Wednesday, June 15, 2011

Katil Berdebu Pasir

Saya rimas melihat katil yang tidak tersusun, tidak kemas dan berdebu. Oleh itu, membersihkan diri dan mengemas kehidupan adalah suatu kewajipan sebagaimana disaran didalam surah Muddatsir ayat 4. Dan bersihkanlah pakaianmu.Sekadar bersih pakaian tidak cukup untuk menjadi muslim yang bertaqwa. Tapi, itulah asas didalam Islam didalam mempelajari ilmu fiqh ibadah sekalipun, itulah asasnya. Diteruskan lagi dengan suruhan supaya menjauhi perbuatan buruk, menambun harta yang banyak dan bersabar di dalam menuju keredhaan Allah.


Apapun, kita pasti tidak mengisahkan langsung tentang katil yang kemas atau pun tidak saat kita mendengar dentuman petir dan guruh yang hampir-hampir meluruhkan jantung hati. Namun, kita terlupa bahawasanya menghadap bersemuka dengan Malaikat Mungkar dan Nakir itu sebenarnya lebih menakutkan dan mematikan akal, andainya diri kita kurang persiapan bekal, hati, lidah dan amal perbuatan kehidupan sehari-harian.


Saat itu, pasti sekali yang ada hanyalah sebuah katil bertilamkan tanah, pasir dan debu. Bagaimana kita saat itu ya? Tidur lena beberapa detik sebagai seorang mukmin yang rindukan akhirat atau bermati-matian menahan azab seksa kerana dosa-dosa yang tiada sempat kita taubati kepada Allah? Hidup ini satu pilihan. Pilihlah untuk menjadi Mukmin.


Al-fatihah, buat satu kenalan saya, Adha Amerudin dan seorang kenalan rapat abah, Pakcik Loh di Kok Lanas yang meninggal hari ini. al-fatihah..

No comments:

Masa Itu Nyawa