Sunday, April 25, 2010

Permulaan dan Pengakhiran Manusia - Hadith 4


HADITH 4

Dari Abu ‘Abd al-Rahman Abdullah bin Mas’ud radiyallahu ‘anh, katanya: Telah menceritakan kepada kami oleh Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam dan ia benar lagi membenarkan (1). , sesungguhnya salah seorang kamu dikumpulkan kejadiannya dalam perut ibunya selama 40 hari air mani, kemudian menjadi segumpal darah seperti yang demikian itu, kemudian jadi seketul daging seperti yang demikian itu juga, iaitu 40 hari, kemudian diutuskan kepadanya malaikat lalu ditiupkan roh padanya dan diperintahkannya menulis empat kalimat iaitu rezekinya, dan umurnya, dan amalnya dan celakanya atau bahagianya. Maka demi Allah yang tidak ada Tuhan selainnya, sesungguhnya salah seorang kamu mengerjakan dengan ‘amal ahli syurga sehingga tidak ada jarak antaranya dan antara syurga melainkan sehasta, kemudian terdahulu atasnya ketentuan tulisan lalu ia pun mengerjakan dengan ‘amal ahli neraka, maka masuklah ia ke dalamnya. Dan sesungguhnya salah seorang kamu mengerjakan dengan ‘amal ahli neraka sehingga tidak ada jarak antaranya dan antara neraka melainkan sehasta. Kemudian terdahulu atasnya ketentuan tulisan lalu ia pun mengerjakan pula dengan ‘amal ahli syurga, maka masuklah ia kedalamnya. Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim.


SYARAHANNYA:

Hadith yang keempat ini diriwayatkan oleh Abu ‘Abd al-Rahman Abdullah bin Mas’ud bin Ghafil bin Habib al-Hazali. Beliau adalah di antara orang-orang yang mendahului memeluk agama Islam serta terhitung dari golongan pembesar sahabah Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam dan beliau adalah orang yang amat berani membaca al-Quran di Mekah secara berterang-terangan hingga kerananya dia pernah diseksa.


Di samping itu ‘Abdullah bin Mas’ud adalah khadam Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam yang setia, ke mana saja Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam pergi, beliau tidak ketinggalan turut sama. Beliau tidak pernah berenggang dari Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam sama ada di rumah mahupun di perjalanan, dan beliau terkenal dalam kalangan sahabah sebagai seorang penyimpan rahsia Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam.


Beliau adalah seorang yang kurus badannya, hitam warnanya lagi pendek. Tetapi ini tidaklah menjadi kurang dan hina peribadinya kerana beliau adalah lautan ‘ilmu dan karung yang penuh tepu dengan pengetahuan. Demikian menurut pengakuan Sayyidina ‘Umar sendiri kepada beliau.


Pada suatu hari pernah para sahabah tertawa melihat kedua belah kakinya yang kurus. Rasulullah pada saat itu juga berkata: Bahawa kaki ‘Abdullah dalam timbangan lebih berat dari bukit Uhud. Sebab itu tak usahlah diketawakan kerana kurus kedua belah kakinya, kerana yang menjadi ukuran ialah amalnya dan bukan kedua belah kakinya.


‘Abdullah pernah menjadi pengurus Bayt al-Mal di Kufah setelah kewafatan Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam, dan beliau banyak meriwayatkan hadith. Menurut riwayat ada sebanyak 848 hadith yang disebut dalam kitab Bukhari dan Muslim.

*(1) Ertinya: Ia (Rasulullah) yang benar dan dibenarkan segala tindakannya.



Eentazhiriini,
Mohd Nuruddin Mohamed,
Merenung diri.

No comments:

Masa Itu Nyawa