Monday, April 19, 2010

Aku Janji Hak Milik Siapa?


Assalamualaikum. Selamat mengundi buat penghuni Hulu Selangor, selamat menghadapi peperiksaan professional pertama buat sahabat perubatan tahun dua dan juga buat sahabat pergigian tahun satu, dua dan tiga yang akan menghadapi peperiksaan profesional pada akhir bulan 5 nanti, selamat berjuang. Selamat bercuti buat yang sedang bercuti. Selamat melangkah ke alam kerjaya buat yang mula memasuki alam praktikal dan posting buat yang sedang berposting. Tak dilupakan warga-warga tahun akhir yang masih menunggu presentasi terakhir untuk dipersembahkan sebelum meninggalkan bumi kuantan sebulan dua lagi.


Cawan yang kosong jika tidak diisi dengan air pasti terisi dengan habuk atau pun bendasing-bendasing yang tidak diperlukan badan sebenarnya.


Rumah yang kosong dari zikir dan bacaan Al-Quran itu bagaikan kubur-kuburan. Itulah perumpamaan yang dilarang Baginda supaya kita tidak mengosongkan bilik-bilik dan rumah kita bagaikan kuburan yang tiada lagi kedengaran zikir dan bacaan ayat-ayat suci Al-Quran.


Cuti yang kosong dari pengisian, begitulah juga boleh melahir dan menghasilkan insan yang kaku dan terisi oleh anasir-anasir yang membekukan minda dan menyejukkan semangat bahawasanya hidup ini adalah satu perjuangan, boleh melupakan kita bahawa hidup ini adalah ikatan Aqidah dan perjuangan.


Ikatan Akidah yang kita ikat dengan Allah di Luh Mahfuz di suatu ketika dahulu, yang kita semua bersaksi di alam roh suatu ketika dahulu bahawa kita hidup demi satu KALIMAH terangkum dua penyaksian. La ilaha illallah, Muhammadu rrasulullah.. Masih ingatkah kita akan peristiwa itu? Jika terlupa, silalah melihat kembali peristiwa bai’ah dan Aku Janji kita dengan Allah dahulu di dalam surah al-A’raf ayat 172.


Ada manusia terlalu tegas dengan Aku Janji kerjaya dan pekerjaan sebagai pekerja kerajaan. Terlalu takut untuk berkata benar sehingga terlupa MoU dia dengan Allah. Terlalu taksub dengan Aku Janji ciptaan manusia sehingga membelakangkan Bai’ah dan Aku Janji dia dengan Allah, Raja segala Raja, Pengurus segala pengurus, Pencipta sekalian yang dicipta, Penguasa segala alam. Buat orang-orang seperti ini, perbaharuilah persaksian anda, perbetulkanlah akidah anda. Jangan sampai menganggap rezeki anda ditangan kerajaan, kerana kerajaan juga kurniaan Allah, Raja segala Raja. Telusuri dan amali kembali pengertian sebenar dua Kalimah syahadah.


Dengan kalimah ini kita diazankan sewaktu lahir ditelinga kanan, dengan kalimah yang sama kita diiqamatkan disebelah kiri sehingga akhirnya kita pasti PERGI dan disolatkan juga terisi penuh pembuktian terhadap dua kalimah ini.


Dengan itu sedarkah kita kalimah itu adalah kalimah tauhid, kalimah aqidah, kalimah syahadah yang memerlukan pembuktian, memerlukan pengEsaan, menuntut penyaksian. Kerana apa? Kerana kita hidup dengan kalimah itu, demi menegakkan kalimah itu, dan kita pasti mati walaupun kita berjuang atau pun tidak demi kalimah itu.


Cukupkah dengan bangun tidur bangun setiap hari tanpa ada jasa buat kemenangan Islam? Biarlah orang lain bercuti tanpa terisi, jangan kita mengikut jejak tradisi.


Mungkin sudah terlalu panjang aluan pengisian penyeri ruang 3 bulan perpisahan berjauhan sekalian sahabat yang berlainan pengkhususan semua.


Sebelum mengakhiri celoteh bai’ah atau aku janji ini, saya sertakan 4 vitamin penting untuk memberi kekuatan sahabat-sahabat memcermin diri membina Iman dan Islam di dalam diri
1. Solat berjemaah jangan tinggal.
2. Al-Quran dibaca sekurang-kurang 1 juz setiap hari
3. Al-Quran ditadabbur 1 muka surat setiap hari (seeloknya dihafal jua)
4. Zikir mathurat setiap hari.


Wa akhiran, sebenarnya banyak lagi vitamin yang Imam Hassan alBanna tinggal buat kita makan dalam 38 kewajipan al-akh didalam risalah ta’alimnya, sama-samalah kita ambil sedikit-sedikit kerana sedikit yang berterusan tiada putus diamalkan itulah paling dicintai Baginda Nabi, Imam dan Raja segala orang muttaqin, bukan Raja dunia yang tiada mengenal akhirat, mengasingkan Agama dari Negara, mengasingkan Ibadah dan Perundangan, mengasingkan sifat kekeluargaan dalam pekerjaan dan menafikan Islam adalah satu cara hidup bukan sekadar untuk individu bahkan secara bernegara!


Kita memohon kepada Allah, Raja segala Raja dari kesesatan pemimpin-pemimpin jahil lagi menyesatkan yang mengelilingi sekalian Raja-raja dunia bersekongkol dan memberi nasihat kepada kerosakan alam ciptaan Raja segala Raja. Biarlah sekalian pewaris Firaun yang bermaharalela ini tersenyum lebar selama hidup, kerana mereka pasti kekal dalam bermasam durja sesaat Izrail datang menjemput ke alam yang sebenarnya hidup.


Biarlah sekalian pewaris Nabi diseksa, dihina, dikeji, ditipu, dikonspirasi, ditembak, ditahan, dibunuh, dipecat, dan segala macam bentuk kejahatan oleh kerja-kerja Iblis, Dajjal dan para pendokongnya yang bertopengkan Nasionalisme, Sekularisme, Pluralisme, Liberalisme, Emperialisme, Kapitalisme, Materialisme, dan segala macam isme-isme baru yang sebenarnya merupakan berhala-berhala moden yang dijenamakan semula dalam bentuk yang menarik supaya manusia terlupa siapa sebenarnya mereka. Itulah kehebatan syaitan dalam dunia propaganda supaya segala kejahatan dilihat sebagai pembela kebenaran, supaya segala kenistaan dilihat sebagai jalan kebaikan. Biarlah sekalian yang merindukan Nabi dan mahu menjadi pendokong Nabi sakit dan menderita terlebih dahulu selama nyawa masih bernafas, kerana pasti dan pasti di saat kepergian yang abadi, mereka ini tersenyum lebar kerana kemenangan sebenar telah dicapai.


Kemenangan mempertahankan akidah dan ganjarannya adalah pasti dari Raja segala Raja pada hari tiada Kerajaan lagi yang berkuasa melainkan Kerajaan Allah, dan semua Raja mahu pun pembesar Negara di saat itu tiada daya untuk berkata-kata melainkan dengan kebenaran dari Dia, Allah Maha Besar, Allah Maha Agong. Saat itu, segala-galanya akan dikembalikan, segala-galanya akan dibalas. Itulah intipati ayat ke empat surah al-Fatihah yang dibaca sekalian muslim tak kira siapa pun yang bergelar Raja mahu pun pembesar 17 kali setiap hari jika penuh solat mereka. Tapi apakah mereka memahami pengertian dan pemaknaan ayat tersebut? Kehidupan dan pendirian mereka menggambarkan segala-galanya bertentangan dengan setiap pembacaan ayat-ayat di dalam surah Pembuka Al-Quran tersebut.


Penutupnya suka dikongsikan satu bahan bacaan dibawah yang sangat –sangat menikam jiwa dan Iman yang rapuh.


Fudhail bin Iyadh mengatakan: " Wahai Waki'! Tidakkah kamu mendengar apa yang ALLAH firmankan?" Waki' menjawab: "Saya belum mendengarnya. " Fudhail mengatakan: "ALLAH Subhanahu wa Ta'ala berfirman: " Seorang hamba yang mengaku mencintaiKu, tidaklah jujur kalau dia tidur dan melupakanKu ketika dia diliputi malam." (Lihat Siyar A'lam An-Nubala', biografi Muhammad al-Musayyab, no 2753)
-rujukan: Jagalah ALLAH, ALLAH pasti menjaga mu. - Dr Aidh Abdullah al-Qarny


Selamat memperhambakan diri hanya kepada Allah, Raja segala Raja bukan kepada raja-raja dunia yang tiada berkuasa. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.



Eentazhiriini,
Mohd Nuruddin Mohamed,
Seperjalanan Temerloh-Kuantan.

No comments:

Masa Itu Nyawa