Saturday, February 19, 2011

Kisah Katak




Surah Katak

"oh katak. Berbunyi, berbunyilah engkau. Tiada orang minum yang dapat engkau cegah. Dan tidak ada air yang dapat engkau keruhkan. Untuk kami separuh bumi. Dan untuk Quraisy separuh bumi. tetapi Quraisy adalah golongan yang melanggar." Itulah kisah surah katak yang dicipta oleh Musailamah al-kazzab yang bermaksud untuk meniru al-Quran supaya orang ramai terpengaruh dengan dakwaan dia sebagai Nabi.


Makan Katak

Makanlah katak setiap pagi, jika memilih makan dua ekor, makanlah yang lebih hodoh dahulu sebelum yang kurang hodoh. Alasannya, jika makan yang kurang hodoh, anda kehilangan selera untuk makan yang terhodoh itu. Petua kedua, jika hendak makan katak, makan terus, jangan bertangguh kerana ia akan membatalkan aktiviti memakan katak tersebut.

Persoalan makan katak ini dibawakan oleh Mark Twain dan Brian Tracy dalam buku Eat That Frog! Penamaan buku ini bersifat sastera, dan mengemukan idea menarik melalui bahasa yang indah (Rohman, 2010).

Kenapa katak yang dipilih? Itu bukanlah persoalan pokok. Persoalan utama yang perlu kita lihat disini ialah persoalan kerjaBUAT yang ingin ditekankan. Bukan sekadar kerjaCAKAP. Ramai orang boleh berkata-kata dan bercakap berdegar-degar. Hatta untuk memakan katak pun ada caranya. Analoginya ialah untuk membuat sesuatu pekerjaan, pilihlah pekerjaan yang paling susah untuk dibuat terlebih dahulu supaya kita semakin ringan bebanan kerja seterusnya.

Walaupun buku Mark Twain dan Brian Tracy nampak menarik, tetapi ianya tidaklah sekuat dan serealitinya buku karangan Prof. Dr. Abdullah Yusuf al-Qardawi yang menceritakan kepentingan hidup, aturan kehidupan dan peri pentingnya untuk bekerja, beramal mengikut KEUTAMAAN hidup sebagai seorang Muslim.

Kalau Mark Twain dan Brian Tracy secara tak langsung menceritakan tentang prioriti yang patut ditekankan oleh seorang manusia, maka Prof Dr Yusuf al-Qardawi secara teliti, tersusun, berasas dan berpijak dibumi yang nyata bagi mencapai cita-cita tinggi melangit menyusun dan membawakan dalil, analogi, teori, praktikaliti dan realiti dimedan sebenar sebagai seorang Muslim yang perlu difahami dan diamalkan.

Cukup terang dan jelas segala panduan ini dalam karangan-karangan ilmiah, tidak perlu dijelaskan lagi secara dalam. Apa yang penting ialah mengamalkan segala teori itu ke alam realiti.





Lahir dan Mati Penuh Bererti

Maulidurrasul. Hari yang sama juga kewafatan baginda. Disaat terakhir hayat baginda, jelas kedengaran diucapkan Ummati, ummati, ummati... Ummatku.. ummatku.. ummatku..

Sedang baginda Nabi pernah mengatakan tidak beriman seseorang kamu sehinggalah kamu mencintai Allah dan aku (Rasul-Nya) melebihi cinta kamu kepada ibu bapa mu, dan seluruh benda lain sekaliannya didunia ini.

Tapi hari ini, siapa yang paling kita cintai? Siapa?? Siapa???. Menangis kerana ditinggalkan kekasih manusia. Menangis kerana hilang barang kesayangan. Menangis kerana itu dan ini. Bahkan lebih malang jika mati pun menangis kerana sedih meninggalkan harta. Sedangkan Nabi menangis menahan pedih takut ummatnya tidak mampu menahan kesakitan sakarat-maut. Sedangkan Nabi begitu bimbangkan keadaan ummat Baginda di akhirat kelak.

Bagaimana kita? Dimana keadilan kita? Dimana letaknya prioriti cinta kita? Kalau katak yang nampaknya hodoh dan hina itu pun begitu sekali mencintai Nabi, malulah kita manusia yang berakal ini. Kalau orang kafir pun mengambil katak sebagai pengajaran, bagaimana kita ? Sedangkan Nabi menyuruh kita memetik hikmah dari mana sahaja kita dapati kerana ianya adalah hak milik, barang yang hilang dari seorang muslim.

Sedang Nabi menyuruh kita mendahulukan kanan diatas kiri dalam segala perbuatan dan pemakaian, bagaimana kita? Sedangkan Nabi mengajar kita membaca doa memohon perlindungan setiap kali memasuki tandas, bagaimana kita? Sedang Nabi mengajar kita untuk menuntut ilmu dan berakhlakk dengan sekalian yang muda dan yang tua, bagaimana akhlak dan kesungguhan kita dengan ilmu dan dalam beramal?

Sedang Nabi mengajarkan kita tentang Islam sebagai cara hidup, bagaimana kita lebih suka hidup secara barat? Sedangkan Nabi mengajar bagaimana mahu berkahwin, bagaimana kita lebih suka berpacaran, bergaul bebas tanpa ada ikatan yang sah? Sedang Nabi mengajar kita untuk hidup mentaati hukum Allah terhadap diri, keluarga, masyarakat dan Negara, bagaimana kita lebih suka mementingkan diri? bagaimana kita lebih suka membawa keluarga jauh dari Islam? bagaimana kita tiada peduli melihat masyarakat rosak tanpa ikatan Islam? bagaimana kita lebih suka negara kita diteraju dan dipimpin oleh sistem selain Islam?

Bagaimana kita..bagaimana kita.. bagaimana kita? Sedangkan kita sangat mengharapkan syafaat dan pertolongan Nabi di akhirat kelak. Sedangkan kita mengaku ummat Muhammad. Ya Allah, berikanlah kepada kami kemampuan dan kemahuan untuk mengikut Nabi Muhammad dari awalnya sehingga akhirnya, dari segi zahirnya dan batinnya dari segi percakapan dan juga perbuatannya, dari segi ibadat dan dari segi amal solehnya.




Ya Allah, saksikanlah aku telah menyampaikan.


Allahumarzuqnas sidqa fil qaul, wal-ikhlasa fil-’amal

Thursday, February 17, 2011

Menjawab Artikel.

Dr M: Nik Aziz juga nasionalis seperti Umno


Bekas perdana menteri Tun Dr Mahathir Mohamad berkata, Menteri Besar Kelantan Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat juga sebenarnya seorang nasionalis, sama seperti nasionalis dalam Umno kerana menghadkan perjuangannya di negara ini.


Jawapan:
Disini perlu difahami apakah maksud nasionalis.Tun Dr M cuba menggunakan pendekatan menyerang sebagai strategi untuk bertahan. Nasionalis ialah orang yang berjuang di atas dasar kebangsaan. Menyamakan Datuk Bentara TGHNA sebagai juga sama seperti nasionalis dalam umno adalah sama sekali tidak tepat kerana sememangnya Umno itu dasar perjuangannya kebangsaan. Berbeza sekali dengan partai al-Islam semalaysia yang dasar perjuangannya adalah al-Quran, Sunnah Nabi, Ijma’ Ulama’ dan juga qiyas. Kalau mengatakan menghadkan perjuangannya di Negara ini sebagai sama seperti nasionalis dalam umno, itu bererti Tun Dr M sendiri membawakan konotasi yang menunjukkan nasionalis adalah suatu perkara yang tidak elok. Perjuangan itu bukan dilabelkan kerana limitasi tempat perjuangannya, tetapi apakah ideologi ataupun pemikiran perjuangannya yang dibawa, walau dimana dia berada.




"Nik Aziz sendiri berjuang hanya diMalaysia dan tidak di seluruh dunia Islam yang hari ini menghadapi pelbagai jenis penindasan dan tekanan.


Jawapan:
Jadi, nampaknya Tun Dr M mengakui bahawasanya Datuk Bentara TGHNA berjuang di Malaysia. Cuma, Tun Dr M tidak menyedari atau terlupa ataupun terkena penyakit ‘melayu mudah lupa’ yang dicanangkannya dulu kerana terlupa bentuk-bentuk penindasan dan tekanan yang dibuat oleh kerajaan Tun dulu, kini dan selamanya. Siapakah yang menarik bantuan kepada sekolah agama rakyat? Siapa yang mencabar kedaulatan Raja-Raja Melayu dalam pindaan rang undang-undang (pindaan) 1993 di Dewan Rakyat, Kuala Lumpur 18 Januari 1993?
Siapa pula yang pecahkan Umno kepada Umno baru dan Umno lama? Siapa pula yang bertanggungjawab membunuh melayu Islam di Memali 1986? Siapa pula yang bertanggungjawab dalam peristiwa berdarah Lubuk Merbau? Semuanya menindas Umat Islam berbangsa Melayu. Nampaknya Tun Dr M cuba bermain kata-kata untuk menyerang musuh politiknya tanpa melihat kepada sejarah yang digelapkan media dan realiti dunia hari ini.




"Walaupun Nik Aziz mendakwa bahawa dia berjuang untuk Islam, tetapi dengan menghadkan perjuangannya kepada negara ini dia juga adalah nasionalis sama seperti nasionalis dalam Umno," kata Dr Mahathir (kanan). Sehubungan itu, Dr Mahathir menambah, jika orang Umno jahil kerana nasionalisme mereka, Nik Aziz juga didakwa jahil kerana sebab yang sama.

Jawapan:
Menggunakan qiyas tidak kena pada tempatnya. Analogi Tun itu kurang tepat. Bahkan tidak mengena. Tun menggunakan pendekatan pengulangan propaganda terhadap idea dibawanya, lalu menyamakan Datuk Bentara sebagai jahil sama seperti orang Umno jahil kerana nasionalisme mereka. Sekali lagi Tun menekankan sebab Datuk Bentara disamakan dengan nasionalis Umno ialah kerana Datuk Bentara menghadkan tempat perjuangannya hanya di Negara ini. Maka saya sekali lagi menekankan Tun terkeliru dan cuba mengelirukan sekalian pembaca dari punca sebenar masalah ini.



Nasionalis itu memang terhad tempat perjuangannya kerana sedangkan Islam tiada terhad, namun mengikut ruang lingkup kemampuan dan focus, maka sekalian pemimpin gerakan Islam seluruh dunia memainkan peranan ditempat masing-masing untuk membawa Islam sebagai yang tertinggi. Sangat berbeza dengan nasionalis yang mahukan Negara bangsa sebagai matlamat perjuangannya yang tertinggi. Seluruh pemimpin dan ummat Islam itu berhubung dan bertaut hati dan semangat hidupnya kerana hidup mereka semua seperti yang selalu kita bacakan dalam doa iftitah didalam solat kita; “inna solati wa nusuki wa mahyaya wa mamati lillahi rabbil ‘alamin” (sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku semata-mata kerana Allah tuhan sekalian alam.) Dalam doa ini yang juga dibacakan sekalian penyokong nasionalis tiada pun yang menyatakan hidup dan mati dia dan segala perjuangan dia semata-mata kerana sesuatu bangsa. Jadi, dimana asas perjuangan kebangsaan itu?




Debat berhubung isu Islam dan nasionalisme antara dua pemimpin popular parti terbesar Melayu - PAS dan Umno - itu menyemarak apabila Dr Mahathir pada 31 Januari lalu menyifatkan kepercayaan agama Nik Abdul Aziz lebih teruk daripada Islam nasionalis.


Jawapan:
Tiada istilah Islam nasionalis. Itu semata-mata rekaan. Bahkan dalam Wikipedia pun, terang-terangan mengatakan Islam itu menolak nasionalisme. Penggabungan istilah Islam nasionalis ini juga merupakan salah satu strategi menambahkan produk-produk Islam palsu jelmaan fahaman sekularisme yang mengasingkan agama dan pemerintahan. Sekularisme itu asalnya dari krisis Gereja dan pemerintahan England. Ianya berasal dari Kristian. Sungguh malang bilamana seorang beragama Islam menyamakan ajaran Islam dengan ajaran Kristian. Lebih malang jika orang itu orang yang berpengaruh dan mampu menentukan halatuju pemikiran jutaan rakyat bawahannya.




Dr Mahathir antaranya meminta membayangkan pendekatan Islam bawah pemerintahan Nik Aziz ketika beliau duduk sebaris dengan pemimpin lain dalam Pakatan Rakyat seperti Lim Guan Eng, Karpal Singh dan Lim Kit Siang.


Jawapan:
Bayangannya ialah mereka sedaya upaya menyebarkan asas-asas kebaikan yang dipersetujui ramai dan kebanyakan agama untuk mencapai keharmonian sebuah Negara seperti amanah, jujur, adil dan sebagainya. Sedangkan Tun Dr M sendiri patut juga membayangkan bagaimana dan apa yang telah beliau dan rakan-rakan pimpinannya telah buat dan halalkan diGenting Highlands dan sebagainya. Sedangkan semua agama dan norma-norma etika bersetuju bahawasanya judi dan arak itu tidak baik dan buruk untuk masyarakat umum? Apakah ada duit kopi dan duit poket buat pemimpin Negara dari hasil-hasil judi dan arak di Negara ini ya? Suatu persoalan yang tidak perlu dijawab. Biarlah rakyat menyiasatnya, dan kalau selamat didunia ini pun, belum tentu di akhirat.





Menulis dalam blognya semalam, Dr Mahathir juga berkata, jika Nik Abdul Aziz membuka mata dan memasang telinga, mungkin dia akan melihat perjuangan Umno untuk Islam. "Saya tidak perlu ulang tujuan hidup nasionalis Islam Melayu ialah mengabdikan diri kepada Allah SWT dengan membuat ibadah tertentu, memelihara orang Islam dan agama Islam, bukan sahaja di Malaysia tetapi di mana sahaja orang Islam ditindas.


Jawapan:
Saya juga tidak perlu ulang kenyataan saya diatas tentang tujuan hidup kita dan apa yang kita baca dalam solat setiap hari. Cuma, saya perlu ulang ialah, tiada istilah nasionalis Islam Melayu. Kerana kalau orang benar-benar perjuangkan Islam, tiada lagi kepentingan bangsa yang sempit semata-mata dia perjuangkan.Bukan sekadar Datuk Bentara yang membuka mata dan memasang telinga, bahkan semua orang boleh membuka mata dan memasang telinga untuk melihat dan menilai satu persatu fakta sejarah perjuangan Umno yang berjuang untuk Islam. Benar sekali berjuang untuk Islam, tapi bukan untuk kebangkitan Islam, tapi berjuang untuk menahan kebangkitan Islam.




"Tuhan yang akan menilai pengabdian nasionalis Melayu Islam dan bukan Nik Aziz," katanya yang juga bekas presiden Umno.


Jawapan:
Berfikir dari kerangka nasionalis tinggalan penjajah barat yang membawa agenda 3G (Gold, Glory, God). Itulah yang melahirkan orang yang membenarkan dan mencipta istilah nasionalis Melayu Islam. Benar, hanya Allah yang akan menilai. Datuk Bentara dan sekalian orang-orang yang faham hakikat solat tidak pernah mahu menilai Tun sebagai tidak bernilai. Bahkan, Datuk Bentara begitu sekali menghargai kehebatan dan kepintaran Tun Dr M dalam berfikir. Tapi sayangnya kerangka pemikiran dan pusat pemikiran itu yang tidak tepat dan salah. Lalu melahirkan corak pemikiran yang salah dan melahirkan tindakan yang salah juga. Namun, semuanya Nampak indah dan dianggap benar kerana kehebatan minda seorang pemikir seperti Tun menyusun kata dan ayat serta strategi dalam mempengaruhi.

Janganlah kamu mengenali kebenaran kerana individu, tetapi kenalilah kebenaran dahulu, nescaya kamu akan mengenal siapa ahlinya. Jangalah kita mencari kebenaran kerana hebatnya orang itu, tetapi carilah kebenaran itu terlebih dahulu, nescaya kamu akan menjumpai orang yang sebenarnya hebat.

Praktikal Amali Buahnya Teori


Ayuh bersama kita fahami waqi' yang berbeza, fahami prioriti, fahami pertimbangan, fahami dalil dan nas, fahami adab perbezaan pendapat, dan fahami perubahan. InsyaAllah segala kerjabuat kita kan terpandu dalam petunjuk-Nya. InsyaAllah.


Sirah nabi bukan sekadar rujukan dan modul tamrin, ianya modul dan panduan kehidupan kita. 6 fiqh yang dinyatakan diatas sangat penting semua kita memahaminya. Ana pun masih belajar, terus belajar dan nak belajar dari kita semua.


InsyaAllah jika istisyarah dan syura itu selari mengikut panduan 6 pemahaman asasi diatas dipandu bersama dengan 10 adab2 rukun orang yang beraku janji dengan Allah, insyaAllah khair abadan abada =). Itulah persoalan yang sama akan dibawa bila bertemu dimedan sebenar selepas pengajian nanti =)


Terkadang ahli politik terlalu cepat merespons dan memberikan pendapat. Sedangkan ahli syura itu mencari dahulu dari beratus-ratus kitab tafsir dan hadith dan pedoman ulama-ulama terdahulu sebelum membuat keputusan supaya tidak lari dari petunjuk Ilahi.


Kita masih belum dimedan politik sebenar dan bukanlah juga kita ini ahli syura yang telah mencapai tahap2nya yang digariskan ulama2 dari panduan quran dan sunnah. Tapi, inilah ruangnya untuk kita belajar =).


Intima' ini bukan intima' kepentingan diri, bukan intima' kecenderungan, bukan intima' mengikut batang tubuh manusia dan bukan juga intima' secara mengejut. Ianya intima' berasaskan faham, untuk ikhlas beramal, sanggup berkorban dan berjihad, meletakkan taat dan wala' pada tempatnya, menjaga ukhuwah, istiqamah pada jalan-Nya, asli dan tulen pada pendirian dan celupan Allah, dan memberi kepercayaan yang sepatutnya kepada orang yang sepatutnya. Jalan ini jalan panjang. Harmonikan dan indahkan semangat selari dengan ilmu. Cantikkan tindakan dengan berakhlak, insyaAllah pastikan jaya. Inilah intima' aqidi, inilah aqidah perjuangan.


Dimana-mana sekalipun ada musuh, hatta Nabi pun orang nak lawan. =) Tapi bagaimana akhlak Nabi dan para sahabat melayan musuh sehingga musuh pun gerun dan segan dengan mereka golongan terbaik dari kalangan terbaik itu ? Indahnya Islam itu. Cuma kita tersilap faham kerana nafsu yang menutup, amarah yang menyala, malas yang disuburi, dan sombong yang dituruti.


Sedangkan hancur manusia itu dengan tiga perkara. Tiga itulah jua yang selalu kita taati. Kedekut yang ditaati, hawa nafsu yang dituruti, dan merasa kagum, ujub bangga diri dan merasa hebat dengan diri sendiri. Inilah tiga perkara asas merosakkan manusia itu tak kiralah Imannya, Islamnya, dan segala kerja buatnya. Moga Allah mengampuni kita semua.


Allahummarzuqnas sidqa fil qaul wa ikhlasa fil-'amal
al-faqir, nur.

Wednesday, February 9, 2011

DAKWAH

Dakwah; ruang lingkupnya sangat meluas,
Hanya sahaja kita yang culas.

Dakwah; ramai orang boleh mengulas,
Hanya segelintir berhempas pulas.

Tuesday, February 8, 2011

Kuliah Sirah Mingguan dan Penjelasan Isu Mesir

Kuliah sirah dan penjelasan isu Mesir


Penceramah :Ustaz Ahmad Irfan Ikmal Hisyam (Pensyarah UMP, Sarjana Muda Shariah Islamiah Universiti Al-Azhar, Master in Islamic Jerusalem studies University of Aberdeen)

Tarikh :10 Februari 2011 (hari khamis)

Tempat :Masjid KOM (Kulliyyah of Medicine)

Tentatif :Solat Maghrib, Kuliah, Solat Isya', Solat hajat untuk Mesir



Dijemput semua pelajar dan staff yang berkelapangan.


-Dibawakan oleh DnT NurSS-

Mohon doa semua,

Allahumarzuqnas sidqa fil qaul, wal-ikhlasa fil-’amal

Panas!


Satu perbualan.

A: Sedap nampak duk panaskan motor dipagi hari nampaknya dia :(

B: Ada yang panas hati ke nak panaskan motor juga?. Ada orang tu lagi sedap. Allah panaskan hidup dia dengan ujian, ujian, ujian, ujian dan ujian. Mesti hidup dia di akhirat kelak sejuk, aman, damai dan indah dalam Syurga dih?

-Mantiq yang dibawa, moga bermanfaat-


Mohon doa semua,

Allahumarzuqnas sidqa fil qaul, wal-ikhlasa fil-’amal

Wednesday, February 2, 2011

Renungan Buat Seorang Isteri (4)


"Ain.....abang minta maaf sayang," ujar suamiku pada suatu hari, beberapa minggu sebelum tarikh pernikahannya dengan Faizah.


"Kenapa ?"


"Abang rasa serba salah. Abang tahu abang telah lukakan hati Ain. Tapi....Ain sedikit pun tidak marahkan abang. Ain terima segalanya demi untuk abang. Abang terharu. Abang....malu dengan Ain."


"Abang....syurga seorang isteri itu terletak di bawah tapak kaki suaminya. Redha abang pada Ain insyaAllah, menjanjikan redha Allah pada Ain. Itu yang Ain cari abang. Ain sayangkan abang. Ain mahu abang gembira. Ain anggap ini semua ujian Allah abang.”


“Ain....InsyaAllah abang tak akan sia-siakan pengorbanan Ain ini. Abang bangga sayang. Abang bangga punya isteri seperti Ain. Ain adalah cinta abang selamanya. Abang cintakan Ain."


"Tapi...abang harus ingat. Tanggungjawab abang akan jadi semakin berat. Abang ada dua amanah yang perlu dijaga. Ain harap abang dapat laksanakan tanggungjawab abang sebaik mungkin."


"Insya Allah abang akan cuba berlaku seadilnya."


Dengan lembut dia mengucup dahiku. Masih hangat seperti dulu. Aku tahu kasihnya padaku tidak pernah luntur. Aku terasa air jernih yang hangat mula membasahi pipiku. Cukuplah aku tahu, dia masih sayangkan aku seperti dulu walaupun masanya bersamaku nanti akan terbatas.


Pada hari pertama pernikahan mereka, aku menjadi lemah. Tidak bermaya. Aku tiada daya untuk bergembira. Hari itu sememangnya amat perit bagiku walau aku telah bersedia untuk menghadapinya. Malam pertama mereka disahkan sebagai suami isteri adalah malam pertama aku ditinggalkan sendirian menganyam sepi.


Aku sungguh sedih. Maha hebat gelora perasaan yang ku alami. Aku tidak mampu lena walau sepicing pun. Hatiku melayang terkenangkan Abang Harris dan Faizah. Pasti mereka berdua bahagia menjadi pengantin baru. Bahagia melayari kehidupan bersama, sedangkan aku ? Berendam air mata mengubat rasa kesepian ini. Alhamdulillah. Aku punya anak-anak. Merekalah teman bermainku.


Seminggu selepas itu, barulah Abang Harris pulang ke rumah. Aku memelukknya seakan tidak mahu kulepaskan. Seminggu berjauhan, terasa seperti setahun. Alangkah rindunya hati ini. Sekali lagi air mata ku rembeskan tanpa dapat ditahan.


“Kenapa sayang abang menangis ni? Tak suka abang balik ke?" ujarnya lembut.


"Ain rindu abang. Rindu sangat.”


Tangisku makin menjadi-jadi. Aku mengeratkan pelukanku. Dan dia juga membalas dengan penuh kehangatan.


“Abang pun rindu Ain. Abang rindu senyuman Ain. Boleh Ain senyum pada abang?” Lembut tangannya memegang daguku dan mengangkat wajahku. “Abang ada teman baru. Mungkinkah abang masih rindu pada Ain ?” Aku menduga keikhlasan bicaranya.


“Teman baru tidak mungkin sama dengan yang lama. Kan abang dah kata, sayang abang pada Ain masih seperti dulu. Tidak pernah berubah, malah semakin sayang. Seminggu abang berjauhan dari Ain, tentulah abang rindu. Rindu pada senyuman Ain, suara Ain, masakan Ain, sentuhan Ain.Semuanya itu tiada di tempat lain, hanya pada Ain saja. Senyumlah sayang, untuk abang.” Aku mengukir senyum penuh ikhlas. Aku yakin dengan kata-katanya. Aku tahu sayangnya masih utuh buatku.


Kini, genap sebulan Faizah menjadi maduku. Aku melayannya seperti adik sendiri. Hubungan kami yang dulunya baik bertambah mesra. Apa tidaknya, kami berkongsi sesuatu yang amat dekat di hati. Dan, Faizah, menyedari dirinya adalah orang baru dalam keluarga, sentiasa berlapang dada menerima teguranku. Katanya, aku lebih mengenali Abang Harris dan dia tidak perlu bersusah payah untuk cuba mengorek sendiri apa yang disukai dan apa yang tidak disukai oleh Abang Harris. Aku, sebagai kakak, juga sentiasa berpesan kepada Faizah supaya sentiasa menghormati dan menjaga hati Abang Harris. Aku bersyukur, Faizah tidak pernah mengongkong suamiku. Giliran kami dihormatinya.


Walaupun kini masa untuk aku bersama dengan suamiku terbatas, tetapi aku dapat merasakan kebahagiaan yang semakin bertambah apabila kami bersama. Benarlah, perpisahan sementara menjadikan kami semakin rindu. Waktu bersama, kami manfaatkan sebaiknya. Alhamdulillah, suamiku tidak pernah mengabaikan aku dan Faizah. Aku tidak merasa kurang daripada kasih sayangnya malah aku merasakan sayangnya padaku bertambah. Kepulangannya kini sentiasa bersama sekurang-kurangnya sekuntum mawar merah. Dia menjadi semakin penyayang,semakin romantik. Aku rasa aku harus berterima kasih pada Faizah kerana kata suamiku, Faizahlah yang selalu mengingatkannya supaya jangan mensia-siakan kasih sayangku padanya. Memang aku tidak dapat menafikan, adakalanya aku digigit rindu apabila dia pulang untuk bersama-sama dengan Faizah.


Rindu itu, aku ubati dengan zikrullah. Aku gunakan kesempatan ketiadaannya di rumah dengan menghabiskan masa bersama Kekasih Yang Agung. Aku habiskan masaku dengan mengalunkan ayat-ayatNya sebanyak mungkin. Sedikit demi sedikit kesedihan yang ku alami mula pudar. Ia diganti dengan rasa ketenangan. Aku tenang beribadat kepadaNya. Terasa diriku ini lebih hampir dengan Maha Pencipta. Soal anak-anak, aku tidak mempunyai masalah kerana sememangnya aku mempunyai pembantu rumah setelah aku melahirkan anak kedua.




Cuma, sewaktu mula-mula dulu, mereka kerap juga bertanya kemana abah mereka pergi, tak pulang ke rumah. Aku terangkan secara baik dengan mereka. Mereka punyai ibu baru. Makcik Faizah. Abah perlu temankan Makcik Faizah seperti abah temankan mama. Anak-anakku suka bila mengetahui Faizah juga menjadi ‘ibu' mereka. Kata mereka, Makcik Izah baik. Mereka suka ada dua ibu. Lebih dari orang lain. Ahhh...anak-anak kecil. Apa yang kita terapkan itulah yang mereka terima. Aku tidak pernah menunjukkan riak kesedihan bila mereka bertanya tentang Faizah. Bagiku Faizah seperti adikku sendiri.


Kadang-kadang, bila memikirkan suamiku menyayangi seorang perempuan lain selain aku, memang aku rasa cemburu, rasa terluka. Aku cemburu mengingatkan belaian kasihnya itu dilimpahkan kepada orang lain. Aku terluka kerana di hatinya ada orang lain yang menjadi penghuni. Aisyah, isteri Rasulullah juga cemburukan Khadijah, insan yang telah tiada. Inikan pula aku, manusia biasa.


Tapi..... ku kikis segala perasaan itu. Cemburu itukan fitrah wanita, tanda sayangkan suami. Tetapi cemburu itu tidak harus dilayan. Kelak hati sendiri yang merana. Bagiku, kasih dan redha suami padaku itu yang penting, bukan kasihnya pada orang lain. Selagi aku tahu, kasihnya masih utuh buatku, aku sudah cukup bahagia. Dan aku yakin, ketaatan, kesetiaan dan kasih sayang yang tidak berbelah bahagi kepadanya itulah kunci kasihnya kepadaku.


Aku ingin nafasku terhenti dalam keadaan redhanya padaku, supaya nanti Allah jua meredhai aku. Kerana sabda Rasulullah s.a.w "Mana-mana wanita (isteri) yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya meredhainya, maka ia akan masuk ke dalam syurga." (Riwayat at-Tirmizi, al-Hakim dan Ibnu Majah).


Sungguh bukan mudah aku melalui semuanya itu. Saban hari aku berperang dengan perasaan. Perasaan sayang, luka, marah, geram, cemburu semuanya bercampur aduk. Jiwaku sentiasa berperang antara kewarasan akal dan emosi. Pedih hatiku hanya Tuhan yang tahu. KepadaNyalah aku pohon kekuatan untuk menempuhi segala kepedihan itu. KepadaNyalah aku pinta kerahmatan dan kasih sayang, semoga keresahan hati ini kan berkurangan. Namun, jika aku punya pilihan, pastinya aku tidak mahu bermadu. Kerana ia sesungguhnya memeritkan. Perlukan ketabahan dan kesabaran. Walau bagaimanapun, aku amat bersyukur kerana suamiku tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya. Dan aku juga bersyukur kerana menjadi intan terpilih untuk menerima ujian ini.


-TAMAT-


- Hamba Allah -
- Dari penyelenggaraan semula emailku, Mei 2004 -

Tuesday, February 1, 2011

Renungan Buat Seorang Isteri (3)

Dengan hati yang tercalar seguris luka, aku mengizinkan Abang Harris berkahwin lagi. Dan, demi untuk mendidik hati ini, aku sendiri yang menyampaikan hasrat Abang Harris itu kepada Faizah. Suamiku pada mulanya agak terkejut apabila aku menawarkan diri untuk merisik Faizah.


"Ain?......Ain serius?"


"Ya abang. Ain sendiri akan cakap pada Faizah. Ain lakukan ini semua atas kerelaan hati Ain sendiri. Abang jangan risau...Ain jujur terhadap abang. Ain tak akan khianati abang. Ain hanya mahu lihat abang bahagia," ujarku dengan senyuman tawar.


Aku masih perlu masa untuk mengubat luka ini. Dan inilah satu caranya. Ibarat menyapu ubat luka. Pedih, tetapi cepat sembuhnya. Aku mengumpul kekuatan untuk menjemput Faizah datang ke rumahku. Waktu itu, suamiku tiada di rumah dan dia telah memberi keizinan untuk menerima kedatangan Faizah. Faizah dengan senang hati menerima undanganku. Sememangnya aku bukanlah asing baginya. Malah dia juga mesra dengan anak-anakku.


“ Izah......akak jemput Izah ke mari sebab ada hal yang akak nak cakapkan,” setelah aku merasakan cukup kuat, aku memulakan bicara.


“Apa dia, Kak Ain. Cakaplah,” lembut nada suaranya.


"Abang Harris ada pernah cakap apa-apa pada Faizah?"

"Maksud Kak Ain, Ustaz Harris?"


Ada nada kehairanan pada suaranya. Sememangnya kami memanggil rakan satu jemaah dengan panggilan Ustaz dan Uztazah. Aku hanya mengangguk.


"Pernah dia cakap dia sukakan Izah?"


"Sukakan Izah? Isyyy....tak mungkinlah Kak Ain. Izah kenal Ustaz Harris. Dia kan amat sayangkan akak.Takkanlah dia nak sukakan saya pula. Kenapa Kak Ain tanya macam tu? Kak Ain ada dengar cerita dari orang ke ni?”


“Tidak Izah. Tiada siapa yang membawa cerita......." Aku terdiam seketika. "Izah, kalau Kak Ain cakap dia sukakan Izah dan nak ambil Izah jadi isterinya, Izah suka?" Dengan amat berat hati,aku tuturkan kalimah itu.


" Kak Ain !" jelas riak kejutan terpapar di wajahnya. “ Apa yang Kak Ain cakap ni ? Jangan bergurau hal sebegini Kak Ain,” kata Faizah seakan tidak percaya. Mungkin kerana aku sendiri yang menutur ayat itu. Isteri kepada Muhammad Harris sendiri merisik calon isteri kedua suaminya.


"Tidak Izah. Akak tak bergurau......Izah sudi jadi saudara Kak Ain ?" ujarku lagi. Air mataku seolah ingin mengalir tapi tetap aku tahan. Faizah memandang tepat ke wajahku.


"Kak Ain, soal ini bukan kecil Kak Ain. Kak Ain pastikah yang......Ustaz Harris.....mahu...melamar saya?"


Dari nada suaranya, aku tahu Faizah jelas tidak tahu apa-apa. Faizah gadis yang baik. Aku yakin dia tidak pernah menduga suamiku akan membuat permintaan seperti ini. Lantas, aku menceritakan kepada Faizah akan hasrat suamiku.Demi untuk memudahkan urusan jemaah, untuk mengelakkan fitnah. Faizah termenung mendengar penjelasanku.


"Kak Ain.....saya tidak tahu bagaimana Kak Ain boleh hadapi semuanya ini dengan tabah. Saya kagum dengan semangat Kak Ain. Saya minta maaf kak. Saya tak tahu ini akan berlaku. Saya tak pernah menyangka saya menjadi punca hati Kak Ain terluka," ujarnya sebak. Matanya kulihat berkaca-kaca.


"Izah...Kak Ain tahu kamu tak salah. Kak Ain juga tak salahkan Abang Harris. Mungkin dia fikir ini jalan terbaik. Dan akak tahu, dia berhak dan mampu untuk melaksanakannya. Mungkin ini ujian untuk menguji keimanan Kak Ain."


"Kak...maafkan Izah."


Dengan deraian air mata, Faizah meraihku ke dalam pelukannya. Aku juga tidak mampu menahan sebak lagi. Air mataku terhambur jua. Hati wanita. Biarpun bukan dia yang menerima kepedihan ini, tetapi tersentuh jua hatinya dengan kelukaan yang ku alami. Memang hanya wanita yang memahami hati wanita yang lain.


"Jadi...Izah setuju ?" soalku apabila tangisan kami telah reda.


“Kak Ain....ini semua kejutan buat Izah. Izah tak tahu nak cakap. Izah tak mahu lukakan hati Kak Ain."


"Soal Kak Ain.... Izah jangan risau, hati Kak Ain... Insya Allah tahulah akak mendidiknya. Yang penting akak mahu Abang Harris bahagia. Dan akak sebenarnya gembira kerana Faizah pilihannya. Bukannya gadis lain yang akak tak tahu hati budinya. InsyaAllah Izah, sepanjang Kak Ain mengenali Abang Harris dan sepanjang akak hidup sebumbung dengannya, dia seorang yang baik, seorang suami yang soleh, penyayang dan penyabar. Selama ini akak gembira dengan dia. Dia seorang calon yang baik buat Izah.”


"Akak.....Izah terharu dengan kebaikan hati akak. Tapi bagi Izah masa dan Izah perlu tanya ibu bapa Izah dulu."


"Seeloknya begitulah. Kalau Izah setuju, Kak Ain akan cuba cakap pada ibu bapa Izah."


Pertemuan kami petang itu berakhir. Aku berasa puas kerana telah menyampaikan hasrat suamiku.




”Ya Allah.....inilah pengorbananku untuk membahagiakan suamiku. Aku lakukan ini hanya semata-mata demi redhaMu.”


Pada mulanya, keluarga Faizah agak keberatan untuk membenarkan Faizah menjadi isteri kedua Abang Harris. Mereka khuatir Faizah akan terabai dan bimbang jika dikata anak gadis mereka merampas suami orang. Namun, aku yakinkan mereka akan kemampuan suamiku. Alhamdulillah, keluarga Faizah juga adalah keluarga yang menitikberatkan ajaran agama. Akhirnya, majlis pertunangan antara suamiku dan Faizah diadakan jua.

Masa Itu Nyawa