Friday, June 11, 2010

Awak Dan Saya Melihat Jalan Pulang


Mahu pulang seperti zaman keakraban bersama al-Quran. Teman-teman saling mengingati tentang al-Quran. Wajah-wajah jernih penghafal al-Quran 4 tahun yang lalu sangat menyejukkan pandangan mata. Adakah pelajaran perubatan, kesihatan, pengiraan, dan penguasaan kemahiran kerja telah menghilangkan kejernihan riak wajah anak-anak muda ini pada hari ini? Sepatutnya bukan begitu, tapi itulah yang berlaku. Lalu, hilanglah impian melahirkan Ibnu Sina kerana yang lahir hanyalah produk kerangka peperiksaan, bukan produk kerangka amali menggabungkan teori kedalam amali, mengasimilasikan manhaj Qurani dalam nurani.

Sekadar muhasabah buat diri sendiri dan teman-teman seangkatan sebelum diriku. Tidak cukup untuk menegur dan memuhasabah adik-adik supaya tidak mengikut jejak buruk abang dan kakak jika abang dan kakak tiada usaha dan daya mahu mengubah kebiasaan yang ada supaya menjadi contoh ikutan yang baik buat teladan.

Awak, nta, nti, kamu, kalian, mereka dan saya sebenarnya mahu pulang kepada kejernihan hati. Ayuh pulangkan hati kita kepada Pemilik hati buat penjernihan dan penyucian. Jangan benarkan diri kita menghantar hati kita dalam keadaan terpaksa, gelap, berkarat dan keruh. Kerana pada hari itu, tiada gunanya lagi bantuan harta benda dan anak-anak. Hanya hati jernih dan suci diterimanya.

Ayuh diri dan teman kita pulang.. Jalan pulang sentiasa terbentang, hanya diri suka melencong. Al-Quran itu tersusun rapi, hanya diri jarang membuka membaca mentadabbur. Kuliah agama selalu diadakan, hanya diri mengasingkan diri dalam riak ketakburan. Ayuh diri aku menyeru diriku.. Pulanglah dan pulanglah sebelum kamu dipaksa pulang dalam kekeruhan wajah. Sungguh Hari itu mereka yang keruh wajahnya kerana keruh kolam amalannya. Sungguh hari itu mereka yang masam mukanya kerana masam mukanya dan mahal dirinya dari senyuman dan teguran kasih sayang.

Sungguh dan sungguh.. teman dan diri, jalan itu masih memanggil. Menanya diriku dan kamu apa tindakan dalam bencana Ghazzah, apa hatimu masih di McD?

Jalan itu memanggil dan tetap memanggil. Masa mudamu kian berpergian. Tua dirimu makin berdatangan. Dimana teguranmu pada kemungkaran..atau hati aku dan kamu sudah gelap dengan dosa? Atau cahaya iman sudah padam berterusan dalam jiwa dan ruh aku dan kamu? kembalilah diri.

Jalan pulang masih terbuka. Bacalah al-Quran. Banyakkan beristighfar. Lazimi Qiamullail. Keluarkan sedekah. Lazimi puasa. Ziarahilah kematian kerana nanti kematian pasti menziarahi aku dan kamu. Berkenalanlah dengan kematian sebelum kematian datang mengejutkanmu lalu menggusarkan seluruh alam dengan persiapan aku dan kamu yang tiada memuaskan hati buat jawapan soalan mungkar dan nakir.

Nota muhasabah buat diriku dan kamu..


Tundukku malu didepanMu
kernaku insan berdosa
kuadukan sesalanku
apakah kan Kau terima

kesunyian ini sedarkan diriku yang lena
tinggalkan semalam yang nanah
lantas meratap hina kan ku pada sempurnaMu
terpaut aku tak berpaling

ku bersyukur hanya padaMu tuhan
kau temukan laluan bermula
Dan cintaMu bagai air di tandus sahara yang melepaskan dahaga

suburkan cahaya menerangi langkahku
semaikan segala hiasan indah cintaMu

ku mohon kau tenangkan gusar hatiku yang rawan
bimbang Kau singkirkan taubatku
kurayu Kau hulurkan keampunanMu padaku
kelakku zalimi diriku

Janjiku padaMu abdikan seluruh jiwa
sehingga masanya kau seru hujung nyawaku...

Tak jemu dimanakah hentinya rayuan taubatku padaMu....


Aku dan kamu sebenarnya mahu pulang. Pulanglah diri selagi nyawa dikandung badan, semoga diri tergolong berjaya.


Abu Fateh,
Catatan kampung halaman.
29 Jumada-Thani 1431

2 comments:

Kakak Shakir said...

bagus ini..sy pun ingin mencari jln pulang juge

SuTeRa MaYa said...

syukran atas peringatan ini..

Masa Itu Nyawa