Sunday, July 31, 2011

Roti Nan Awal Ramadhan

Kenapa mata ini masih belum mampu dilelapkan. Sedangkan jam sudah pun menghampiri imsak. Mulut ini sudah puas menguap dan menguap. Tapi kantuknya mata belum mampu menidurkan aku. Panaskah bilik aku? Ya, boleh tahan. Tapi tidak sepanas bilik di Pusat Asasi PJ yang selalu menghambat ketenangan malam-malamku dengan kehadiran makhluk-makhluk yang selalu ingin berdamping dan memeluk sesak diri ini dari bernafas. Apa pun, ia tetap makhluk. Mesti dan pasti tunduk kepada yang Mencipta, Pencipta kepada semua yang dicipta.


Kenapa mata ini sangat payah untuk dilelapkan? Mengkoreksi diri dengan apa silap dan salah telah ku buat lagi hari ini. Insan yang sentiasa lupa dan membuat dosa. Hanya renungan mampu ku buat. Supaya kelak tiada lagi aku direnung tajam Malaikat makhluk dari cahaya yang sangat taat tiada pernah berbuat maksiat kepada Allah.


"Abang Din makan apa tadi?. Makan roti nan. Kenapa ya?." Senyum si Asyraf memanjang.
"Ok, hehe, Hilmi jom tembak." (Apa hal budak dua orang ni?). "Tak, sebenarnya pernah ada seorang kawan saya pernah berbual dengan penjual kedai tempat abang Din makan tu. Katanya yang menjual itu beritahu selepas berbual panjang dan elok-elok bahawasanya ada yang buat roti nan adalah seorang yang beragama Hindu. Yang buat air pula ada yang beragama Budhha dan ada yang jaga cashier itu pula beragama Kristian." Allah...patutlah tadi pakcik yang ingin berbual tadi tanya; awak ni tak apa ke makan kat kedai ni?


Allahuakbar. Kesan makanan kepada hati. Adakalanya menggelapkan sampai mati. Mohon dijauhkan dari keburukan itu. Teringat 3 tahun lampau di Bumi Syam. Seorang sahabat bertanya kepada guru tentang persoalan wara' dan kaitannya dengan mandi di tempat wap panas ataupun terkenal dengan nama Hammam. Persoalan itu ditimbulkan sehingga memaksa kami membatalkan hasrat untuk membawa saya dan seorang teman lagi untuk mencuba suasana hammam yang tersohor menyegarkan badan itu. Ianya persoalan wara' dan teman yang bertanya itu sememangnya seorang yang wara'.


Alhamdulillah orang sewara' itu memegang tampuk tertinggi kepimpinan majlis perwakilan pelajar tempat pengajian saya sekarang. Semoga Allah sentiasa memandu kepimpinan yang sentiasa menundukkan diri kepada Allah ini dalam keligatannya membawa Universiti kembali ke landasan matlamat penubuhannya yang asal. Kembali kepada Islam dan suasana keilmuan yang sebenar. Jangan hanya menjadi politikus genius yang bijak mencuri peluang. Kepimpinan ini amanahNya, bukanlah ianya suatu kebanggaan dan pengumpulan koleksi sijil atau bahan bukti penglibatan. Hanya orang yang rapat denganNya paling layak memandu manusia ramai kembali kepadaNya. Semoga Allah memimpin kita semua.


Masih belum boleh terlelap. Amanah dan 'assignment' sangat banyak dari Allah dan RasulNya. 10 dan 11 tahun yang lampau mengingatkan sesuatu. Tentang seorang anak muda yang hatinya sangat tergantung kepada rumah Allah. Semoga anak muda itu dikurniakan naungan Allah pada hari tiada lagi naungan bayangan selain naungan-Nya sahaja.


Guru anak muda itu selalu bertanya khabar di kelas-kelas dhuhanya. "Dah solat sunat Dhuha ke tak? Pagi tadi solat subuh kat mana? Semalam kenapa tak nampak muka di Masjid? Anak muda itu selalu lalai dan leka. Tapi itulah soalan yang hampir setiap hari ditanya kepada anak remaja itu oleh ustaz muda. Itulah yang membentuk dirinya supaya terus sedar setiap kali melakukan kesilapan. Pernah beberapa kali anak remaja itu sangat buruk hafalannya. Sangat teruk ingatannya. Lalu ditanya sang Guru; "tengok televisyen ke?" Em..ya ustaz."


Itulah sifir yang mudah. Ilmu itu cahaya, dan cahaya Allah tidak akan menerangi orang-orang yang berbuat maksiat. Sedangkan pelajaran kalian ialah al-Quran yang ingin di hafal. Pastilah ianya lebih-lebih lagi. Kalau tak percaya cuba tengok diri sendiri masing-masing. Kalau kita buat dosa mudah tak kita nak baca Quran? Kalau kita ada sangka buruk, ada tak hati kita rasa rindu nak baca Quran? Kalau kita tengok benda yang terlarang, lebih-lebih lagi hati kita akan gelap. Lebih bahaya jika kita makan sesuatu yang tidak elok. Makanan akan diresap kedalam salur darah kita. Darah akan mengalir keseluruh anggota badan, termasuklah ke jantung dan hati.


Kalau sumber makanan itu bukan dari sumber dan pembuatan yang elok, kesannya membawa kepada hati. Boleh membentuk hati. Boleh melembutkan hati. Boleh mengeraskan hati. Sedangkan hati inilah raja kepada tubuh badan. Baik hati, baiklah seluruh anggota badan. Buruk hati, rosaklah seluruh anggota badan. Benar sekali kata-kata yang mengungkapkan "rakyat itu akan mengikut agama kerajaan pemerintahnya" Badan kita inilah rakyat. Hati pula kerajaan dan raja yang memerintah.


Sangat mendukacitakan kerana sekeping roti nan awal ramadhan sudah mampu mengkucar kacir dan menggelisahkan tasik hati yang sepatutnya indah tenang dan jernih walaupun gelap pekat malam menutupi anak bulan ramadan 1432H kali ini. Ya Allah, jagalah kami dan pandulah hati dan mata sebagai asas menjaga perut, mulut, telinga, tangan dan kaki kami dari kejahatan diri kami.Tinggalkan yang meragukan, ambillah kepada yang meyakinkan, semoga hidup tenang walaupun tiada hebat dan gemilang dimata manusia. Pandangan Allah itu yang utama.

-Ya Allah, pandulah malamku dan tidurkanlah mataku-

Sunday, July 24, 2011

Waktu-waktu Penting

Entah mengapa, sejak kebelakangan ini kekuatan untuk menulis di blog ini agak pudar. Kesibukan dengan perkara lain tidak sama sekali boleh dijadikan alasan untuk menghalang istiqamah. Namun setiap kali ingin menulis, entah mengapa hati tidak begitu sedap untuk meneruskan tulisan, lalu dibatalkan sahaja. Mungkin hati ini belum benar-benar bersih. Ya Allah, kurniakan kami semua hati yang bersih, kerana ia merupakan wadah kepada hidayah-Mu!

Pagi ini, membaca kitab Bidayatul Hidayah Al-Imam Al-Ghazali pada bahagian amalan waktu subuh sehingga naiknya matahari. Betapa Imam Al-Ghazali menitikberatkan solat jemaah, hingga dikatakan jika seorang pelajar agama tidak solat berjemaah ketika subuhnya, maka apalah gunanya segala apa yang dipelajari, kerana buah bagi ilmu itu adalah amalnya.

Seterusnya Imam Al-Ghazali mengajarkan beberapa zikir dan doa yang boleh dan harus dilakukan oleh seorang mukmin. Imam Al-Ghazali menerangkan pembahagian yang sepatutnya diamalkan antara waktu setelah solat subuh sehingga naiknya matahari. Beliau menyatakan kita perlu membahagikan waktu ini kepada 4 urusan:

1) Urusan doa
2) Urusan pada zikir-zikir, serta tasbih diulang-ulang dengan menggunakan bantuan biji tasbih.
3) Urusan membaca Al-Quran
4) Urusan bertafakur.

Apa yang perlu ditafakurkan? Imam Al-Ghazali mengingatkan kita supaya mengingati segala dosa yang telah kita lakukan, kekurangan kita pada amalan kepada Allah, serta betapa kita mendedahkan diri kepada balasan-Nya yang pedih serta kemurkaan-Nya. Selain itu perlulah kita ingati betapa hampirnya kita dengan ajal yang memutuskan segala harapan, ikhtiar serta menyebabkan kekesalan jika kita diperdaya berpanjangan.

Betapa molek saranan Imam Al-Ghazali ini, kerana jarang sekali manusia memikirkan akan mati pada memulakan harinya. Apa yang selalu kita fikirkan adalah, apa yang akan aku kerjakan hari ini, apa perancangan aku hari ini dan hari-hari seterusnya, lalu kita terleka dan terlalai dari mengingati kematian yang pada bila-bila masa boleh datang.

Imam Al-Ghazali juga menerangkan bahawa ganjaran yang amat besar akan diberikan bagi mereka yang tidak berkata-kata (dengan orang lain) atau bergerak dari tempat solatnya dari waktu subuh hinggalah terbitnya matahari. Pengalaman ana bersama ramai para solihin dan habaib sedari kecil memang jelas menampakkan betapa mereka mementingkan waktu ini. Tidak ada seorang soleh yang ana jumpa melainkan mereka begitu menitikberatkan waktu antara subuh dan terbit matahari. Sehingga kita akan dimarahi jika cuba menyibukkan mereka dengan perkara lain pada waktu tersebut. Semoga Allah mengurniakan kita kekuatan untuk mencontohi mereka. Amiin

Seterusnya ana teringat pula kata-kata Syeikh Umar di sini. Beliau mengingatkan empat waktu penting yang perlu diambil berat oleh kita terutama yang bergelar penuntut ilmu. Empat waktu tersebut adalah;

1) Sebelum Subuh walau sekadar 15 minit.
2) Dari Subuh hingga terbit matahari.
3) Sebelum Maghrib walau sekadar 15 minit.
4) Antara Maghrib dan Isya' (Ma Baina 'Isya'ain).

Waktu-waktu ini perlulah kita gunakan sebaik mungkin untuk mengerjakan amalan soleh, zikir, membaca Al-Quran dan perkara-perkara yang bermanfaat. Semoga Allah memberi petunjuk dan kemudahan kepada kita dalam memanfaatkan waktu-waktu ini sebaik mungkin dalam menggapai redha-Nya. Amiin...

-Berpagi-pagi mencari sumber pengisian jiwa, alhamdulillah ditemukan dengan artikel yang baik ini.Artikel ini saya ambil dari laman seorang teman rapat yang sentiasa mengesankan diri ini supaya menjadi lebih baik dari semalam. Teman rapat yang sebenarnya seorang guru yang selalu mengajar banyak benda kebaikan bagi hati ini. Semoga Allah terus merahmati ustaz dalam hidup terus bekerja dengan limpahan rahmat kasih sayangNya.

Sumber asal: http://aljoofre.blogdrive.com/archive/110.html

Friday, July 22, 2011

Suara Serak Tua Itu

Merempuh pagi yang hening, gelap pekat, tiada nampak apa-apa. Alhamdulillah rasa lega dan tenang bila keluar dari jalanraya yang gelap bagai tiada berpenghuni sisi kiri kanan jalannya. Kenapa subuh ini tidak semeriah subuh-subuh ramadhan? InsyaAllah seminggu lagi segalanya pasti berubah. Semoga kemeriahan berterusan.

Lega dan tenang hati bila nampak cahaya lampu neon kuning memenuhi jalan simpang 4 Kedai Lalat-Kota Jembal.Bagaimana nanti ya akhirat esok? Patutlah kita semua sangat perlukan cahaya Allah di hari yang gelap tanpa pancaran lampu ini lagi kelak. Alhamdulillah sempat mendengar suara serak tua yang menjadi Imam subuh itu. Rupa-rupanya sudah hampir rukuk rakaat pertama.

Sudah solat subuh berjemaah, suara serak tua lagak seorang datuk ataupun moyang kepada cucu dan cicit itu terus gagah memimpin zikir yang ringkas.Zikir La ilaha illahu wahdahu la syarikalah lahul-mulku wa lahul-hamdu yuhyi wa yumit wa huwa ala kulli syai'in qodir diulangi sepuluh kali. Semoga ruh membesarkan Allah itu terus meresap dan membentuk hati, jiwa, akal dan nafsu ini yang sering meronta, mencari ketenangan.

Tamat dengan zikir-zikir subuh yang ringkas, terus disusuli dengan buah fikir dari kalam Rasulullah. Daripada Abu Hurairah meriwayatkan dari Rasulullah sollallahu alaihi wa sallam (Nabi bertanya kepada para sahabat;"Mahukah kamu aku tunjukkan amalan-amalan yang boleh menghapuskan dosa-dosa kecil dan meninggikan darjat (level) kamu?" Para sahabat menjawab; "Bahkan kami mahu ya Rasulullah" Baginda meneruskan, "ratakanlah wudhu' mu, perbanyakkanlah langkahmu menuju masjid, dan sentiasalah kamu menanti-nantikan untuk waktu solat seterusnya selepas satu waktu solat.")

Ratakanlah wudhu', kalau kita faham benda ini sebab itulah kita akan terus mengambil wudhu' walaupun pagi-pagi sejuk sangat sebelum subuh. Itulah beza kita orang mukmin dengan orang yang bukan mukmin. Kita dibezakan dengan solat dan untuk solat itu kita perlu berwudhu'. Hari akhirat esok Nabi Muhammad cam kita dengan cahaya wudhu' yang selalu kita ummat dia ambil. Dalam berjuta-juta billion manusia memenuhi mahsyar nanti, agak-agaklah cukup ke dengan cahaya wudhu' yang kita ambil untuk setiap kali solat sahaja? Ratakanlah wudhu' sebab dengan wudhu' yang rata tuhla jatuh luruhnya dosa-dosa kecil hok anggota badan kita buat.

Perbanyakkanlah langkahmu pergi ke masjid. Pahala dikira dengan setiap langkah kita melangkah ke masjid. Lagi jauh kita melangkah menuju masjid, lagi banyak pahala. Ada orang pergi masjid 'gatih' basikal, pahala dia dikira dengan setiap kayuhannya itu. Ada orang pergi masjid naik motokar, pahala dia dikira dengan setiap pusingan tayar motor dia. Pemurahnya Allah nok bagi pahala kepada kita free-free. Pahala-pahala ni duitlah akhirat esok. Hari ini dunia kita guna RM, dollar, yen baht, dinar, dirham sebagai duit. Esok akhirat tak ada dah benda duit gini. Yang ada sebagai duit hanyalah pahala-pahala hok kita kumpul masa hidup sekarang ni.

Menanti-nantikan waktu solat seterusnya selepas satu waktu solat, itulah sifat orang mukmin yang rindukan nak jumpa Tuhan dia. Kita gak sokmo duk ingat kepada kerja kita selepas sesuatu kerja. Ada dok kita ingat nak jumpa lagi Allah lepas kita jumpa dia setiap waktu-waktu rasmi hok dia doh tetapkan 5 kali sehari? Ado dok kita rindu nok gi rumah dia lagi setiap kali kita balik dari rumah dia setiap kali satu waktu rasmi dia dah jemput kita gi rumah Dia, waktu solat berjemaah? Ado dok? kalu ada alhamdulillah, kalau takdok buatlah semoga dosa-dosa kita luruh dan darjat kita ditinggikan Dia.

Lebih jauh lagi, kita kena faham hati kita pun boleh buat pahala dan dosa. Hati hok boleh pahala sokmo inilah hati hok rindu duk teringat nak jumpa Allah dari satu waktu solat ke waktu solat yang seterusnya. Wa sollallahu ala sayyidina muhammadin wa ala alihi wa sohbihi wa sallam..

Suara serak tua itu mengakhiri rutinan tazkirah ringkas hariannya dalam hanya 15 minit. Sekejap. Ringkas. Mendalam. Penuh makna. Menggamit memori. Menggugah hati. Menambah iman. Habis rutinan tazkirah, si Imam yang punya suara emas tersendiri itu di urut-urut oleh makmum dibelakangnya. Datang masuk satu, dua, tiga, empat, lima, enam, tujuh dan seterusnya bapa atau datuk mendukung setiap orang seorang bayi. Mereka datang dari jauh dan dekat semata-mata mahu keberkatan dari Ulama' bersuara serak tua itu mengalir jatuh kedalam mulut dan ditahnik dan rambut bayi-bayi mereka disentuh tangan yang tak pernah rehat dalam perjuangan sebuah kehidupan ini. Begitulah setiap hari si Imam ini rutinannya jika berada di Masjid yang bersebelahan dengan rumahnya itu.

Tak sanggup lagi melihat rutinan itu, aku membawa diri keluar dari masjid. Teringat semalam suara serak tua itulah juga yang berucap betul-betul sebelum mengimamkan solat Asar berjemaah dengan ucapan ringkas penuh wibawa. "Kalau kat dalam sebuah negeri ada ketuanya. Kalau dalam Dewan Undangan Negeri sesebuah negeri kita ada ketuanya. Ketuanya itulah speaker. Jadi hari ini ambo nok speaker jadi tok imam asar. Kalau sebelum ini orang duk kata ambo takdok pengganti, meh nih ambo nok tunjuk pengganti ambo". Seiya dengan itu, langsung Imam yang hampir-hampir menjadi Imam asar kepada ribuan makmum itu bergerak kebelakang dan serentak juga Ustaz Nasaruddin Haji Daud, speaker DUN Kelantan maju kehadapan tanpa mampu menolak kerana ucapan itu dibuat dengan menggunakan pembesar suara dan didengari ribuan makmum sebagai saksi.

Solat asar yang diimami Ustaz Nasaruddin itu sangat sayu bagiku. Suara Imam yang muda pun terdengar serak dan syahdu mengangkat takbir membesarkan Allah. Apa yang muncul difikiran ku sekarang ialah suasana saat Rasulullah menolak Abu Bakar menjadi Imam di akhir-akhir hayat baginda. Mungkin yang berfikir untuk masa depan akan bersyukur kerana yang bersuara serak emas itu akhirnya menunjukkan siapa penggantinya secara tak langsung. Tapi itu bukanlah menjadi tumpuan hatiku, kerana kepimpinan itu adalah amanah dan pertanggunjawaban, insyaAllah gerakan Islam ini akan terus terpandu jika mengutamakan syura dan pandangan ahlulli wal 'aqd yang menjaga dasar gerakan ini.

Ucapan itu menyedarkan diri yang terlupa, suara serak emas itu sudah berjuang dan terus berjuang. Menjadi inzar yang sangat penting buat sekalian anak muda untuk bangun meneruskan dan menyambung mata rantai perjuangan yang telah dimulakan oleh para Nabi ini. Pemimpin datang dan pergi. Murabbi datang dan pergi. Manusia hidup dan mati.

Persoalannya sudahkah aku dan rakan-rakan bersedia untuk berbakti berjuang disaat masyarakat sangat memerlukan bimbingan? Aku malu pada diri kerana banyak tawaran dan ajakan masyarakat untuk berbakti terpaksa ditolak kerana bukan dalam bidang kemampuan diri untuk berbakti. Menolak peluang ke Jepun, ke UK, ke Jerman ke luar negara bahkan keluar daerah sekalipun kerana kemampuan diri yang terbatas, itulah halangan buat anak-anak muda termasuk diri ku hari ini. Punya ilmu tapi tidak cukup buat menerangi masyarakat.

Kenapa ini berlaku? Merasa puas dengan ilmu didada? Merasa sudah cukup al-quran dihafal ? (sedangkan ingat dan amalinya tersangatlah miskin) Merasa cukup duduk dirumah dengan keluarga? Merasa diri sudah sempurna? Merasa itu dan inikah kita? Semoga Allah menjauhkan kita dari mengikuti jejak-jejak Iblis yang merasa diri sudah baik dan lebih baik dari orang lain.

Suara serak tua masih hidup. Akan hilang saat dijemput Izrail. Tapi Allah itu Maha hidup tidak pernah mati. Ajaran Rasulullah akan terus hidup dan kita takkan pernah sesat jika berpegang kepada keduanya.

Suara serak tua itu akan berganti, suara serak tua itu dulunya juga anak muda dan suaranya juga lantang dikala mudanya. Suara emas itulah suara serak tua sang Murabbi Tuan Guru Haji Nik Abdul Aziz Nik Mat yang sentiasa menghidupkan budaya nasihat-menasihati dan tegur menegur melalui tindakan, lidah dan diamnya.

Sudahkah kita sekalian penerus mata rantai ajaran Nabi Muhammad bersedia dengan segenap persiapan walau dimana kita berada? Atas atau bawah bukan ukurannya, bekerjalah dengan lafaz yang diucapkan Baginda sollallahu 'alaihi wa sallam 'Siiru ala barakatillah'

Masa Itu Nyawa