Monday, December 27, 2010

Biar Mati Dalam Memberi





Kisah 1

Awal tahun ketiga semester pertama yang lepas saya diminta oleh ummi untuk menghantar adik saya mendaftarkan diri di Gombak sebagai pelajar tahun pertama jurusan ekonomi dan pengurusan. Bertitik tolak dari kesukaran mendapatkan cuti dari pihak yang bertanggungjawab, saya terpaksa berulang alik dari Kelantan, menuju ke Kuala Lumpur melalui Kuantan, patah balik ke Kuantan, pergi balik Gombak, pulang semula ke Kelantan dan terus patah balik ke Kuantan dalam tempoh 3 hari 3 malam berterusan tanpa henti.

Rehatnya ialah untuk menumpukan perhatian didalam kelas pengajian. Perjalanan bermula pagi ahad dari Kelantan, tiba di Kuantan dalam waktu maghrib, bertolak pergi ke Pandan Indah dalam jam 10.00malam dan tiba ke Kuala Lumpur dalam jam lebih kurang 1.30pagi hari isnin. Berehat sebentar dengan kopi penyegar badan, dan patah balik ke Kuantan dalam jam 2.30pagi. Terima kasih buat Pok Nik kerana sudi menemani menjadi co-pilot penghilang mengantuk.

Terlalu mengantuk, berehat sebentar di Petronas Gambang Lebuhraya pantai timur dari jam 4.55pagi sehingga 6.15pagi. Tersedar sudah terlewat terus saya memecut mengejar waktu untuk solat subuh di tempat penginapan siswa lelaki. Selesai solat subuh dan menghantar Pok Nik, sekali lagi berkejaran dalam tempoh 1 jam untuk bersiap ke kuliah hari pertama, dalam tahun ketiga semester pertama. Kalau termengantuk dalam kelas, mungkin sahabat-sahabat tidak mengetahuinya. Kalau saya mengunci mulut dari berkata-kata melawan mulut pengajar, memang itu yang sepatutnya, dan itulah tarbiyah (latihan dan pendidikan) buat diri dalam menundukkan nafsu ammarah.

Habis pengajian dari pagi hingga petang isnin itu, balik bersiap untuk bertolak lagi sekali ke Pandan Indah. Terima kasih duhai pensyarah kerana tidak begitu memprovokasi kesabaran anak muda ini. Terima kasih kerana melatih diri ini bersabar. Jam 6.30petang bertolak ke Pandan Indah keseorangan. Kerana bimbang kemalangan akibat mengantuk, terpaksa saya berhenti disetiap perhentian R&R sepanjang lebuhraya LPT. Bermula dari R&R Gambang, Maran, Temerloh, Lanchang, sehinggalah diteruskan perjalanan sehingga sampai ke Pandan Indah jam 11.00malam.

Berehat sebentar semalaman sambil mengulangkaji pelajaran hari pertama pengajian, terus diri tertidur pulas keletihan. Hari selasa terpaksa dikorbankan dan disediakan surat pelepasan tunjuk sebab tidak hadir kepada pihak bertanggungjawab. Usai urusan menghantar adik bongsu kesayangan mendaftarkan diri ke Mahallah Sufiyah UIAM Gombak, terus saya memandu pulang kereta Myvi kepunyaan abang ngah Fikri pulang ke Kelantan. Membawa pulang bersama jantung hati kesayangan, Ummi dan Abah.

12.30 tengahari di Gombak dan 6.30 petang di Kelantan. Berehat sebentar memetik apa-apa keperluan dan membuat assignment bacaan untuk menghadapi kuiz pada keesokkan harinya sudah cukup untuk memberi erti pada hidup ini. Jam 11.00malam, menaiki bas pulang ke Kuantan. Alhamdulillah Allah selamatkan dan permudahkan perjalanan yang satu ini. Geram anak muda memang sukar dipadam, namun, ianya sejuk bila diingat kembali ianya adalah satu tarbiyah terus dari Allah.



Kisah 2

Semester kedua bermula bagi saya sebelum bermulanya semester kedua yang sebenarnya. Dan akhirnya dari kepenatan demi kepenatan yang berterusan lagi berpanjangan, saya melihat Allah menguji seorang adik dalam jalan sukar lagi panjang ini dengan ujian kemalangan. Tangannya patah, keretanya remuk. Semoga Allah membenarkan lafaz-lafaz janji kami semua sepertimana Allah telah membenarkan lafaz-lafaz janji mu itu dengan diuji dengan ujian yang sebegitu.

Lain orang lain ujiannya. Ada orang diuji dengan jatuh tahap penguasaan pengajiannya, ada yang diuji dengan kekayaan membuatkan dia menjadi kedekut untuk membantu orang-orang yang kurang mampu, ada orang yang diuji dengan kepandaian menyebabkan dia membongkakkan dirinya mendabik dada, dan ada juga yang di uji dengan merasa bangga dalam berbuat maksiat (bergaul lelaki perempuan tanpa batasan agama, memakai tudung yang semakin hari semakin singkat dan ketat, mula meringan-ringankan solat, belajar-belajar menghisap rokok, dan bermacam lagi kerja buat yang membuatkan hati kita lupa kepada Allah)

Selang beberapa hari saya pula hampir diuji dengan ujian yang hampir sama. Pulang dari perkongsian pintar yang menguji minda, mental dan fizikal, diminta juga untuk tolong menjadi pemandu mengambil dan menghantar rakan-rakan dari satu tempat ke satu tempat. Jaraknya tidak jauh, namun mungkin kerana kepenatan..

Perjalanan pertama masih dalam kesedaran yang tinggi. Sekali lagi mahu pulang ke tempat yang sama mata ini sudah tidak mampu dibuka. Hampir 10 kali mata ini tertutup kepenatan. Dan akhirnya...sretttt..grrr...eehkkk... kereta sudah dipandu dibahu jalan hampir jatuh kedalam longkang yang semacam gaung. Bahu jalan yang tidak bertar, berumput, dihiasi pokok-pokok besar menghadang merendang, agak berlopak dan.... gerkkkk, terus tangan ini mengheret stereng kereta ketengah jalan sehingga memasuki jalan laluan untuk kenderaan dari arah bertentangan. Sekali lagi terkejut dan mengheret stereng kereta ke kiri bahu jalan dan hampir jatuh lagi sekali ke dalam risiko menghentam pokok ataupun jatuh ke longkang sebelum akhirnya berjaya menstabilkan kereta dan berada dalam laluan yang sepatutnya.

Selesai meninggalkan kawasan kejadian dalam kurang lebih 10 saat kehadapan, saya melihat dalam 6-7 orang pekerja buruh sedang berjalan dibahu kiri jalan. Alhamdulillah segala puji bagi Allah kerana menyelamatkan nyawa pekerja-pekerja tersebut dari dirempuh oleh saya. Terus meneruskan perjalanan dengan hati semakin kuat mengingatiNya. Inilah manusia yang lupa, bila dalam kesusahan baru Allah mahu diingati. Itulah fitrah manusia sekalian alam, mahu yang beragama ataupun tidak.

10 minit seterusnya mata sekali lagi teruji. Kali ini terpaksa berhenti rehat juga dimana-mana untuk mengelakkan kemalangan jiwa dan menyusahkan orang ramai jika apa-apa berlaku terhadapku. Biarlah pengalaman ini menjadi ubat dan pengajaran buat diri. Biarlah orang mahu menyuruh aku berehat atau berhenti apa-apa sekalipun. Biarlah dan biarlah. Aku lebih rela mati dalam memberi dan memberi untukNya daripada mati dalam keadaan hina mengharap meminta kepada selainNya.

Ya Allah ya Tuhanku, berikanlah daku lidah yang tetap utuh dalam ikatan mengingatiMu, dan hati yang selalu mensyukuri nikmatMu, dan badan yang ringan dan lembut dalam menyempurnakan ketaatan kepadaMu

Ya Allah, kami meminta kepadaMu Iman yang sempurna, dan kami meminta kepadaMu hati yang khusyuk, dan kami meminta kepadaMu Ilmu yang bermanfaat, dan kami meminta kepadaMu keyakinan yang benar, dan kami meminta kepadaMu agama yang teguh lagi utuh, dan kami meminta kepadaMu kesihatan dari segala bala bencana, dan kami meminta kesempurnaan kekayaan (supaya kami tiada meminta kepada manusia), dan kurniakanlah kepada kami akan hakikat Iman dengannya yang itu (kesempurnaan kekayaan) sehingga tiada lagi kami takut dan harap melainkan hanya kepada Engkau ya Allah dan tiada jua kami menyembah selain daripadaMu ya Allah.

Dan jadikanlah tangan kami (hasil usaha kami) meluas keatas diri kami dan keatas ahli keluarga kami dan anak-anak kami dan setiap orang yang ada bersama-sama kami dengan rahmatMu dan janganlah Engkau melepaskan kami untuk menentukan sendiri untung nasib kami walaupun sesaat bahkan walaupun lebih singkat dari sesaat itu ya ALLAH wahai Tuhan yang Maha Memberi Nikmat lagi Maha Menyahut Seruan..

Sungguh kami ini hamba-hambamu yang hina. Matikanlah aku bersama-sama orang-orang mulia yang tak pernah penat dan tak pernah berhenti dari memberi, memberi dan terus memberi. Perkenankanlah ya Allah..


Supaya hilang lemah,
Menulis mencari hikmah,
Dalam sesekali terlelap,
Menulis membentuk sikap,


Abu Fateh,
Jamiah bi Syari' Mustasyfa.

Thursday, December 2, 2010

Pandanglah dan Lihatlah ; Muhasabah Penulisan (2)



25. 3rd Day, Clinical Posting : Son, Love Your Adolescence – ok ooo.. Please watch your diet for your health future. Keep writing.


26. Pecahkan Air Batu Itu – Lama betul rupanya saya tidak menulis sesuatu yang bermakna. Lama benar rupanya air batu penulisan saya ini membeku. Mungkin kerana bahan bacaan dari blog-blog dan artikel-artikel yang kurang membina membentuk diri ini semakin kurang menulis tentang makna-makna kehidupan.


27. 4th Day, Clinical Posting : Heart Accident! – Banyak sebenarnya lagi peristiwa-peristiwa dalam praktikal yang patut saya rakamkan buat pedoman adik-adik dan sekalian teman pekerja kesihatan semua. Mungkin berlaku kemalangan nyawa, tapi jangan sesekali membiarkan kemalangan ‘jiwa’ yang bercakaran dan berselisih tanpa penyelesaian.


28. 5th Day, Clinical Posting: ‘Professional’, Do We? – Let’s people strive and strongly struggling strive for rank in salaries. I just want to upgrade my knowledge and let’s Allah give the best grant REWARD. It’s not from human, it just from HIM!


29. Damascus: Jejak Mutiara Hikmah (2) – Ditukar kepada Dimashq : Jejak Mutiara Hikmah (2). Akan ku nukilkan lagi tentang bumi bertuah lagi diberkati ini.


30. Penawar Hati Ku.. – Sebuah lagu yang terkadang memberi rasa. Rasa yang hanya dirasai perasa.


31. Borak-Borak Quran (1) – Sangat bermakna. Hanya perlu kepada pengamalan yang istiqamah dan mujahadah. Dua istilah yang mudah ditaip, tapi sukar di siap!


32. Lambakan Seram Yang Memandulkan : Tiada maknanya. Buang.


33. Tangisan – Sebuah rasa hati dari pelagu yang mempunyai rasa.


34. Re-post Lambakan Seram Yang Memandulkan – Perlu penghalusan isi, sumber dan gaya pengolahan. Nampak gaya semakin menumpul. Perlu disimpan untuk rujukan mencari punca dan bedah siasat turun naik gaya penulisan dan dari hati ke hati tentang pena.


35. Pantun Ustaz Akhil Hayy : Mungkin ramai mengeji kerana perkara ujian yang menimpa akh Akhil Hayy. Saya berserah kepada Allah. Moga ustaz terus berkarya dari hati dan memberi contoh kepada masyarakat. Berilah diri untuk Islam pasti selamat, jangan didirikan Islam untuk diri pasti khianat.


36. Jami’ Umawi, Seimbas Kenangan Kembara Ilmu – Sekadar penceritaan tanpa makna ibrah. Maka hilanglah maknanya sebuah perjalanan dan pengembaraan. Ibrah-ibrah itu bakal disusun, InsyaALLAH.


37. Tawaf and Anticlockwise of Universe : Very nice. I need to make more discussion and consultation with more Professor, Doctor and those who rich with experience. They are very good in their sense.


38. Berkenalan Dengan Si Hitam – Kenal sahaja ke? Apa tindakan selepas mengenali api neraka yang sudah hilang warnanya sehingga menjadi hitam beribu-ribu tahun dipanaskan?


39. 22 Mei; Pulang Mengubat Fitrah – Pulanglah sebelum kita pulang tiada dikembalikan lagi buat selama-lamanya. Biarlah pulang itu pulang bermakna.


40. Melakar Cinta di Pintu Syurga – Satu syair nasyid yang kata-katanya sungguh dalam dan sesuai dengan diri.


41. Khutbah Jumaat; Ibrah Jamadil Awwal Berhampiran Kota Karak – Bersedialah saya dan kamu untuk teks-teks khutbah buat berkhutbah bukan buat dibaca khutbah mengikut arahan jabatan. Tapi berkhutbahlah menerangkan suasana dan isu-isu kontemporari buat pencerahan ummah!


42. Marilah Adik – Nasyid kanak-kanak yang menyentuh hati.


43. Teknik Menghafal Quran (1) – Mungkin sesuai, mungkin tidak buat kalian. Teknik terbaik ialah kalian menyesuaikan diri kalian dengan al-Quran itu sendiri, bukan menyesuaikan al-Quran dengan diri kita yang hina dina.


44. KONVENSYEN KEBANGSAAN PAPISMA 2009 : Kesihatan Sebagai Medium Dakwah. – Sungguh bermakna program sebegini. Sangat rugi terlepas KONVENSYEN KEBANGSAAN 2010 di Kedah. Semoga berpeluang lagi berKONVENSYEN bersama sekalian pengamal perubatan dan pekerja sektor kesihatan yang mahu mencontohi Ibnu Sina. Jumpa di Terengganu insyaALLAH 2011.


45. Borak-borak al-Quran (2) : Bersama Syamil dan adik-adik Darul Quran Gen9 – Semoga kalam ini dan kata-kata ini masih membekas dihati diri ku dan hati adik-adik.


46. Sejuk Tangan Itu... Al-Fatihah Buat Adik Ammar Zulkifli.. – Kematian itu pasti sebagai suatu keputusan dari sebuah ujian kehidupan. Aku sedang dalam peperiksaan.


47. Sanah Helwah Ya Huluww Ya ‘Asal Ya Sukkar.. – Rindukan anak saudaraku ini. Semoga selamat pulang ke Malaysia pertengahan Disember ini ya.


48. Isti’azah; Suatu Buah Dari Kebun Hikmah. – Sangat merindukan tulisan pembangkit Iman sebegini.


49. Hikmah di Tengah Keributan: Usah Menari Mengikut Paluan Gendang Musuh – Setan Merah yang bermaharajalela di Malaysia pasca kemerdekaan Malaysia akan terus dihadapi, dijelaskan, ditentukan sehingga suatu ketentuan. Iaitu, hidup mulia atau mati dalam penyaksian membesarkan Allah. Bukan hidup melarat dan dalam keduitan materialistik atau mati dalam keadaan membesarkan Negara mahupun pemimpin-pemimpin yang tidak suka dan melawan perintah Allah dan Rasul-Nya. Titik pertemuannya hanyalah satu, Islam. Mahu bersatu? “Bagi tiap-tiap bangsa itu ada waktu ajalnya. ..” Yang kekal hanyalah Allah dan kemuliaan agama Allah, iaitu Islam.


50. Selamat Pengantin Baru Teman... – Kahwin? Belum sampai masanya.


51. Mahkota Pengantin Dari Ummi.. – Sangat membekas dihati bila mendengar bicara tentang hati oleh Ustaz Fuad ini.


52. Buat Yang Dah Dan Yang Akan Kahwin – Peringatan dan santapan minda bersama.


53. Formula Matematik Terbalik : Suatu Perkongsian – Permudahkanlah.. Rasionalkanlah.. Ibu bapa zaman sekarang lebih suka dan rela melihat anak-anaknya berkepit ke sana ke mari jantan betina. Lebih suka anak-anak daranya disentuh-sentuh orang dibawa kesana kemari keluar petang balik malam. Keluar malam balik pagi esoknya. Permudahkanlah... yang nak kahwinnya makcik dan pakcik ke anak pakcik dan makcik? Permudahkanlah... keberkatan rumahtangga ada pada urusan perkahwinan yang tidak membebankan dalam adat yang tidak menyalahi syariat. Permudahkanlah.. umur anak akan tua, bila tua agak berisiko tinggi untuk melahirkan anak pada usia yang lewat.. Permudahkanlah.. biarlah sempat untuk di akad kan pun sudah cukup dalam menurut langkah menjadi ummat Nabi. Duit banyak pun kalau tidak disalurkan kepada kesusahan berkeluarga yang sepatutnya pun akan dihabiskan juga dan takkan dapat dibawa kedalam kubur bersama. Permudahkanlah.. janganlah duit, gaji, rumah, kereta, makanan, pekerjaan dan jawatan yang menjadi kayu ukur pemilihan.. kembalilah kepada ukuran ajaran Nabi, bagaimanakah AKHLAKnya? Imannya? Pergaulannya? Budi bicaranya? Kematangannya? Menjaga waktunya? Hubungan dengan Allahnya? Bagaimanakah bermasyarakatnya dia? Bagaimanakah kesungguhannya dia? Bagaimana ketekunannya dalam mengerjakan sesuatu? Siapakah rakan-rakannya? Apa pandangan rakan-rakannya terhadap dia? Bagaimana dia melayan orang tuanya? Bagaimana sikapnya dalam mengurus diri dan melayan orang-orang disekelilingnya?






*Lihatlah dari pandangan Iman, berlandaskan prinsip keilmuan dan akhlak seorang yang percayakan Allah sebagai Tuhan, tiada tuhan selain Allah, percayakan Nabi Muhammad sebagai pesuruh dan hamba-Nya yang paling layak ditaati, percayakan Al-Quran sebagai PERLEMBAGAAN HIDUP, percaya adanya Malaikat disekeliling kita mencatit dan menulis amal perbuatan kita, percaya dunia ini akan berakhir, dan percaya segala ketentuan kita telah ditentukan, oleh itu buatlah pilihan yang tepat.

Pandanglah dan lihatlah...



Mohd Nuruddin Mohamed,
Temerloh.

Masa Itu Nyawa