Thursday, March 24, 2011

Ibrah Yang di Lupakan


Seruan Rasulullah SallaLlahu 'alaihi wasallam agar bersiap sedia untuk berperang dibuat ketika waktu susah, panas, dan musim buah-buahan dipetik. Orang-orang beriman yang jujur segera menyahut seruan Rasul tersebut tanpa mempedulikan kesusahan mahupun kemiskinan. Orang-orang munafik pula menarik diri. Mereka mengemukakan pelbagai alasan.

Demikianlah, hakikat orang-orang yang ikhlas dan orang-orang munafik akan jelas terserlah pada waktu-waktu genting. Mereka yang berlagak akan terbongkar pekungnya pada waktu dugaan.

*** Cukuplah pengajaran kedua yang cukup ringkas ini dari peristiwa Tabuk. Tabuk berlalu dalam nada Nabi begitu tegas dengan setiap mukmin yang merehatkan diri dari medan juang. Tabuk sudah berlalu. Namun, pengajarannya setiap hari berulang tayang, di ulang, di ulang dan di ulang mereka-mereka yang berbai'ah. Peristiwa 3 ahli badar yang menguzurkan diri diperingkat awal Tabuk dan hukuman Allah dan Rasul-Nya kepada mereka selalu berulang tayang.

Mungkin ibrah Nabi ini selalu dilupakan, terkadang dilupakan. Mungkin tiada sempat membelek sedikit lipatan sirah Baginda menyebabkan kita jauh. Ibrah bagaimana Nabi mengatasi masalah ini mungkin ubatnya. Semoga Allah kembalikan kita ke landasan. Saat semakin getir. Tapisan semakin halus.

1 comment:

JHaZKiTaRo said...

salam kenal.. rajin2, ziarahlah blog hamba (AKU SEBUTIR PASIR) kalau nak baca pengalaman hamba travelling ke 45 buah negara.. :)

Masa Itu Nyawa