Monday, June 13, 2011

Soal Hati Sejenak

Dalam dua keluaran catatan yang sebelum ini, ada saya berjanji untuk bercerita sedikit tentang jangan berputus asa. Oleh, itu jangan berputus asa untuk menanti walaupun ianya mungkin bukan catatan yang terbaik kali ini buat membayar janji itu. Dalam soal kehidupan seharian, kita pasti mahu dan ada sesuatu yang ingin dicapai dalam kehidupan seharian kita. Kita mahu memiliki harta yang banyak, kereta yang mewah, keluarga bahagia, kesihatan yang berterusan dan hati yang tenang.

Namun, cukuplah sebenarnya dengan memiliki hati yang tenang itu untuk mengalahkan keinginan-keinginan yang lain seperti mahukan kereta mewah, isteri yang cantik, harta bertimbun, pengikut yang ramai, serta terkenal dikhalayak ramai. Kerana hati yang tenang langsung tidak memerlukan benda selainnya. Bahkan keinginan-keinginan lain itu tidak akan pernah padam dan surut melainkan setelah memiliki hati yang tenang.

Kenapa bicara soal hati dalam kaitan putus asa? Sahabat-sahabat yakin orang yang putus asa itu hatinya tenang? Jarang sekali orang-orang yang putus asa itu memiliki hati yang tenang. Bahkan seorang mukmin itu yang memiliki hati yang tenang kerana banyak mengingati Allah. Bahkan juga sifat berputus asa itu bukanlah dari sifatnya seorang mukmin.

Kenapa kita sangat perlukan hati yang tenang? Hanya mereka yang punya hati yang tenang sahaja diucapkan ucapan selamat yang cukup berharga dari Allah. Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhan kamu dalam keadaan redha dan diredhai, masuklah bersama hamba-hambaKU, masuklah kedalam syurgaKu. Ini janji Allah buat hati dan jiwa yang tenang. Aik, tadi kata hati, tiba-tiba bawa ayat tentang jiwa pula ni? Hati yang tenang itu datang dari jiwa yang bersih. Jiwa yang bersih itu boleh menguatkan hati untuk mengembang dan bersedia menghadapi sebarang sakit pedih ranjau kehidupan. Lalu, hasilnya adalah sebuah hati yang tenang tersedia untuk menempuh hidup.

Hati itu tenang bila cukup makanannya. Makanannya itulah dia zikrullah. Mengingati Allah. Bahkan dijanjikan Baginda Nabi Muhammad Sallallahu 'alaihi wasallam tentang dua perkara yang pasti menghidupkan hati, "bacaan al-Quran dan memperbanyakkan mengingati mati". Ini dua ubat asas dan paling mujarab dalam nak mengubat hati. Cubalah dulu ya disamping membiasakan diri dengan puasa sunat di bulan Rejab ini. =)

InsyaAllah saya akan berkongsi sesuatu dari soal kematian selepas ini. Jangan berputus asa ya mengejar rahmat Allah. =)
bersambung esok..

No comments:

Masa Itu Nyawa