dahulu "Siakap senohong gelama ikan duri, bercakap bohong lama-lama jadi pencuri". Oleh kerana sinonimnya menteri-menteri yang entah apa-apa entah dengan kegiatan mencuri secara tersembunyi lagi 'terpuji' dimata rakyat itulah akhirnya rakyat sebulat suara membuat revolusi pepatah. "Siakap senohong gelama ikan duri, bercakap bohong lama-lama jadi MENTERI.". Ah, ini kisah kasih sayang, kenapa mahu bercerita tentang pencuri yang menjadi menteri?


Kisah keluarga.
Kita selalu melihat orang yang sayang kepada seseorang pasti melebihkan kepada orang yang disayanginya dalam apa jua benda kebaikan. Budak kecil pun tahu erti 27 ribu ringgit malaysia jauh lebih bernilai dari seribu ringgit malaysia sahaja. Budak-budak pun tahu nilai RM100 lebih besar dan bermakna berbanding RM1 kalau dapat sebagai duit raya.

Sayangnya kita yang berkeluarga tidak nampak nilai kasih sayang sebenar. Kalau tak percaya tanyalah kepada orang yang paling dekat dengan anda, dia sayang tak kepada anda? Kalau dia sayang, pasti dia mahukan anda mendapat pahala terbanyak, pasti dia mahukan anda diselamatkan dari api neraka.

Apalah ertinya sayang kalau solat berjemaah pun tidak boleh dihidupkan didalam keluarga, didalam bilik, didalam berkawan, didalam kelas. Solat yang nilaiannya 27 kali ganda berbanding solat sendirian. Sangat merindui suasana orang di sekeliling yang tidak mahu solat fardhu melainkan dalam keadaan berjemaah. Merindui bekas ahli bilik yang kalau tertidur pun pasti dia akan gerakkan aku untuk solat jemaah bersama-sama. Kalau dia ke surau pun, dia akan pastikan aku pergi bersama. Kalau dalam musafir pun, pasti akan kami solat bersama.

Tribut buat ahli bilik yang padaku mereka adalah orang-orang beriman yang selalu mahu mengapai TAQWA; Akbar John, Abdul Rahman al-Azmi, Hakim Zakaria, Faizal Salleh, Rizal Marsudin dan semua ahli keluarga ku yang tegas dalam soal ini dan terutamanya ummi yang sangat menjaga, mendoakan dan selalu menasihati diri ini tentang kepentingan hidup beragama secara berjemaah bermulanya dari solat.

Semoga ahli-ahli bilikku selepas ini, ahli-ahli rumahku selepas ini, serta isteri juga sangat memahami dan selalu menghidupkan benda yang pertama yang akan di soal Allah hari akhirat nanti. Kita mahu keluarga bahagia, bermulanya dari solat. Kita mahu cinta berbunga mekar, bermulanya dari solat. Kita mahu keharmonian hubungan manusiawi, bermulanya dari solat. Kita mahu zuriat yang soleh solehah lagi muslih muslihah, bermulanya dari solat. Kita amalan kita dipandang Allah?, bermulanya dari solat. Kita mahu berkasih sayang, bermulanya dari solat. Kita mahu bercinta sampai ke syurga?, bermulanya dari solat.

Solat itulah doa. Doa, itulah otaknya ibadah. Solat, itulah amalan pertama ditanya. Solat, itulah senjata. Solat, itulah tempat meluah rasa. Solat, itulah tempat memberi salam cinta kepada Baginda. Solat, itulah pembeza muslim dengan kufur. Solat, itulah pengikat cinta sebenar.

Indahnya keluarga yang bangun tahajud bersama suami dan isteri. Indahnya suami yang mengejutkan isteri untuk mengadap Ilahi. Indahnya isteri yang mengejutkan suami untuk mengejar rombongan orang-orang soleh disepertiga malam. Indahnya suami kepenatan tertidur diatas ribaan paha isteri yang mengalunkan bacaan kalamullah, menghiburkan dengan kalam-kalam Rasulullah dari taman orang-orang soleh. Indahnya isteri yang kelelahan mengurus rumahtangga diajari doa-doa Rasulullah kepada Sayyidah Fatimah yang mulia. Allah dan Rasulullah, itulah pengikat kita, penyaksian kita.











No comments:

Masa Itu Nyawa