Friday, July 23, 2010

Cerita Memasak Isi dan Kulit


Nak tahu tak satu cerita din? Boleh jugak, Apa dia?

Nu'aim suka sangat kenakan aku. Pernah banyak kali dia tegur sambil marah kat aku. Nak marah pun ada, tapi apa yang dia marah kat aku tuh ada kebenarannya biasanya.

Pernah sekali dia tegur cara aku masak. Adalah sekali tuh aku masak ayam. Marah-marah pulak tuh tegur. Katanya, " hei Barra'!! ko masak apa ni? (selepas mencuba memakan ayam yang aku masak). Aku pun peliklah, apesal lah dia ni nak marah-marah. Tapi bila aku cuba ayam yang aku masak memang rasa tak cukup masak pun, patutlah dia marah.

Lepas tuh, dia nak tengok cara aku masak. Bila dia tengok api yang aku guna terus dia marah lagi kat aku. " Patutlah mum masak tak betul-betul masak. Kalau nak masak, jangan guna api besar. Kalau guna api besar, memang nampak kat luar macam masak, tapi kat dalam tak masak lagi."

Bila aku cek (rujuk) balik sebelum-sebelum ni, patutlah aku masak tapi tak rasa sedap dan tak rasa macam yang sepatutnya. Lepas tuh aku rasa bersyukur sangat-sangat Nu'aim tegur aku tuh.

Itulah ceritanya din. Ooo, terima kasih Barra'.

Itulah cerita sahabat saya, Muhammad al-Barra' dalam perjalanan kami berdua menuju ke Temerloh pada fasa praktikal yang lepas. Cerita yang sudah lama saya ingin kongsikan bersama disini kerana ianya penuh dengan hikmah dan ibrah.

Mengambil kepentingan setiap Islam itu melihat dari segi ibrah (pengajarannya) terhadap apa jua yang berlaku disekelilingnya.


Ibrah Teknik Memasak
Jika kita melihat dari teknik memasak, kebiasaannya sesiapa sahaja yang pernah memasak secara BETUL akan tahu kenapa begitu dan kenapa begini. Begitulah juga dalam memastikan isi dan bukan sekadar kulit yang masak, kita tidak boleh menggunakan api yang terlalu besar. Begitu juga dalam membakar daging atau pun ayam untuk dibuat satey.

Jika api yang besar digunakan, memang masakan akan kelihatan lebih cepat masak dari luarnya. Namun, dalamannya belum cukup masak. Disinilah terujinya kesabaran seseorang itu dalam mencapai cita-citanya bilamana mahu mendapatkan hasil yang terbaik dalaman dan luarannya, dia mestilah SABAR dan TEKUN mengerjakan usahanya secara teratur, berhati-hati dan istiqamah. Tribut buat Imran Ahmad yang sentiasa gigih dalam gerak aturnya dan Faizal Mohd Salleh yang sentiasa tersusun gerak kerja dan begitu sekali teliti dan kerja buatnya. Terima kasih kalian mengajar diri ini untuk mencontohi kalian.

Begitulah teman dan diri saya. Kejayaan untuk membina JIWA, mencuci IMAN, menambah FAHAM, mempertaut HATI dan melebur DIRI kepada satu matlamat bukanlah suatu yang senang, bukanlah suatu yang boleh diperolehi dengan mudah-mudah.

Moga-moga saya dan sekalian teman pembaca mengikuti program tarbiyah dari Allah (mujahadah) sebelum Allah memberikan program tarbiyahnya juga kepada kita dalam bentuk yang lain (musibah) jika kita menolak untuk bermujahadah.

Sekadar catatan buat diri supaya terus mengingatkan diri bahawasanya jalan menuju kebaikan dan kejayaan itu takkan sunyi dari kepayahan dan takkan sepi dari ujian. Selamat memasuki fasa pembinaan diri. Hayya bina' nukmin sa'ah.

Abu Fateh,
Anak Muda,
25200,
5.40pm,
22 Julai 2010.

No comments:

Masa Itu Nyawa