Tuesday, August 30, 2011

Edisi Raya; 'Gegey Riuh' Mercun dan Pilihan Nada Suara

Sumber gambar



*Percampuran antara bahasa baku dan bahasa loghat kelantan untuk entri ini. Harap difahami sebaiknya.




Bacalah Al-Quran kerana ia akan datang sebagai syafaat di hari Kiamat bagi para ahlinya (pembacanya). Nabi kata bacalah al-Quran sebagaimana ianya diturunkan dalam bahasa arabnya (bukannya dengan nada melayu kita). Kalau orang melayu kita ini berdikir bolehlah nada melayu. Tapi baca Quran tak boleh dengan nada melayu kita macam berdikir yang tiada hukum-hukum tajwidnya. Bacanya kena betul tajwidnya.


Ada orang kata nak dapat baca arab macammana? Dia tidak perlu persoalkan macamana dahulu. Soalnya dahulu, ada dia usaha tak untuk dapatkan bacaan yang betul sebagaimana betulnya al-Quran itu diturunkan? Kalaulah nak buat roti canai kita sanggup tidak tidur malam nak 'kamey' roti itu. Kalaulah lapar nak makan kita pandai pergi cari makanan. Kalaulah kita tiada duit pandai kita bekerja nak cari duit. Kenapa kalau tidak pandai baca al-Quran ni kita tidak usaha sebegitu juga?


Ada orang kata juga, "bakpo eh dio tuh pandai ngaji?". "Ooo, pandailah demo ngaji." "Oh, bisolah demo ngaji, bakpo kawe tok pandai supo demo eh?". Jangan di soal tentang orang lain dapat hasil kalau kita tiada berusaha. Ada juga orang tanya "guano dio bulih duit pampasan nak buat jalan 'fly over' tuh, bakpo kawe tokleh?". Sebelum nak tanya itu, tanyalah diri sendiri dulu, aku ni ada tanah ke yang terlibat yang kena untuk dibayar pampasan itu? Kalau tanah pun tiada, usahlah nak persoalkan apa hasil yang orang lain dah dapat atas usaha ataupun kesusahan dan pengorbanan yang dihadapi mereka.


Itu sebab hukum mengaji ini hukumnya harus (secara umumnya menuntut ilmu adalah wajib). Barangsiapa usaha dia akan dapat hasilnya. Kalau kita tiada usaha, janganlah nak bising tentang hasilnya. Adabnya begitu, ghalibnya begitu. Begitu juga kita dengan Quran, kalau nak pandai dan betul bacaannya, kena belajarlah.


Intonasi kena betul. Intonasi ni nada suara kita . Gaya kita bawa suara kita. Tinggi rendah kita gunakan suara kita. Ada seorang ayah nak suruh anaknya solat, dia suruh dengan nada lembut macam bernyanyi. Silap haribulan kalau anaknya pandai menjawab, mungkin dia jawab dengan bernyanyi bahkan mungkin dengan nada 'menganying' balik. Sama juga dengan seorang guru disiplin. Nak pilih guru disiplin, kena pilih yang garang, tegas dan boleh menakutkan budak. Ini kalau guru disiplin pun muka 'baik', suara pulak macam pondan, macamana nak tegur budak nak larang budak mendisiplinkan diri? Begitulah juga dengan nada membaca al-Quran kena betul barulah maksud dan nada yang Allah nak sampaikan kepada kita itu sampai.


Ada juga orang (ustaz-ustaz dan bukan ustaz) mempertikaikan dan menimbulkan persoalan kenapa nada takbir hari raya kita ini sedih? Tidak bersemangat macam arab? Nak suruhlah juga nadanya macam arab. Aii, pandai-pandai dia jer nak pertikai nak suruh ikut arab semua. Yang buat lagu-lagu nada takbir tuh bukan orang kampung macam yang duk pertikai tuh. Yang buat tu alim 'ulama kita yang belajar dan tahu ikut suasana kita.


Katanya sedih-sedih sahaja takbir kita, sebab itu tak bersemangat. Saloh ko nada takbir kita yang mendayu gini? Aii, sedih-sedih ni banyak maksudnya. Bukan sedih hilang barang sahaja. Menangis-menangis itu banyak maksud dia. Ada yang sebab terlalu gembira pun menangis bila dapat keputusan peperiksaan. Kita ni yang sempit sangat minda hanya tahu sedih itu dengan menangis dan hilang barang yang disayangi sahaja. Sedih dan menangis ini bukan satu sebab sahaja. Ulama'-ulama' dulu buat lagu takbir macam ni ada sebabnya, ada ilmunya. Lagu takbir itu dipanggil lagu jiharkah. Kita yang tak mengaji ni tak tahu gapo-gapo habis nok tegur. Belajar gak dulu sebelum nak wat gapo-gapo. Jangan pandai-pandai nak tegur gak kalau tadok ilmu. Ambo sendiri pun mitok jauh dari ambo kecek benda hok ambo tok tahu.


Nada intonasi Quran ni sangat hebat. Macam kalau kita baca sms dengan dua nada berbeza kita akan dapat maksud yang berbeza yang ingin disampaikan oleh penghantar sms. Sms berbunyi "kalau payah-payah gak tak payahlah" kalau dibaca dengan nada yang baik, kita akan faham orang ini orangnya 'baik benar' dan tak marah dengan situasi masalahnya. Tapi cuba sms yang sama "kalau payah-payah gak tak payahlah" dibaca dengan nada tinggi dan cepat berbaur kemarahan seperti " kalu payah2 gak, tak payahlah!!", mesti kita akan faham maksudnya penuh kemarahan dan kegarangan.


Macam itulah juga dengan al-Quran! Kalau salah nadanya, kita takkan dapat rasai kehebatan dan maksud yang Allah nak sampaikan kepada kita melalui ayat-ayatNya.


Juga perumpamaan mok mengajar anoknya. Sedangkan anok nih duk lamo doh ngan ayoh dio. Ayohnyo pulok jenih 'telor' sebutannya. Sekali ayohnya suruh anoknya gi mintak benda dengan emaknya. "Gih mitok ggguling gih nga mok". Anaknya gi mitoklah. Peliklah mok dio "apahal pulok ayoh mum mitok gguling rayo2 ni.??". Sedangkan maksud sebenarnya ayah dia nak suruh mitok 'gguning' (guni). Tengoklah hasil dari salah tertukar satu huruf pun sudah berubah jauh maksudnya. Begitulah juga dengan Quran walaupun tertukar/tersilap baca walaupun satu huruf. Bahkan lebih dahsyat lagi akan merubah maksud al-Quran yang suci dan penuh makna itu. Ingat tuh, bahkan Quran lebih lagi penting dari percakapan harian kita.


Kena faham disini, baca al-Quran molek-molek, elok-elok tuh bukan lagi satu pilihan. Ianya satu tuntutan! Kalau ingat belajar Quran untuk baca betul tu untuk dipertandingkan itu silap besarlah. Kalau yang masuk bertanding itu pun masuk uji tahap bacaannya tiada masalah. Tapi kalau masuk untuk nama dan duit gak, tadok apo dohla. Terpulanglah pada niat masing-masing.


Mercun Raya

Kita tengok lonilah, orang duk bising dengan bedil (mercun) dari pagi sampai ke malam. Dari maghrib sampai ke subuh. Allah..bukan orang kat kubang kerian sinilah, orang kampung ambo dekat pasir mas nuh. Mugo dekat ngan sempadan key nok buat gano. Berat belakolah tuh. Kadey-kadey ore tuo pun ikut sekali. Nyo nembok so alik nih, alik sana balah duo. Pah beloh nuh balah 3 das pulok. Supo ppeghey lah pulok. Kalau ppeghey betul-betul supo Libya tuh, tadok dohla nok main bedil2 nih.


Sedangkan atas mercun itu ada beberapa benda. So nya, atas mercun itu adanya bazir duit. Tembak sana tembak sini, tuh semua tuh bakar duit belako tuh. Pah kalau kena tegur katonya tok meriohlah kalau tadok bedil nih. Masalahnya bedil2 ni agama mana
hok main? Islam tok ajar ummat dio sambut raya dengan bedil. Bakpo kito nok sambut raya kito ikut cara agama lainnya?


So lagi atah bedil tuh adanya mengganggu orang ramai. Anok-anok kecil nok tidur tokleh keh bunyi mercun gegey sangat. Orey kito nih tok tegur main bedil hok jelas-jelas ganggu orang ramai. Tadok pulok orang nak wat tubik fatwa mercun bedil haram sebab ganggu orang ramai. Ada hok gegey kata baca Quran tuh mengganggu orang ramai. Tok panda nyoh orang loni. Punoh hati dan jiwo tok reti bbezo antara mercun dan Quran.


Quran tuh orang pasang 5-10 minit sebelum azan jah. Hok ganggunya kalau pasang 2-3jam sebelum azan. Ni dok, hok 5-10 minit tuhlah nok gegey tok bui paseynya. Hok mercun bedil nih 24jam bunyi ganggu budok2 kecil nok tidur takdok pulok hok nok wat tubik pendapat kato benda ni tokleh sebab ganggu orang awam. Bakpo jadi ginih? sebab punoh doh hati kito, jadi tok reti buat pertimbangan hok betul dalam masalah masyarakat. Pah mulolah nok wat tubik pendapat sendiri2 hok kononnya baru dan nok 'letey' sokmo pendapat ulama'2, sedangkan diri tuh ngaji tok habis dan tadok ilmu. Habis punoh masyarakat.


Orang hok tegur ngaji tuh, sore duo jah. Gak, antara kepentingan sikit orang dengan kepentingan orang ramai yang tok tegur dan suko dengar Quran ni mana lagi utama? Kepentingan awam, maslahah am lebih utama dari maslahah sorey duo hok punoh doh hati dio tokleh dengar ayat-ayat Allah ni.


Ayat kita baca pagi ni jugak cerita pasal kita hikmah. Hikmah ni bukan macam hikmat azimat dewo-dewo hok orang melayu kito duk faham. Hikmah ni kurniaan Allah kepada sapo2 hok Dia nak bui. Dan siapa yang dapat hikmah, dia telah mendapat kurniaan dari Allah yang sangat besar dan banyak. Lukmanul Hakim diceritakan dalam Quran dia dapat hikmah sebab dia bersyukur.


Kito loni duk main bedil mercun, pah putuh tangey. Tokleh doh nok tukar dapatkan tangan kito hok supo asalnya. Setiap inci jari kito ni adanya sensor. Kalau tukar ngan tangan ganti pun hok besi ko, kita takleh rasa doh macam tangan kita yang asal. Tapi nikmat gini ado dok kito syukur dan amal? Sebab tu lah kito ni tokleh hikmah hok Allah nok bui ni antaranya.. Allahumma solli 'ala muhammad..





2 Syawal 1432,
Kuliah Subuh, Syarah Tajwid dan huraian tafsir ringkas ayat surah al-Jatsiyah.
Oleh Syekh Ustaz Abdul Bari Abdullah.
Talaqi harian, Masjid Kubang Kerian.

Friday, August 26, 2011

Betul Ke Sayang? (Nota 27 Ramadhan)




Kisah pencuri yang 'kurang' akalnya. Suatu hari dua orang pencuri menjalankan rutinan harian mereka di negeri antah berantah. Selepas berjaya memecah masuk rumah seorang kaya yang soleh, mereka pulang ke tempat operasi utama mereka di Putragagal. Maka berbincanglah dua pencuri untuk membahagikan harta sepencurian sesama mereka.

Seumpama didalam cerita Ali baba bujang lapuk. Pencuri pun tahu marah apabila teman membahagikan secara tidak adil. "Satu untuk kau, satu untuk aku. Dua untuk kau, dua untuk aku. Tiga untuk kau, tiga PULUH untuk aku. Empat untuk kau, empat BELAS untuk aku. Begitulah pencuri pun tahu marah, kenal erti keadilan dan kasih sayang dalam soal membahagi harta awam walaupun sedar perbuatannya mencuri secara profesional itulah yang memberinya kelebihan dan kemegahan sehingga dilantik menjadi Ketua Menteri sebuah negara yang entah apa-apa entah.

Benarlah pepatah rakyat negara itu yang merekayasa suatu perubahan kepada pepatah pahit penuh kebenaran suatu ketika dahulu "Siakap senohong gelama ikan duri, bercakap bohong lama-lama jadi pencuri". Oleh kerana sinonimnya menteri-menteri yang entah apa-apa entah dengan kegiatan mencuri secara tersembunyi lagi 'terpuji' dimata rakyat itulah akhirnya rakyat sebulat suara membuat revolusi pepatah. "Siakap senohong gelama ikan duri, bercakap bohong lama-lama jadi MENTERI.". Ah, ini kisah kasih sayang, kenapa mahu bercerita tentang pencuri yang menjadi menteri?


Kisah keluarga.
Kita selalu melihat orang yang sayang kepada seseorang pasti melebihkan kepada orang yang disayanginya dalam apa jua benda kebaikan. Budak kecil pun tahu erti 27 ribu ringgit malaysia jauh lebih bernilai dari seribu ringgit malaysia sahaja. Budak-budak pun tahu nilai RM100 lebih besar dan bermakna berbanding RM1 kalau dapat sebagai duit raya.

Sayangnya kita yang berkeluarga tidak nampak nilai kasih sayang sebenar. Kalau tak percaya tanyalah kepada orang yang paling dekat dengan anda, dia sayang tak kepada anda? Kalau dia sayang, pasti dia mahukan anda mendapat pahala terbanyak, pasti dia mahukan anda diselamatkan dari api neraka.

Apalah ertinya sayang kalau solat berjemaah pun tidak boleh dihidupkan didalam keluarga, didalam bilik, didalam berkawan, didalam kelas. Solat yang nilaiannya 27 kali ganda berbanding solat sendirian. Sangat merindui suasana orang di sekeliling yang tidak mahu solat fardhu melainkan dalam keadaan berjemaah. Merindui bekas ahli bilik yang kalau tertidur pun pasti dia akan gerakkan aku untuk solat jemaah bersama-sama. Kalau dia ke surau pun, dia akan pastikan aku pergi bersama. Kalau dalam musafir pun, pasti akan kami solat bersama.

Tribut buat ahli bilik yang padaku mereka adalah orang-orang beriman yang selalu mahu mengapai TAQWA; Akbar John, Abdul Rahman al-Azmi, Hakim Zakaria, Faizal Salleh, Rizal Marsudin dan semua ahli keluarga ku yang tegas dalam soal ini dan terutamanya ummi yang sangat menjaga, mendoakan dan selalu menasihati diri ini tentang kepentingan hidup beragama secara berjemaah bermulanya dari solat.

Semoga ahli-ahli bilikku selepas ini, ahli-ahli rumahku selepas ini, serta isteri juga sangat memahami dan selalu menghidupkan benda yang pertama yang akan di soal Allah hari akhirat nanti. Kita mahu keluarga bahagia, bermulanya dari solat. Kita mahu cinta berbunga mekar, bermulanya dari solat. Kita mahu keharmonian hubungan manusiawi, bermulanya dari solat. Kita mahu zuriat yang soleh solehah lagi muslih muslihah, bermulanya dari solat. Kita amalan kita dipandang Allah?, bermulanya dari solat. Kita mahu berkasih sayang, bermulanya dari solat. Kita mahu bercinta sampai ke syurga?, bermulanya dari solat.

Solat itulah doa. Doa, itulah otaknya ibadah. Solat, itulah amalan pertama ditanya. Solat, itulah senjata. Solat, itulah tempat meluah rasa. Solat, itulah tempat memberi salam cinta kepada Baginda. Solat, itulah pembeza muslim dengan kufur. Solat, itulah pengikat cinta sebenar.

Indahnya keluarga yang bangun tahajud bersama suami dan isteri. Indahnya suami yang mengejutkan isteri untuk mengadap Ilahi. Indahnya isteri yang mengejutkan suami untuk mengejar rombongan orang-orang soleh disepertiga malam. Indahnya suami kepenatan tertidur diatas ribaan paha isteri yang mengalunkan bacaan kalamullah, menghiburkan dengan kalam-kalam Rasulullah dari taman orang-orang soleh. Indahnya isteri yang kelelahan mengurus rumahtangga diajari doa-doa Rasulullah kepada Sayyidah Fatimah yang mulia. Allah dan Rasulullah, itulah pengikat kita, penyaksian kita.











Saturday, August 20, 2011

Darah Syuhada' Syria; Air Mata Malaysia


Di peringkat awal tunjuk perasaan, April.



Peta bumi Syam, Syria



Protes 10 ribu menentang kedatangan Obama ke Syria pada 2009.



Tunjuk perasaan di Lubnan.


"Assalamualaikum ya akhi. Kaifahaluka? Alhamdulillah khair.MasyaAllah, Syukran wa jazakallah brother for you becoming our Imam and for your Quranic recitation. Afwan ya akhi.(aku menjawab kemudian terdiam menanti bicara seterusnya teman dari Syria ini).


Afwan ya akhi, fazakkir fainna zzikra tanfa'ul mukminin. Brother, actually do you know what happen now in Syria? Yes, I know.. Actually our brother being killed there. Every Friday there is always..you know (demonstration)..here and there in Syria. People being killed. Usually 40-60 syahid every friday after Jumaah prayer. Alhamdulillah until now in this Ramadhan, up to 1000 have being syuhada', alhamdulillah. (I just can said in my heart; minalmukminina rijalan sodaqu ma 'ahadullaha 'alaih..fa minhum man qadho nahbah, wa minhum man yantazhir..)


Our brother being killed there. By our own hand actually. You know, we are muslim there for about 90%. The rest is non-muslim, and in 90%, 82% is sunni, there rest is Shiah. And our government ruling there is ... Shi'i rite?. Yes. Actually that's why government against their own people. Always we have our brother being killed by army..We are here, what can we do? Du'a. Du'a for our brother..That's why brother, du'a from people like we are really appreaciate (since all makmum will say ameen for imam's prayer).

Please brother, what more can we do? Du'a. Du'a silahul mukmin. That's our weapon. Please use it.. also I heard that there's attack in Ghazzah in this ramadhan. What can we do? Just du'a from here, because thats our weapon. You can put any du'a at any time. Maybe after you lead prayer. Maybe little bit during witir, during qunut..pray for me also because i'm getting married brother. (Oh, Muhammad just joke, a true joke to keep me up)

...Speechless...


Terjemahan;


"Assalamualaikum wahai saudara. Apa khabar? Alhamdulillah baik."MasyaAllah, terima kasih dan juga semoga dibalas Allah buatmu kerana menjadi Imam dan juga kerana bacaanmu. Tiada apa-apa saudara.(aku menjawab kemudian terdiam menanti bicara seterusnya teman dari Syria ini).


Maaf saudara, bukankah memberi peringatan itu memberi manfaat kepada orang mukmin bukan? Akhi, awak tahu tak keadaan di Syria sekarang? Ya, saya tahu.. saudara mara kita dibunuh disana. Setiap hari jumaat akan ada tunjuk perasaan selepas solat Jumaat di sana sini di Syria.Ramai orang terbunuh dan dibunuh. Biasanya dalam 40-60 orang saudara kita syahid dalam tunjuk perasaan setiap hari jumaat selepas solat. Alhamdulillah sehingga sekarang, sudah sampai 1000 orang lebih yang syahid di dalam bulan Ramadhan. (aku hanya mampu dan sempat menjawab didalam hati kerana Muhammad terlalu cepat mengatur bicara; "dan daripada orang-orang mukmin itu orang yang sudah dibenarkan Allah akan janji-janji mereka, dan ada diantara mereka yang masih menunggu janji-janji tersebut)


Saudara mara kita dibunuh di sana dengan tangan kita sendiri sebenarnya. Awak tahu tak kita muslim di sana adalah 90%, selebihnya bukan Islam, tapi dalam 90% muslim itu, Sunni 82% dan selebihnya adalah syiah. Ya dan . Kerajaan yang memerintah adalah...Syiah kan? (aku menelah), Ya. Sebab itulah kerajaan melawan rakyat sendiri. Selalu sahaja ada saudara kita yang mati dibunuh askar tentera..


Kita di sini, apa yang mampu dan boleh kita buat? Doa. Doa untuk adik-beradik kita disana..Sebab itulah saudara, doa daripa orang sepertimu sangat dihargai dan diperlukan (kerana makmum akan mengaminkan doa yang diucapkan oleh imam).


Tolonglah saudaraku, berdoalah. Doa itu senjata orang mukmin. Itulah senjata kita, tolonglah gunakannya saudara... Juga saya ada mendengar khabarnya Ghazzah pun diserang juga dalam bulan Ramadhan ini. Apa boleh kita buat? Berdoalah dari sini, kerana itulah senjata kita. Awak boleh berdoa bila-bila masa sahaja.Mungkin selepas setiap kali solat yang awak imamkan, mungkin dalam witir, dalam qunut mungkin.. dan doakan saya juga kerana saya juga perlu dan akan berkahwin wahai saudara(Oh, Muhammad hanya bergurau dengan gurauan yang benar tentang dia akan berkahwin, untuk memujuk diriku secara tak langsung)



...lidah kelu tak terkata...


Aku terdiam, terngiang-ngiang kalam Baginda Nabi sollallahu 'alaihi wa sallam yang mengancam. "Bukanlah daripada kalangan kami orang yang tidak mengambil tahu / mengambil berat tentang urusan orang-orang muslim." Al-Quran ditutup.. mata dipejam. Air panas menuruni pipi. Dikenang kembali hadis Baginda yang mulia. "perumpamaan orang-orang yang beriman dalam kasih-sayang sesama mereka sama seperti tubuh apabila satu anggotanya mengadu kesakitan, habis seluruh anggotanya yang lain kesakitan dan tidak dapat tidur".. Mata dipejam semakin lama. Makin deras air panas meluncur membasahi pipi. Muslimkah aku? Mukminkah aku? Diterima sebagai ummat Nabi yang mulia kah aku?


Usai Muhammad bercerita dan memohon tolong mendoakan saudara seagama di Syria terus pergi mengambil tempat yang gelap untuk bermunajat tidak jauh dariku. Tidak lama kemudian, terdengar esakan hamba Allah dari Syria itu didalam solat. Muhammad, pelajar yang sedang mengambil PhD tampak keras dan tegas orangnya, hanyut dan lembut sekali hatinya menghadap Allah, begitu cakna kepada saudara seagama seluruh dunia. Allah.. Allahuakbar. Titisan darah syuhada' di Syria diiringi dan akan terus diiringi titisan air mata ummat Islam seluruh dunia.


Bawalah hati kita bersama iringan doa dan solat ghaib kepada syuhada Syria oleh Doktor Muhammad Said Ramadhan al-Bouti di sini.

Nasyid oleh Yahya Hawwa yang rindukan kebebasan di sini.

Doa oleh Yahya Hawwa kepada bumi Suria dan seluruh kaum muslimin di sini.

Doa dari Masjidil Haram buat Syuhada' dan ke atas Basyar di sini.

Doa Imam Masjidil Haram, Syekh Maher al-Mouaqly kepada saudara di Syria di sini.

Doa kepada Ghazzah oleh Syekh al-Muhaisiny di sini.

Dayuskah Kita? Download di sini.

Bosnia dan Penindasan. Download di sini.

Ayuh, hidupkan 10 terakhir Ramadhan ini dengan qunut nazilah ini juga. Saudara kita beribu-ribu syahid ditangan penzalim di Syria. Gunakan doa, senjata kita. Semoga hati-hati yang ikhlas, peribadi-peribadi yang soleh mampu membantu saudara saudara di Syria. Mereka saudara mara kita, adik beradik kita. Allah, saksikanlah aku telah menyampaikan.



Titisan darah syuhada' di Syria diiringi dan akan terus diiringi titisan air mata ummat Islam seluruh dunia. Pasti dan pasti tangisan dan titisan darah itu menatijahkan antara dua. Hidup mulia atau mati syahid. Semoga kita dikurniakan kedua-dua nikmat yang besar ini.


Darah dan air mata menitis, dua bumi Syria dan Malaysia menjadi saksi.

Tuesday, August 16, 2011

Semua Pengguna Facebook, Ingatan Bersama..

Teman..

Di pentas maya ini kita bersua,

Ada bicara, tanpa suara,

Ada raut, tanpa wajah.

Pentas maya ini mampu menghidupkan sebuah perkenalan,

Namun ia juga mampu membunuh sebuah kebahagiaan.

Di pentas ini, isteri org disapa, tanpa izin suaminya.

Di pentas ini suami org diduga, tanpa tahu isterinya.

Disini ada gelak,

Ada tawa,

Ada kalam-kalam manja, menduga ia milik siapa.

Tiada segan, tiada malu, kerana mata tidak bertemu,

Engkau pun tidak kenal siapa aku,

Dan aku tidak tahu siapa sebenarnya dirimu.



Teman...

Jujur lah pada dirimu,

Pada teman mu,

Pada isteri dan suami mu.

Pentas ini pentas fitnah, jalannya mehnah dan buahnya adalah punah.

Di dadamu ada iman,

Dibibirmu pernah terlafaz syahadah,

Jari telunjukmu pernah bersaksi,

Bahawa dia lah Allah, lalu engkau pilih lah arah.



Teman...

Pentas ini pentas dakwah,

Jalannya berukhuwwah, dan buahnya adalah mardhotiLlah,

Jangan tersilap langkah,

Jangan melangkah tanpa Bismillah,

Berwaspadalah teman,

Jangan ditambah dosa mu disini,

Jangan engkau calari wajah bersihmu,

Jangan engkau kotori sebuah tugu kepercayaan,

Jangan engkau roboh istana kasih sayang,

Dengan hanya sebuah gurauan yg tak tersengajakan.








Dari kalam guru yang hidup hatinya.

-Ustaz Mokhtar Senik

Thursday, August 11, 2011

Rehatkan Jiwa, Hidupkan Hati

Buaian Rasa


Hendak tidur tidurlah mata
Moga hilang nanti lelah di dada
Hendak lena lenalah jiwa
Moga esok kan kembali ceria

Lama aku berjuang
Ku menempuh duri dan gelombang
Lama ku berpanas hujan
Ingin kuteguk sedkikit kedamaian

hendak tidur tidurlah mata
moga hilang nanti lelah di dada
hendak lena lenalah jiwa
moga esok kan kembali ceria
lama aku berjuang
ku menempuh duri dan gelombang
lama ku berpanas hujan
ingin kuteguk setitis kedamaian

moga dapat kurehat seketika
membasuh luka dosa dan noda
doakan aku teman semua
bangkitku nanti berjuang semula

hendak tidur tidurlah mata
moga hilang nanti lelah di dada
hendak lena lenalah jiwa
moga esok kan kembali ceria

nanti akan kuimpikan
bersama kita berganding tangan
nanti akan kuimpikan bendera Islam
sama dikibarkan

aku kini lemah tak berdaya
tak mampu rasa menyimpan perasaan
kerdilnya di sisi Tuhan
terasa malu menghadap alam

hendak tidur tidurlah mata
moga hilang nanti lelah di dada
hendak lena lenalah jiwa
moga esok kan kembali ceria

tidurlah tidur biar lena
bersama kasih ini
nanti bila terjaga
dapat kau bangkit berjuang semula

tidurlah tidur biar lama
bersama alunan cinta Ilahi
nanti bila terjaga dapat berbakti pada agama

tidurlah tidur biar lena
bersama dodoian kasih ini
nanti bila terjaga dapat kau bangkit berjuang semula

as-Soff menusuk kalbu.


Semoga merehatkan minda dan membangkitkan kembali semangat yang hilang.



Thursday, August 4, 2011

3 Tahun Berlalu; Moga Pengakhiran Kami Sebaikmu

Din, inilah kereta kita akan naik nanti..




Aku menjawab Hilmi dengan berdalih seraya berseloroh; "tidak mahu". Mahu naik kereta di Gaza ataupun kat tempat mana-mana yang lain(sebagai satu doa; semoga dikurniakan mati syahid) Gurauan penuh kebenaran dari Hilmi usai berbuka puasa tadi mengingatkan saya tentang seseorang.


Eh, eh sekejap nak ambil gambar orang lelaki menyiang ikan ni. "Nuruddin, senyum sikit tengok kamera ni, kak nak ambil gambar." Ok dah. Aku hanya tersenyum kelat bercampur malu bersama Ahmad. Namun tiada yang menjadi keraguan kerana kakak itu hanya menjalankan tugasnya untuk mengambil gambar jawatankuasa yang sedang bekerja untuk aktiviti montaj. Itulah kali pertama dan terakhir kakak itu menegur dan senyum kepadaku kerana memberikan kerjasama untuk di ambil gambar.


Saat itu BERSIH 2007 berjalan hebat. Kakak begitu ceria dan bersemangat sekali menceritakan pengalamannya menyertai lautan manusia berjalan untuk menuntut pilihanraya yang bersih. "Alah, baru sikit je pun kita hadapi cabaran ni. Kalau cabaran macam ini pun kita takut, macammana kata nak ikut jejak para Nabi dan sahabat yang tak takutkan ancaman menyatakan kebenaran?" Saat itu sangat merasa terpukul kerana kata-kata itu keluar dari seorang perempuan. Seorang muslimah yang tegas dengan aqidahnya. Itulah kakak.


"Kalau nak tahu istiqamah ke tak, takyah cakap banyaklah! Kita akan jumpa di muktamar setiap tahun kalau kita istiqamah. Kalau tak jumpa nanti, tak payah banyak cakap sekarang!" Itulah antara yang akak dapat dari ayah akak. Jadi, korang tak payah banyak bunyilah sekarang. Akak cabar kita jumpa tiap-tiap tahun di muktamar kalau nak tahu kita istiqamah ke tak. Setuju?" Cabaran seorang muslimah yang kukuh akidah perjuangannya. Itulah kakak.


Hari ini sudah 5 Ramadan 1432H. Entah kenapa, mengapa hati ini selalu teringat kepada insan yang tidak pun aku pernah berbual apatah lagi bertegur sapa mahupun bergurau senda dengannya sewaktu jasadnya masih kukuh hidup dalam tuntunan suruhan dan larangan Allah ini. Hanya tinggal 2 hari sahaja lagi untuk genap 3 tahun kakak meninggalkan kita. 8 September 2008 bersamaan 7 Ramadan 1429, itulah saat ruh yang diredhaiNya pergi dipanggil mengadapNya. Cerita dibawah ini menceritakan kenapa hati ini selalu meronta untuk menulis tentang kakak walaupun diri ini tidak selayaknya. Cerita dari seorang bapa yang kehilangan seorang anak.


Puteriku Siti Hajar: Permata Hati Ayah dalam Kenangan.


Hati mana tak akan pilu apabila anak tersayang diambil di kala kasih sayang sedia terbelai. Perasaan mana tidak hiba apabila permata hati dirampas ketika dalam dakapan mesra. Emosi mana yang tidak terganggu apabila insan harapan ghaib dalam sekelip mata. Mungkin rintihan ini dek kerana “emotional outburst” yang melulu dan tidak terkawal. Tetapi hakikatnya itulah perasaan seorang ayah yang kehilangan anak tercinta ……


Tanggal Isnin 8 September 2008, di kala umat Islam sedang asyik mengerjakan solat sunat Tarawih, puteriku Siti Hajar dalam diam-diam dijemput menemui PenciptaNya. Umurnya yang baru menempuh 23 tahun, pelajar tahun 1 UIA di dalam bidang Bahasa Arab dan memiliki tubuh badan yang sihat bukanlah merupakan alasan untuk memanjangkan usianya. Saat dan ketika puteriku dah sampai, dan sebagaimana janji Allah swt, 1 saat pun tidak akan ditangguhkan apabila ajal dah tiba. Aku pasrah kepada ketentuan Ilahi …….


Kakak, begitulah ia membahasakan dirinya, tidak pernah sakit lebih daripada 2 hari lamanya sebelum ini. Itu pun jarang berlaku. Kakak seorang yang sihat dan aktif di dalam kerja-kerja jamaah dan pelajaran. Secara tiba-tiba Kakak terkena sakit ruam di seluruh badan lebih kurang sebulan yang lalu. Aku ubati Kakak sebagaimana biasa. Ruamnya sembuh tetapi sendi-sendi kakinya pula rasa sengal dan sakit.


Ujian darah di SJMC menunjukkan Kakak mengidap “Rheumatoid Athritis” yakni radang sendi di peringkat awal. Menurut doktor yang mana juga aku persetujui, ia hanya kecil, mudah sembuh dan tidak merbahaya. Kakak mengambil ubat-ubatan secara alopati, homeopati dan juga rawatan secara Islam. Hasilnya Kakak hampir sembuh 2 minggu kemudian. Apa yang peliknya, kebiasaan manusia apabila penyakitnya makin sembuh maka tahap kecergasannya pun semakin meningkat. Tetapi tidak dengan Kakak. Kecergasannya semakin menurun walaupun penyakitnya semakin sembuh. Ini yang membingungkanku dan semua orang ……


Lebih kurang 1 minggu yang lepas, Kakak tiba-tiba demam. Demam biasa saja, suhu tinggi sikit dan diiringi dengan batuk dan cirit-birit. Walaubagaimana pun keadaannya tidaklah begitu membimbangkan, musim demamlah katakan …..


Hari Isnin, ketika aku sibuk bersiap untuk ke tempat kerja pada sebelah pagi, isteriku memaklumkan bahawa Kakak merasa sedikit penat hari itu. Aku jenguki Kakak dan mendapati ia sedang berbaring relaks. “Nampak biasa saja,” bisik hati ku lantas bergegas ke tempat kerja. Di sekitar pukul 6.30 petang aku pulang dari kerja dan terus menjenguk Kakak.


Pelik hari tu kerana Kakak tidak berbaring di biliknya sebaliknya memilih berada di bilik tetamu. Sebaik aku masuk, terpandang keadaan penat Kakak yang agak melampau sehinggakan kepala dan tangannya tergoyang-goyang di luar kawalan. “Ini sangat serius,” bentak hatiku. Saya cadangkan kepada Kakak supaya kita ke klinik tetapi Kakak menolak dengan lembut. “Kakak tak taulah ayah, Kakak penat betul hari ini. Boleh tak esok saja kita pergi klinik?”,ujarnya dengan nada yang amat memilukan. Hatiku bagai disiat-siat melihat keadaan Kakak. Aku angguk kepala tanda setuju.


Aku duduk di sisinya lantas memegang dan mengusap tangan dan muka Kakak. Suhu badan normal, sendi-sendinya pun sudah tidak sakit lagi dan batuknya pun telah ghaib entah ke mana. Kakak berkata ia semakin sihat. Peluhnya keluar mencurah-curah dan ia berselera sekali makan. Walaupun ketika aku amati wajahnya dalam-dalam kelihatan seolah-olah ia seperti nazak tetapi aku cuba nafikan hakikat ini kerana keadaan fizikalnya tampak semakin baik. Baru aku sedari kemudian bahawa Kakak bukan penat biasa tetapi nyawanya semakin pendek dek ditarik perlahan-lahan oleh Malikul-Maut.


Aku berbual-bual mesra dengan Kakak sambil ia memegang erat tangan ku. Apabila aku menarik tangan untuk pergi bersiap berbuka puasa, Kakak merayu supaya aku tunggu sekejap lagi bersamanya. Aku berjanji akan kembali menemani Kakak selepas berbuka puasa di masjid. Sekembali aku dari masjid aku dapati Kakak semakin ok, siap senyum lagi dan meminta ayah pergi bertarawih ke masjid. Dia dah sembuh, katanya. Aku pergi bertarawih dengan agak ceria apabila mendengar pengakuan Kakak. Telepon bimbit pun tidak “bervibrate” ketika solat bermakna semua ok di rumah.


Ketika aku berada 100 meter dari rumah waktu pulang bertarawih, tiba-tiba telepon bimbit berbunyi. “Cepat bang anak kita tak mahu bangun!”, jerit isteriku. Menurut isteriku kemudiannya, selepas aku ke masjid, Kakak minta nak solat segera selepas azan Isya. Selesai solat ia meminta kebenaran maknya untuk berbaring relaks buat seketika. Maknya pun bersetuju dan membiarkan Kakak berbaring sambil ia sendiri menunaikan solat tarawih berhampiran dengan Kakak. Selesai solat witir isteriku berpaling ke belakang dan mendapati Kakak sedang berbaring tidak bergerak-gerak. Ia lantas cuba membangunkannya tetapi Kakak tetap membisu…..


Aku periksa nadinya, cuba mengesan bunyi nafas dan degupan jantungnya, tapi tiada. Aku cuba lakukan CPR, dan sebaik saja aku tiup di mulutnya udara mudah saja sampai ke paru-paru seolah-olah aku sedang meniup melalui straw ke dalam belon. Ini membuktikan bahawa Kakak sudah pergi, pergi selama-lamanya …..


Aku tidak mahu menghampakan isteriku. Lantas aku ajak abang ipar ku untuk mengangkat Kakak ke dalam kereta dan segera menuju ke pusat perubatan berhampiran. Sebaik tiba di pusat perubatan berkenaan, doktor di bahagian kecemasan hanya mengambil masa 10 minit untuk mengesahkan apa yang kami amat takuti, yang Kakak telah pun meninggalkan kita lebih setengah jam yang lalu. Air mata semua berguguran tak tertahan-tahan lagi. Aku cuba gagahi bertahan. Sebagai ayah aku kena pujuk ahli keluarga lain. Bagaimana dapat aku lakukan tugas ini jika aku turut sama terheret di dalam pesta air mata. Berterusan doaku semoga aku diberi kekuatan untuk menghadapi ujian yang amat hebat ini. Alhamdulillah makbul …..


Doktor tidak tahu nak tulis kematian mengejut ini disebabkan oleh penyakit apa. Umur muda dan tidak ada sejarah sebarang penyakit merbahaya. Dia meminta saya bersetuju dihantar ke hospital kerajaan untuk dibedahsiasat. Aku merayu dan merayu supaya jenazah puteriku tidak disiksa begitu rupa. Berkat doa dan pertolongan semua, sekali lagi Allah swt makbulkan doaku.


Jenazah Kakak sedia untuk dibawa pulang ke rumah. Di saat itu pusat perubatan sudah dibanjiri oleh saudara dan rakan yang datang untuk berkongsi sedih. Di sekitar 1.30 pagi, jenazah Kakak sudah ada di rumah menunggu esok untuk dikebumikan. Ayah dan makku di kampong sudah luluh di dalam tangisan hiba. Mereka segera bertolak dari Perlis untuk bersama berkabung bersama keluargaku. Rakan taulan dan saudara mara tidak putus-putus berkunjung ke rumah ku sehingga ke subuh. Pukul 11 pagi Kakak dimandi, dikapan dan disolat jenazah (yang aku imami) sebaik saja selesai solat zohor. Menurut sorang Pak Aji yang tinggal berdekatan masjid mengakui bahawa ini adalah sejarah kehadiran paling ramai makmum bersolat jenazah sejak masjid ini mula dibuka. Rezekimu Kakak ……


Kakak selamat dikebumikan di Seksyen 21, Shah Alam sekitar jam 3.00 petang. Ayahku sendiri yang membuat tazkirah dan doa selepas selesai upacara pengkebumian. Kami sekeluarga pulang, pasrah kepada ketentuan Ilahi bahawa Kakak telah pergi buat selama-lamanya menemui allah rabbuljalil.


Ramai teman bertanya bagaimana aku boleh begitu “cool” menghadapi saat-saat kematian puteri sulong tercinta. Jawapannya mudah, kerana kekuatan yang Allah beri kepada ku. Kakak pergi dalam keadaan yang paling baik yang boleh kita minta. Ia anak yang sentiasa patuh kepada ibubapa, berakhlak mulia, sentiasa menjaga kehormatan diri dan ibadat. Malah ketika berbaring, lidahnya tidak lekang membaca Al-Qur’an dan berwirid. Kakak adalah insan yang mudah bertolak ansur dalam bab keduniaan. Jawapannya sentiasa,”Ikut suka hati ayah …..”.


Walaubagaimanapun, Kakak begitu tegas dalam bab agama. Berapa kali bapa saudaranya ditegur kerana masih merokok. Kakak diberi pendidikan agama sejak kecil sehingga di Universiti, samada di sekolah atau di rumah. Kakak seorang yang rajin di dalam kerja-kerja jamaah dan memang memiliki jiwa pemimpin. Kehadiran ramai temannya dari UIA membuktikan hakikat ini. Di samping itu Kakak sangat cemerlang di dalam pelajarannya. Beberapa hari selepas meninggal dunia, kami menerima sepucuk surat daripada UIA memaklumkan Kakak tersenarai di dalam Senarai Dekan kerana kecemerlangan akademiknya.


Saya menyaksikan sendiri banyak tanda-tanda kurniaan Allah kepada Kakak. Bilik tempat Kakak meninggal dunia harum semerbak bau bunga-bungaan (sehingga ke hari ini) walaupun kita tak pernah bawa masuk sekuntum bunga pun ke dalam rumah. Waktu dimandi jenazahnya oleh maknya tak ada sedikit najis apa pun keluar darinya. Wajahnya puteh berseri-seri, lembut ayu dan tersenyum seolah-olah seperti sedang tidur. Kombinasi semua ini dan banyak lagi memberikan seribu alasan untuk kami lebih gembira daripada bersedih di atas pemergiannya.


Namun sebagai ayah, kehilangan Kakak tetap dirasai dan dirindui. Kakak telah membawa bersama secebis hati ayah yang tak mungkin dapat ayah perolehi kembali di dunia ini. Ayah sayang kepada Kakak dunia hingga ke akhirat ……..

Anak Bapa: Moga Allah cucuri ruh Kakak dan ditempatkan di kalangan orang yang solihin …….

Sumber asal: http://anakbapa.blogspot.com/2008/09/puteriku-siti-hajar-permata-hati-ayah.html



Biarlah saya terlambat 3 tahun untuk menulis sesuatu tentang kakak. Semoga lambatnya waktu itulah yang membina rasa cinta ini kepada orang-orang soleh. Membina rasa sayang hati ini kepada anak-anak yang soleh dan solehah seperti kakak.


Kakak telah pergi mendapatkan janji Ilahi dalam kepulangan yang penuh kedamaian dan pengakhiran yang begitu baik. Kita bila lagi? Mungkin ini Ramadan kita yang terakhir. Mungkin ini juga catatan terakhir saya. Semoga ianya menjadi kebaikan berkekalan yang boleh kita semua amalkan sebelum kita semua dijemput pergi.


Tinggalkanlah silammu. Jadilah hamba Allah yang diakuiNya, disayangiNya, diampuniNya, dicintaiNya lagi dirinduiNya. Ini bingkisan ole-ole saya buat adik-adik yang selalu saya kongsikan kisah Kak Hajar dalam program-program motivasi kita bersama. Juga buat sekalian kaum muslimin, muslimat, mukminin dan mukminat.


Semoga lewat tulisan ini dicatat menjadi peringatan penyegar kepada kita semua, terutama buat yang pernah hidup bersama dan mengenali kakak. Moga menjadi peringatan yang terus segar kepada kita supaya kembali menjadi hamba Allah yang taat perintahNya dan menjadi umat Nabi Muhammad yang diakuinya.


Kasih dan sayang yang berputik hanya selepas pemergiannya. Indah dan hebatnya kekuasaan Allah menyatukan hati-hati yang telah sama-sama berjanji untuk mewakafkan diri kepada Allah walaupun dipisahkan oleh dua alam yang berbeza. Semoga pengakhiran kami sebaikmu kakak, dan seindah para pejuang para solehin yang lain juga. Allah... tempat tujuan kami.



Ya Allah, matikanlah kami semua dengan pengakhiran yang baik. Janganlah Engkau Ya Allah matikan kami dengan pengakhiran yang buruk. Perkenanlah ya Allah, wahai Tuhan yang Maha Mendengar lagi Maha Mengabulkan sekalian permintaan..

Wednesday, August 3, 2011

Bulan ini Bulan Cinta.

Dengan nama Allah. Semoga dengan rahmat Allah dan keberkatan sahabat-sahabat saya yang telah menyempurnakan agama. Berkahwin dalam rangka mencari redha Allah, itulah yang saya harapkan dan doakan buat semua teman-teman yang telah dan akan. Bulan Ramadan ini, kukuhkanlah cinta berumahtangga yang indah itu dengan satu cerita cinta yang indah dibawah ini. Bulan ini Bulan Cinta, insyaAllah. Selamat membaca.





Bagaimanakah keadaanmu wahai sahabat Rasulullah selepas kewafatan itu? Adakah kamu sekalian memahaminya sebagai penghujung bagi kehidupan Baginda?


Demi Allah ianya tidak begitu. Sangkaan begitu amat meleset sekali. Sebagaimana yang disebut oleh Imam Ibnu Hajar Asqalani di dalam kitab Fathul Bari pada jilid ke-dua dalam kitab “memohon pertolongan”. Ianya juga diriwayatkan oleh Imam Baihaqi, Al-Hakim dan Ibn Khuzaimah dengan sanadnya yang sahih, bahawa Bilal Ibnu Al-Harith Al-Muzuni seorang sahabat Nabi. Beliau telah datang ke Makam Rasulullah dalam masa kesulitan di zaman pemerintahan Sayyidina Umar. Beliau berdiri di sisi makam Baginda dan berkata : “Wahai Rasulullah.”


Perhatikan! Beliau berkata: “Wahai Rasulullah.” “Wahai Rasulullah, Banyak yang telah binasa. Mohonlah dari Allah air untuk umatmu.”


Para sahabat tahu bahawa Baginda masih hidup di dalam kuburnya. Baginda mendengar selawat yang ditutur ke atas Baginda serta menjawab salam yang diucapkan kepadanya. Bagindalah yang telah berkata: “Sesungguhnya para nabi itu hidup dalam kubur mereka.” Baginda juga bersabda sepertimana yang diriwayatkan dalam Sahih Muslim; “Pada malam Israk, aku telah melalui Makam Nabi Musa dan Baginda berdiri solat di dalam kuburnya. Kalaulah kamu semua berada di sana nescaya aku tunjukkannya kepadamu.”


Ini menunjukkan, kaitan kita dengan kesan-kesan tinggalan nabi-nabi dan makam-makam mereka. Supaya kita mengambil pengajaran, keberkatan serta mengetahui kedudukan mereka di sisi Allah Taala. Ramai manusia tidak mengetahui kehidupan ini supaya menghormati kubur orang-orang Islam secara amnya serta solihin serta para nabi secara khususnya.


Kesannya kita memahami konsep kehidupan yang mana Allah memuliakan mereka dengannya dalam perkuburan mereka. Supaya kita menyedari kejelekan dalam kehidupan yang didiami ini jika kita perhatikan serta fikirkan tentang kehebatan hidup yang mereka rasainya.


Begitulah juga para sahabat Baginda. Sepertimana yang diriwayatkan oleh Imam Nuruddin Al-Haitami dalam kitab Majma’ Az-Zawaaid dengan sanad perawinya semuanya boleh dipercayai. Begitu juga yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad di dalam Musnad. Marwan Ibnu Al-Hakam melalui Makam Rasulullah pada satu malam.





Dia mendapati seorang lelaki duduk sambil meletakkan mukanya ke atas batu kuburan Rasulullah. Dia meletakkan mukanya di atas kubur Nabi sambil menangis. Marwan mengingkari perbuatan sebegini. Ingkarnya terhadap perasaan manusia terhadap para solihin dan tersentuh dengan kesan peninggalan adalah sesuatu yang kita dapati pada Ahzam, iaitu sandiwara Kaum Bani Umayyah yang mereka warisinya.


Beliau berpaling dan menolak lelaki itu. Dia berkata: “Apa yang kamu lakukan?” Lelaki itu mengangkat kepalanya. Alangkah terkejutnya apabila mendapatinya adalah Abu Ayyub Al-Ansari. Sahabat Rasulullah. Di rumahnya Nabi berhenti ketika hijrah pertamanya ke Madinah. Baginda meletakkan untanya di rumah sahabat ini. Inilah pegangan Abu Ayyub Al-Ansari. Apakah pegangan yang dibawa oleh mereka yang tidak diketahui oleh Abu Ayyub Al-Ansari ? Siapakah yang membawa kepada kita fahaman yang tidak dipegang oleh Abu Ayyub Al-Ansari ?


Adakah kita ingin menghina fahaman yang dipegang oleh sahabat Rasulullah serta kita katakana kononnya pegangan kita adalah Al-Quran dan As-Sunnah ?Kita tidak menghina mereka yang berpegang pada Al-Quran serta mendapat As-Sunnah secara langsung dari Rasulullah.


Marwan bertanya kepada Abu Ayyub. “Apa yang membuatkan kamu menangis wahai Abu Ayyub ? “ Beliau menjawab: “Aku mendengar Nabi bersabda : Janganlah kamu berduka jika agama itu dipegang oleh ahlinya. Akan tetapi berdukalah jika yang memegangnya itu bukan ahlinya .”


Ibnu ‘Asakir meriwayatkan dengan sanadnya yang baik dari Bilal bin Rabah (tukang azan) R.A ketika mana beliau berpindah dan tidak boleh untuk tinggal di Madinah, selepas kewafatan Rasulullah. Ini disebabkan semua perkara di situ mengingatkannya kepada kehidupan Nabi di dunia ini. Mereka amat merasakan kehidupan Nabi di dunia dan kehidupan hakikinya yang berkekalan. Oleh itu mereka tidak dapat menerima kekurangan pada simbolik kehidupan Baginda di hadapan mereka walaupun sekadar kehidupan di dunia.


Beliau tidak dapat bertahan di Madinah, lalu meninggalkannya. Satu hari, beliau bangun dalam keadaan menangis did aria salah satu tempat di Syam. “Apakah yang menyebabkan engkau menangis wahai Bilal ?” Isterinya bertanya kepadanya. Jawabnya: “Semalam aku bermimpi berjumpa Rasulullah.”..


Melihat Baginda adalah sesuatu yang benar seperti yang diceritakan dalam kitab Imam Bukhari, Imam Muslim, Imam Ahmad dan Imam Abu Daud. Begitu juga dalam kitab-kitab hadith selainnya. “Sesiapa yang melihatku dalam mimpinya, nescaya dia akan melihatku secara langsung. Sesungguhnya syaitan tidak dapat menyerupaiku.” Nas sebeginilah yang termaktub dalam kitab Imam Bukhari.


Jawab Bilal : “Semalam aku bermimpi berjumpa Rasulullah”. “Baginda berkata kepadaku: “Apakah kegersangan ini wahai Bilal?” “Sekarang tibalah masanya untuk kamu menziarahiku”


Hati manakah yang mendakwa cintakan Baginda, tetapi tidak berhajat untuk menziarahinya ? Saya pernah mendengar beberapa mulut berkata ketika hampir musim haji dengan kekerasan dan hati mereka diselubungi kegelapan. Katanya: “Ziarah Nabi bukanlah dari rukun, perkara wajib atau syarat-syarat haji begitu juga perkara sunatnya. “


Apakah maksud di sebalik katamu sebegini ? Apakah maksudnya supaya Baginda tidak diziarahi ? Kami pun tahu bahawasanya ini bukannya rukun haji, atau syarat ataupun perkara-perkara wajibnya. Akan tetapi, ianya adalah rukun, perkara wajib serta syarat kasih sayang.


Sesorang itu berdusta jikalau mendakwa dirinya mencintai Rasulullah dan dia pergi ke sesuatu tempat yang berhampiran dengan Baginda akan tetapi tidak terlintas di hatinya untuk menziarahi Nabi untuk berkata kepadanya: “Allah membalasmu dari kami dengan kebaikan.” Kamu tidak perlu pergi dan Baginda pun tidak memerlukan ziarah darimu! Allah Ta’ala sentiasa memerhatikan Baginda saw.


Ehhhh..Apakah jenis hati umatnya yang tidak mengenali kelebihan dan tidak pula kemuliaan Baginda? Kalaulah dilaungkan selawat ke atas Baginda atau perhimpunan untuk selawat, mereka akan berkata: “ Ini bid’ah. Janganlah berselawat ke atasnya.” Jikalau Nabi dipuji, mereka akan berkata : “Janganlah berlebihan atau memuja-muja. “ Kalau dibicarakan tentang kerinduan terhadap Baginda, mereka akan berkata : “Cintakan Baginda adalah dengan mengikutinya.” Janganlah berlebihan dalam kerinduan!!”


Akan tetapi objektifnya di sini. Adakah objektifmu supaya kecintaan terhadap Baginda bertukar pada zahirnya sahaja tanpa apa-apa pengertian. Cinta itu di hati dan ikutan itu menguatkannya!. Memang benar. Ada sesetengah mendakwa bahawa dia cinta tetapi tidak mencontohi Baginda. Dia khianati pada dakwaannya. Cuai dalam percintaannya. Merosakkan hubungannya dengan kekasihnya. Bagaimanakah kamu mencintainya sedangkan kamu tidak menyanjung sunnahnya dan adab-adabnya?


Akan tetapi, cinta itu juga bukan semata-mata mencontohinya. Kekadang aku mencontohinya kerana takut, tamakkan sesuatu, menjaga perasaan atau malu. Bukannya kerana kasih sayang. Cinta itu adalah perasaan di dalam hati. Ini membuatkan tuan punya hati itu mencontohinya setelah itu.


Maka Bilal pun keluar bermusafir kepada Rasulullah S.A.W. Ketika berdiri di hadapan makam Baginda, beliau pun menangis... Beliau mengenangkan kehidupan Baginda. Beliau menangis dan meracau-racau setelah rebah di sisi makam Baginda. Beliau meracau-racau di sisi makam Rasulullah. Bukanlah tujuan kita di sini supaya kita meracau-racau di kubur para solihin atau mengusap nisannya.


Kita berpendapat seperti kebanyakan ‘ulama, antaranya seperti Imam Nawawi. Sebagai adabnya, kita tidak dianjurkan untuk mengusap-ngusap kubur ataupun meracau-racau padanya. Adabnya kita perlu berdiri dan jaraknya dari kubur adalah sekitar 3 hasta sebagai tanda penghormatan bagi mereka di dalam kubur. Ini kerana kalaulah Imam Husain ataupun Sayyidina Abul Hajjaj yang makamnya di sisi kita sekarang berdiri dihadapanmu, nescaya kamu menghormatinya dan tidak meracau-racau tangan dan bahu. Nescaya kamu berdiri di hadapannya sambil menundukkan kepala dengan penuh beradab.


Adab pada menziarahi perkuburan adalah menundukkan kepala dengan penghormatan sekitar 3 hasta jaraknya, merasakan kemuliaan orang yang berada di hadapan kita. Bukanlah mengusap itu haram. Bukanlah juga syirik sepertimana yang disangkakan oleh mereka yang jahil. Akan tetapi ianya tidak sempurna adabnya. Dikecualikan di sini mereka yang mengusap dengan penuh perasaan dan kerinduan. Mereka dalam keadaan amat rindu. Oleh itu, Bilal terjatuh.


Abu Bakar, Umar, Usman dan Ali tidak berbuat demikian. Tiada seorang pun dari mereka yang berbuat sedemikian. Ini kerana mereka mempraktikkan adab. Akan tetapi, Sayyidina Bilal tertewas dengan kerinduan yang mendalam ketika memasuki Madinah dan berhadapan Makam Nabi S.A.W.


Inilah kesederhanaan yang kita ketahui dan disedari oleh para ‘ulama yang hadir sekarang ini bahawa tajuk pengusapan itu dari segi adabnya bukannya menjejaskan aqidah. Aqidah itu tidak ditinggalkan oleh Nabi kepada kita melainkan setelah Baginda perkemaskannya!


Kita bimbangkan syirik dan cabang-cabangnya. Inilah penipuan terhadap Allah dan Rasul-Nya. Nabi bersabda dalam hadith sahih yang diriwayatkan Imam Bukhari dalam 5 atau 6 bab dalam kitabnya : “ Aku tidak bimbangkan kamu akan berlaku syirik selepasku “. Dalam sesetangah riwayat Bukhari yang lain : “Sesungguhya aku demi Allah tidak bimbangkan kamu akan berlaku syirik selepasku “.


Baginda tidak bimbangkan kita dengan syirik dan mereka yang datang selepas itu berkata : “Kami bimbangkan kamu akan berlaku syirik. “ Katakan : “Tinggalkan kebimbangan-mu untukmu sahaja .” Allah tidak memberitahu kami bahawa engkau benar-benar menjaga perihal kami. Akan tetapi Allah memberitahu kami bahawa Sayyidina Muhammad yang benar-benar menjaga perihal kami. Orang yang benar-benar menjaga perihal kami berkata : “ Demi Allah, aku tidak bimbangkan kamu akan berlaku syirik selepasku”.


Pada salah satu riwayat Bukhari : “Akan tetapi, aku bimbangkan dunia akan dibentangkan kepadamu”. “ Kamu akan merebut-rebutnya sepertimana telah dibentangkan kepada mereka yang sebelummu.” “Kamu akan merebutnya sepertimana mereka merebut-rebutnya. “ “Ia akan memusnahkanmu sepertimana ia memusnahkan mereka.” Katanya : “ Aku tidak bimbangkan kamu akan melakukan syirik, tetapi akan bimbangkan kamu dengan dunia. “


Daripada berlumba-lumba pada dunia. Daripada menjual agamamu demi dunia. Daripada menjual akhlak, dasar, kemuliaan, istiqamah dan adatmu yang mulia demi dunia. Inilah yang dibimbangi Rasulullah dengan kita. Baginda tidak bimbangkan terhadap kita dengan gambaran syirik dan selainnya. Apalah digembar-gemburkan oleh mereka tentang syirik sedangkan mereka membiarkan manusia berpaling kea rah dunia.


Bilal terjatuh ke atas makam dan kemudiannya tenggalam dalam tangisan. Abu Bakar menjumpainya dan beliau turut menangis bersamanya. Apabila Bilal melihat Abu Bakar dia ternampak persahabatannya yang akrab dengan Rasulullah. Apabila Abu Bakar pula melihat Bilal, dia melihatnya sebagai muazzin, pembantu Nabi dan pembawa barangan Nabi S.A.W.


Kemudian Abu Bakar meminta : “Adakah kamu boleh azankan untuk kami sepertimana engkau azankan untuk Rasulullah ? “ Jawab Bilal : “Maafkanku wahai khalifah Rasulullah. Demi Allah, aku tidak mampu untuk melaungkan azan selepasnya.” “Adakah kamu boleh azankan untuk kami sepertimana engkau azankan untuk Rasulullah ? “ Kata Bilal: “Aku telah menolak permintaan Abu Bakar.” “ Dulunya, setelah aku melaungkan azan, aku melalui rumah Baginda dan berkata : “Solat wahai Rasulullah”... “ Sekarang ini, kepada siapakah akan aku katakannya? “ Abu Bakar dan Umar turut menangis.


Sayyidina Bilal bertemu pula dengan Sayyidina Hasan dan Sayyidina Husain. Mereka masih kecil usianya dan besar kehebatannya. Seorang berusia 9 tahun dan seorang lagi 8 tahun. Ulama’ berselisihan pada perkara ini. Lebih kurang setahun perbezaannya. Beliau bertemu mereka, lalu memeluk dan mencium mereka berdua. Beliau terhidu pada mereka berdua kewangian Rasulullah. Bau Rasulullah terdapat pada keluarganya.


Kemudian, mereka berkata kepadanya dengan penuh kelembutan: “Wahai Bilal! Adakah kamu boleh azankan untuk kami sepertimana engkau azankan pada datuk kami ? “ “Kami amat rindukan untuk mendengar laungan azanmu. “ Bilal terdiam dan menangis. “Apa akan aku katakana ? “ “Aku telah menolak permintaan Abu Bakar dan Umar apakah akan aku katakan kepadamu wahai cucu-cucu Rasulullah ? “ “Aku bimbangkan kalau aku tidak tunaikannya di dunia ini untuk kamu, datuk kamu tidak menghiraukanku pada hari kiamat....” Allahhhh!!


Para sahabat memang hebat kecintaan mereka terhadap keluarga Rasulullah. Pada hari ini ada beberapa pihak mendakwa cintakan keluarga Baginda lalu menjatuhkan sahabat atau tidak beradab dengan mereka. Kita katakan kepada mereka: “Nyah kamu dari sini bersama cintamu.”! “ Ikutan kami dalam mencintai keluarga Baginda adalah para sahabat.”


Tidak mungkin kecintaan keluarga Baginda akan berhimpun dengan kebencian terhadap Sayyidina Umar di dalam hati. Berdustalah sesiapa yang mendakwa cintakan keluarga Baginda dan masih berpendapat sebegini. Kemudian mereka menjatuhkan para sahabat ketua keluarga itu.


Sayyidina Ja’afar As-Sadiq bin Muhammad Al-ABaqir bin Ali Zainul Abidin bin Husain berkata : ketika nazak saat beliau ditanyakan : “Apakah akan Allah balas terhadap Abu Bakar dan Umar ? “ Jawabnya: “Aku sekarang ini nazak dan aku tidak bimbangkan sesiapa.” “Aku katakana kepadamu : “ Aku terlepas dari kesalahan terhadap Rasulullah kalaulah aku terlepas dari Abu Bakar dan Umar. “ Inilah sebenarnya mazhab Ahlul Bait.


Kata sayyidina Abu Bakar: “Hampirilah Nabi Muhammad itu dengan menghampiri keluarganya.” Sayyidina Umar pernah berkata kepada Sayyidina Husain sambil menyapukan kepalanya : “Tidaklah tumbuhnya rambut kami melainkan denganmu wahai keluarga Rasulullah. “


Kata Bilal: “Aku tidak dapat menolak permohonan kamu berdua ini. “ Maka Sayyidina Bila pun menaiki tempat laungan azannya pada zaman Rasulullah. Dia pun melaungkan azan:


Allaahuakbar...Allaaahuakbar...“Allah Maha Besar. ..Allah Maha Besar.”


Bergegarlah Madinah dengan tangisan.


Allaahuakbar...Allaaahuakbar...“Allah Maha Besar. ..Allah Maha Besar.”


Para wanita meraung di dalam rumah mereka. “Adakah Rasulullah diutuskan lagi?” “Adakah Rasulullah diutuskan lagi?” Inilah azan yang pernah mereka dengarkannya pada zaman itu dan telah terhenti. Ini mengingatkan mereka pada Baginda. Ini juga melambangkan bahawasanya Baginda hidup di dalam hati mereka. Baginda hidup di dalam hati mereka. Baginda hidup dan tidak mati dalam hati mereka.


Asyhadu alla ilaaha illallah....“Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah.” ...


Maka perempuan-perempuan keluar dari kediaman mereka. Mereka adalah anak-anak gadis yang tidak keluar dari rumah. Bagaimanakah anak-anak gadis hari ini? Adakah wanita hari ini masih dalam sifat malu mereka atau mereka menanggalkan rasa malu mereka? Adakah idola mereka itu masih Fatimah Az-Zahraa, Khadijah Al-Kubra dan Aisyah Ar-Ridha ? Ataupun idola mereka si dia ataupun si dia dari mereka yang menanggalkan rasa malu dan agama?


Jagalah rumahtanggamu. Inilah simbolik bagi kehidupan Rasulullah dalam rumahtanggamu. Maka keluar anak-anak gadis dari rumah ke jalan-jalan di Madinah bertempik : “Rasulullah diutuskan lagi..Rasulullah diutuskan lagi..Rasulullah diutuskan lagi”


Ketika mana Bilal melaungkan ;


Asyhhadu anna Muhammadan..Rasulullah...”Aku bersaksi bahawa Muhammad itu utusan Allah.” Suara menjadi sayu. Dia berhenti dan tidak mampu untuk menyambungnya. Dia turun sebelum menyempurnakan azannya.


Perawi meriwayatkan: “Madinah tidak pernah kelihatan sayu begitu selepas kewafatan Baginda melainkan pada hari Bilal melaungkan azannya.” Azan Bilal telah membasahi hati-hati mereka dengan kerinduan terhadap Rasulullah. Ini menggerakkan simbolik kehidupan Nabi Muhammad pada hati-hati mereka.


Baginda S.A.W. walaupun telah meninggalkan dunia tetapi Baginda masih hidup. Apakah habuanmu dari kehidupannya? Zat Baginda adalah hidup. Tetapi, keadaanmu bersamanya! Kalaulah kamu memohon ikatan kehidupanmu bersama Allah manakah ikatan dari kehidupan Baginda dalam dirimu? Jikalau Nabi itu hidup pada hatimu dengan kecintaan dan penghormatan serta lain lagi, jikalau Nabi itu hidup pada dirimu dengan membiasakan sunnah-sunnah adan adabnya. Jikalau Nabi itu hidup pada dirimu pada merindukannya dengan berakhlak dengan akhlaknya. Jikalau Nabi itu hidup pada dirimu dengan membawa kegigihannya bersama Allah dengan membawa kegigihannya dan dia gigih berkhidmat terhadap umatnya, Nescaya Nabi itu akan hidup pada dirimu!


Rasulullah tidak berhajat kepada majlis kita yang panjang lebar (pembacaan kita yang panjang lebar sebegini), untuk menceritakan bahawa Baginda hidup.


Akan tetapi wahai saudaraku, kita semua yang berhajat untuk mengetahui kehidupan Rasulullah. Ini untuk memperbaharui kehidupannya dalam diri kita.


Matamu ini, hidupkannya dengan kehidupan mata Baginda. Janganlah engkau melihat kepada perkara haram. Telingamu hidupkanlahnya dengan kehidupan telinga Baginda. Jangalah mendengar dengannya perkara haram. Jangan engkau tuturkan dengan lidahmu melainkan ianya menyebabkan engkau bertemu dengan Rasulullah.


Jikalau Nabi itu hidup pada hatimu, nescaya engkau tidak boleh memutuskan silaturahim yang Baginda laranginya. Sabdanya: “Orang yang memutuskan silaturrahim dilaknati walaupun dia meninggal dunia di tengah-tengah Kaabah.”


Jikalau Nabi itu hidup pada hatimu, nescaya engkau tidak sanggup makan sesuap benda halal walaupun ianya seluruh dunia ini. Jikalau Nabi itu hidup pada hatimu, nescaya engkau tidak mengutamakan sesuatu yang binasa berbanding yang kekal. Nescaya engkau tidak cemarkan hatimu yang hidup dengan Rasulullah dengan maki hamun ataupun sikap membenci walaupun terhadap orang yang mencacimu ataupun menyakitimu.


Jikalau Nabi itu hidup pada hatimu, masa itu tidak akan berlalu melainkan engkau akan memohon rahsia kehidupan dengan mengingati Allah Taala. Pohonlah perkara sebegini dan hidupkanlah dengannya rumahtanggamu bersama sunnah Rasulullah. Hidupkan masjid-masjidmu dengan membaca Kalam Allah (Al-Quran). Hidupkan jalan-jalanmu dengan adab-adab Rasulullah. Hidupkan pasar-pasrmu dengan adab serta hukum-hakam Rasulullah.


Sayyidina Ali bin Abu Talib pernah berkata: “pasar orang-orang islam seperti tempat solat mereka yang bersolat.” Iaitu hidup dengan zikir, ibadah dan muamalah bersama Allah. Hidupkan pengertian sebegini, nescaya engkau hidup dengan kehidupan yang tidak akan musnah dan berakhir selama-lamanya. Sehingga Allah menghimpunkanmu bersama kehidupan sebenarnya dalam alam barzakhmu. Kemudiannya di hari kiamat bersama Nabi Muhammad. Kemudiannya di syurga Firdaus yang tertinggi.


Moga-moga Allah menjadikan kita dari mereka yang hidup sebegini.


Ya Allah! Hidupkan kami dengan kehidupan kekasih-Mu. Ya Allah! Hidupkan roh-roh kami dengan kehidupan roh kekasih-Mu. Ya Allah! Hidupkan keperibadian kami dengan hidupnya keperibadian kekasih-Mu. Ya Allah! Hidupkan akal-akal kami dengan kehidupan akal kekasih-Mu. Ya Allah! Hidupkan jasad kami dengan adab, sunnah dan hukum hakam kekasih-Mu. Ya Allah Hidupkan seluruh diri kami dengan kehidupan seluruh diri kekasih-Mu. Sehinggalah kami melalui dengan kehidupannya atas kehidupan kalam-Mu. Maka kami hidup dengan kalam dan kitab-Mu. Kemudiannya kami hidup dengan semua itu beserta ikatan kami dengan-Mu.


Wahai Yang Maha Hidup Lagi Menghidupkan, Penggerak bumi dan langit.


Ya Allah! Bantulah kami untuk mengingati, mensyukuri serta beribadah kepada-Mu dengan sebaiknya. Ya Allah! Lihatkanlah bagi kami kebenaran itu sebagai kebenaran dan jadikan kami pengikutnya. Lihatkanlah bagi kami kebatilan sebagai kebatilan dan kurniakanlah kepada kami kekuatan untuk menjauhinya.


Ya Allah! Ampunkan kami dengan taubat nasuha. Bersihkan kami dengannya pada tubuh badan, hati dan roh kami. Ya Allah! Ampunkan kami pada apa yang telah lalu. Peliharalah kami untuk apa yang masih ada ini. Ya Allah! Peliharalah kami dan layanilah kami. Ya Allah! Letakkan kami pada jalan mereka yang dicintai. Hidupkan kami dengan kehidupan mereka itu. Matikan kami dengan kematian mereka. Himpunkan kami pada hari kiamat bersama ketua orang-orang dikasihi.


Ya Allah! Hidupkan kami dengan mencintainya. Ya Allah! Hidupkan kami dengan mencintainya. Ya Allah! Hidupkan kami dengan mencintainya. Ya Allah! Hidupkan kecintaannya dalam hati kami. Ya Allah! Hidupkan kecintaannya dalam hati kami. Ya Allah! Hidupkan kecintaannya dalam hati kami.


Ya Allah! Hidupkan cahayanya dalam batin kami. Hidupkan hidayahnya pada zahir kami. Hidupkan perjalanannya dalam rumahtangga dan kehidupan kami. Ya Allah! Janganlah engkau tanggalkan dari hati kami cahaya ikatan dengan Sayyidina Muhammad.



Sumber asal: 1) http://www.youtube.com/watch?v=Xy3ILHl_DP8
2) http://www.youtube.com/watch?v=qouZH6O1Dog&feature=related


Hidupkan dengan cinta kepada Baginda. Murahkanlah rezekiku untuk menziarahi Baginda..

Monday, August 1, 2011

Nasihat: Perlu Ke?

Ada orang allergik dengan nasihat. Ada orang pantang dinasihati. Ada orang merasa diri sudah cukup baik dan tak perlukan nasihat. Ada orang sangat memilih nasihat. Ada juga yang membalas nasihat dengan memburuk-burukkan orang yang memberi nasihat. Tapi tak kurang juga yang menerima nasihat dan bersedia untuk berubah menjadi lebih baik. Sedia memberi kerjasama kepada diri sendiri untuk mengikhlaskan diri menjadi hamba Allah yang lebih baik dari hari ke hari. Tapi, untuk siapakah nasihat itu?


Nasihat untuk Allah; Nasihat kepada manusia supaya beriman kepada Allah.


Nasihat kepada Kitab Allah; Bukanlah bermaksud kita perlu menasihati al-Quran. Perlu menasihati dengan al-Quran. Macamana? Dengan membaca al-Quran. Sebab apa pulak? Sebab Quran akan datang pada esok hari Kiamat sebagai syafaat, penolong, pembantu bagi sesiapa yang membacanya.


Keduanya, dengan cara kita perelokkan bacaan kita dan sentiasa perbetul dan pertingkatkan mutu bacaan kita. Kenapa? Kerana Nabi sollallahu 'alaihi wasallam sebut; "bukanlah dari kalangan kami sesiapa yang tidak melagukan al-Quran.


Seterusnya kena fahami al-Quran. Allah dah tanya kita dua kali dalam Quran; "apakah kamu tidak mentadabbur al-Quran?" Lepas tu kena ajar pula al-Quran ni kepada orang lain. Kenapa? Nabi dah sebut juga " Sebaik-baik kamu ialah siapa yang belajar al-Quran dan mengajar al-Quran" Ajarlah kepada generasi akan datang. Jangan sampai kita tak mampu nak ajar anak kita sendiri tentang al-Quran. Seterusnya amalkan segala apa suruhan dan larangan dalam Quran dalam segala aspek. Tak kiralah aspek nikah kahwin, muamalat, ekonomi, perniagaan, perbankan, pentadbiran dan semuanya. Kena kembali kepada al-Quran.


Ketiganya ialah nasihat kepada Rasulullah; Nasihat supaya mencintai Rasulullah. Kalau kamu cinta kepada Allah, nasihatlah dan ikutlah jalan Nabi sollallahu 'alaihi wasallam.


Keempatnya nasihat kepada pemimpin-pemimpin Islam. Semua perlu menasihati. Ulama lebih-lebih lagi perlu menasihati pemimpin.


Limanya; nasihat kepada semua manusia semuanya. Sempurnakan hak semua manusia yang perlukan nasihat kita.


Inilah prinsip Islam yang mudah dan indah lagi. Prinsip nasihat-menasihati. Nasihat kepada semua orang dan jadikan ianya sebagai satu cara hidup. Pasti sempurna hidup didunia ini kalau budaya nasihat menasihati ini hidup dan subur. Semoga kita tidak terpengaruh dengan racun penjajah yang menanamkan semangat ke'aku'an dan jangan jaga tepi kain orang. Juga racun pecah dan perintah serta membesarkan semangat kebangsaan lebih daripada cintakan Islam. Itu racun yang merosakkan hidup kita dari kembali kepada cara hidup yang sebenar.


Apakah cara hidup yang sebenar? Ianya memerlukan kita kepada agama. Apakah itu agama? Ianya adalah suatu nasihat. Nasihat kepada siapa? Kepada Allah, kitab Allah, Rasulullah, pemimpin-pemimpin Islam dan seluruh manusia semuanya.


Semoga usaha yang kecil ini dilihat-Nya sebagai menunaikan tanggungjawab seorang muslim dalam menyampaikan nasihat walaupun sangat kecil dan terlalu ringkas.

Masa Itu Nyawa