Monday, June 6, 2011

Hidung Tak Mancung Lebih Baik

Susahnya kan untuk istiqamah? Susah juga untuk berjumpa di rumah Allah dengan orang-orang yang mengaku berjuang di jalan Allah. Susahnya kan untuk terus menulis? Susah betul untuk memberi masa membuat kebaikan dan melawan hasutan syaitan ini kan? Kalau banyak kebaikan mahu ditulis, pasti banyak juga alasan dan kerja-kerja tidak penting dan mengganggu diperjalanan. Alhamdulillah selesai membaca artikel tentang istiqamah dari guru saya, al-Habib Syed Abdul Kadir al-Joofre. Sebelum itu terbaca juga artikel tentang "Nasihat, tidak wajib dilaksanakan?".

Dua artikel yang kena atas batang hidung sendiri yang tidak mancung ini. Bilamana dinasihati, maka kita wajib melaksanakan perkara yang dinasihati itu selagi mana ianya bertepatan dengan dalil saranan dan tuntutan Allah dan Rasulullah sollallahu 'alaihi wasallam. Tuan Guru menceritakan kisah-kisah istiqamah dan memukul sedikit tentang orang yang tidak istiqamah dalam berdakwah menggunakan blog. Alhamdulillah hati ini terasa.

Dalam hati melawan malas untuk menulis, teringat artikel tentang nasihat tentang perkara kebaikan itu sebenarnya wajib dituruti. Bahkan terlalu banyak dalil didalam al-Quran dan as-sunnah menceritakan tentang ini. Oleh itu, saya mahu menjadi murid yang baik ini, menulis sedikit malam ini melawan kelesuan.

Pagi tadi melihat teman sekerja merawat seorang pesakit (mencuci hidung post-operation). Pesakit yang didiagnos atropic rhinitis (pengecilan @ degenerasi sel-sel, otot-otot yang berkaitan dengan hidung disebabkan oleh jangkitan kuman). Saya melihat keadaan yang sangat menyeksakan dengan hilangnya sebuah hidung yang asal anugerah Ilahi, maka seorang manusia perlu mencari gantinya dari bahagian badan yang lain, perlu mencantumkannya dengan titanium dan membentuknya untuk menyokong hidung yang baru.

Apapun, proses ini mengambil masa berbulan-bulan, berperingkat-peringkat pembedahan untuk pengambilan kartilej dan kulit buat menampung bahagian yang hilang. Maka pesanan buat saya dan sekalian pengunjung, bersyukurlah dengan apa yang ada. Semuanya milik Allah. Kita sendiri akan dicabut nyawa oleh Allah bila-bila masa.

Oleh itu, tak usahlah dibisingkan hidung saya lebih mancung atau hidung saya kurang mancung, kerana mempunyai hidung itu sebenarnya satu nikmat besar dari Allah yang selalu kita lupakan. "Maka, nikmat Allah yang mana lagi mahu kita dustakan?"

p/s: Saya menulis sambil melihat sekumpulan pelajar Islam sedang bermain futsal dan bersukan di awal pagi jam 1.30am dilapangan asrama. Semoga Allah mengumpulkan jiwa-jiwa bersemangat waja ini untuk sama-sama bangun mengadap Allah di rumah Allah dan berpenat lelah di jalan Allah bersama-sama juga disamping berpenat lelah setiap hari dipadang futsal dan padang rumput.

No comments:

Masa Itu Nyawa