Saturday, December 5, 2009

Puncanya Satu Sahaja...


Semalam saya balik dari majlis makan kesyukuran dan doa selamat sempena menduduki rumah baru seorang doktor M.O, Dr. Fadli kenalan kerja didalam wad, merangkap senior saya didalam perjalanan nafas panjang ini, merangkap juga orang kampung saya(keluarga mertuanya).

Tiada banyak yang ingin saya kongsikan berkenaan dengan makan malam tersebut, melainkan perut saya kenyang sekali (alhamdulillah) dan dapat merapatkan tali silaturahim ukhuwah Islamiyah tanpa mengira umur dan pekerjaan. Dapat juga berkira-kira untuk memiliki rumah sepertinya suatu masa kelak (huhu, perlu ke?).

Dapat juga belajar menghadapi kerenah rakan-rakan ceria yang kadang-kadang memeningkan kepala sendiri untuk saya mengejar kelajuan pergerakan dan corak pemikiran mereka. Contoh termudah, sahabat saya Sharif dan Yusuf. Dua sahabat yang aktif mencorakkan masa depan sendiri dan negara. :)

Dalam perjalanan pulang ke Mahallah, Sharif membuka cerita akan seorang kawannya yang tidaklah dikatakan Islamik sangat hidupnya. Namun kawannya tersebut, (katakan bernama si Y.) telah mengeluarkan satu kenyataan yang menggoncangkan dan menggegarkan dirinya yang selama ini selalu 'gegar'.

Si Y telah mengatakan, " dalam melihat situasi orang-orang yang gagal dalam hidup mau pun peperiksaan kebelakangan ini (mengambil contoh orang-orang terdekat disekelilingnya), aku tengok satu sahaja puncanya diorang ni gagal."

" Yang pertamanya biasalah mestilah kena berdisiplin kan tuh takyah citerlah. "

" tapi yang kedua ni, janganlah buat benda-benda tak elok atau pun benda-benda mengarut. Yang ni aku jaga betul. Kalau korang tak jaga yang kedua ni hilanglah berkat korang dalam belajar ilmu ni. "

" Berkat nih, kalau hilang, habislah korang. Bijak genius macamana pun tak da maknanya. "

Adeh, aku dengar pun kalah bila orang macam Y ni pun begitu sekali yakin akan benda keberkatan ni. Kita yang belajar dari latar belakang sekolah agama ni pun jarang-jarang dah ingat tentang keberkatan ni. Katanya Sharif.

Itulah serba ringkas. Hidup yang ceria kan berterusan jika kita bergaul dengan semua orang dan dapat mengambil kebaikan dari setiap orang walaupun macammana sekali orang tersebut.

Lebih-lebih lagi bila sentiasa bergaul dengan sahabat-sahabat yang mampu meningkatkan estem diri seperti Sharif dan Yusuf yang sentiasa terkehadapan ini. (wah, entri kali ini macam buat Sharif dan Yusuf je, ada apa-apa ka ni? hehe).

Itulah teman-teman ziarah sekalian, puncanya satu sahaja..KEBERKATAN..

* Berkat dalam bahasa arabnya bermaksud barakah. Barakah adalah barang yang lebih. Maksudnya, dengan keberkatan, ada kelebihan yang tak mampu difikir oleh minda, tak mampu anggar oleh matematika duniawi, segalanya kelebihan dan kurnia dari ALLAH.

Contoh yang mudah, jika keberkatan mengiringi hidup kita, pernah berlaku seorang yang terlalu sibuk dengan tanggungjawab-tanggungjawab luaran, lalu hanya punyai sedikit masa untuk mengulangkaji pelajaran. Namun 3 jam pembelajarannya bagaikan 3 hari pembelajaran orang-orang biasa.

Semua ini kurniaan ALLAH buat hamba-hamba-Nya yang ikhlas dan sentiasa berusaha. Oleh itu, teruskanlah bekerja dan berusaha dalam segenap lapangan dengan hati yang suci murni berpasakkan niat yang ikhlas buat pembaikan generasi mendatang.

Abu Fateh,
Kuala Lipis,
Pahang Darul Makmur.

1 comment:

pENcINta IlaHI said...

syukran atas perkongsian:)

Masa Itu Nyawa