Monday, October 4, 2010

Konvokesyen: Pesanan di Sepanjang Perjalanan Pulang


Pesanan-pesanan orang-orang kasih mengasihi kerana Allah.

Bila nak tidur, maafkan semua orang. Mohon ampun dengan Allah, baca doa-doa dan zikir. Ingat setiap perbuatan kita akan dihisab. Sebenarnya ummi sayang kepada semua anak-anak, sebab itu ummi peringatkan . Ummi takut akan berpisah di akhirat nanti. Bersihkan hati. - Sebak aku membaca pesanan ringkas ini..



Apa khabar hati? Masihkah ia seperti embun? Menunduk tawaduk di di pucuk-pucuk daun.. Masihkah ia seperti batu karang? Berdiri tegar menghadapi gelombang ujian..

Apa khabar iman? Masihkah ia seperti bintang? Terang benderang menerangi kehidupan. Menjadi punca mencari jalan?

Apa khabar taqwa? apakah masih dibaja?
- Pesanan ringkas Akhi Aziz dan Abdul Rahman memukul kelalaian..


Senyumlah, sesungguhnya apa yang dibebankan atau menyusahkan kita adalah untuk membahagiakan kita. Apa yang Allah swt ambil dari kita akan dianugerahkan di akhirat kelak. Apa yang Allah swt menyebabkan kita menangis, adalah kerana Allah ingin melihat kita ketawa di akhirat kelak. Apa yang Allah swt haramkan untuk kita adalah supaya kita mendapat kebaikan daripadanya. Apa yang Allah swt turunkan atau timpakan bala adalah tanda Allah swt mencintai kita. Semua mereka yang menerima ujian Allah swt, Allah akan arahkan malaikat untuk menjemput kita di akhirat kelak dengan firmanNya: Sesungguhnya Daku mencintai si fulan kerana si fulan telah terbukti mencintai Daku. - Pesanan ringkas yang membuat daku terpaku..


Senantiasa seorang hamba bertaqarrub (mendekatkan diri) kepada-Ku dengan amalan nawafil (amalan-amalan sunat) sehingga aku mencintainya" (HR Bukhari). Beramallah ketaatan semahu mu selama hidup didunia, moga-moga mendapat apa yang kamu mahu (syurga) di akhirat. Dan jangan pula kamu tidak mahu beramal ketaatan selama hidup didunia agar kamu dijauhkan dari apa yang kamu tidak mahu (neraka) di akhirat - Syawal masih ada, sempurnakan puasa sunat dan sentiasa tambah bekalan dengan amalan-amalan untuk hari-hari kemudian - Suatu pesanan.

Pendekkan kalam. Hari ini dan semalam hari baik, sudah cukup setahun rupa-rupanya. Alhamdulillah buat segala yang berlaku. Tahniah buat yang diraikan pada tarikh yang sama jika dirinya masih mengingati. Tahniah, moga terus berbakti dan terus menerus menuntut ilmu buat alam pekerjaan mendengar keputusan yang begitu panjang, kekal abadi tiada matinya lagi buat kita semua. Selamat berkonvokesyen buat yang telah, sedang dan akan berkonvokesyen.

Moga-moga ada peluang kita sama-sama berkonvokesyen di sini nanti sebelum KONVOKESYEN di bawah Arasy yang dijanjikan buat 7 golongan terbaik. Moga aku dan kalian sekalian pembaca termasuk salah seorang dari penerima anugerah yang memiliki sekurang-kurangnya 1 daripada 7 ciri-ciri graduan TERBILANG dalam kursus kehidupan yang berbeza jangka waktu mula dan tamatnya.

"Menuntut ilmu biar lepas dari ladang sembelihan potensi, ladang pengebumian ilmu dan ladang kematian mahasiswa yang diatasnamakan sebuah KONVOKESYEN... sepertimana yang digariskan oleh Maududi yang mencari nyawa-nyawa anak muda Islam yang masih hidup dicelahan ribuan mahasiswa yang disembelih dengan simboliknya sebuah skrol ijazah... "- Ilham Tuhanku buat makhluk-Nya yang hina lagi lemah.

Moga dipermudahkan jalanku menjauhi Neraka dan mendekati Syurga. Musafir selama sebulan ini dengan memakan perjalanan ratusan kilometer setiap hari dengan 4 teman karib seperjalanan ku sungguh mengujakan. Kepingin sekali ku menambah teman-teman berbual yang takkan pernah meninggalkan aku dalam perjalanan pergi dan balik yang dekat dimata tapi kekal disaat nanti. Moga kenderaanku dalam keadaan baik buat memudahkan urusanku bergerak. Moga dipermudahkan jua pemergian. Moga diperindahkan jua jalan-jalan pergi dan pulang ku.

1 comment:

'Aishah Jauhara said...

Nabila ke yang tudung hitam tu?

Masa Itu Nyawa