Friday, January 29, 2010

Impetus to Redha - Cerita Angin



Usah di salahkan takdir yang melanda
Renung kembali sejarah silam
Dengan membiarkan ku sendiri
Ku terumbang ambing mengenal diri

Mujurlah Allah itu mengasihi
Aku diberi arah petunjuk
Berlindung dengan Allah
Menerus kehidupan
Ku mengenal makna
Dosa dan pahala

Dengan kehendakNya
Kau datang semula menghampiriku
Dan aku terpaku
Hingga ku hilang tiap bicara

Bukan ku menjauhi
Tetapi amat sukar sekali
Bila kenang kembali
Aku disisih dan dibuang ke tepi
Malah aku tidak dipeduli

Allah Maha Mengetahui
Yang ada dihati
Biar Dia menentukannya

Usah disalahkan takdir yang melanda
Renung kembali sejarah silam
Ku redha dan sedia. terima
Yang tertulis dalam kehendakNya

Lagu: Syah Inteam & Salleh Brothers
Lirik: Lukman S
Susunan muzik: Along Exist



Sebuah cerita seorang makhluk ALLAH yang bernama angin. Angin yang bertiup meniupkan udara kesegaran buat makhluk-makhluk ALLAH yang lain jarang disyukuri akan fungsinya angin itu. Lebih-lebih lagi buat mahkluk ALLAH yang bernama manusia.


Ada manusia yang sangat-sangat bersyukur kerana kewujudan angin redup, angin sepoi-sepoi bahasa menyenangkan hati, menyejukkan badan. Saya teringat dua tahun yang lalu di Bumi manusia 'Orang Putih' kulitnya, bercakap bahasa lahjah Nabi tercinta. Bumi Syam tersebut sangat nyaman dan sejuk lebih-lebih lagi dimusim bunga.


Udara dimusim bunga begitu menyenangkan walaupun matahari panas terik, tapi anginnya begitu sejuk. Bagaikan berada dibawah sinaran matahari dan dalam masa yang sama berada didalam sebuah bilik berhawa dingin. Begitulah sedap dan nyamannya udara di Damascus di musim bunga.


Namun, angin yang ingin saya ceritakan ini ada masanya dikeji dan dipuji. Ketika musim sejuk, angin ini tidaklah terlalu sangat digemari kerana tiupannya itu kadang-kadang menyebabkan ada yang sakit. Ketika musim panas pun kadang-kadang tidak digemari kerana tiupannya itu membawa hawa panas menyentuh kulit.


Itulah angin, tetap bertiup mengikut arahan ALLAH. Cuma kitalah manusia yang selalu mengeluh dan memuji angin tanpa melihat kepada pencipta angin itu sendiri. Apakah tujuan angin diciptakan dan apakah tujuan kita diciptakan? Kalau angin boleh tabah menerima cercaan manusia jahil yang tidak memahami...alangkah indahnya jika saya pun boleh mengambil pengajaran daripada angin itu.


Tapi saya pedih juga jika angin itu telah memainkan peranannya semampunya, namun tetap ada mulut-mulut jahat yang tidak pernah puas mengutuk dan mengatakan angin tidak mengambil bahagian secara baik dan proaktif dalam setiap gerak kerja kehidupan dimuka bumi.


Namun, angin tetap angin. Angin tetap akan menyokong pokok-pokok dan semua hidupan lain untuk terus hidup selesa walaupun hidupan lain memandang serong dan memandang lalu semata-mata kepada angin.


Saya suka mengambil momentum (impetus) dari sifat sabar dan redha angin dalam bekerja Ihsan dan Ikhlas semata-mata kerana ALLAH. Siapakah kita? Angin atau pun debu-debu pasir yang bakal menjadi bahan bakar api neraka kelak?


Jawapan ada dalam diri kita masing-masing. Jangan tanya orang lain. Jujurlah dan ikhlaslah dan menilai diri sendiri sebelum menjadi penghukum kepada sifat dan keadaan orang lain. Belajarlah memahami sebelum menyatakan pendirian dan mahukan diri kita difahami!


Semoga kita mengambil pengajaran dari sifat angin yang terus bekerja walau dalam senang atau pun susah. Walau dalam sejuk ataupun panas. Walau dicerca, dikeji dan dikutuk dari belakang. Walaupun mendapat pujian yang tidak ikhlas. Walaupun manusia langsung tidak mengerti dia sebenarnya langsung tiada nilai dibandingkan angin jika dia jahil dalam mengenal Tuhannya, ALLAH!



Makna Impetus dari Merriam-Webster Online Dictionary


Function: noun
Etymology: Latin, assault, impetus, from impetere to attack,

from in- + petere to go to, seek — more at feather
Date: 1641
1 a (1) : a driving force : impulse

(2) : incentive, stimulus b : stimulation or encouragement

resulting in increased activity2 : the property possessed

by a moving body in virtue of its mass

and its motion —used of bodies moving suddenly or

violently to indicate the origin and intensity of the motion


Abu Fateh,
25200 Kuantan.

1 comment:

JHaZKiTaRo said...

thanx sbb sudi singgah my blog.. singgah2 laa lagi ye.. :)

Masa Itu Nyawa