Thursday, August 4, 2011

3 Tahun Berlalu; Moga Pengakhiran Kami Sebaikmu

Din, inilah kereta kita akan naik nanti..




Aku menjawab Hilmi dengan berdalih seraya berseloroh; "tidak mahu". Mahu naik kereta di Gaza ataupun kat tempat mana-mana yang lain(sebagai satu doa; semoga dikurniakan mati syahid) Gurauan penuh kebenaran dari Hilmi usai berbuka puasa tadi mengingatkan saya tentang seseorang.


Eh, eh sekejap nak ambil gambar orang lelaki menyiang ikan ni. "Nuruddin, senyum sikit tengok kamera ni, kak nak ambil gambar." Ok dah. Aku hanya tersenyum kelat bercampur malu bersama Ahmad. Namun tiada yang menjadi keraguan kerana kakak itu hanya menjalankan tugasnya untuk mengambil gambar jawatankuasa yang sedang bekerja untuk aktiviti montaj. Itulah kali pertama dan terakhir kakak itu menegur dan senyum kepadaku kerana memberikan kerjasama untuk di ambil gambar.


Saat itu BERSIH 2007 berjalan hebat. Kakak begitu ceria dan bersemangat sekali menceritakan pengalamannya menyertai lautan manusia berjalan untuk menuntut pilihanraya yang bersih. "Alah, baru sikit je pun kita hadapi cabaran ni. Kalau cabaran macam ini pun kita takut, macammana kata nak ikut jejak para Nabi dan sahabat yang tak takutkan ancaman menyatakan kebenaran?" Saat itu sangat merasa terpukul kerana kata-kata itu keluar dari seorang perempuan. Seorang muslimah yang tegas dengan aqidahnya. Itulah kakak.


"Kalau nak tahu istiqamah ke tak, takyah cakap banyaklah! Kita akan jumpa di muktamar setiap tahun kalau kita istiqamah. Kalau tak jumpa nanti, tak payah banyak cakap sekarang!" Itulah antara yang akak dapat dari ayah akak. Jadi, korang tak payah banyak bunyilah sekarang. Akak cabar kita jumpa tiap-tiap tahun di muktamar kalau nak tahu kita istiqamah ke tak. Setuju?" Cabaran seorang muslimah yang kukuh akidah perjuangannya. Itulah kakak.


Hari ini sudah 5 Ramadan 1432H. Entah kenapa, mengapa hati ini selalu teringat kepada insan yang tidak pun aku pernah berbual apatah lagi bertegur sapa mahupun bergurau senda dengannya sewaktu jasadnya masih kukuh hidup dalam tuntunan suruhan dan larangan Allah ini. Hanya tinggal 2 hari sahaja lagi untuk genap 3 tahun kakak meninggalkan kita. 8 September 2008 bersamaan 7 Ramadan 1429, itulah saat ruh yang diredhaiNya pergi dipanggil mengadapNya. Cerita dibawah ini menceritakan kenapa hati ini selalu meronta untuk menulis tentang kakak walaupun diri ini tidak selayaknya. Cerita dari seorang bapa yang kehilangan seorang anak.


Puteriku Siti Hajar: Permata Hati Ayah dalam Kenangan.


Hati mana tak akan pilu apabila anak tersayang diambil di kala kasih sayang sedia terbelai. Perasaan mana tidak hiba apabila permata hati dirampas ketika dalam dakapan mesra. Emosi mana yang tidak terganggu apabila insan harapan ghaib dalam sekelip mata. Mungkin rintihan ini dek kerana “emotional outburst” yang melulu dan tidak terkawal. Tetapi hakikatnya itulah perasaan seorang ayah yang kehilangan anak tercinta ……


Tanggal Isnin 8 September 2008, di kala umat Islam sedang asyik mengerjakan solat sunat Tarawih, puteriku Siti Hajar dalam diam-diam dijemput menemui PenciptaNya. Umurnya yang baru menempuh 23 tahun, pelajar tahun 1 UIA di dalam bidang Bahasa Arab dan memiliki tubuh badan yang sihat bukanlah merupakan alasan untuk memanjangkan usianya. Saat dan ketika puteriku dah sampai, dan sebagaimana janji Allah swt, 1 saat pun tidak akan ditangguhkan apabila ajal dah tiba. Aku pasrah kepada ketentuan Ilahi …….


Kakak, begitulah ia membahasakan dirinya, tidak pernah sakit lebih daripada 2 hari lamanya sebelum ini. Itu pun jarang berlaku. Kakak seorang yang sihat dan aktif di dalam kerja-kerja jamaah dan pelajaran. Secara tiba-tiba Kakak terkena sakit ruam di seluruh badan lebih kurang sebulan yang lalu. Aku ubati Kakak sebagaimana biasa. Ruamnya sembuh tetapi sendi-sendi kakinya pula rasa sengal dan sakit.


Ujian darah di SJMC menunjukkan Kakak mengidap “Rheumatoid Athritis” yakni radang sendi di peringkat awal. Menurut doktor yang mana juga aku persetujui, ia hanya kecil, mudah sembuh dan tidak merbahaya. Kakak mengambil ubat-ubatan secara alopati, homeopati dan juga rawatan secara Islam. Hasilnya Kakak hampir sembuh 2 minggu kemudian. Apa yang peliknya, kebiasaan manusia apabila penyakitnya makin sembuh maka tahap kecergasannya pun semakin meningkat. Tetapi tidak dengan Kakak. Kecergasannya semakin menurun walaupun penyakitnya semakin sembuh. Ini yang membingungkanku dan semua orang ……


Lebih kurang 1 minggu yang lepas, Kakak tiba-tiba demam. Demam biasa saja, suhu tinggi sikit dan diiringi dengan batuk dan cirit-birit. Walaubagaimana pun keadaannya tidaklah begitu membimbangkan, musim demamlah katakan …..


Hari Isnin, ketika aku sibuk bersiap untuk ke tempat kerja pada sebelah pagi, isteriku memaklumkan bahawa Kakak merasa sedikit penat hari itu. Aku jenguki Kakak dan mendapati ia sedang berbaring relaks. “Nampak biasa saja,” bisik hati ku lantas bergegas ke tempat kerja. Di sekitar pukul 6.30 petang aku pulang dari kerja dan terus menjenguk Kakak.


Pelik hari tu kerana Kakak tidak berbaring di biliknya sebaliknya memilih berada di bilik tetamu. Sebaik aku masuk, terpandang keadaan penat Kakak yang agak melampau sehinggakan kepala dan tangannya tergoyang-goyang di luar kawalan. “Ini sangat serius,” bentak hatiku. Saya cadangkan kepada Kakak supaya kita ke klinik tetapi Kakak menolak dengan lembut. “Kakak tak taulah ayah, Kakak penat betul hari ini. Boleh tak esok saja kita pergi klinik?”,ujarnya dengan nada yang amat memilukan. Hatiku bagai disiat-siat melihat keadaan Kakak. Aku angguk kepala tanda setuju.


Aku duduk di sisinya lantas memegang dan mengusap tangan dan muka Kakak. Suhu badan normal, sendi-sendinya pun sudah tidak sakit lagi dan batuknya pun telah ghaib entah ke mana. Kakak berkata ia semakin sihat. Peluhnya keluar mencurah-curah dan ia berselera sekali makan. Walaupun ketika aku amati wajahnya dalam-dalam kelihatan seolah-olah ia seperti nazak tetapi aku cuba nafikan hakikat ini kerana keadaan fizikalnya tampak semakin baik. Baru aku sedari kemudian bahawa Kakak bukan penat biasa tetapi nyawanya semakin pendek dek ditarik perlahan-lahan oleh Malikul-Maut.


Aku berbual-bual mesra dengan Kakak sambil ia memegang erat tangan ku. Apabila aku menarik tangan untuk pergi bersiap berbuka puasa, Kakak merayu supaya aku tunggu sekejap lagi bersamanya. Aku berjanji akan kembali menemani Kakak selepas berbuka puasa di masjid. Sekembali aku dari masjid aku dapati Kakak semakin ok, siap senyum lagi dan meminta ayah pergi bertarawih ke masjid. Dia dah sembuh, katanya. Aku pergi bertarawih dengan agak ceria apabila mendengar pengakuan Kakak. Telepon bimbit pun tidak “bervibrate” ketika solat bermakna semua ok di rumah.


Ketika aku berada 100 meter dari rumah waktu pulang bertarawih, tiba-tiba telepon bimbit berbunyi. “Cepat bang anak kita tak mahu bangun!”, jerit isteriku. Menurut isteriku kemudiannya, selepas aku ke masjid, Kakak minta nak solat segera selepas azan Isya. Selesai solat ia meminta kebenaran maknya untuk berbaring relaks buat seketika. Maknya pun bersetuju dan membiarkan Kakak berbaring sambil ia sendiri menunaikan solat tarawih berhampiran dengan Kakak. Selesai solat witir isteriku berpaling ke belakang dan mendapati Kakak sedang berbaring tidak bergerak-gerak. Ia lantas cuba membangunkannya tetapi Kakak tetap membisu…..


Aku periksa nadinya, cuba mengesan bunyi nafas dan degupan jantungnya, tapi tiada. Aku cuba lakukan CPR, dan sebaik saja aku tiup di mulutnya udara mudah saja sampai ke paru-paru seolah-olah aku sedang meniup melalui straw ke dalam belon. Ini membuktikan bahawa Kakak sudah pergi, pergi selama-lamanya …..


Aku tidak mahu menghampakan isteriku. Lantas aku ajak abang ipar ku untuk mengangkat Kakak ke dalam kereta dan segera menuju ke pusat perubatan berhampiran. Sebaik tiba di pusat perubatan berkenaan, doktor di bahagian kecemasan hanya mengambil masa 10 minit untuk mengesahkan apa yang kami amat takuti, yang Kakak telah pun meninggalkan kita lebih setengah jam yang lalu. Air mata semua berguguran tak tertahan-tahan lagi. Aku cuba gagahi bertahan. Sebagai ayah aku kena pujuk ahli keluarga lain. Bagaimana dapat aku lakukan tugas ini jika aku turut sama terheret di dalam pesta air mata. Berterusan doaku semoga aku diberi kekuatan untuk menghadapi ujian yang amat hebat ini. Alhamdulillah makbul …..


Doktor tidak tahu nak tulis kematian mengejut ini disebabkan oleh penyakit apa. Umur muda dan tidak ada sejarah sebarang penyakit merbahaya. Dia meminta saya bersetuju dihantar ke hospital kerajaan untuk dibedahsiasat. Aku merayu dan merayu supaya jenazah puteriku tidak disiksa begitu rupa. Berkat doa dan pertolongan semua, sekali lagi Allah swt makbulkan doaku.


Jenazah Kakak sedia untuk dibawa pulang ke rumah. Di saat itu pusat perubatan sudah dibanjiri oleh saudara dan rakan yang datang untuk berkongsi sedih. Di sekitar 1.30 pagi, jenazah Kakak sudah ada di rumah menunggu esok untuk dikebumikan. Ayah dan makku di kampong sudah luluh di dalam tangisan hiba. Mereka segera bertolak dari Perlis untuk bersama berkabung bersama keluargaku. Rakan taulan dan saudara mara tidak putus-putus berkunjung ke rumah ku sehingga ke subuh. Pukul 11 pagi Kakak dimandi, dikapan dan disolat jenazah (yang aku imami) sebaik saja selesai solat zohor. Menurut sorang Pak Aji yang tinggal berdekatan masjid mengakui bahawa ini adalah sejarah kehadiran paling ramai makmum bersolat jenazah sejak masjid ini mula dibuka. Rezekimu Kakak ……


Kakak selamat dikebumikan di Seksyen 21, Shah Alam sekitar jam 3.00 petang. Ayahku sendiri yang membuat tazkirah dan doa selepas selesai upacara pengkebumian. Kami sekeluarga pulang, pasrah kepada ketentuan Ilahi bahawa Kakak telah pergi buat selama-lamanya menemui allah rabbuljalil.


Ramai teman bertanya bagaimana aku boleh begitu “cool” menghadapi saat-saat kematian puteri sulong tercinta. Jawapannya mudah, kerana kekuatan yang Allah beri kepada ku. Kakak pergi dalam keadaan yang paling baik yang boleh kita minta. Ia anak yang sentiasa patuh kepada ibubapa, berakhlak mulia, sentiasa menjaga kehormatan diri dan ibadat. Malah ketika berbaring, lidahnya tidak lekang membaca Al-Qur’an dan berwirid. Kakak adalah insan yang mudah bertolak ansur dalam bab keduniaan. Jawapannya sentiasa,”Ikut suka hati ayah …..”.


Walaubagaimanapun, Kakak begitu tegas dalam bab agama. Berapa kali bapa saudaranya ditegur kerana masih merokok. Kakak diberi pendidikan agama sejak kecil sehingga di Universiti, samada di sekolah atau di rumah. Kakak seorang yang rajin di dalam kerja-kerja jamaah dan memang memiliki jiwa pemimpin. Kehadiran ramai temannya dari UIA membuktikan hakikat ini. Di samping itu Kakak sangat cemerlang di dalam pelajarannya. Beberapa hari selepas meninggal dunia, kami menerima sepucuk surat daripada UIA memaklumkan Kakak tersenarai di dalam Senarai Dekan kerana kecemerlangan akademiknya.


Saya menyaksikan sendiri banyak tanda-tanda kurniaan Allah kepada Kakak. Bilik tempat Kakak meninggal dunia harum semerbak bau bunga-bungaan (sehingga ke hari ini) walaupun kita tak pernah bawa masuk sekuntum bunga pun ke dalam rumah. Waktu dimandi jenazahnya oleh maknya tak ada sedikit najis apa pun keluar darinya. Wajahnya puteh berseri-seri, lembut ayu dan tersenyum seolah-olah seperti sedang tidur. Kombinasi semua ini dan banyak lagi memberikan seribu alasan untuk kami lebih gembira daripada bersedih di atas pemergiannya.


Namun sebagai ayah, kehilangan Kakak tetap dirasai dan dirindui. Kakak telah membawa bersama secebis hati ayah yang tak mungkin dapat ayah perolehi kembali di dunia ini. Ayah sayang kepada Kakak dunia hingga ke akhirat ……..

Anak Bapa: Moga Allah cucuri ruh Kakak dan ditempatkan di kalangan orang yang solihin …….

Sumber asal: http://anakbapa.blogspot.com/2008/09/puteriku-siti-hajar-permata-hati-ayah.html



Biarlah saya terlambat 3 tahun untuk menulis sesuatu tentang kakak. Semoga lambatnya waktu itulah yang membina rasa cinta ini kepada orang-orang soleh. Membina rasa sayang hati ini kepada anak-anak yang soleh dan solehah seperti kakak.


Kakak telah pergi mendapatkan janji Ilahi dalam kepulangan yang penuh kedamaian dan pengakhiran yang begitu baik. Kita bila lagi? Mungkin ini Ramadan kita yang terakhir. Mungkin ini juga catatan terakhir saya. Semoga ianya menjadi kebaikan berkekalan yang boleh kita semua amalkan sebelum kita semua dijemput pergi.


Tinggalkanlah silammu. Jadilah hamba Allah yang diakuiNya, disayangiNya, diampuniNya, dicintaiNya lagi dirinduiNya. Ini bingkisan ole-ole saya buat adik-adik yang selalu saya kongsikan kisah Kak Hajar dalam program-program motivasi kita bersama. Juga buat sekalian kaum muslimin, muslimat, mukminin dan mukminat.


Semoga lewat tulisan ini dicatat menjadi peringatan penyegar kepada kita semua, terutama buat yang pernah hidup bersama dan mengenali kakak. Moga menjadi peringatan yang terus segar kepada kita supaya kembali menjadi hamba Allah yang taat perintahNya dan menjadi umat Nabi Muhammad yang diakuinya.


Kasih dan sayang yang berputik hanya selepas pemergiannya. Indah dan hebatnya kekuasaan Allah menyatukan hati-hati yang telah sama-sama berjanji untuk mewakafkan diri kepada Allah walaupun dipisahkan oleh dua alam yang berbeza. Semoga pengakhiran kami sebaikmu kakak, dan seindah para pejuang para solehin yang lain juga. Allah... tempat tujuan kami.



Ya Allah, matikanlah kami semua dengan pengakhiran yang baik. Janganlah Engkau Ya Allah matikan kami dengan pengakhiran yang buruk. Perkenanlah ya Allah, wahai Tuhan yang Maha Mendengar lagi Maha Mengabulkan sekalian permintaan..

5 comments:

Fatimah Abd Aziz said...

kak hajar yg dirindui...al fatihah.. :'(

Fatimah Abd Aziz said...

Oh Tuhan
Hamba-Mu ini kekeliruan
Sukar mencari jalan yang benar
Kerna dipaut hasut dunia
Mencintai yang lain lebih dari-Mu

Oh Tuhan
Hidayah-Mu pernah hadir
Hingga kering airmataku menitis
Namun terkadang aku berpaling
Kerna mengejar nikmat dunia sementara

Hari ini ku bimbangi
Jika terakhir hidup
Adakah lagi subuh esok
Untuk ku bernafas
Dan sujud mengabdi pada-Mu
Oh Tuhan

Berikan daku kesempatan
Menebus kesalahan
Lantaran dosa dan noda
Dan sengaja melupakanmu
Hadirkan damai
Sebelum di hujung nafasku

Oh Tuhan
Berikan daku petunjuk-Mu
Untuk ku meniti ke jalan redha-Mu
Izinkan daku mengulangi
Janji-janji yang baru
Taubat nasuha setulus untuk-Mu
Oh Tuhan

Rahmat kasihMu Tuhan
Ampunan-Mu ku damba

~jika terakhir buatku;saujana~

Si Puteri Ali said...

kakak enta ke?..

sis Izzati said...

dr kakak ni k qoute yg slalu ust sbut,

"kita akan berjumpa andai kita istiqamah" ?

Moga kita jg tergolong dlm pengahiran yg baik.Allahumma ameen..

husnataqwa said...

selalu mendengar tentang Akh Nabil Marwan dan Ammar Zulkifli..

jarang mendengar kisah kak hajar. syukran atas perkongsian yang memaknakan hidup ini ustaz..

Masa Itu Nyawa