Tuesday, January 25, 2011

Bermimpi

Kepenatan musim peperiksaan adalah suatu rutin biasa seorang pelajar. Kepenatan tengahari tadi terubat apabila saya bermimpi didalam tidur setelah sekian lama tidur tanpa mimpi. Suatu agak pelik, mungkin.

Mimpi pertamanya lebih kurang begini.Saya diziarahi teman sekelas disaat saya sedang khusyuk dan 100% memberi perhatian kepada pelajaran (padahal, sudah lama saya tidak dapat memberi fokus 100% dalam mentelaah pengajian). Kemudian saya tersedar, dan terus memberi sms kepada teman tersebut bertanyakan tentang peperiksaan yang berlangsung petang harinya tadi.

Mimpi keduanya pula, saya diziarahi (juga dibilik saya) oleh seorang yang saya hormati. Dia datang berdiskusi tentang teori dan aplikasi serta realiti. Kedatangannya cukup memukul dengan senyuman penuh keilmuan dan keizzahan, memberi makna tentang isu yang perlu dijawab. Saya bertanya; cukupkah kita sekadar menjawab isu, tanpa menimbulkan isu yang mengarah kepada kebaikan? Dia menjawab; kalau menjawab isu pun belum mampu kita jawab, apatah lagi untuk mencipta isu yang membina Iman dan pemikiran?

Dia meninggalkan bilik dengan mendatangkan bermacam jenis Mushaf, kitab pengajian dan buku-buku panduan terbentang di atas meja pengajianku. Membangkit seribu satu persoalan selepas aku terjaga.Terima kasih Ustaz Ridhauddin atas ziarah ahlam.


Renungan minda;
1- Tanggungjawab kamu lebih banyak dari masa kamu.
2- Ilmu begitu banyak perlu dipelajari, jangan buang masa.
3- Masyarakat luar sedang menanti anak-anak muda lepasan Universiti untuk mendidik mereka, bersedia!
4- Bermimpilah dalam niat hati mahu bangun untuk berjumpa Allah.
5- Belajar, belajar dan terus belajar.


al-Faqeer,
Mohd Nuruddin Mohamed,
Teratak at-Tabari.

No comments:

Masa Itu Nyawa