Thursday, April 8, 2010

10 Bersaudara Bintang Al-Quran



Kisah Nyata membesarkan anak menjadi hafiz al-Quran dan berpotensi besar dan berprestasi cemerlang. 10 Bersaudara Bintang al-Quran berbicara secara inspiratif kepada kita bahawasanya ditengah kesibukan bagaimana sekalipun, kita masih sempat dan mempunyai ruang untuk menjadikan anak kita bagaikan bintang.


Buku ini berkongsi kisah, bagaimana menularkan semangat dan mengajarkan al-Quran kepada anak-anak kita dan apa sahaja ikhtiar yang akan ditempuh untuk merealisasikan putra dan putri kita menjadi pemikul amanah al-Quran, terutama di tengah budaya media hari ini yang begitu terbuka dan rapuh dari nilaian kemuliaan insani.


Inilah sebuah kisah mengujakan lagi luar biasa tentang sebuah keluarga yang terlalu sibuk yang kesepuluh anaknya tumbuh menjadi bintang bergemerlapan terisi kecemerlangan.




Ibu Wirianingsih dan Pak Tamim adalah satu pasangan yang jarang sekali berada dirumah mendampingi anak-anaknya yang berjumlah sepuluh orang. Pak Tamim atau Mutamimul 'Ula adalah anggota DPR-RI juga pimpinan PKS yang begitu sibuk dengan tugasan dakwah. Sedang Ibu Wirianingsih atau Bu Wiwi bukanlah perempuan 'rumahan' kerana kini selain menjadi Staf Departemen Kaderisasi DPP PKD dan Ketua Aliansi Selamatkan Anak (ASA) Indonesia, juga sebagai Ketua Umum PP Salimah, organisasi Muslimah yang cabangnya tersebar di 29 provinsi dan lebih dari 400 daerah di Indonesia. Selain itu, dia juga berperanan sebagai Presidium Badan Musyawarah Organisasi Islam Wanita Indonesia (BMOIWI), Federasi dari 36 organisasi Muslimah Nasional Pusat. Dengan semua kesibukan tersebut, Wiwi memiliki semangat kuat untuk membangun generasi Qurani di dalam keluarganya.





Itulah sekadar mukaddimah tentang buku 10 Bersaudara Bintang al-Quran yang ditulis oleh Izzatul Jannah atau nama asalanya ialah Setiawati Intan Savitri yang telah menulis lebih empat puluh judul buku, baik fiksi mahupun bukan fiksi. Merupakan lulusan pascasarjana Fakultas Psikologi UGM merupakan sekaligus Kepala Divisi Pendidikan TKIT Alam Miftahul Jannah Surakarta.


Buku terbitan Sygma Publishing ini memiliki 150 muka surat ini bermula dengan layangan kata pesan seorang ibu buat Putra Putrinya.


Buku ini mempunyai 5 bahagian utama yang menceritakan sudut-sudut penting pembinaan generasi Qurani yang dimulakan dengan pendahuluan banyak menyentuh berkisar sejarah Al-Quran, Al-Quran sebagai Mukjizat, janji Allah tentang al-Quran akan dijaga sampai hari Kiamat, pegumpulan al-Quran dan pemuliharaan al-Quran.


Bahagian pertama ialah Komitmen menjadi Sebahagian dari "Penjaga" al-Quran begitu menceritakan sejarah hidup Pak Tamim dan Bu Wiwi yang begitu aktif dengan kegiatan amal Islami diperingkat pengajian lagi sehingga akhirnya Allah mempertemukan pernikahan dijalan dakwah ini yang mana hingga kini mereka berdua belum menyelenggarakan walimatul ursy lagi kerana mengerti apakah keutamaan hidup di dunia ini.


Bahagian kedua bermain sekitar Ikhtiar Membina Keluarga Qurani. Disini keseimbangan proses kearah pembentukan begitu ditekankan bersama dengan tata tertib dalam keluarga, visi dan konsep yang jelas, pembiasaan dan pengurusan waktu, mengharmonikan tujuan dan memberikan hadiah merupakan antara cara dan sarana dalam membentuk anak-anak mereka yang cemerlang. Cuma diakhirnya sangat ditekankan bahawasanya kesabaran itulah kunci.


Bahagian ketiga membawakan cabaran dan hikmah mendidik anak menghafal al-Quran dimulakan dengan bagaimanakah method perlaksanaan, bagaimana melayani cabaran,dan menanami hikmah didalam anak-anak supaya mereka mengerti sehingga mereka mengakui kebahagiaan dan kegembiraan dengan hidayah, berkah dan hikmah. Pelik bukan jika anak disekolah rendah berbicara soal hidayah, berkah dan hikmah? Itulah yang sepatutnya.


Bagian keempat inilah menceritakan siapakah 10 bersaudara Hafal al-Quran yang banyak dan berkualiti itu. Apakah pencapaian mereka diperingkat keluarga, sekolah, daerah, negeri, wilayah, negara, bahkan antarabangsa! Indahnya juga kerana diakhirnya dikongsikan bersama jua bagaimana untuk menerapkan 'bingkai da'i' kedalam pengurusan keluarga.


Bingkai pertama dimulakan dengan kemampuan mengenal dengan baik karakter dan kemampuan putra dan putrinya. Bingkai kedua ialah menerapkan peraturan yang disepakati dan ditaati bersama. Bingkai ketiga ialah mewariskan tanggung jawab, karakter, dan kepimpinan kepada anak-anak dan yang terakhir ialah kemestian untuk melibatkan keluarga besar yang lain juga supaya pendidikan dan pentarbiyahan menjadi lebih mudah dan terkawal. Bahagian ini diakhiri dengan profil lengkap setiap seorang dari 10 bersaudara bintang al-Quran ini beserta pendidikan dan pencapaian mereka.


Bahagian terakhir buku ini menggamit tanggungjawab sekalian penghafal al-Quran supaya kembali mengingati dan membongkar diri tentang rahsia mengapa menjadi Hafiz al-Quran begitu penting! Dimulakan dengan kelebihan-kelebihan semasa didunia lagi diikuti kelebihan diakhirat serta kunci kejayaan menjadi hafiz al-Quran. Banyak sangat yang ingin dikongsi, namun penutup buku ini begitu menarik sekali untuk diterokai lebih-lebih buat mereka yang percaya akan janji-janji Allah dan Rasul-Nya.


Sekadar lampiran perkongsian beberapa kunci menjadi Hafiz Quran yang berjaya sebelum ulasan buku ini diakhiri:


1- Bacaan al-Quran yang benar. Perlu berguru, berguru, berguru dan seeloknya bersanad sehingga Rasulullah dari segi bacaan yang terjaga hukum tajwid dan sekalian hukum al-Quran itu.
2. Niat yang ikhlas serta pemahaman akan kelebihan yang benar.
3. Menjauhi kemaksiatan dan dosa.
4. Memanfaatkan masa muda
5. Memanfaatkan waktu efektif dan waktu luang.
6. Memilih tempat yang tepat.
7. Motivasi diri yang kuat dan tekad yang benar.
8. Mengoptimumkan seluruh indera badan.
9. Menggunakan satu cetakan mushaf.
10.Bacaan yang baik dan benar.
11.Hafalan yang saling berikatan.

dan diakhiri dengan memahami makna ayat yang dihafal.


Sekadar itulah perkongsian ringkas buku ini. Moga ada manfaat dan memberi inspirasi bukan sekadar retoriksi bait-bait kata dan gerak tangan!


Terima kasih buat akh Raisul Fadhla bin Safiruddin yang sudi memberi peluang saya membaca buku beliau ini. Terima kasih juga buat akh Khairul Fikri bin Sebri kerana memberi ruang saya membaca dan menganalisa terlebih dahulu sedikit buku ini buat perkongsian bersama sebelum dititipkan buat bacaan bersama beliau dan isteri.


Abu Fateh 44,
Hidup Mahu Menjadi Ahli al-Quran,
Keluarga Allah dan Pilihan-pilihan-Nya,
Doakan buat semua, terimalah kami..

1 comment:

kaer salahuddin said...

insyaAllah.sama2 kita mendidik anak agar dia dapat memberi syaafat kepada kita di akhirat kelak berkat hafiz al quran. amin.

Masa Itu Nyawa