Skip to main content

Puncanya Satu Sahaja...


Semalam saya balik dari majlis makan kesyukuran dan doa selamat sempena menduduki rumah baru seorang doktor M.O, Dr. Fadli kenalan kerja didalam wad, merangkap senior saya didalam perjalanan nafas panjang ini, merangkap juga orang kampung saya(keluarga mertuanya).

Tiada banyak yang ingin saya kongsikan berkenaan dengan makan malam tersebut, melainkan perut saya kenyang sekali (alhamdulillah) dan dapat merapatkan tali silaturahim ukhuwah Islamiyah tanpa mengira umur dan pekerjaan. Dapat juga berkira-kira untuk memiliki rumah sepertinya suatu masa kelak (huhu, perlu ke?).

Dapat juga belajar menghadapi kerenah rakan-rakan ceria yang kadang-kadang memeningkan kepala sendiri untuk saya mengejar kelajuan pergerakan dan corak pemikiran mereka. Contoh termudah, sahabat saya Sharif dan Yusuf. Dua sahabat yang aktif mencorakkan masa depan sendiri dan negara. :)

Dalam perjalanan pulang ke Mahallah, Sharif membuka cerita akan seorang kawannya yang tidaklah dikatakan Islamik sangat hidupnya. Namun kawannya tersebut, (katakan bernama si Y.) telah mengeluarkan satu kenyataan yang menggoncangkan dan menggegarkan dirinya yang selama ini selalu 'gegar'.

Si Y telah mengatakan, " dalam melihat situasi orang-orang yang gagal dalam hidup mau pun peperiksaan kebelakangan ini (mengambil contoh orang-orang terdekat disekelilingnya), aku tengok satu sahaja puncanya diorang ni gagal."

" Yang pertamanya biasalah mestilah kena berdisiplin kan tuh takyah citerlah. "

" tapi yang kedua ni, janganlah buat benda-benda tak elok atau pun benda-benda mengarut. Yang ni aku jaga betul. Kalau korang tak jaga yang kedua ni hilanglah berkat korang dalam belajar ilmu ni. "

" Berkat nih, kalau hilang, habislah korang. Bijak genius macamana pun tak da maknanya. "

Adeh, aku dengar pun kalah bila orang macam Y ni pun begitu sekali yakin akan benda keberkatan ni. Kita yang belajar dari latar belakang sekolah agama ni pun jarang-jarang dah ingat tentang keberkatan ni. Katanya Sharif.

Itulah serba ringkas. Hidup yang ceria kan berterusan jika kita bergaul dengan semua orang dan dapat mengambil kebaikan dari setiap orang walaupun macammana sekali orang tersebut.

Lebih-lebih lagi bila sentiasa bergaul dengan sahabat-sahabat yang mampu meningkatkan estem diri seperti Sharif dan Yusuf yang sentiasa terkehadapan ini. (wah, entri kali ini macam buat Sharif dan Yusuf je, ada apa-apa ka ni? hehe).

Itulah teman-teman ziarah sekalian, puncanya satu sahaja..KEBERKATAN..

* Berkat dalam bahasa arabnya bermaksud barakah. Barakah adalah barang yang lebih. Maksudnya, dengan keberkatan, ada kelebihan yang tak mampu difikir oleh minda, tak mampu anggar oleh matematika duniawi, segalanya kelebihan dan kurnia dari ALLAH.

Contoh yang mudah, jika keberkatan mengiringi hidup kita, pernah berlaku seorang yang terlalu sibuk dengan tanggungjawab-tanggungjawab luaran, lalu hanya punyai sedikit masa untuk mengulangkaji pelajaran. Namun 3 jam pembelajarannya bagaikan 3 hari pembelajaran orang-orang biasa.

Semua ini kurniaan ALLAH buat hamba-hamba-Nya yang ikhlas dan sentiasa berusaha. Oleh itu, teruskanlah bekerja dan berusaha dalam segenap lapangan dengan hati yang suci murni berpasakkan niat yang ikhlas buat pembaikan generasi mendatang.

Abu Fateh,
Kuala Lipis,
Pahang Darul Makmur.

Comments

pENcINta IlaHI said…
syukran atas perkongsian:)

Popular posts from this blog

Indahnya Bahasa India

Sekadar berkongsi beberapa patah perkataan bahasa India yang ku pelajari secara tak langsung dengan pesakit dan pekerja. Jika ada kekurangan dan kesilapan sila betulkan.


1- Siapa nama awak? = ope riina?
2- Nama saya.... = yenper....
3- Pergilah (untuk lelaki) = poodah
4- Pergilah (untuk perempuan) = poodii
5- Dah makan ke? = sapdiya...?
6- Dah makan dah = sipdaen
7- Jom makan = Bahsapdala
8- Jom minum = wa tanni kudigkelam
9- Awak tinggal di mana? = ni yengger kae ?
10- Baju = settae
11- Seluar = silwar
12- Mata = kanney
13- Telinga = kadhae
14- Kaki = kaali
15- Wajah = kaalai
16- Apa khabar? = na lam irking gele?
17- Apa khabar? (secara sopan) = sauriyema ?
18- Nenek = padti
19- Datuk = tata
20- Abang = anne
21- Kakak = akka
22- Pakcik = mama
23- Makcik = mami
24- Ayah = appa
25- Mak = amma
26- Dah minum ke belum ? = tanni kurchitia?
27- Belum lagi lah = inno illek
28- Tak ada = illek
29- Saya pergi dulu ya = poidtu ware’
30- Dah makan ke ? (sopan gitu) = sapdinlah...?
31- Dari mana ? = yinggere dhe?
32- Awak n…

Luahan hati seorang ibu...

Oh ibu..tidak terkata untuk menyatakan jasa ibu, 9 bulan ibu mengandung dengan berbagai dugaan dan cubaan. Ibu menempuh perit dan derita semasa melahirkan..! Semasa dalam pantang, ibu mengalami berbagai situasi yang tak terduga. Mengawasi diri sendiri, mendidik anak yang belum mengerti dan menjaga hati suami yang bukan semua boleh dikongsi. Hati seorang ibu yang cekal sukar dicari, sukar diganti.


Setiap ibu sanggup berkorban untuk anak-anak sedangkan anak belum tentu lagi. Kalau susah, biar ibu yang susah, anak jangan. Kalau ibu lapar, biar anak tidak lapar. Kalau ibu sakit anak jangan sakit. Kalau pakaian, biar anak cukup pakai, ibu tak apa. Kalau ibu sedih, hampir tercabut nyawa pun seboleh-bolehnya tidak diberitahu kepada anak-anak. Itu hanya secebis pengorbanan ibu.


Percayalah bila ibu sudah tiada, barulah anak terasa ketiadaan ibu dan hidup terasa kosong. Tiada tempat untuk mengadu. Kalau ibu ada, ibu buat itu, ibu buat ini, ibu cari itu, ibu cari ini. Ibu banyak boleh buat untuk a…

Rabbana Hablana Min Azwajina Wa Zurriyyatina Qurrota A'yun

Ha tu dio duduk. Jadi menunjukkan bbini ni perkara nikmat daripada Allah subhanahu wataala. Kita bekawin dengey ore ppuwe baik, ore ppuwe becaghi tok laki baik ini merupokey nikmat daripada Allah subhanahu wa taala. Ho bolehla we kalu nok gayo gayo ore ttino hok toksey ko demo gak kato; “ ai nikmat ni wey, nikmat Tuhey ni wey” dan oghe ttino tu pong kalu napok payoh payoh nga oghe jatey gak aa; nikmat ni aa.


Wa ma laha awliya’ahu bisuaali zalika fiddu’a’. Takdi dio ghoyak ceghito ceghito nabi. Nabi-nabi ni selain daripada Aku lantik jadi nabi, Aku buwi jugok anok-anok cucu, so. Selain pado nabi tuh pulok, hok peringkat woli-woli. Peringkat oghe hok bawoh sikit pado nabi, kito panggil woli-woli ni pong, Allah taala puji oghe-oghe hok jjadi woli Dio ni waktu woli Dio bedoa.


Dia tunjuk, doa gapo dio ? wallazina, wallazina yaquluna rabbana hablana min azwajina wa zurriyyatina qurrata a’yun. Ini doa hok Tuhey sediri apo ni rekod daley Quran. Kito lloni bulih guna doa ni. Di antaro tando o…