Monday, January 31, 2011

Renungan Buat Seorang Isteri (2)

"Ain.....abang ada sesuatu nak cakap dengan Ain."


"Apa dia abang?" tanyaku kembali. Aku menatap wajahnya dengan penuh kasih.


”Ain isteri yang baik. Abang cukup bahagia dengan Ain. Abang bertuah punya Ain sebagai isteri," bicaranya terhenti setakat itu. Aku tersenyum. Namun benakku dihinggap persoalan. Takkan hanya itu?


"Abang ada masalah ke?" Aku cuba meneka.


"Tidak Ain. Sebenarnya......," bicaranya terhenti lagi. Menambah kehairanan dan mencambahkan kerisauan di hatiku. Entah apa yang ingin diucapkannya.


"Ain......abang.....abang nak minta izin Ain......untuk berkahwin lagi," ujarnya perlahan namun sudah cukup untuk membuat aku tersentak. Seketika aku kehilangan kata.


"Aa.....Abang.....nak kahwin lagi?"


Aku seakan tidak percaya mendengar permintaannya itu. Ku sangka dia telah cukup bahagia denganku. Aku sangka aku telah memberikan seluruh kegembiraan padanya. Aku sangka hatinya telah dipenuhi dengan limpahan kasih sayangku seorang Rupanya aku silap. Kasihku masih kurang. Hatinya masih punya ruang untuk insan selain aku.


Tanpa bicara, dia mengangguk.


“ Dengan siapa abang?” Aku bertanya.


Aku tidak tahu dari mana datang kekuatan untuk tidak mengalirkan air mata. Tapi....hatiku...hanya Allah yang tahu betapa azab dan pedih hati ini.


“Faizah. Ain kenal dia, kan ?”


Ya, aku kenal dengan insan yang bernama Faizah itu. Juniorku di universiti. Rakan satu jemaah. Suamiku aktif dalam jemaah dan aku tahu Faizah juga aktif berjemaah. Orangnya aku kenali baik budi pekerti, sopan tingkah laku, indah tutur kata dan ayu paras rupa. Tidakku sangka, dalam diam suamiku menaruh hati pada Faizah.


“Aa....Abang......Apa salah Ain abang?” nada suaraku mula bergetar. Aku cuba menahan air mataku daripada gugur. Aku menatap wajah Abang Harris sedalam-dalamnya. Aku cuba mencari masih adakah cintanya untukku.


“Ain tak salah apa-apa sayang. Ain baik. Cukup baik. Abang sayang pada Ain."


"Tapi....Faizah. Abang juga sayang pada Faizah....bermakna.....sayang abang tidak sepenuh hati untuk Ain lagi."


"Ain.....sayang abang pada Ain tidak berubah. Ain cinta pertama abang. Abang rasa ini jalan terbaik. Tugasan dalam jemaah memerlukan abang banyak berurusan dengan Faizah....Abang tak mahu wujud fitnah antara kami. Lagipun....abang lelaki Ain. Abang berhak untuk berkahwin lebih dari satu.”


Bicara itu kurasakan amat tajam, mencalar hatiku. Merobek jiwa ragaku. Aku mengasihinya sepenuh hatiku.Ketaatanku padanya tidak pernah luntur. Kasih sayangku padanya tidak pernah pudar. Aku telah cuba memberikan layanan yang terbaik untuknya. Tapi inikah hadiahnya untukku? Sesungguhnya aku tidak menolak hukum Tuhan. Aku tahu dia berhak. Namun, alangkah pedihnya hatiku ini mendengar ucapan itu terbit dari bibirnya. Bibir insan yang amat ku kasihi.


Malam itu, tidurku berendam air mata. Dalam kesayuan, aku memandang wajah Abang Harris penuh kasih. Nyenyak sekali tidurnya. Sesekali terdetik dalam hatiku, bagaimana dia mampu melelapkan mata semudah itu setelah hatiku ini digurisnya dengan sembilu.


Tidak fahamkah dia derita hati ini? Tak cukupkah selama ini pengorbananku untuknya? Alangkah peritnya menahan kepedihan ini. Alangkah pedihnya!


Selama seminggu, aku menjadi pendiam apabila bersama dengannya. Bukan aku sengaja tetapi aku tidak mampu membohongi hatiku sendiri. Tugasku sebagai seorang isteri aku laksanakan sebaik mungkin, tapi aku merasakan segalanya tawar.


Aku melaksanakannya tidak sepenuh hati. Oh Tuhan.....ampuni daku. Aku sayang suamiku, tapi aku terluka dengan permintaannya itu. Apabila bertembung dua kehendak, kehendak mana yang harus dituruti. Kehendak diri sendiri atau kehendak Dia? Pastinya kehendak Dia. Apa lagi yang aku ragukan? Pasti ada hikmah Allah yang tersembunyi di sebalik ujian yang Dia turunkan buatku ini.


Aku berasa amat serba-salah berada dalam keadaan demikian. Aku rindukan suasana yang dulu. Riang bergurau senda dengan suamiku. Kini, aku hanya terhibur dengan keletah anak-anak. Senyumku untuk Abang Harris telah tawar, tidak berperisa. Yang nyata, aku tidak mampu bertentang mata dengannya lagi.


Aku benar-benar terluka. Namun, Abang Harris masih seperti dulu. Tidak jemu dia memelukku setelah pulang dari kerja walau sambutan hambar. Tidak jemu dia mencuri pandang merenung wajahku walau aku selalu melarikan pandangan dari anak matanya. Tidak jemu ucapan kasihnya untukku.


Aku keliru Benar-benar keliru. Adakah Abang Harris benar-benar tidak berubah sayangnya padaku atau dia hanya sekadar ingin mengambil hatiku untuk membolehkan dia berkahwin lagi?


”Oh Tuhan...berilah aku petunjukMu.” Dalam kegelapan malam, aku bangkit sujud menyembahNya, mohon petunjuk dariNya.



Aku mengkoreksi kembali matlamat hidupku. Untuk apa segala pengorbananku selama ini untuk suamiku ? Untuk mengejar cintanya atau untuk mengejar redha Allah ? Ya Allah, seandainya ujian ini Engkau timpakan ke atasku untuk menguji keimananku, aku rela Ya Allah. Aku rela. Biarlah. Bukan cinta manusia yang kukejar. Aku hanya mengejar cinta Allah. Cinta manusia hanya pemangkin.Bukankah aku telah berazam, aku inginkan segala yang menyenangkan buat suamiku?

Sunday, January 30, 2011

Renungan Buat Seorang Isteri (1)


"Apabila hati terikat dengan Allah, kembalilah wanita dengan asal fitrah kejadiannya, menyejukkan hati dan menjadi perhiasan kepada dunia. Si gadis dengan sifat sopan dan malu, anak yang taat kepada ibu bapa, isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya pada suami."


Bait-bait kata itu aku tatapi dalam-dalam. Penuh penghayatan. Kata-kata yang dinukilkan dalam sebuah majalah yang ku baca. Alangkah indahnya jika aku bisa menjadi perhiasan dunia seperti yang dikatakan itu. Ku bulatkan tekad di hatiku. Aku ingin menjadi seorang gadis yang sopan, anak yang taat kepada ibu bapaku dan aku jua ingin menjadi seorang isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami, kerana Allah. Menjadi seorang isteri, kepada insan yang disayangi adalah idaman setiap wanita.


Alhamdulillah, kesyukuran aku panjatkan ke hadrat Ilahi atas nikmat yang dikurniakan kepadaku. Baru petang tadi, aku sah menjadi seorang isteri setelah mengikat tali pertunangan 6 bulan yang lalu. Suamiku, Muhammad Harris, alhamdulillah menepati ciri-ciri seorang muslim yang baik. Aku berazam untuk menjadi isteri yang sebaik mungkin kepadanya.


"Assalamualaikum," satu suara menyapa pendengaranku membuatkan aku gugup seketika.


"Waalaikumusalam," jawabku sepatah.


Serentak dengan itu, ku lontarkan satu senyuman paling ikhlas dan paling manis untuk suamiku. Dengan perlahan dia melangkah menghampiriku.


"Ain buat apa dalam bilik ni ? Puas abang cari Ain dekat luar tadi. Rupanya kat sini buah hati abang ni bersembunyi."


Aku tersenyum mendengar bicaranya. Terasa panas pipiku ini. Inilah kali pertama aku mendengar ucapan ‘abang' dari bibirnya.Dan itulah juga pertama kali dia membahasakan diriku ini sebagai ‘buah hati' nya.


Aku sungguh senang mendengar ucapan itu. Perlahan-lahan ku dongakkan wajahku dan aku memberanikan diri menatap pandangan matanya. Betapa murninya sinaran cinta yang terpancar dari matanya, betapa indahnya senyumannya, dan betapa bermaknanya renungannya itu. Aku tenggelam dalam renungannya, seolah-olah hanya kami berdua di dunia ini. Seketika aku tersedar kembali ke alam nyata.


"Ain baru je masuk. Nak mandi. Lagipun dah masuk Maghrib kan ?" ujarku.


"Ha’ah, dah maghrib. Ain mandi dulu. Nanti abang mandi dan kita solat Maghrib sama-sama ye ?"


Dia tersenyum lagi. Senyum yang menggugah hati kewanitaanku. Alangkah beruntungnya aku memilikimu, suamiku.


Selesai solat Maghrib dan berdoa, dia berpusing mengadapku. Dengan penuh kasih, kusalami dan kucium tangannya. Lama. Aku ingin dia tahu betapa dalam kasih ini hanya untuknya. Dan aku dapat merasai tangannya yang gagah itu mengusap kepalaku dengan lembut. Dengan perlahan aku menatap wajahnya.


"Abang....." aku terdiam seketika. Terasa segan menyebut kalimah itu dihadapannya. Tangan kami masih lagi saling berpautan. Seakan tidak mahu dilepaskan. Erat terasa genggamannya.



"Ya sayang..." Ahhh.... bicaranya biarpun satu kalimah, amat menyentuh perasaanku.


"Abang... terima kasih atas kesudian abang memilih Ain sebagai isteri biarpun banyak kelemahan Ain. Ain insan yang lemah, masih perlu banyak tunjuk ajar dari abang. Ain harap abang sudi pandu Ain.Sama-sama kita melangkah hidup baru, menuju keredhaan Allah." Tutur bicaraku ku susun satu persatu.


“Ain, sepatutnya abang yang harus berterima kasih kerana Ain sudi terima abang dalam hidup Ain. Abang sayangkan Ain. Abang juga makhluk yang lemah, banyak kekurangan. Abang harap Ain boleh terima abang seadanya. Kita sama-sama lalui hidup baru demi redhaNya."


“Insya-Allah abang....Ain sayangkan abang.”


“Abang juga sayangkan Ain. Sayang sepenuh hati abang.''


Dengan telekung yang masih tersarung, aku tenggelam dalam pelukan suamiku. Hari-hari yang mendatang aku lalui dengan penuh kesyukuran. Suamiku, ternyata seorang yang cukup penyayang dan penyabar.


Sebagai wanita aku tidak dapat lari daripada rajuk dan tangis. Setiap kali aku merajuk apabila dia pulang lewat, dia dengan penuh mesra memujukku.Membelaiku. Membuatku rasa bersalah. Tak wajar kusambut kepulangannya dengan wajah yang mencuka dan dengan tangisan. Bukankah aku ingin menjadi isteri yang menyejukkan hati suami?


Sedangkan Khadijah dulu juga selalu ditinggalkan Rasulullah untuk berkhalwat di Gua Hira'. Lalu, kucium tangannya, kupohon ampun dan maaf. Kuhadiahkan senyuman untuknya. Katanya senyumanku bila aku lepas menangis, cantik! Ahhh....dia pandai mengambil hatiku. Aku semakin sayang padanya. Nampaknya hatiku masih belum sepenuhnya terikat dengan Allah. Lantaran itulah aku masih belum mampu menyerahkan seluruh kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami.


‘Isteri yang paling baik ialah apabila kamu memandangnya, kamu merasa senang,apabila kamu menyuruh, dia taat dan apabila kamu berpergian, dia menjaga maruahnya dan hartamu.’


Aku teringat akan potongan hadis itu. Aku ingin merebut gelaran isteri solehah. Aku ingin segala yang menyenangkan buat suamiku. Tuturku ku lapis dengan sebaik mungkin agar tidak tercalar hatinya dengan perkataanku. Kuhiaskan wajahku hanya untuk tatapannya semata. Makan minumnya kujaga dengan sempurna. Biarpun aku jua sibuk lantaran aku juga berkerjaya. Pernah sekali, aku mengalirkan air mata lantaran aku terlalu penat menguruskan rumah tangga apabila kembali dari kerja. Segalanya perlu aku uruskan. Aku terasa seperti dia tidak memahami kepenatanku sedangkan kami sama-sama memerah keringat mencari rezeki. Namun, aku teringat akan kisah Siti Fatimah, puteri Rasulullah yang menangis kerana terlalu penat menguruskan rumah tangga. Aku teringat akan besarnya pahala seorang isteri yang menyiapkan segala keperluan suaminya. Hatiku menjadi sejuk sendiri.


Ya Allah, aku lakukan segala ini ikhlas keranaMu. Aku ingin mengejar redha suamiku demi untuk mengejar redhaMu. Berilah aku kekuatan, Ya Allah.


‘Ain baik, cantik. Abang sayang Ain.’


Ungkapan itu tidak lekang dari bibirnya.Membuatkan aku terasa benar-benar dihargai. Tidak sia-sia pengorbananku selama ini. Betapa bahagianya menjadi isteri yang solehah. Kehidupan yang ku lalui benar-benar bermakna, apatah lagi dengan kehadiran dua orang putera dan seorang puteri. Kehadiran mereka melengkapkan kebahagiaanku. Kami gembira dan bersyukur kepada Allah atas nikmat yang dikurniakan kepada kami.


Namun, pada suatu hari, aku telah dikejutkan dengan permintaannya yang tidak pernah ku duga....

Saturday, January 29, 2011

Pengucapan Awam - Hanee Fakhrurazi


Assalamualaikum.. Apa khabar semua:) Actually tajuk nih merupakan salah satu tajuk ceramah yg terkandung dalam modul kursus induksi hari itu.. saja nak share dengan anda semua.. tentang pengucapan awam:)


Berucap ini sebenarnya adalah merupakan kemahiran (skill) dan ia bukanlah pengetahuan dan realitinya pun memang bukan semua orang boleh berucap kan:) Kemahiran nih juga bukan nya buleh diperturunkan secara genetik, mereka buleh berucap jika mempunyai minat, pendedahan, latihan serta ada org yang guide. seseorang itu boleh dikatakan berjaya dalam pengucapannya jika ucapan seseorang itu buleh meninggalkan kesan kepada pendengar.. maknanya bukan setakat syok sendiri pegang mikrofon aa:)) audience terlopong je..:)

Jadi, bagaimana nak jadi seorang speaker yang baik??


Ada 5 prinsip pengucapan awam :-


1. Inventio /info gathering ( Pengumpulan) -


Untuk berucap, seseorang itu mestilah mempunyai tajuk tertentu, serta boleh mengupas tajuk tersebut dengan baik, untuk mengupas satu2 tajuk , perlu ada informasi dan maklumat tentang tajuk tersebut.. yakni bukan semborono saje bercakap tanpa fakta-fakta serta kesahihan sesuatu perkara:) Jadi untuk mendapatkan maklumat ini, anda perlu bayak mengumpul fakta-fakta. Dengan ini, tabiat suka membaca perlu dijadikan habit bagi memperluaskan kite punye pengetahuan serta memperkembangkan kita punye idea..:) membaca perlulah meluas, merangkumi pelbagai aspek, agama, motivasi, global la,, ape lagi ek.. so macam2 punye hal laa kena tau:) bukan hanya satu bab sahaja. nanti kita susah nak hubungkaitkan ucapan kita atau kite susah nak masuk dalam semua minda pelbagai lapisan masyarakat kita:)


Menurut kajian, pada 1986, purata rakyat kita membaca dalam setahun ialah 1 helai muka surat saja, pada 1996, selaps 10 tahun, ia bertambah laa sikit ke 3 1/2 muka surat setahun. Ini bermakna tabiat serta minat membaca di kalangan masyarakat kita di Malaysia amat kurang.


Selain daripada membaca, informasi dan maklumat buleh kita perolehi dengan menghadiri pelbagai majlis ilmu seperti forum, diskusi ilmiah etc..tgk tv ka, tgk berita ka.. selain itu, tanpa kita sedari sebenarnya, melalui sembang2 pagi petang siang malam juga sebenarnya buleh memperkembangkan kita punya idea dan ilmu.. eheks.. jadik, rajin2 laa bersembang ahakss..:) bila kita ada banyak idea, maklumat serta fakta2, kita akan lebih yakin dengan apa yg kita sampaikan dan pengucapan kita akan menjadi lancar.. betul tak? :)


2. Dispositio/organization ( Penyusunan)


Setelah kita mengumpul maklumat, ia perlu disusun agar penyampaian kite akan berjalan dengan licin.. Idea yg banyak itu perlu disusun dengan baik. Dalam sesuatu speech ( pengucapan) perlu ada muqaddimah, isi, serta penutup. Dengan susunan yang teratur, ia akan menjadikan pendengar anda kepingin untuk dengar ucapan anda sampai habis:) Kalau idea ada tapi berserabut tak tersusun, nanti akan jadik kelam kabut.. last last orang pun tak faham penyampaian kita.. hehhe.. penyampaian break down ..ehekss. Jadi, persediaan awal amat penting sebelum kita menyampaikan sesuatu ucapan:)


3. Memoria/ Memorize (Penguasaan)


sesuatu pengucapan adalah berbeza dengan bacaan penulisan artikel. lain kan kalau kita berucap dengan kita membaca kita punya teks.. kalau baca kita punye teks ala2 pembaca berita ntV 7 atau tv3 jek:D hehehhe. Jadi kena ingat disini.. JANGAN BAWA TEKS :D selagi anda bawa teks, selagi itulah keinginan anda untuk membaca teks itu tinggi.. Tapi ini bukan bermakna dengan tgn kosong pulak, kang tatau pulak susunan ucapan kita.. anda dinasihatkan membawa keywords saje.. jadi anda kupaslah keywords yang telah di bawa tuh.. so nampak cool kan:D ehekss relaxx saje.. jangan sekali2 berucap dengan tangan kosong, kang tips kedua tadii tidak tercapai hehhe.. Contohnya, kalau presentation, mungkin keywords tuh buleh dibuat dalam bentuk power point ke, atau kalau takde power point, just bawa kad kecik ke, ala2 nota yg dibuat time2 study dulu :D Teks hanya perlu dibaca bila anda perlukan ketepatan serta kejituan sesuatu fakta contohnya kalau nak bentangkan statistik ke , so yg ini buleh laa ditulis dalam bentuk teks ok:)


4. Elucutio/ style ( Gaya Bahasa)


ha.. ini yang penting ni agar penyampaian kita tak break down.. kadang-kadang seseorang yang terlalu teknikal atau terlalu sains, tend tu use istilah2 yang amat bombastik dan fantastic.. waduhh.. pengsan orang nak faham..:D Bila menyentuh bab gaya bahasa nih, bak kata Aristotle, seorang speaker yang bagus itu ialah menyampaikan ucapannya dalam gaya bahasa pendengarnya.. eheks.. Kalaulah saya bagi ucapan kat mokcik2 yang berlatarbelakangkan pekerjaan di pasar tani di Kelantan 'seseorang itu buleh didiagnos dengan penyakit diabetes mellitus apabila kadar fasting blood sugar melebih 6.7 mmol/L hahhaha.. maunye nak pengsan makcik-makcik tuh nak paham ahakjs.. so kita terjemahkan dalam gaya bahasa yang mudah difahami oleh golongan ini. 'mok cik, mokcik nok kena nyakit kencing manih ni , kalau selalu kite pekso gule mak cik, sokmo lebih 6.7.. ahakss.. haha.. bantai jek ghoyak.. walaupon dok gheti ahaks.. Jadi mesej yang kita nak sampaikan tuh buleh difahami oleh golongan sasaran kita:)

walaupun sesuatu persoalan itu amat rumit, penyampai yang bagus sentiasa akan buleh memahamkan apa yang hendak disampaikan kepada pendengar-pendengarnya:D kalau kite sampaiakan sesuatu yang tidak difahamai oleh pendengar kita, no point laa kita buang masa dan air liur kita dengan berucap:)


5. Pronounticito / Delivery (Penyampaian)


Ok.. kalau semua dah ada, maklumat dan ada, susunan dan cantik, dah buleh kuasai ucapan tu and gaya bahasa pon dah cantik.. TAPI cara penyampaian tak bagus.. orang pon buleh lena jugak:D... dalam sesuatu pengucapan, kejayaan penyampaian kita banyak bergantung kepada suara serta intonasi semasa kita berucap. kalau la suara punyelaa perlahan ,, adehh.. cemana laaa orang nak dengar butir2 penyampaian kite tuh?? .. last last orang pon ehekss.. Selain itu.. intonasi mesti tepat.. kalau kita lontarkan persoalan , tapi intonasi mendatar.. ahaksss... cemana?? then, selain itu,, kalau mana perlu noktah ke koma ke.. so berenti laa..:D heheh.. jgn berucap tanpa ada 'pause' plak eheks.. Selain itu, body language juga akan membantu lisan kita.. mana2 yang patut diangkat tangan tuh angkatlaa.. mana2 yang patut digerakkan tangan seadanya, gerakkan laa.. jangan laa dok gerak tanpa keperluan pulak.. eheks..


Yang ketiganya.. mimik muka.. hehe.. kalau time geram tuh, tunjuk muka geram ahaks.. time seronok tuh, buat muka seronok.. eheks.. jgn time sedih dok gelak pulak.. adeh.. susah gaks tuh.. ok.. kalau nak sampaiakn sesutu yang berbentuk amaran.. contohnya,, intonasi perlu ditekankan, pergerakan tgn berbentuk amaran mesti dibuat and mimik muka utk tekankan amaran tuh perlu la kena.. jadik barula sampai amaran yang kita nak sampaikan kepada pendengar2 kita :))


Okies... cukup 5 perkara ini untuk panduan anda semua.. semoga anda menjadi seorang speaker yang bagus..:)) ingat ia adalah satu kemahiran, kemahiran ini perlu ditanam serta dibajais.. jadi, latihan perlu dibuat selalu bagi meningkatykan kemahiran tersebut..:)


Hingga berjumpa lagik, assalamualaikum


Hanee Fakhrurazi
25 april 2004:)



-Perkongsian dari pengemaskinian email, 2004-
Mohd Nuruddin Mohamed,
Kubang Kerian.

Friday, January 28, 2011

Ceritera Cinta Awal Millenium


Subject: Dialog Cinta Zaman Sains dan Teknologi

Aku : Kasihku, ketumpatan cintaku padamu ialah
jisim hatiku di bahagi isipadu jantungku.
Masihkah kau tidak membuat sebarang anggapan??


Mu : Aku tidak percaya kepadamu kerana kau ada kekasih baru untuk menjalankan tindak balas penggantian ke atas diriku.


Aku : Kau jangan salah ertikan kecerunan garis lurus hatiku ini, kerana aku dan dia masih lagi unsur dan bukannya sebatian.


Mu : Tapi, aku berasa seperti kasihmu berkadar songsang dengan kesetiaan yg kuberikan.


Aku : Tapi, cintaku padamu adalah pemalar!


Mu : Aku masih belum mengerti lagi kerana penyelesaian yang kau berikan masih lagi belum sahih.


Aku : Tapi, aku mengamalkan hukum newton ketiga di mana tindak balas cintaku
bersamaan dengan cinta yg kau berikan.


Mu : Kau jangan bohong! Aku telah mengetahui bahawa kau adalah 'random' yg
mempunyai janji-janji manis yg bergerak secara rawak.


Aku : Itu adalah fitnah yg telah tersebar melaui proses pencaran dan perolakan.


Mu : Tetapi, mengapa kau membuat tempoh perkahwinan kita mengalami rintangan?


Aku: Aku harus menggunakan perintang boleh laras untuk mengurangkan rintangan itu.


Mu: Adakah kita akan berpadu secara kimia?


Aku: Itu masih belum diketahui, tetapi hasilnya nanti dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop cahaya.


Mu: Aku khuatir kau akan bertemu dengan yg lebih aktif dan bertindak balas
dengannya.


Aku: Nampaknya, kita sedang bercinta tiga segi dan haruslah menggunakan hukum-hukum penyelesaian segi tiga untuk menyelesaikannya.


Mu: Tapi, aku telah memberi cintaku dalam magnitud dan arahnya sekali. Masihkah
kau tidak percaye?


Aku: Ya, aku percaye. Tetapi aku mahu semua itu dalam bentuk lazim.


Mu: Itu semua boleh diabaikan, yang aku mahu ialah tempoh perkahwinan kita
harus mengalami pecutan yg seragam.


Aku: Kau harus bersabar, kerana sabar itu 0.5 dari iman.


Mu: Tapi, imanku adalah infiniti!


Aku: Aku tidak fikir yang iman kau infiniti kerana kau blum mendarabkannya dengan 6x10'23.


Mu: Kau membuat kemarahanku meruap-ruap. Nanti bila tekanan ku melebihi
tekanan udara, kau jugakk yg susah kerana aku akan mengalami hemolisis.


Aku: Aku sekarang bukan aku yg dulu lagi, aku telah mengalami plasmolis.


Mu: Kau betul-tul menyakitkan hatiku ini. Ku sangkakan kau intan, tetapi rupa-rupanya kau grafit. Pergi kau dari sini.


Biarkan aku sendirian........




hahahaha....cettt!! >


-Rehat minda dengan cerita budak-budak SPM-
-Jom rehat dengan solat dan membaca BAHAN BERAT mencabar minda pula selepas ini-
-Kempen membaca-

Mohd Nuruddin Mohamed,
Kubang Kerian.

Thursday, January 27, 2011

This Day is Yours, Grab it!

THIS DAY IS YOURS DON'T THROW IT AWAY

May Allah Bless You,
"To the world you might be one person, but to one
person you just might be the world"

For all the negative things we have to say to selves
Allah has a positive answer for it.


You say: "It's impossible"
Allah says: All things are possible


You say: "I'm too tired"
Allah says: I will give you rest

You say: "I can't go on"
Allah says: My grace is sufficient


You say: "I can't figure things out"
Allah says: I will direct your steps


You say: "I can't do it"
Allah says: You can do all things


You say: "I'm not able"
Allah says: I am able


You say: "It's not worth it"
Allah says: It will be worth it


You say: "I can't forgive myself"
Allah says: I FORGIVE YOU


You say: "I can't manage"
Allah says: I will supply all your needs


You say: "I'm afraid"
Allah says: I have not given you a spirit of fear


You say: "I'm always worried and frustrated"
Allah says: Cast all your cares on ME


You say: "I don't have enough faith"
Allah says: I've given everyone a measure of faith



You say: "I'm not smart enough"
Allah says: I give you wisdom




You say: "I feel all alone"
Allah says: I will never leave you or forsake you



You say: "Nobody really loves me"
Allah says: I love you



May Allah Be Pleased With all muslims Ameen.

I love each and every muslim for the Pleasure of Allah !"It is in rememberance of Allah that the heart finds peace"

Fee Aman Allah

Mohd Nuruddin Mohamed,
Kubang Kerian

Wednesday, January 26, 2011

A Beautiful Prayer

A BEAUTIFUL PRAYER

Dear Brothers and Sisters in Islam
I asked Allah to take away my habit.
Allah said, No.
It is not for me to take away, but for you to give it up.

I asked Allah to make my handicapped child whole.
Allah said, No.
His spirit is whole, his body is only temporary

I asked Allah to grant me patience.
Allah said, No.
Patience is a byproduct of tribulations;
it isn't granted, it is learned.

I asked Allah to give me happiness.
Allah said, No.
I give you blessings; Happiness is up to you.

I asked Allah to spare me pain.
Allah said, No.
Suffering draws you apart from worldly cares
and brings you closer to me.

I asked Allah to make my spirit grow.
Allah said, No.
You must grow on your own! ,
but I will prune you to make you fruitful.

I asked Allah for all things that I might enjoy life.
Allah said, No.
I will give you life, so that you may enjoy all things.

I ask Allah to help me LOVE others, as much as He loves me.
Allah said...Ahhhh, finally you have the idea.

If you love Allah, let's spread the sphere of happiness and God bless!

Fee Aman Allah.


Mohd Nuruddin Mohamed,
Kubang Kerian.

Tuesday, January 25, 2011

Bermimpi

Kepenatan musim peperiksaan adalah suatu rutin biasa seorang pelajar. Kepenatan tengahari tadi terubat apabila saya bermimpi didalam tidur setelah sekian lama tidur tanpa mimpi. Suatu agak pelik, mungkin.

Mimpi pertamanya lebih kurang begini.Saya diziarahi teman sekelas disaat saya sedang khusyuk dan 100% memberi perhatian kepada pelajaran (padahal, sudah lama saya tidak dapat memberi fokus 100% dalam mentelaah pengajian). Kemudian saya tersedar, dan terus memberi sms kepada teman tersebut bertanyakan tentang peperiksaan yang berlangsung petang harinya tadi.

Mimpi keduanya pula, saya diziarahi (juga dibilik saya) oleh seorang yang saya hormati. Dia datang berdiskusi tentang teori dan aplikasi serta realiti. Kedatangannya cukup memukul dengan senyuman penuh keilmuan dan keizzahan, memberi makna tentang isu yang perlu dijawab. Saya bertanya; cukupkah kita sekadar menjawab isu, tanpa menimbulkan isu yang mengarah kepada kebaikan? Dia menjawab; kalau menjawab isu pun belum mampu kita jawab, apatah lagi untuk mencipta isu yang membina Iman dan pemikiran?

Dia meninggalkan bilik dengan mendatangkan bermacam jenis Mushaf, kitab pengajian dan buku-buku panduan terbentang di atas meja pengajianku. Membangkit seribu satu persoalan selepas aku terjaga.Terima kasih Ustaz Ridhauddin atas ziarah ahlam.


Renungan minda;
1- Tanggungjawab kamu lebih banyak dari masa kamu.
2- Ilmu begitu banyak perlu dipelajari, jangan buang masa.
3- Masyarakat luar sedang menanti anak-anak muda lepasan Universiti untuk mendidik mereka, bersedia!
4- Bermimpilah dalam niat hati mahu bangun untuk berjumpa Allah.
5- Belajar, belajar dan terus belajar.


al-Faqeer,
Mohd Nuruddin Mohamed,
Teratak at-Tabari.

Thursday, January 20, 2011

Depan, Belakang, Kiri atau Kanan?




Ditanya kepada saya tentang hukum; lalu saya menjadi orang tengah pemudahcara untuk suatu persoalan.

Soalan: Hukum melabuhkan tudung melebihi paras dada itu merujuk kepada tutup depan, belakang, kiri dan kanan ke? (kritikal tak soalan ni?)

Jawapan:
1)Dalam al-Quran surah an-Nur ayat 31; "dan hendaklah meletakkan/ melabuhkan tudung sehingga dada".. Ini maksud ayat, tetapi dalam Quran "ala sudurihinna: sehingga dada", tapi menggunakan "ala juyubihinna: ke atas paras dada".. itu terjemahan yang lebih tepat.. Jadi, apa sahaja yang diparas dada, mesti ditutup.. tidak kira depan atau belakang

2)Seterusnya, adakah memadai sekadar dada? Jawapannya, dalam Quran guna dua huruf taukid (penguat), menunjukkan seriusnya arahan dari Allah, dan dalam tafsir pula mengatakan perkataan "falyadribna:mengenakan" bermaksud secara syadid (melebih-lebih), jadi, lebih labuh lagi baik ke bawah dada dan setaraf parasnya, wallahua'lam.

3)Dan, jawapan lagi tepat.. apa-apa sahaja yang bila lelaki tengok boleh timbul syahwat/fitnah..mesti tutup. Hatta muka dan tangan sekalipun, walaupun ada perbahasan (tafsir ibnu kathir). Jadi, jangan tanya pendapat perempuan dalam hal tutup aurat bagi perempuan, mesti tanya pendapat lelaki.. itu yang terbaik. Wallahua'lam.




Sumber soalan; Akhi Abdul Rahman Fauzi.
Sumber jawapan; Ustaz Zaki Amiruddin, Pensyarah UMK.

Monday, January 17, 2011

Tanpa Segan Silu, Mereka Menderma Pahala


Assalamualaikum w.r.t.

Sudah lama rupanya saya tidak menulis. Pesanan seorang guru saya, tulislah perkara kebaikan moga-moga ianya menjadi pahala dan amal ibadah yang berterusan buatmu walaupun kamu dah mati.

Ringkas sahaja perkongsian kali ini. Seperti biasa, ada satu cerita.

Kisah hidup bermasyarakat rukun tetangga. Ada sebuah perkampungan yang dihuni para pemuda-pemudi 4 generasi turun temurun. Adat manusia, ada hidup dan ada yang pasti mati dan pergi meninggalkan yang masih hidup buat meneruskan perjuangan sebuah kehidupan. Beralih musim, berlalu yang tua, berdatangan yang baru dilahirkan dari suatu daerah yang lain.

Hidup aman damai tidak selalunya indah. Hidup ini ada turun naiknya, ada putih hitamnya, ada pasang surutnya, ada pahit manisnya. Berlalu 4 generasi warisan sesuatu yang memeritkan. Ianya bermula apabila ada beberapa orang mahu membawakan cara hidup yang benar dan membawa kembali sekelompok masyarakat kepada apa ertinya yang sebenar sebuah kehidupan itu.

Sekalian masyarakat orang-orang tua dan lama masih kekal ingin mengekalkan hidup dalam penyembahan hawa nafsu dan mendewa-dewakan 'sifat keakuan' serta sifat-sifat monopoli kepentingan buat jangka masa pendek. Mereka tidak mahu tunduk kepada tutur kata kalimah Allah, bahkan mereka tidak memahami apa itu rukun negara yang meletakkan kepercayaan kepada Allah sebagai tonggak utama dalam rukun sebuah negara ini.

Akhirnya mereka mula membenci dan memomokkan bahawasanya orang-orang yang melawan kepentingan mereka, mereka namakan orang-orang itu sebagai orang-orang 'gila kuasa', mengatasnamakan kebaikan untuk kepentingan peribadi, dan bermacam lagi persepsi dan lontaran tohmahan dibuat secara baling batu sembunyi tangan.

Apabila perkara ini diketahui, lalu timbullah kesedaran dan kekuatan dalam seorang anak muda yang mahu menjernihkan suasana. Lalu diajaknya berbincang, bertukar-tukar pandangan dan memikirkan serta menetapkan langkah halatuju buat kebaikan sekalian masyarakat. Tapi, malangnya ajakan untuk berbincang dalam suasana penuh harmoni dan mahabbah penuh kasih sayang itu ditolak oleh orang-orang tua yang tertutup fikirannya dari menerima perubahan dan kebaikan.

Si anak muda agak kecewa pada mulanya, namun masa semakin menguatkan dia untuk terus berdoa dan berusaha kearah penjernihan suasana. Tahun demi tahun berlalu, upacara demi upacara keraian masyarakat terus berlalu dan berlangsung. Setiap kali berlangsungnya satu upacara, setiap kali itulah golongan tua mengumpat dan mengeruhkan suasana yang sebenarnya sudah semakin jernih secara semulajadinya mengikut aturan Allah.

Detik waktu terus berlalu, generasi bertukar dari satu generasi ke generasi yang lain. Namun, yang memeritkan golongan muda yang mahukan perubahan ini ialah kewujudannya generasi tua yang masih belum mati dihalau masa dari lingkungan masyarakat tersebut. Berganti generasi bukanlah bererti berganti pemikiran dan akhlak generasi tua, bahkan berganti generasi berterusan fitnah dan umpatan itu disebarkan, diwariskan dan dibesar-besarkan.

Si anak muda tidak mahu berputus asa, bahkan pasti dan pasti akan bangkit kembali membuktikan kebenaran dibawa. Biarlah generasi tua itu mati dalam kekufuran nikmat (lupa bahawasanya agama mereka adalah Islam) dengan mereka pergi membawa jua pergi fitnah-fitnah bersama mereka. Anak muda itu tidak pernah gentar, bahkan sangat mengalu-alukan perbincangan buat penjelasan dan pencerahan pemikiran. Ah, apalah yang mahu diharapkan kalau kalau ruang pembaikan masyarakat sudah dibuka tapi mereka masih menutupnya.

Biarlah saya berharap anak muda itu terus tabah dan sabar dalam meneruskan hidupnya kerana anak muda itu langsung tidak memerlukan sekelumit simpati daripada golongan tua kerepot yang tidak mahu tunduk kepada ayat-ayat Allah itu dalam meneruskan hidupnya, pengajiannya, pekerjaannya bahkan matinya. Semuanya ditentukan Allah, bukanlah ditangan golongan tua yang terus-menerus hidup dalam ketakutan bayang-bayang ciptaan sendiri.

Mereka takut dengan Islam yang mereka anuti. Mereka takut untuk memahami ayat-ayat Allah. Mereka takut untuk memahami kenapa mereka bersolat dan apa rahsia didalam solat bagi seorang Islam yang mahu menjadi seorang Islam yang berIman. Mereka takut, takut, takut, takut dan takut. Lalu susuk ketakutan itu mereka bayangi dengan umpatan-umpatan, keji-kejian, amaran-amaran tidak berasas dan cerita-cerita buruk rekaan bertambah-tambah dengan imaginasi ketakutan mereka dari sejarah silam mereka yang terlepas dari memahami Islam kerana faktor sikap mereka dan faktor luaran yang sebenarnya mereka boleh atasi jika mereka mahu berjaya.

Tapi...itulah orang-orang muda yang sudah tua hati dan pemikiran mereka dari menerima kenyataan, lalu, layaklah mereka itu digelar orang-orang tua, lama dan tidak boleh menerima kebenaran walaupun pahit.

Tidak ditakuti anak muda itu akan mereka kerana manusia itu pasti akan mati. Cuma dikhuatiri akan golongan tua itu yang meracuni dan terus meracuni pemikiran generasi-generasi baru mendatang yang sebenarnya tidak tahu pucuk pangkal dan sekadar mendengar sebelah pihak. Ini adalah suatu kegelapan buat sebuah masa depan Islam, negara, bangsa dan dunia. Ini adalah satu kemalangan besar jika berlaku dan terus berlaku. Ia adalah satu kemalangan jiwa yang pasti mematikan hati!

Anak muda itu pernah ditawarkan untuk menyelesaikan orang-orang tua itu dengan cara yang agak keras. Namun, ditolak oleh anak muda itu kerana akhlak Nabi Muhammad mengajar kita mendoakan kebaikan buat orang-orang yang membuat kejahatan kepada kita. Anak muda itu mahu mencontohi sunnah Rasulullah dalam bermasyrakat dan bergaul sesama manusia supaya mampu memberi hadiah kepada setiap orang yang mengumpat dan membuat kejahatan kepadanya.

Cukuplah anak muda itu melihat satu demi satu orang-orang tua dibalas Allah akan kejahatan mulut dan tindakan mereka terhadap anak muda itu. Anak muda itu hanya menyampaikan apa yang disampaikan oleh Rasulullah dan para sahabat, itu pun dibenci golongan 'tua' itu. Anak muda itu berjanji tidak akan mendoakan kejahatan buat orang-orang tua yang menghina dan mengutuknya dari belakang itu. Cukuplah satu untaian doa selalu anak muda itu alunkan buat orang-orang tua itu.


"Ya Allah ya Tuhanku, kalaulah ada kesilapan dan kejahatan diriku yang menyebabkan orang lari dari jalan-Mu, ampunkanlah daku. Kalaulah ada diantara mereka-mereka itu yang Engkau cintai dan mahu Engkau kuatkan Islam dengan mereka itu, pilihlah dari mereka untuk menjadi salah seorang pendokong penguat Islam agama-Mu ini ya Allah. Janganlah Engkau azabkan mereka atas kejahilan tindakan dan kefahaman mereka..berikanlah mereka kefahaman..berikanlah mereka kefahaman... berikanlah mereka kefahaman... kerana mereka kaum-kaum keras kepala yang tidak mahu mengerti...lembutkanlah hati-hati mereka ya Allah... ampunkanlah dosaku dan dosa mereka ya Allah.. ampunkanlah ya Allah.."


Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam, Semoga Allah melembutkan hati mereka dan menghentikan segala keburukan lidah dan kejahatan lisan-lisan, dan daya kekuatan mereka. Semoga kebaikan yang ada pada mereka itu dimanfaatkan untuk Islam, agama Allah.


Pemulanya perjalanan muslim mukmin dengan faham, ikhlas, mahu beramal, sanggup berjihad bersungguh-sungguh, sanggup mengorbankan kepentingan dan perasaan diri, sanggup memberi kepercayaan, sanggup bersaudara dalam ertikata ikatan tali Allah, sanggup menulenkan diri mengikut acuan Allah, sanggup terus istiqamah dan sanggup terus memberikan ketaatan kepada Allah dan Rasulullah serta-serta pemimpin orang-orang mukmin tanpa berbelah bagi. Jika ini difahami dan dilaksanakan, insyaAllah tiada lagi istilah yang mengutamakan kesepakatan semata-mata atas dasar satu kaum sebagai asas kebangkitan Islam didaulatkan. Utamakan Islam, jangan mendahulukan perkauman.

Akhiran, berhentilah menderma pahala secara berterusan segan silu. Ayuh bersama kita tambah pahala. Anak muda itu sudah tidak sanggup menahan air mata melihat kalian-kalian yang tidak mahu memahami Islam, bahkan sanggup menahan kemaraan, kebangkitan, dan kemenangan Islam secara total dan menyeluruh. Ianya bermula dari bawah, itulah akhlak dalam berkasih sayang dan bergaul mesra sesama insan.

Cukuplah untuk anak muda itu untuk tidak memaafkan mereka kerana setiap kali mereka mengumpat anak muda itu, setiap kali itulah mereka memberikan setiap pahala amal kebajikan yang mereka lakukan. Sepatutnya anak muda itu memberikan hadiah kepada mereka itu diatas kebaikan mereka tanpa segan silu mendermakan pahala.

Cukuplah berhenti disitu, jangan sampai habis pahala didermakan, terpaksa pula mereka-mereka golongan tua tidak sedar diri itu terpaksa menanggung dosa-dosa anak muda itu sebagai ganti habis sudah pahala mereka untuk didermakan kepada anak muda itu. Sungguh Islam itu adil sifatnya buat semua, sungguh Allah itu Tuhan yang Maha Adil.


Anak muda itu adalah saya.



Jamiah Alamiyah bi-Malizi bi Syari' Musytasyfa
Mohd Nuruddin Mohamed,
3.29pm, 18 Januari 2011.

Masa Itu Nyawa