Wednesday, December 2, 2009

Kenangan 2005; Pahitnya Ubat


Membelek Diari dan catatan sepanjang tahun 2005, pasca remaja baru keluar dari kepompong persekolahan. Penuh dengan cerita-cerita lucu ketidakmatangan diri ini dalam menentukan jalan hidup dan membuat keputusan.

Bermula manis, kembali pahit, berlama indah, hampir selamanya gundah.

Itulah ringkasan jalan hidup seorang anak muda pasca SPM 2004. Memulakan hidup dibumi Kuala Kubu Bharu dengan membawa diri yang kosong dan tiada pedoman tetap. Mencari erti hidup disebalik kiri kanan bukit yang menghijau. Berteman alunan tasik yang meredupkan jiwa, seiring itulah jua lidah ini sentiasa mengalunkan ayat-ayat suci-Nya buat mengubat jiwa menundukkan diri.

Kejahilan tentang hidup secara organisasi menyebabkan diri ini menolak prinsip kebaikan yang dibawa secara 'kurang hikmah'. Mencari dan terus mencari lalu di uji dengan ujian makhluk-makhluk hitam mencakar hati melempar jauh dari ukhuwah Islamiyah.

Terlihat kembali, rupanya terlalu banyak hutang-hutang silam yang masih belum dilunaskan. Perlu dimasukkan kembali sebagai peringatan hari ini supaya pergi ku sekejap nanti tidak tergantung terhalang ke langit.

Kenangan, takkan bermakna jika semuanya manis. Kadang-kadang yang paling pahit itulah yang sekarang ini ku rasakan begitu manis dan penuh bermakna. Biar diri ini tidak terpilih ke dalam soffatul-mukhtarah di bumi Hulu Selangor, kerana kejahilan diri. Moga diri ini dan sahabat-sahabat yang baru terpilih tetap terpandang di sisi-Nya dan penghuni langit.

Mengenang nasib diri. Sangat berharap mencontohi tawadhuknya waliyullah Uwais al-Qarny. Biar diri terbuang, niatku dan teman tetap bersatu. Biar diri menepi, bukan melarikan diri, tapi mencari kefahaman buat penjelasan dan keinsafan. Maafkan penulis kepada semua warga-warga 'organisasi' kerana kejahilan dan kekerasan hati (asbab kejahilan)untuk melengkapkan diri dengan tuntutan kalimah syahadah. Moga taubat ini diterima.

Buat yang belum terbuka atau yang masih mengeraskan hati. Moga ALLAH melembutkan hati-hati kalian kerana kalian adalah pemuda pemudi aset kebangkitan Islam.

Semoga hari ini ku rasa pahit, manis kemudian hari kita kecap bersama. Sayang semua teman ziarah dan semua warga Darul Quran (sukarnya menaip kalimah Darul Quran di dalam entri..)



Kenangan kata-kata dari baju APIUM (Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya, Nilam Puri).:


whatever comes will be up front,
struggles hard to be in front,
work hard to gain victory,
so there's no pain memory,

face through a lot of test,
and try to be the very best,
ensure that there's no enemy,
cause that is the best strategy,

build up a wall of self confidence,
so things you do won't be nonsense,
from here we continue our journey,
and forever wish to live in harmony..!

p/s: Ayat macam english-malay. Harap teman-teman dapat betulkan sebarang kesilapan yang terlepas pandang.


Buang pakaian lama. Ambil kembali pakaian disiplin dan bermatlamat. Selamat menempuh semester baru. Salam peperiksaan buat adik-adik SPM sekarang, dan salam belajar dan bekerja kepada warga-warga siswa dan pekerja.

Abu Fateh,
16150 Kubang Kerian.

Masa Itu Nyawa