Skip to main content

Catatan Awal Tahun


Salam tahun baru masihi 2010.


Hampir seminggu jua rupanya saya mendiamkan tangan dari menulis. Menatap buku-buku didalam bilik yang hari ke hari mendesak diri ini untuk membaca dan dihabiskannya satu persatu.


Dilihat di atas almari, ada 10 jenis al-Quran (Indeks al-Quran, tulisan tangan, 3 al-Quran kecil, 3 tafsir Quran, dan ..) Namun yang dibaca? ALLAH sahaja yang tahu teruknya diri. Apakah ianya sekadar hiasan?


Setiap hari mengambil 5 muka surat dari 5 buah buku yang berbeza. Mengharap perbezaan paradigma menuju hati yang rendah diri. Namun, bagaikan hilang idea ditengah kecamuk buku-buku yang pelbagai.


Benarlah kata Pak Hamka, ada kalanya manusia bungkus idea kerana terlalu banyak buku yang dibaca tanpa ada ruang untuk pengamalan apa yang dibaca. Memperjalankan ilmu adalah punca utama datangnya idea bernas dan berkat.

Cuba menenangkan diri dengan merendahkan diri sedalam lautan dalam. Memendam diri supaya nanti hasilnya mutiara hati kan bersinar. Hati resah? Cubalah solat. Dah solatlah bang, tak tenang pun. Cuba baca Quran. Emm.. alhamdulillah. Terima kasih diri.


Kalau adunan buku-buku yang dibaca sekarang adalah Medical Surgical Nursing (Black & Hawk), Kerana Cinta Harus Memilih (Borhan Sodiq), Jalan Dakwah: Antara Qiyadah dan Jundiyah (Mustafa Masyhur), Angkatan Baru (HAMKA), dan The 7 Habits of Highly Effective People (Stephen R. Covey) masih belum serasa motivasi diri terangkat, dimana silapnya?


Bukan silap cara bacaan, bukan silap adunan yang pelbagai. Silapnya tiada bahan asas 'basic and fundamental reading'. Apa itu? Bacalah apa-apa dan hebat macammana sekalipun, kalau al-Quran tak dibaca dan direnung, hati pasti tak tenang dan gelisah selalu. Hati pasti selalu merasa tak cukup dengan apa yang ada dan pasti 'sombong diri' sukar ditundukkan.


Memahami al-Quran sebagai satu buku teks panduan tatacara kehidupan bukanlah perkara susah jika kita sedar kita adalah hamba yang berada dalam tempoh FINAL EXAM dengan ALLAH yang mahu melihat manakah antara hamba-Nya yang paling berTAQWA?


Definisi TAQWA adalah tinggal apa yang ALLAH larang dan buat apa yang ALLAH suruh. Kalau CEMERLANG definisi mudahnya ialah sebuah kejayaan setelah kita berpenat lelah belajar dan meninggalkan apa yang kita 'sukai' dan buat apa yang kita 'tidak suka' semata-mata demi sebuah kecemerlangan, demikianlah jua makna sebuah KECEMERLANGAN seorang Muslim ialah dengan membuat apa yang ALLAH sukai dan meninggalkan apa yang ALLAH benci walau benda itu bertentangan dengan kehendak diri kita.


Apa hal nak lawan kehendak diri sendiri? Takke zalim namanya tu? Zalim ialah meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya. Saya merasa zalim jika saya memukul orang gaji saya tanpa sebab. Namun, zalimkah saya jika memukul anak saya secara 'berhalus' dengan tujuan untuk mengajar dan mengingatkannya?


Demikian juga hubungan kita dengan ALLAH sebagai tuan kita. Pemilik kita. Zalimkah ALLAH jika dia menghukum kita kerana keangkuhan dan kesombongan kita untuk mengambil al-Quran sebagai buku teks kehidupan ini? Sedangkan kita adalah hamba-Nya..


Yang sememangnya zalim biasanya adalah kita. Setiap titis darah dan sedutan oksigen yang kita hirup ini adalah pemberian percuma dari ALLAH kepada kita hamba-hamba-Nya tanda kasih dan sayang-Nya. Namun, perintah kebaikan dan larangan dari melakukan keburukan (pun untuk kebaikan kita) tetap tidak kita patuhi.


Melihat dunia dari kaca mata berbeza. Jangan terlalu cepat menghukum sebelum memahami. Ada seorang Pengurus syarikat bernama Ahmad. Suatu hari Ahmad membuat lawatan kerja ke tempat projek syarikatnya lalu didapati tiada seorang pembantunya ditempat kejadian.


Malam kejadian, tanpa soal selidik, tanpa budi bicara, terus Ahmad menyerang pembantunya. " Nape ko tak datang jamuan Amal tadi Dol? Takkan buat kerja part-time (cegah maksiat dimalam tahun baru) pun dah takleh attend program sendiri Dol? Ko tuh orang penting dalam syarikat ni. Kalau orang lain tak datang aku tak kisah sangat lagi. "


Ayat 'offensive' dari seorang ketua syarikat yang tidak matang dalam menggauli seluruh lapisan organisasi secara berhemah. Jika anda di tempat Dol apakah perasaan dan tindakan anda? Fikir-fikirkan.



Tapi ALLAH bukan begitu. Bukan seperti Ahmad seorang ketua yang tiada reti menunjukkan kasih sayang. ALLAH tak pernah marah pada kita walaupun kita jahil. ALLAH tak pernah marah pada kita walaupun kita lawan Nabi, lawan orang-orang berjuang ajaran Nabi. ALLAH tak pernah marah kita walaupun kita terlalu obses dengan persatuan yang kita ikuti dan dalam masa yang sama kita menghina ataupun memandang rendah dan serong pada organisasi jemaah Islam agama ALLAH!


Kita yang tak mengenang budi mahu ALLAH mengingat kita dikala susah. Oh..alahai hamba..


Haih..(keluhan berisi renungan) :)

Comments

Popular posts from this blog

Indahnya Bahasa India

Sekadar berkongsi beberapa patah perkataan bahasa India yang ku pelajari secara tak langsung dengan pesakit dan pekerja. Jika ada kekurangan dan kesilapan sila betulkan.


1- Siapa nama awak? = ope riina?
2- Nama saya.... = yenper....
3- Pergilah (untuk lelaki) = poodah
4- Pergilah (untuk perempuan) = poodii
5- Dah makan ke? = sapdiya...?
6- Dah makan dah = sipdaen
7- Jom makan = Bahsapdala
8- Jom minum = wa tanni kudigkelam
9- Awak tinggal di mana? = ni yengger kae ?
10- Baju = settae
11- Seluar = silwar
12- Mata = kanney
13- Telinga = kadhae
14- Kaki = kaali
15- Wajah = kaalai
16- Apa khabar? = na lam irking gele?
17- Apa khabar? (secara sopan) = sauriyema ?
18- Nenek = padti
19- Datuk = tata
20- Abang = anne
21- Kakak = akka
22- Pakcik = mama
23- Makcik = mami
24- Ayah = appa
25- Mak = amma
26- Dah minum ke belum ? = tanni kurchitia?
27- Belum lagi lah = inno illek
28- Tak ada = illek
29- Saya pergi dulu ya = poidtu ware’
30- Dah makan ke ? (sopan gitu) = sapdinlah...?
31- Dari mana ? = yinggere dhe?
32- Awak n…

Luahan hati seorang ibu...

Oh ibu..tidak terkata untuk menyatakan jasa ibu, 9 bulan ibu mengandung dengan berbagai dugaan dan cubaan. Ibu menempuh perit dan derita semasa melahirkan..! Semasa dalam pantang, ibu mengalami berbagai situasi yang tak terduga. Mengawasi diri sendiri, mendidik anak yang belum mengerti dan menjaga hati suami yang bukan semua boleh dikongsi. Hati seorang ibu yang cekal sukar dicari, sukar diganti.


Setiap ibu sanggup berkorban untuk anak-anak sedangkan anak belum tentu lagi. Kalau susah, biar ibu yang susah, anak jangan. Kalau ibu lapar, biar anak tidak lapar. Kalau ibu sakit anak jangan sakit. Kalau pakaian, biar anak cukup pakai, ibu tak apa. Kalau ibu sedih, hampir tercabut nyawa pun seboleh-bolehnya tidak diberitahu kepada anak-anak. Itu hanya secebis pengorbanan ibu.


Percayalah bila ibu sudah tiada, barulah anak terasa ketiadaan ibu dan hidup terasa kosong. Tiada tempat untuk mengadu. Kalau ibu ada, ibu buat itu, ibu buat ini, ibu cari itu, ibu cari ini. Ibu banyak boleh buat untuk a…

Rabbana Hablana Min Azwajina Wa Zurriyyatina Qurrota A'yun

Ha tu dio duduk. Jadi menunjukkan bbini ni perkara nikmat daripada Allah subhanahu wataala. Kita bekawin dengey ore ppuwe baik, ore ppuwe becaghi tok laki baik ini merupokey nikmat daripada Allah subhanahu wa taala. Ho bolehla we kalu nok gayo gayo ore ttino hok toksey ko demo gak kato; “ ai nikmat ni wey, nikmat Tuhey ni wey” dan oghe ttino tu pong kalu napok payoh payoh nga oghe jatey gak aa; nikmat ni aa.


Wa ma laha awliya’ahu bisuaali zalika fiddu’a’. Takdi dio ghoyak ceghito ceghito nabi. Nabi-nabi ni selain daripada Aku lantik jadi nabi, Aku buwi jugok anok-anok cucu, so. Selain pado nabi tuh pulok, hok peringkat woli-woli. Peringkat oghe hok bawoh sikit pado nabi, kito panggil woli-woli ni pong, Allah taala puji oghe-oghe hok jjadi woli Dio ni waktu woli Dio bedoa.


Dia tunjuk, doa gapo dio ? wallazina, wallazina yaquluna rabbana hablana min azwajina wa zurriyyatina qurrata a’yun. Ini doa hok Tuhey sediri apo ni rekod daley Quran. Kito lloni bulih guna doa ni. Di antaro tando o…