Saturday, July 24, 2010

Quran Dijauhi, Musibah dan Bala' Mendekati


Cuba menulis seringkas mungkin supaya masa tidak terbuang. Supaya tujuan terus pada matlamat. Sakitnya badan bila tidak membaca al-Quran. Lebih sakitnya hati bila dihijab dari untuk membuka kitabullah.

Semua yang mempunyai hati yang hidup pasti mengetahui rasa pedih, sedih, dan takut yang saya maksudkan jika diri dihijab dari mengingati Allah. Itulah antara sebesar-sebesar hijab. Jika di dunia pun Allah telah menghalang kita dari menatap, membaca, memahami dan mengamalkan kalam-Nya, apa mungkin Allah akan sudi untuk melihat dan gembira dengan kita di akhirat nanti?

Cukuplah masa-masa berlalu dibuang sia-sia. Penuhilah masa itu sebagaimana pesanan Maulana Muhammad inamul Hasan rahimahullah:
1) Sibukkanlah dirimu dalam usaha agama, jika tidak kamu pun akan sibuk tapi bukan dalam urusan agama.
2) Gunakanlah waktumu untuk agama, jika tidak waktu kamu pun akan habis tapi bukan dalam urusan agama.
3) Gunakan hartamu untuk agama, jika tidak harta kamu pun akan habis tapi bukan untuk agama.
4) Matilah kamu dalam agama (dan kerana agama), jika tidak kamu pun akan mati tapi bukan untuk agama.

Saya melihat kepada diri yang akan serabut, tidak tersusun, tidak tentu arah dan mudah ditimpa sakit badan jika saya meninggalkan istiqamah terhadap al-Quran. Ini baru dunia sudah ditimpa musibah dan peringatan, jika diakhirat tiada lagi jalan keluar. Terima kasih ya Allah.

Bagaimana dengan orang-orang bernegara dan berkepemimpinan yang memimpin orang-orang bawahannya dengan tidak berpandukan al-Quran kalamullah?? Allah sahaja mampu membalas baik buruk perbuatan mereka.

Daripada Uthman meriwayatkan yang Rasulullah pernah bersabda; sebaik-baik kamu ialah yang mempelajari al-Quran dan yang mengajarkannya.

Janganlah kita memandai-mandai pada hari ini untuk mengatakan adanya kuliah mahupun pengajaran ilmu duniawi tak kisahlah perubatan, kejuruteraan, penjagaan, ekonomi mahupun apa jua ilmu itu lebih baik dari ilmu al-Quran kerana Nabi telah menjanjikan sedemikian.

Apapun ilmu-ilmu duniawi itu akan lengkap dan baik jika dipandukan dengan sandaran dan mengikut tuntutan dari al-Quran. Itulah yang sukar difahami masyarakat hari ini sehingga sanggup menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal.

Allah, ampunkanlah dosa kaum-kaum ku kerana mereka tidak memahami. Berikanlah mereka kefahaman tentang apa itu Islam dan Iman yang sebenarnya. Biarlah mereka menyakiti dan menghina diriku, aku cuma berharap dari liang-liang sulbi mereka itu lahirnya nanti orang-orang yang Islam dan Iman sebagaimana ajaran Baginda. Biarlah mereka-mereka yang keras dengan pendiriannya, cukuplah anak-anak cucu mereka kembali bangkit bersama memahami apa tujuan PENCIPTAAN dan KEMANA akhirnya kita akan kembali jua nanti.

Rintihan hati,
Muhammad Nur,
22 Julai 2010,
6.08pm.

1 comment:

Fakeh said...

KAJIAN SEMASA MENGENAI PERKEMBANGAN WAHABBI DI MALAYSIA, SILA GOOGLE TAJUK-TAJUK SEPERTI DI BAWAH INI:-

(a) http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah
(h) TAJUK KHAS - BANGSA MELAYU MENGIKUT ULAMA ASWJ

FAKEH KHALIFAH SAKA

Masa Itu Nyawa