Friday, September 25, 2009

Pewarna Corak Kehidupan Ini.

Di kedalaman hati ku
Tersembunyi harapan yang suci..
Tak perlu engkau menyangsikan..
Lewat kesalihanmu
Yang terukir menghiasi diri mu
Tak perlu dengan..
Kata kata..
Sungguh, walau ku kelu
Tuk mengungkapkan perasaanku..

-Edcoustic feat Nurzenki pada "nantikan aku dibatas waktu"-

Aduh, Salam sakit tanda cintanya Pencipta pada kita. Mahu menguji apa cinta itu manis di mulut cuma atau memang benar dari hati yang manis :)

Saya cuba membebaskan diri dari gaya bahasa sebelum ini untuk memudahkan teman-teman ziarah lebih memahami inti yang ingin dikongsi bersama. Apa manis, masam, atau masinnya inti ini moga teman kan sudi merasa dan menambah jika kurangnya ya.

Seminggu bercuti ini memang masa yang langsung tiada tekanan peperiksaan dan pelajaran kerana saya baru habis peperiksaan pertengahan semester. Tapi teman, cuti ini amat padat dengan jadual kenduri kahwin teman-teman rapat dan saudara mara ku. Wah..sungguh penat makan,ziarah,makan ziarah. Hingga terluput waktu belajarku dengan guru mengaji Quran dan guru pembersih hati ku. Inilah bahana anak muda yang perlu mengurus diri sendiri secara total.

Beberapa jam lagi akan bertolak ke kuantan, buku ilmiah satu pun tidak dihadam dalam seminggu ini. Perancangan program pun belum dikemaskini, buku pelajaran? Usah di soal, nasibnya ada 'kenali ubat' di laman sendiri. al-Quran? itu rahsia.

Beza sungguh cuti kali ini dengan banyak masa bermain dan berlatih sabar melayan kerenah anak saudara. Baru anak saudara. Belum anak-anak sendiri. Banyak sekali latihan sabar perlu ku lalui sebelum benar-benar diri ini tiba masanya. Ummi selalu dan benar sekali memarahi tabiat tidur saya yang tidak menentu dan tidak berwaktu.

Sayangnya ummi pada anak ini belum jua dihargai sepenuhnya. Mengharap anak yang comel, soleh dan solehah bersama isteri tersayang kah nuruddin?. Jangan mimpilah selagi diri tak menjadi anak yang soleh kepada ummi dan abah sendiri!. Ah, pengajian, pengajian, dakwah, keluarga, berkeluarga dan terus hidup dalam suasana pengajian..bagaimana ya mahu mengawal diri ini sentiasa tenang, merendah diri, memahami teman-teman (maaf ya diri ini sukar difahami), memberi yang terbaik selalu.

Ada 7 penanda aras yang diberi Nabi untuk menilai kebaikan diri. Apakah saya sudah selesai 7 perkara ini?

1) Selalu takut kepada ALLAH baik ditengah ramai atau pun tersembunyi
2) Berkata yang adil dan baik samaada ketika marah mahupun tidak
3) Sederhana dalam miskin mahupun kaya
4) Menghubungkan silaturahim dengan orang yang memutuskan
5) Memberi kepada orang yang tidak mahu memberi kepadaku
6) Memaafkan orang yang menganiayai ku
7) Diamku merupakan tafakur dan ucapanku merupakan zikir.

Wah, beratnya 7 penanda aras ini saya rasakan. Teman sekalian bagaimana? Jika ada kekurangan saya yang teman lihat boleh dibaiki dengan 7 penanda aras ini, silalah teman menghulur hikmah menambah ramah menegur saya.

Ah, berat sekali adunan pembaikan diri yang banyak rosak ini. Mujur ada guru seperti Syekh Abul A'la Al-Maududi yang memberikan ubat hikmah buat diri ini. Ah, sakit rasanya jauh dari ALLAH.



Teringat pesan ummi yang selalu dipesan-pesankan. " Dah baca Quran ke hari ni? Tahajud semalam buat ke tak?" " Azam nak tahajud dan pagi esok solat dhuha pula ya ".

Ah..dua tiga hari tak baca al-Quran pasti mulut ini terkena 'stomatitis'. Mau baik? Bacalah Quran sepatut yang sewajibnya!

Eh, tadi tidurku banyak. Melampau lampau. Sebelum jumaat satu jam. Selepas asar 3 jam. Lalu di 'bayar' dengan membuat aktiviti malam tanpa tidur terus. (Aduh, dimarahi lagi kerana tidak tidur..) Maaf ummi abah, anak mu ini tidak suka tidurnya melampau lampau, pasti di qadhakan tidur siang yang melampau itu dengan tidur malam yang tidak di ambil.

Katanya teman sebilik ku. Kamu memang pelik. Kalaulah kamu itu bermain 'DOTA' kamulah balanar. Makhluk tidur siang tak tidur malam. Burung hantu. Entah apa lagi yang saya terima. Apa pun saya tetap berpendirian tidur dalam sehari tidak patut melebihi 5-6 jam. Kalau 3-4 jam itu dikira ok.

Oh, kalian semua (Ummi abah, adik beradik, guru-guru dan teman-teman rapat)lah pewarna corak kehidupan yang serba kekurangan ini. Apa pun tiada yang kurang kerana semuanya cukup sempurna bagi diri saya yang serba tak sempurna ini.

Terima kasih semua. Ingat teman... Anak-anak akhirat bercinta sampai ke Syurga...
terima kasih kerana mencorakkan saya mengikut lakaran ALLAH dan Nabi Muhammad yang tercinta:)..Terima kasih..:)

Anak-anak akhirat bercinta sampai ke Syurga
Zenki 44,
16150 Kubang Kerian.

6 comments:

AnjeRuby a.k.a Kak Abell said...

stomatitis?..

SAKITNYA BILA BERJAUHAN DENGANNYA

ya!!!

Aizat Sofian said...

kuat mujahadah abe din..bole tahan ko tido 3-4 jam..saya ni pening kepala bila buat macam tu..

Ahmad Firdaus Fuzai said...

sahabat karib tuh yang dimaksudkan adalah - kawe..

Tapi kalau puisi yang atas tuh.. hurm.. ntah ditujukan kepada siapa..huhuh

Mohd Nuruddin Bin Mohamed said...

buat Kak Abell... stomatitis ialah inflammation of the mouth. (either simple or with ulceration,caused by a vitamin deficiency or by bacterial or fungal infection). Ada banyak jenis stomatitis. Ada Angular s. ada Aphthous s. ada Ulcerative s. -info ihsan 'Bailliere's Nurses Dictionary, for Nurses and health care worker.

Dan biasanya kalau malas2 baca Quran, ALLAH bagi ubat ulcerative stomatitis lah biasanya dan memang selayaknya pun..

Sakit zahir dan batin kalau jauh dari Dia

Mohd Nuruddin Bin Mohamed said...

buat Aizat Sofian..taklah tiap2 hari 3-4 jam sahaja tido...tapi ghalibnya begitulah kalau kena musim-musimnya.

Mohd Nuruddin Bin Mohamed said...

buat Firdaus Fuzai...aiwah! demo termasuk dalam list sahaba karib sebab demo 'faham'. hehe

puisi itu untuk renungan buat siapa yang mahu merenung ya firdaus..jangan di salah erti. :)

Masa Itu Nyawa