Monday, September 14, 2009

Muhasabah (2) Tentang Cinta

Bercakap tentang cinta. Saya biasa menjadi objek serangan dengan posisi yang hanya mendiamkan diri tanpa menjawab atau mempertahan.

Kerana saya masih baru dan belum hangat dalam bercinta. Kerana selalu gagal dan terlalu 'budak' dalam memahami erti cinta.

Selesai perbincangan hati ke hati bersama adik-adik satu kumpulan, saya mendapat suatu perkara baru supaya diterapkan ke dalam diri. Supaya diri ini lebih memahami apa itu cinta, apa itu rindu, apa itu sayang. Dalam sudut pandang seorang yang masih belajar dan cuba untuk mendapatkan cinta serta mengamalkan cinta kepada semua orang-orang disekeliling saya.

Tadi perbincangan tentang apakah keperluan mempelajari susur galur 'cinta' dalam memahami cara hidup yang bermakna ini. Keperluan pertama berkisar tentang hukum-hukum yang bakal kita perolehi hasil dari tindakan mempelajari 'cinta' itu sendiri. Memahami bahawasanya 'cinta' itu sendiri adalah erti makna kehidupan ini yang sebenarnya. Memahami tanpa 'cinta', kita semua tidak akan diciptakan. Tanpa 'cinta' Nabi Adam 'alaihissalam tidak akan diciptakan. Tamat secara ringkas pelajaran pertama.

Perbincangan kedua berfokus kepada jalan-jalan menuju 'cinta'. Denai-denai memahami sumber-sumber 'cinta'. Lorong-lorong mendapatkan 'cinta'. Bermula dengan memahami apa itu al-Quran. Mempelajarinya, mentadabburnya, serta paling penting untuk mengamalkannya. Barulah 'cinta' sebenar ini kan mekar mewangi di taman abadi.

Malam ini malam ke -25. Saya terkejut dengan pesanan ringkas dari seorang teman mengatakan ada seorang sahabat saya meninggal dunia. ALLAH, betapa indahnya kepergian di dalam bulan yang mulia ini. al-Fatihah buat Amin bin Abd.llah. SPM 2004, Kelas 5 Sains Dimashq, Maahad Muhammadi Lelaki. Moga syurga buatmu teman. Dikejutkan juga dengan kematian seorang pelajar UIA yang ditembak mati di Palestin. Moga syurga jua buatmu teman. Sekali lagi al-Fatihah.

Tingkatan lorong kedua yang wajib diteladani tadi adalah sunnah baginda. Hanya dengan sunnah baginda barulah sayang dan rindu akan 'cinta' ini dapat diperoleh.

Tahap ketiga mestilah melalui susur galur jejak langkah baginda di dalam sirah kehidupan baginda Nabi Muhammad dalam kita memahami 'cinta' yang begitu disayangi oleh seluruh alam ini.

Saya memberi suatu cadangan kepada adik-adik kumpulan untuk memperuntukkan masa sekurang-kurangnya 1 jam 30 minit setiap hari untuk bergerak mendapatkan 'cinta' ini melalui jalan-jalan 'cinta' yang telah kami perbincangkan. Saya memuhasabah erti cinta, kasih dan sayang serta rindu bersama adik-adik untuk betul-betul membuktikan kalimah 'cinta' yang setiap hari kita semua lafazkan.

ALLAH, berilah kami semua, penulis ini serta seluruh teman ziarah yang budiman untuk bersungguh mendapatkan dan menjaga 'cinta' yang selalu saya dan teman ziarah budiman lupakan. Sungguh saya memohon tanpa malu, kerana hanya 'cinta' lah yang saya harapkan.

Kesimpulan:

Pembahagian peruntukan 1 jam 30 minit setiap hari :-

50 minit untuk al-Quran
30 minit untuk satu hadith dari hadith-hadith 40 Imam Nawawi
10 minit untuk buku 'kajian cinta' yang agak berat buat hati-hati yang tiada rasa cinta dan rindu.

Istiqamah dengan sedikit lebih baik dari membaca habis sekali lalu tanpa di ulang-ulang. Buat keluarga akhirat, suatu renungan jiwa.

Adik-adik, teman ziarah yang dicintai sekalian. Cuba tukarkan setiap kalimah 'cinta' di atas kepada 'ALLAH dan Rasul-Nya'. Dan Tukarlah buku 'kajian cinta' di atas kepada buku 'fiqh sirah', karangan mu'allim Syekh Ramadan al-Bouti.

Alhamdulillah, selesai satu pembedahan sub-topik buku 'cinta' dari buku Fiqh Sirah 1.

Moga mendapat manfaat di akhir-akhir detik bulan 'cinta' yang agung ini.

Moga kita semua kan bertemu kembali di bawah naungan ALLAH di hari tiada naungan melainkan naungan-Nya sahaja yang wujud. Dedikasi buat semua yang ku rindui, sayangi, kasihi serta cintai.

Rindu 'cinta'.


Mencari pembakar rindu 'cinta' di bumi Syam
Dihadapan kincir air tertua di dunia, di bumi Syam, kota Homs. Kincir yang dibuat dan mula beroperasi sejak zaman daulah Umawiyah hampir seribu tahun yang lalu dan masih berfungsi gah mengairi tanaman sehingga sekarang. Juga merupakan tapak pembunuhan ribuan pejuang Ikhwanul Muslimin Syria di bawah regim sosialis Syria tidak lama dahulu (kebenaran yang disembunyikan dari mata dunia).



Zenki 44,
25200 Kuantan.

1 comment:

Mohd Nuruddin Bin Mohamed said...

kata-kata cinta terungkap indah..

mengalir bak zikir di hirup doaku..

sakit yang ku rasa jadi penawar dosaku..

butir-butir cinta air mata ku..

teringat semua yang Kau beri untuk ku....

Muhasabah cinta ku..

Masa Itu Nyawa