Tuesday, January 19, 2010

Sepetang Bicara Tentang Usrah





Usrah adalah sebuah keluarga. Pernah ditanya kepada saya oleh seorang sahabat tentang usrah dan peranannya. "Din, nak tanya mum, mum pernah ikut usrah jugak kan?" "Ya, kenapa ji?" Setahu akulah, usrah yang kita ikut kat maahad dulu bukan macam usrah sekarang, usrah sekarang lebih kepada kepimpinan dan kekuasaan, bukan pembentukan diri macam yang aku ikut kat sekolah dulu."

Em, dulu kau ikut bawah abang tek kan? A'a, kau ingat lagi dia? Ingat, dia belajar kat Mesir sekarang.

"Aku rasa, mum pun tahu apa tujuan dan sejarah usrah nih kan? Bermula dengan Imam Hassan al-Banna dan bagaimana cara-cara dia buat usrah, aku rasa mum pun tahu kan macammana? Tapi itulah masalah, aku tengok usrah sekarang tak sama macam usrah-usrah yang aku ikut kat sekolah. Kan tujuan usrah adalah untuk memperbaiki diri kita dan sahabat-sahabat dalam usrah?"

"Memang betul jie, usrah ni tujuan dia adalah untuk pembentukan individu muslim. Tapi yang kita belajar dulu kat sekolah terlalu asas dan tidak pergi lebih jauh lagi. Kalau kita nak tahu lebih jauh, kita kena istiqamah dengan usrah, belajar banyak benda dalam tu. Kalau nak lebih puas hati, kenali betul-betul siapa Imam Hassan al-Banna, kaji, selidiki, apa yang Imam al-Banna nak bawa, apa ideologi dia, apa cara pembawaan dia, apa matlamat sebenar dia memulakan gerakan dia dengan usrah-usrah kecil."

" Yup, aku setuju. Sepatutnya kita memahami, mengkaji dan meneliti sebelum kita buat ataupun ambil apa-apa tindakan."

" Baik, memahami. Itulah Sebabnya Imam Hassan al-Banna juga meletakkan rukun pertama dari 10 rukun bai'ah adalah FAHAM. Kalau dalam buku 7 habits of Highly Effective People pun Stephen Covey menyatakan adalah penting untuk First to UNDERSTAND then to be understood. Sebab tu kita kena memahami betul-betul sesuatu perkara sebelum kita buat apa-apa penghakiman mahupun memberikan apa-apa persepsi."

" Itu baru FAHAM jie, banyak lagi rukun-rukun dibawahnya. Yang kedua pulak Ikhlas, banyaklah lagi 8 lagi rukun yang semuanya Imam Hassan al-Banna gariskan buat panduan kita untuk diikuti. Bukan senang-senang Imam Hassan al-Banna buat ni. Semuanya ada sandaran dalil Quran, Hadith dan logik akal."

" Ye, betul din. Mum oyat ni baru aku ingat balik. "

" Tapi masalahnya takkanlah segala-galanya perlu Islamik?? ". Bukan masalah Islamik tak Islamik jie, kalau kita tengok apa yang kita belajar dalam UNGS 2030, 2040, 2050 pun, kita dah belajar tentang apa itu sekular kan? Tapi itulah masalah sebab kebanyakan dari kita masih melihat politik dari kacamata era kebangkitan Kristian yang mana mereka mengasingkan politik dari gereja semata-mata kerana pihak gereja telah menyalahkan gunakan politik untuk kepentingan peribadi dan penyempitan ilmu. Semua tu kita dah belajar dalam subjek UNGS kan? "

" Sepatutnya kita kena berani dan lebih banyak mengkaji dan melihat apa itu politik dari perspektif Islam. Kalau tak, apa ertinya hinggakan Prof. Dr. Yusuf al-Qardhawi pun menulis sebuah buku khas untuk menerangkan tentang Agama dan Politik. Kalau kita tengok dalam Quran, kita takkan jumpa satu ayat pun sebut tentang siasah secara jelas. Siasah tuh ialah politik didalam bahasa arab."

"Benda ni sama jugak dengan perkataan 'aqidah'. Perkataan aqidah pun tak pernah disebut dalam Quran, tapi intipati dan segala benda berkaitan akidah telah disebutkan secara tak langsung. Persoalan beriman kepada ALLAH, Rasul, Malaikat, Kitab-kitab ALLAH dan Hari Kiamat adalah persoalan akidah. Tapi, adakah dengan al-Quran tak pernah menyebut perkataan aqidah menyebabkan kita menolak yang ummat Islam perlu mempunyai akidah yang selamat? "

"Aha, benda ni baru aku ingat din. Ulama yang mula-mula asingkan istilah-istilah ni untuk memudahkan ummat Islam mempelajari Islam kan? "

" Aha, betul-betul jie. Sama juga dengan politik. Kalau kita memahami apakah persoalan politik, kita akan jumpa banyak ayat-ayat menceritakan tentang kerajaan, kekuasaan dan kepimpinan didalam al-Quran. Semua ini adalah persoalan politik. "

" Kalau kita ingat balik subjek RKUD (Philosophy of Science) yang kita belajar kat UIA ni, kita akan tahu macamana pendefinisian sesuatu perkara itu secara bahasanya, kalimahnya, istilahnya, rasminya dan bermacam-macam lagi konsep berkaitan."

" Benda ni adalah satu proses jie. Kita perlu berani mendepani benda ni secara matang dan teruskan sikap suka mengkaji dan meneliti kita sebelum kita menentukan sesuatu keputusan ataupun pendapat. Apa yang kita belajar dalam kelas tuh kebanyakannya teori semata-mata. Praktikalnya kita sendiri perlu berusaha mencari makna yang sebenar disebalik apa-apa yang kita pelajari ini. UIA hanyalah medan teori, praktikalnya terlalu besar dan luas diluar sana jie. "

" Jadi, kalau kita mencari tapi masih belum berjumpa itu macamana pula? "

Saya tersenyum. "Teruskan mencari jie. InsyaALLAH kalau kita mencari untuk memahamkan diri dengan sebenar-benar faham dan kita Ikhlas dalam mencari, ALLAH akan permudahkan jalan buat kita dalam pencarian ini. "

" Apa pun jie, jangan biarkan kita dikuasai emosi dan juga persepsi masa-masa silam kita serta jangan biarkan suasana sekeliling mempengaruhi kita. Memang benar, tiada manusia sempurna, sebab tu kita apa-apa pun kena refer kepada Nabi sebagai contoh."

" Betul tuh, aku dalam apa-apa pun pemerintahan ke, ibadah ke aku letak Nabi sebagai contoh utama. "

" Memang baguslah jie. =). Tapi kita kena faham juga, setiap orang ada kemampuan berbeza, ada kepakaran berbeza, ada tahap kefahamn berbeza. Kita kena raikan semua orang. Tapi sekali lagi jie, jangan biarkan diri kita dipengaruhi persepsi mahupun emosi dari berita-berita emosi. Kita mahasiswa nih kena melihat sesuatu benda secara menyeluruh dan adil berlandaskan ilmu dalam menentukan pendapat dan pilihan keputusan kita. "

" Betul din, kawe setuju. Kita kena kaji dan fahami sesuatu tuh dulu."

" Hehe, suka aku tengok mum nih jie. Teringat aku zaman-zaman kat DQ dulu. Di saat aku tidak memahami secara menyeluruh dan aku suka menghukum berdasarkan peribadi orang, bukan berdasarkan perkara dan pokok persoalan yang perlu difahami dan dilaksanakan. Lalu aku melawan arus, tapi tetap positif jua untuk mencari walaupun aku hilang kerana aku rasa pendapat aku betul. Sebab tuh aku nak kongsikan lagi, kita manusia biasa, tak ada yang sempurna. Hanya Nabi kita yang maksum. Tahap pemahaman dan kemampuan kita berbeza dalam menyumbangkan sesuatu. "

" Ingat tak Khalid al-Walid? Dia tuh ada orang menceritakan apa sangatlah ayat Quran yang dia hafal dan ingat? (kalau salah fakta tolong perbetulkan). Tapi siapa dia Khalid al-Walid tuh? Pedang ALLAH. Panglima Islam yang cukup hebat dalam memberi sumbangan untuk Islam. Sebab tuh kita kena faham, memang orang-orang yang nak bawak Islam ni tak ada yang sempurna. Setiap orang ada kemampuan dan fokus masing-masing dalam memberi sumbangan untuk Islam."

"Dalam bab ni kita kena berlapang dadalah jie dengan semua orang. =). Tak semua yang mengaku berjuang mahupun tak semua yang jadi pemimpin itu adalah orang yang sempurna kerana semua masih dalam proses pembelajaran dan terus belajar. Apa pun yang penting kita jangan mudah menghukum. Benda ini sukar untuk difahami dalam masa yang pendek ni jie."

" Tak apa jie, kita buat baik dengan semua orang. Balasannya kelak pasti ada disisi ALLAH. Mungkin kadang-kadang orang akan nampak aku ni macam banyak mengalah sangat kot. Tapi mengalah bukan bererti kalah jie. Mengalah kita ada strategi, ada keperluan untuk kita mengalah demi kebaikan orang ramai."

Pengalaman dan pembacaan kita akan memudahkan pemahaman dan penerimaan kita secara menyeluruh terhadap semua lapisan golongan masyarakat kan jie kan?

Oklah tuh jie, lewat dah ni. Demam-demam ni kena main jugak petang-petang ni. Keluarkan peluh sikit supaya tak jadi manja sangat dengan demam.

Betul din, demo jangan layan sangat demam tuh. Kena lawan gak. Jom main futsal petang ni.


* Itulah sekadar ringkas isi-isi penting perbincangan perkongsian saya bersama sahabat sekuliah tentang realiti semasa masalah-masalah yang berbangkit.

Saya cukup suka dan sudi untuk meluangkan masa menerima pendapat dan memberi penjelasan secara persahabatan murni seperti yang dimulakan oleh sahabat saya Hamzi. Cukuplah segala keputusan berlandaskan emosi dan kisah-kisah silam yang tidak membawa erti.



Ada ramai orang mengaku mengikut manhaj Imam al-Banna, tapi mereka lupa apa ajaran dan bagaimana berjiwa besar serta berfikiran jauh dan menyeluruhnya Imam al-Banna. Lalu emosi di ambil dijadikan teman, mainan perasaan dijadikan penentu hidup, luka hati dijadikan panduan. Taqlid membuta dijadikan sandaran. Ilmu yang sedikit begitu dibanggakan.

Lalu kabur mata hati tentang kebenaran panduan hidup dari al-Quran, Sunnah, ijma' Ulama, Qias, serta bermacam-macam lagi disiplin ilmu yang bermati-matian dipelajari didalam kelas-kelas Universiti dan usrah.

Benarlah kata-kata Bapak Natsir; “Pemimpin tidak lahir di bilik kuliah tetapi tumbuh sendiri dalam hempas pulas kancah, muncul di tengah-tengah pengumpulan masalah, menonjol di kalangan rakan seangkatan lalu diterima dan didukung oleh umat.” –Bapak Natsir.


Bertuhankan Allah, ada syaratnya. Beragamakan Islam, ada tuntutannya.


Menulis Mengubat Sakit,
Abu Fateh,
25200 Kuantan,
Dalam Cuti Sakit.

1 comment:

IN-faz said...

salam...
dh lama x singgah...
smkn mnarik n3 dlm blog
saudara ni...

tahniah...

Masa Itu Nyawa