Skip to main content

Posts

Showing posts from July, 2011

Roti Nan Awal Ramadhan

Kenapa mata ini masih belum mampu dilelapkan. Sedangkan jam sudah pun menghampiri imsak. Mulut ini sudah puas menguap dan menguap. Tapi kantuknya mata belum mampu menidurkan aku. Panaskah bilik aku? Ya, boleh tahan. Tapi tidak sepanas bilik di Pusat Asasi PJ yang selalu menghambat ketenangan malam-malamku dengan kehadiran makhluk-makhluk yang selalu ingin berdamping dan memeluk sesak diri ini dari bernafas. Apa pun, ia tetap makhluk. Mesti dan pasti tunduk kepada yang Mencipta, Pencipta kepada semua yang dicipta.


Kenapa mata ini sangat payah untuk dilelapkan? Mengkoreksi diri dengan apa silap dan salah telah ku buat lagi hari ini. Insan yang sentiasa lupa dan membuat dosa. Hanya renungan mampu ku buat. Supaya kelak tiada lagi aku direnung tajam Malaikat makhluk dari cahaya yang sangat taat tiada pernah berbuat maksiat kepada Allah.


"Abang Din makan apa tadi?. Makan roti nan. Kenapa ya?." Senyum si Asyraf memanjang.
"Ok, hehe, Hilmi jom tembak." (Apa hal budak dua ora…

Waktu-waktu Penting

Entah mengapa, sejak kebelakangan ini kekuatan untuk menulis di blog ini agak pudar. Kesibukan dengan perkara lain tidak sama sekali boleh dijadikan alasan untuk menghalang istiqamah. Namun setiap kali ingin menulis, entah mengapa hati tidak begitu sedap untuk meneruskan tulisan, lalu dibatalkan sahaja. Mungkin hati ini belum benar-benar bersih. Ya Allah, kurniakan kami semua hati yang bersih, kerana ia merupakan wadah kepada hidayah-Mu!

Pagi ini, membaca kitab Bidayatul Hidayah Al-Imam Al-Ghazali pada bahagian amalan waktu subuh sehingga naiknya matahari. Betapa Imam Al-Ghazali menitikberatkan solat jemaah, hingga dikatakan jika seorang pelajar agama tidak solat berjemaah ketika subuhnya, maka apalah gunanya segala apa yang dipelajari, kerana buah bagi ilmu itu adalah amalnya.

Seterusnya Imam Al-Ghazali mengajarkan beberapa zikir dan doa yang boleh dan harus dilakukan oleh seorang mukmin. Imam Al-Ghazali menerangkan pembahagian yang sepatutnya diamalkan antara waktu setelah solat subuh…

Suara Serak Tua Itu

Merempuh pagi yang hening, gelap pekat, tiada nampak apa-apa. Alhamdulillah rasa lega dan tenang bila keluar dari jalanraya yang gelap bagai tiada berpenghuni sisi kiri kanan jalannya. Kenapa subuh ini tidak semeriah subuh-subuh ramadhan? InsyaAllah seminggu lagi segalanya pasti berubah. Semoga kemeriahan berterusan.

Lega dan tenang hati bila nampak cahaya lampu neon kuning memenuhi jalan simpang 4 Kedai Lalat-Kota Jembal.Bagaimana nanti ya akhirat esok? Patutlah kita semua sangat perlukan cahaya Allah di hari yang gelap tanpa pancaran lampu ini lagi kelak. Alhamdulillah sempat mendengar suara serak tua yang menjadi Imam subuh itu. Rupa-rupanya sudah hampir rukuk rakaat pertama.

Sudah solat subuh berjemaah, suara serak tua lagak seorang datuk ataupun moyang kepada cucu dan cicit itu terus gagah memimpin zikir yang ringkas.Zikir La ilaha illahu wahdahu la syarikalah lahul-mulku wa lahul-hamdu yuhyi wa yumit wa huwa ala kulli syai'in qodir diulangi sepuluh kali. Semoga ruh membesark…