Wednesday, April 28, 2010

Jaga Tepi Kain Orang - NASIHAT Tanpa Kompromi - Hadith 7



" Alah, nak nasihat aku konon. Ko pon jalan tak betul. Cermin diri la dulu wei!" -salah siapa jika ini yang berlaku? salah penasihat yang tidak membetulkan diri dahulu atau salah yang dinasihati kerana sombong dengan kebaikan dan tiada rasa rendah diri untuk menerima teguran buat pembaikan diri? Yang pasti sang penegur telah menjalankan tanggungjawabnya. Soal dia benar atau pun salah, itu urusan sang penegur dengan Penciptanya. Namun, ia tetap memberi impak yang besar jika sang penegur tiada kekuatan dalam beramal dengan apa yang ditegur. Soalnya nasihat sekarang tiada memberi kesan dan tiada perawatan terhadap masalah sosial negara. kerana apa? Kerana sebagai satu contoh; Si ayah melarang anaknya berzina dan meminum arak tanpa memberi didikan dan penjelasan sebab-sebab larangan. Dalam masa yang sama juga si ayah menjalankan perniagaan arak dan membuka pub-pub dan kelab malam serta memberi lesen-lesen besar kepada jiran-jiran dan saudara mara si ayah untuk berniaga. -


Disini siapa yang bersalah? Berhenti menyalahkan orang lain mahupun kerajaan, mahupun apa-apa pertubuhan sekalipun jika anda sendiri belum mengerti apa maksud syahadah, dan apa maksud bacaan 7 ayat surah al-Fatihah yang anda baca setiap kali solat berserta tuntutannya. Menasihati diri menerima kebaikan dan melapangkan hati yang sempit dari menerima setiap kebenaran dari Al-Quran dan cara hidup Islam ajaran Nabi itulah yang lebih utama!

HADITH 7

Dari Abi Ruqayyah Tamim bin Ausin Al-Dari (radiyallahu ‘anh), bahawasanya Nabi sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Agama itu nasihat. Kami berkata: Bagi siapa? (Nabi) bersabda: Bagi Allah dan bagi KitabNya dan bagi RasulNya dan Imam-Imam kaum Muslimin dan bagi orang ramai mereka. Diriwayatkan oleh Muslim.


SYARAHANNYA:

Hadith ini diriwayatkan oleh Muslim dari Abi Ruqayyah Tamim bin Ausin Al-Dari. Ia adalah pada mulanya seorang yang berugama Nasrani, kemudian memeluk agama Islam sewaktu di Madinah.


Eentazhiriini,
Mohd Nuruddin Mohamed,
Fajar Islam di balik kegelapan alam.

No comments:

Masa Itu Nyawa