Skip to main content

Posts

Showing posts from October, 2010

Andainya Berkahwin Bagaikan Berblog

Keras benar rasanya tangan ini seminggu lebih tidak menulis.


Menatap blog-blog sahabat, menelaah nota-nota peperiksaan akhir semester, pergi ke sana ke mari menyelesaikan urusan.


Seminggu ini, jadual tidur benar-benar berubah dan bertukar. Malam langsung berjaga, siang terusan ketiduran. Simptom peperiksaan akhir semester atau aku demam dijangkiti demam teman sebilik?


Paling teruk bila sudah dua hari hanya bangun siang untuk solat dan makan. Ah, perutku sangat sensitif, tidak boleh menerima makanan, terus dibuang. Adakah terus menerus terinfeksi?


Biarlah lama tak menulis dan berkata-kata, aku cuba untuk mengotakan kata-kata yang terlalu banyak untuk dikota sebelum ini. Buat yang menegur, teruskan teguran membina. Buat yang mengeji, tiada daya mampu kubalasi, cuma senyuman mampu kuberi. Buat yang memuji, Allah itu Maha Kuasa, hamba ini Maha Lemah, segala pujian hanya untuk-Nya.


Menelusuri denai-denai laman teman-teman. Ada yang bersawang, ada yang produktif, bertambah ladang hikmahnya dikun…

Flower of Denial

I got flowers today,
It wasn't my birthday or any other special day.
We had our first argument last night,
and he said a lot of cruel things that really hurt me.

I got flowers today,
it wasn't our anniversary or any other special day.
Last night he threw me into a wall and started to choke me.
It seemed like a nightmare.
I couldn't believe it was real.
I woke up this morning sore and bruised all over.
I know he must be sorry.
Because he sent me flowers today.

I got flowers today,
It wasn't Mother's Day or any other special day.
Last night, he beat me up again.
And it was much worse than all the other times.
If I leave him, what will I do?
How will I take care of my kids?
What about money?
I'm afraid of him and scared to leave.
But I know he must be sorry.
Because he sent me flowers today.

I got flowers today,
Today was a very special day.
It was the day of my funeral.
Last night, he finally killed me.
He beat me to death.

If only I gathered enough courage and strength to leave him,
I wo…

Buat Yang Semakin Berusia

(Di hadapan Mahattoh Hijaz, Dimashq, Syria)





Masih belajar.

Terkelip-kelip melihat rakan sebaya sudah bekerja.

Terkebil-kebil melihat adik-adik dan yang lagi muda dari ku sudah mula berbakti.

Terkulat-kulat melihat diri yang tiada ilmu sepadan dengan usia.

Tercengang dengan diri yang banyak melenggang membawa diri.




Memandu sendirian menuju Temerloh.

Berulang alik membimbangkan rakan dan taulan.

Motor kecil menjadi teman.

Moga tenang menuju Allah.




Menulis banyak membaca kurang.

Merenung orang, diri yang malang.

Teori itu bukan dibaca semata ditulis.

KERJA BUAT dan GERAK HIDUPku yang sebenarnya DITULIS!

Yang Tidak Mengetahui Apa-Apa

Penulis.

Pemimpin.

Pengurus.

Pelajar.

Pemandu.

Penjaga.

Pengajar.

Pemacu.

Pengawal.

Penunjuk.

Pewaris.

Mereka tidak mengetahui apa-apa yang akan berlaku terhadap diri mereka sendiri walaupun satu saat ke hadapan. Mereka hanya mengetahui tentang diri mereka dan sebutir debu pengetahuan yang telah berlaku. Mereka tidak tahu untung nasib diri mereka. Mereka tidak tahu dosa pahala mereka mana yang terlebih mana terkurang. Mereka tidak tahu kesudahan mereka. Mereka tidak tahu syurga atau neraka tempat terakhir mereka.

Sungguh mereka tidak tahu amalan terakhir mereka amalan ahli syurga atau amalan ahli neraka. Mereka tidak layak ke Syurga Allah, tapi mereka tak sanggup ke Neraka Allah.

Wahai Pencipta diriku, janganlah engkau biarkan aku yang tergolong dalam mereka-mereka yang tidak mengetahui untung nasib diri sendiri ini menentukan sendiri jalan hidup dan mati-Ku walaupun sekelip mata..walaupun sekelip mata.. walaupun sekelip mata..bahkan walaupun lebih kecil dan sekejap dari sekelip mata itu..


Bandar…

Minggu Suai Kenal 2005; Belajar Mengurus Diri, Mengenali Hakikat Diri.

Dulu, ada seorang remaja yang sedang menganjak ke alam kedewasaan mula mengubah tabiat hidupnya yang tidak terurus dan tidak seimbang.Remaja itu lebih suka membahasakan dirinya dengan nama gelaran aku atau pun saya. Namun, memasuki sebuah kampus kecil yang luas dengan ketenangan dan keheningan suasana memberi satu semangat dan azam yang baru buat remaja yang bagaikan skema itu.

Memulakan langkah dengan niat mahu mendisiplinkan diri dan menggembirakan hati ibu dan ayah yang sudah terlalu banyak menghabiskan keringat dan air mata demi melihat anak-anaknya berjaya dunia akhirat, maka si remaja yang lebih suka dikenali dengan nama M itu mula menulis sesuatu catatan bertarikh 11 Disember 2004 di dalam buku kecil kesayangannya.

Bila dilihat balik buku usang tersebut, rupanya remaja itu begitu terperinci dalam pengurusan dirinya dahulu. Mungkinkah kerana semangat mahu itu yang menyebabkan dia jadi sebegitu? Lebih dari 1/3 buku tersebut penuh dengan catatan keperluan-keperluan ditempat barun…

Konvokesyen: Pesanan di Sepanjang Perjalanan Pulang

Pesanan-pesanan orang-orang kasih mengasihi kerana Allah.

Bila nak tidur, maafkan semua orang. Mohon ampun dengan Allah, baca doa-doa dan zikir. Ingat setiap perbuatan kita akan dihisab. Sebenarnya ummi sayang kepada semua anak-anak, sebab itu ummi peringatkan . Ummi takut akan berpisah di akhirat nanti. Bersihkan hati. - Sebak aku membaca pesanan ringkas ini..



Apa khabar hati? Masihkah ia seperti embun? Menunduk tawaduk di di pucuk-pucuk daun.. Masihkah ia seperti batu karang? Berdiri tegar menghadapi gelombang ujian..

Apa khabar iman? Masihkah ia seperti bintang? Terang benderang menerangi kehidupan. Menjadi punca mencari jalan?

Apa khabar taqwa? apakah masih dibaja?
- Pesanan ringkas Akhi Aziz dan Abdul Rahman memukul kelalaian..


Senyumlah, sesungguhnya apa yang dibebankan atau menyusahkan kita adalah untuk membahagiakan kita. Apa yang Allah swt ambil dari kita akan dianugerahkan di akhirat kelak. Apa yang Allah swt menyebabkan kita menangis, adalah kerana Allah ingin melihat kita ketawa…