Friday, December 25, 2009

Sang Murabbi Itu Hammurabi Ke?




" Eh, jom, jom kita pergi tengok cerita Sang Murabbi malam ni"

"Sang Murabbi? Apa tu? pasal Hammurabi ke?"

Itulah dialog ringkas antara saya dengan rakan seuniversiti berlainan pengkhususan. Bukan cerita Sang Murabbi menjadi fokus saya kali ini. Tetapi, kepedulian dan pengetahuan tentang perkara sekeliling dan dunia Islami yang di anggap angan-angan oleh manusia-manusia yang hilang nilai 'common sense'.

3 hari yang lepas, ada seorang sahabat yang saya hormati menemui saya menceritakan permasalahan kepimpinan. Mungkin ada kaitan dengan cerita Sang Murabbi bagi sesiapa yang dapat mengaitkannya. Ceritanya tentang bola sepak.

" Din, meh kawe nak bagitahu demo. Tadi kawe sampai kat padang 5.45 petang. Janji nak main 6.00 petang. Tapi, ada orang-orang 'penting' dalam persatuan kita nih datang 6.15 petang. Malu kawe din malu. Kawe jong ngurus benda ni kawe lah malu sangat-sangatnya dengan pihak lawan kita"

" Oh, sori ji. Tadi aku ada meeting dan aku oyat awal-awal mungkin aku tak dapat join friendly match untuk petang ni. Dan mumkin, kalau aku memang sibuk macamni lagi n tak dapat bagi komitmen untuk kulliyyah intersport games nanti, aku rasa kena pertimbang untuk tarik diri dari team bola ni. "

" Takpolah din, takdi aku dah sound semua orang. Kita kena ingat, nanti match betul-betul kalau kita lewat 5 minit, kita dikira kalah dengan kekalahan 3-0. Dan aku bagitahu dah tadi, lepas-lepas ni, korang nak main, main lah. Aku taknak main dah dengan sikap korang yang masih tak berubah-ubah lagi ni."

-Tergamam saya dengan kenyataannya itu- Ji, masih ada waktu dan ruang untuk kita perbaiki kelompangan ini. Inilah masalah yang timbul bila rapuhnya peribadi, hilangnya rasa kebersamaan. Masih ada waktu untuk aku bertindak membaiki suasana. Moga semuanya lancar kearah kebaikan.

" Tuh satu din. Lagi satu, mum ada tak masa Allahyarhamah isteri Ust Mohd Ali meninggal hari tu?"

" Ish, takkan mu tak ingat dah jie. Kan kita solat jenazah kat umah Ust hari tu sama-sama?"

"A'a, sori. Takdoklah, meh nak bagitahu. Aku bukey gapo. Benda ni benda basic benda asas. Benda kematian ni kalau tadok perasaan jugok tak tahu lah. Ada orang-orang penting tuh boleh dia buat tak tahu je dengar berita kematian ni? Duk rumah tidurlah, main gamelah, pergi shoppinglah. Allahuakbar.. aku tok tahu lah din. Ini kah pemimpin yang kita nak?"

" Benda ni benda asas. Takkanlah orang mati pun nak tunggu orang jemput kita dengan surat untuk gi melawat kematian? Ko mum rasa gane din?"

-Terdiam saya dibuatnya mendengar realiti yang berlaku dikalangan sahabat-sahabat rakan rakan seuniversiti.-

Teringat saya tentang beberapa peringatan Baginda tentang kepimpinan :

" Jika tidak dapat ia menjaga rakyatnya dengan nasihatnya, ia tidak akan mendapati bau syurga " - Bagaimana untuk pemimpin menjaga rakyatnya jika dirinya sendiri pun sudah hilang common sense. Kematian adalah common sense paling asas indikator hidupnya hati kita. Sekarang persoalannya, masih hidupkah hati kita?

Tiada masalah untuk hidup seperti orang ramai, bershopping-shopping, bermain game. Tapi jangan biarkan kita hanyut dengan salah satu dari alat propaganda yahudi untuk merosakkan remaja-remaja Islam supaya lupa dari memikirkan masalah ummat. Usah diharap untuk bicara Palestin mau pun perjuangan jika soal common sense dan pedulisme tentang masalah disekeliling yang asas seperti kematian pun kita biar bagaikan angin lalu.

Masih banyak ingin dibicara, tapi biarlah hati merehatkan keluar masuk darah buat seketika supaya diri ini menulis dengan tenang dan bermatlamat.

Renungkan satu lagi kalam Baginda dari riwayat Muslim :

Tidak ada seorang pemimpin pun yang dilantik untuk urusan kaum Muslimin kemudian ia tidak bersusah payah untuk mereka dan menasihati mereka, kecuali tidak dimasukkannya ke dalam syurga bersama-sama mereka. - Dipetik dari buku Jalan Dakwah : Antara Qiyadah dan Jundiyah (Jalan Dakwah : Antara Kepimpinan dan Tentera (pengikutnya))

Apa gunanya menjadi pemimpin jika mengheret diri ke lembah neraka? Masih ada waktu untuk kita berubah sebelum ajal datang menjelma.


No comments:

Masa Itu Nyawa