Saturday, May 8, 2010

‘Pendekatan’ ; Suatu Penelitian



Terbawa-bawa dengan gaya penulisan ‘blog’ menyebabkan saya merasa berat dan sukar untuk kembali kepada gaya penulisan ‘ilmiah’ untuk memberikan ‘output’ yang berbentuk kertas kerja ilmiah atau suatu resolusi penting yang berat untuk dihadam minda dan dibawa ke alam realiti.


Berminggu-minggu meneliti dan menghadamkan beberapa buah buku dan membaca realiti semasa buat penghasilan suatu artikel yang berkisar tarbiyyah, siasah dan dakwah belumlah cukup untuk memberikan yang terbaik buat penjelasan fikrah teman-teman sekalian. Namun masa yang diberikan takkan pernah mengcukupi jika manusia itu tiada daya untuk membuat suatu keputusan. Hidup adalah tentang membuat keputusan.


Dengan pengalaman yang bagaikan tiada dan pembacaan yang terlalu sedikit, suka penulis mengongsikan suatu ‘subjek’ penting yang wajib di hadam oleh setiap mereka yang terlibat dengan tarbiyah, siasah dan dakwah. Apakah ada pemisahan antara ketiga-tiga terma yang dikemukakan ini? Tidak! Ketiga-tiganya saling berkait, saling bertali darah, saling menguat mengikut sumbangsaran yang ditunjukkan Baginda Nabi Muhammad s.a.w. ‘Subjek’ yang dibawakan bernama ‘pendekatan’.


Penulis suka mengongsikan beberapa buah idea perintis gerakan Islam pasca kejatuhan Khilafah dan pengalaman-pengalaman realiti ahli gerakan yang berlaku disekeliling kita sehari-harian. Saya bukanlah ahli untuk membicarakan soal hukum, perundangan, strategi siasah, etika, ekonomi Islam, agenda tarbiyah, methodologi dakwah, apatah lagi cita-cita siasah. Cukuplah subjek ‘pendekatan’ ini menjadi suatu penilaian semula keberkesanan setiap gerak kerja yang yang ingin kita capai dan gapai matlamatnya di jalan yang panjang lagi sukar ini.


Bertitik tolak dari peribadi atau lebih panjang dikatakan sebagai ‘sifat-sifat yang diperlukan oleh setiap ahli gerakan Islam’ tak kira dalam kelompok gerak kerja siasah, dakwah perseorangan maupun dakwah berkumpulan. Realiti masalah yang berlaku hari ini telah dibawakan perumpamaannya oleh Imam Hassan al-Banna secara mantiq dan cantik sekali.


"Di setiap kota terdapat pusat pembangkit tenaga elektrik. Para pegawai memasang pemasangannya di seluruh penjuru kota, memasang tiang dan kabel, setelah itu aliran elektrik masuk ke kilang-kilang, rumah-rumah, dan tempat-tempat lain. Jika aliran elektrik tersebut kita matikan dari pusat pembangkitnya, niscaya seluruh penjuru kota akan gelap gulita. Padahal saat itu tenaga elektrik ada dan tersimpan di pusat pembangkit elektrik, hanya saja tenaga elektrik yang ada itu tidak dimanfaatkan. "Demikianlah, Allah swt. telah menurunkan Al Qur'an Al-Karim kepada kita, dan itulah sebesar-besar tenaga dalam kehidupan ini. Allah swt. berfirman,Sesunggubnya telah datang kepada kalian cahaya dari Allah, dan kitab yang menerangkan. Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keridhaan-Nya ke jalan keselamatan, dan (dengan kitab itupula) Allah mengeluarkan mereka dari gelap gulita kepada cahaya yang terang benderang dengan seizin-Nya, dan
menunjuki mereka ke jalan yang lurus." (Al-Maidah: 15-16)


Begitu pula dengan Al-Qur'an Al-Karim, ia adalah pusat pembangkit "tenaga" bagi kaum muslimin, tetapi sumber kekuatan itu kini dicampakkan oleh kaum muslimin sendiri, sehingga hati mereka menjadi gelap dan kehidupan pun menjadi rusak. Tugas kita sebagai da'i adalah seperti tugas para pegawai elektrik, mengalirkan kekuatan ini dari sumbernya ke setiap hati orang-orang muslim agar senantiasa bersinar dan menerangi sekelihngnya. Tatkala saya ingin memikat hati mad'u, saya harus ingat bahwa saya adalah seorang da'i, bukan seorang ulama atau fuqaha. Tatkala saya berdakwah, saya harus ingat bahwa saya sedang memberikan hadiah kepada orang lain, maka saya harus mempertimbangkan hadiah apa yang sekiranya patut diberikan dan bagaimana cara memberikannya.” – Disini, peranan ‘pendekatan’ terlalu amat besar!


Adapun senjata persiapan ‘pendekatan’ yang disarankan Syekh Abul al-Maududi adalah tiga macam jenisnya. Bermula dengan ‘sabar’ sebagaimana digariskan ALLAH dalam surah ‘demi masa’. Setiap kebenaran itu wajib diiringi dengan kesabaran kerana tugas memberi ‘faham’ itu bukanlah satu perkara yang mudah.


Persiapan ‘pendekatan’ kedua ialah senang memberi pertolongan, sedia berkorban diikuti dengan sarana ketiga iaitu ‘cinta dan memiliki semangat yang tinggi dalam mencapai tujuan.Berakhir dengan saran keempat yang memerlukan para akh seperjuangan menyediakan diri untuk bekerja terus menerus, secara teratur dan berkesinambungan.


Kesemua persiapan ini memerlukan muhasabah sehari-harian. Diskusi dan soal selidik diri melalui orang disekeliling juga membantu. Apakah pendekatan sudah menepati garis panduan Rasulullah? Apakah yang muda sudah disayangi dan yang tua sudah dihormati? Atau kita masih meletakkan ilmu dan kemahiran semata-mata sebagai kayu ukur suatu kejayaan ‘pendekatan’ dalam menjayakan agenda tarbiyah dan juga cita-cita siasah? Renungkan kata-kata Hamka; “Berilmu sahaja, walaupun bagaimana mahirnya dalam suatu jurusan, belum tentu berharga, belum tentu akan beroleh kejayaan dalam hidup, kalau sekiranya bahan peribadi yang lain tidak lengkap atau tidak kuat, terutama budi dan akhlak!”


Nah! Walau thaqafah tinggi melangit, walau strategi hebat menggegar, tiada ertinya jika perencah peribadi budi dan akhlak dilupakan!. Peringatan buat semua sebelum menempuh alam pemerintahan yang sebenar, latihlah diri bermentaliti pemimpin acuan Rasulullah sebelum memimpin membentuk kerajaan acuan ALLAH dan Rasul-Nya.


Dalam mengejar cita-cita, janganlah kita terlalu gopoh. Berstrategilah mengikut bacaan siasah Rasulullah. Rujuklah orang-orang terdahulu yang benar dan jujur dalam mengikut jejak Rasulullah akan tarbiyah dan dakwahnya. Jangan sampai yang dikejar tak dapat, yang dikendong keciciran. Jangan sampai matlamat tak tercapai, ahli-ahli membawa diri.


Selayaknya setiap mereka yang bergelar ‘ahli’ suatu gerakan Islam wajib berjiwa tarbiyah. Tak kisah walau dimana tercampak, lapangan ekonomi, siasah, kebajikan, suara rasmi mau pun apa jua entiti, jiwa tarbiyah adalah suatu kewajipan! Tarbiyah bukan segala-galanya, namun segala-galanya bermula dengan tarbiyah!


Tarbiyah yang bagaimana? Rujuklah bagaimana Rasulullah mendidik kita semua dalam gerak-geri hidup Baginda. Akhlak Baginda itulah ‘pendekatan’. Peri penting pengutusan Baginda adalah untuk menyempurnakan ‘pendekatan’ ini. Wajarkah kita mengenepikan ‘pendekatan’ mengajak dan menyampaikan secara hikmah semata-mata kerana mahu mengejar silibus dan cita-cita? Sedang jalan ini masih panjang dan terlalu jauh..


Carilah titik pertemuan timbang tara antara agenda tarbiyah dan cita-cita siasah. Jangan pula asyik dengan agenda dan cita-cita sehingga melupakan medan dakwah yang luas terbentang.


Kader-kader Islam yang ikhlas sedang menanti untuk dilahirkan. Moga tinta ini meresap sehingga ke janin-janin yang masih didalam kandungan ibu. Sehingga itu, bahkan lebih lagi sasaran dakwah ini.! Semuanya ditangan kita dengan izin-Nya.



Abu Fateh,
Eentazhiriini,
Mohd Nuruddin Mohamed,
Buah tangan diperam 5 bulan yang lalu.

No comments:

Masa Itu Nyawa