Thursday, May 6, 2010

Hukum Jenayah di Dalam Islam - Pengetahuan Buat Sekalian Manusia - Hadith 14




Terkenang hukum Qanun Melaka yang dihapuskan oleh penjajah kerana mengandungi hukum dari al-Quran dan hadith. Saat itulah kegemilangan Kerajaan Islam Melaka di persada dunia. Anak-anak muda sudah melupakan bahkan mungkin tidak mengetahui sejarah ini. Kerana buta sejarah, mereka tiada mampu mencipta sejarah. Itulah bahana sistem pendidikan terus dikawal pemuka-pemuka boneka zionis beratas namakan kebangsaan.


Sedih tetap melebar dihati walaupun negara sudah merdeka kerana harga darah dan keringat pejuang-pejuang sebenar melawan penjajah dilupakan dan dikuburkan dari teks-teks sejarah pendidikan sekolah rendah dan menengah oleh juak-juak penjajah dan budakyawan-budakyawan British bertopengkan Nasionalisme dan semangat perkauman yang sempit dan berkepentingan jangka pendek dan individu, bukan buat kebaikan sekalian manusia tanpa mengira warna kulit, bangsa, tinggi rendah, mahupun pangkat kenamaan seperti yang ditawarkan Islam.


Bila timbul peningkatan melampau kepada masalah sosial dan kes-kes jenayah diperingkat kronik pun pemuka-pemuka didikan kesayangan British ini masih lagi ragu dan tiada mahu kembali kepada jalan keluar penyelesaian segala masalah, Islam. Pelbagai teori dan program diperkenal buat mengubat penyakit sosial, semuanya pasti gagal jika tidak dikembalikan masalah kepada Pemberi masalah yang mahu menguji hamba-hambaNya yang lebih suka berkiblatkan Eropah dan kebaratan dalam soal perundangan individu mahupun bernegara.


Satu perumpamaan; mampukah seorang bayi membuat undang-undang sesama bayi-bayi seluruh dunia untuk hidup mengikut cara kesukaan mereka masing-masing dengan membiarkan ibu bapa mereka? Sungguh bayi-bayi itu tiada kemampuan. Apatah lagi manusia yang sebenarnya hamba yang berTuhankan Allah. Manusia yang langsung tiada kudrat dan tiada pengetahuan bilakah matinya, bilakah Kiamat dunia ini mahu membuat undang-undang sendiri di bumi Allah?.


Bagaikan seorang traveller yang singgah minum air di rumah kenalannya di Sarawak tiba-tiba mahu mengubah peraturan dan memaksa sekalian penghuni rumah itu untuk mengikut telunjuknya tanpa menghiraukan ditanah siapa dia berada, dirumah siapa dia berada, di negeri mana dia berada. Sungguh tiada beradab dan tiada berajaran jika kita mendapat tetamu sebegini. Namun tetamu sebeginilah yang sedang memerintah dunia dan negara kita hari ini. Itulah cabaran utama dan sebenar dunia hari ini. Kerana merekalah pencetus segala masalah-masalah baru kerana tiada mahu kembali kepada yang SATU lagi ESA!


HADITH 14

Dari Ibn Mas’ud radiyallahu ‘anh katanya, telah bersabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam: Tiada halal darah seorang Islam kecuali dengan salah satu dari tiga (perkara): Janda yang berzina, dan jiwa dengan jiwa, dan yang meninggalkan agamanya yang memisahkan dari jama’ah (kaum muslimin). Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.


SYARAHANNYA DAN NILAIANNYA:

Hadith ini diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari ‘Abdullah bin Mas’ud. Kandungannya adalah sangat bernilai dalam bidang hukum jenayah berhubungan dengan keturunan, darah dan agama; yang pada tiap-tiap satunya ada hak kehormatannya yang mesti dipelihara. Sekiranya hak itu dicabul maka menurut ketentuan hukum, orang yang mencabulnya akan dikenakan hukuman yang selayak dengannya.


Eentazhiriini,
Mohd Nuruddin Mohamed,
Bukan sekadar terkenang....

No comments:

Masa Itu Nyawa