Wednesday, April 7, 2010

Kira-Kira di Awal Cuti

Gambaran Minda Sebelum tiba di Bukit Panorama diwaktu fajar.



Cuti semester kedua bagi UIA telah boleh dikatakan bermula bagi pelajar yang mengikuti sistem pengajian semester. Apakah pengisian cuti kita kali ini? Ada ramai teman saya yang mahu menghabiskan cuti ini untuk keluarga dan diri semata.


Tak kurang juga yang melapangkan cuti ini untuk semata-mata membaca. Lebih-lebih lagi banyak buku yang dibeli semasa Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang lalu. Soalnya, apakah bahan bacaan tersebut?


Saranan saya, banyakkanlah membaca bacaan berat membakar minda dan iman supaya lembut lidah kita untuk menyampaikan saranan dan pesanan, juga supaya mudah cair hati teman sasaran pendengar yang dituju.


Rasa berat dan malas buat benda-benda baik? (Allah itu kan baik, takkan Dia nak menyusahkan hamba-hamba-Nya kan? Jadi, buat baik sikit-sikit sudahlah dih...) -pandangan yang biasa kita terbuai sama.


Berkiranya kita dengan Dia. Berkiranya kita dalam nak buat kebaikan. Berkiranya kita nak tinggalkan katil di malam hari. Berkiranya kita dengan hak kita.


Teruskanlah berkira-kira dan bermain kalkulator sebanyak mungkin mengira banyak mana kita dah berkira-kira dengan Allah, Kitab Allah, Rasulullah, Malaikat, Ketentuan-Nya dan Hari Pembalasan-Nya.


Jika masih berkira-kira, jangan lupa untuk memberi masa yang lama dan tegang bila urusan kira-kira kita dengan Allah nanti.


Dan jangan sesekali mengeluh dan menyalahkan Allah jika urusan kira-kira kita di hari pengumpulan kelak begitu sukar dan begitu sekali dikira-kira kerana suatu masa dahulu di dunia kita terlalu sangat berkira-kira dari memberi di Jalan Allah, terlalu sangat berkira dari mengikut jalan Rasulullah, terlalu sangat berkira dari membaca al-Quran, terlalu sangat berkira dari berjaga malam, terlalu sangat berkira dari meninggalkan orang-orang tersayang demi Dia yang selalu kita laung-laungkan kita sayangi..

Teruskanlah berkira-kira akan keburukan kita, supaya nanti keburukan itu tidak menyusahkan.


Teruskanlah bermudah-mudah dengan hak Pencipta dan sekalian yang dicipta, semoga permudahan itu memudahkan jalan kita kembali kepada Allah.


Mengira makna kehidupan.


Abu Fateh,
Melihat fajar menyapa hari,
Menaiki Bukit Panorama,
Sungai Lembing,
Pahang.

No comments:

Masa Itu Nyawa