Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2009

Etika Bercakap Dengan Kekasih

Salam al-Kelantani, 9 Syawal 1430 H, 28 September 2009

"Abang, abang dengar tak ni?" Rengek sang kekasih yang sah bernama Isteri. "Iye dengar, dengar. Kenapa ya ayang?" Jawab sang suami sambil tangan asyik dengan telefon bimbit memetik pesanan ringkas sambil mata melilau ke kiri dan kanan.

"Abang ni tak sayang kat ayang lah!" Pendek sang isteri membuat solusi. Rajuk yang mahu dipujuk. " Ish, apahal pulak ni? abang dengar lah." Suami cuba mempertahankan diri.

" Habis tuh, kalau betul-betul sayang, mesti abang akan hadapkan muka dan cuba nak dengar betul-betul apa yang ayang nak sampaikan ni." Tukas si isteri. ("gulp..") termangu si suami di buatnya.

Asas komunikasi yang sering dilupakan

Situasi di atas merupakan salah satu contoh realiti dunia, dulu kini dan selamanya dalam satu proses komunikasi dua hala.

3,4 hari yang lalu saya bermimpi ada seorang yang saya hormati (baca: ummi saya) memarahi saya kerana tidak menjaga etika ketik…

Pewarna Corak Kehidupan Ini.

Di kedalaman hati ku
Tersembunyi harapan yang suci..
Tak perlu engkau menyangsikan..
Lewat kesalihanmu
Yang terukir menghiasi diri mu
Tak perlu dengan..
Kata kata..
Sungguh, walau ku kelu
Tuk mengungkapkan perasaanku..

-Edcoustic feat Nurzenki pada "nantikan aku dibatas waktu"-

Aduh, Salam sakit tanda cintanya Pencipta pada kita. Mahu menguji apa cinta itu manis di mulut cuma atau memang benar dari hati yang manis :)

Saya cuba membebaskan diri dari gaya bahasa sebelum ini untuk memudahkan teman-teman ziarah lebih memahami inti yang ingin dikongsi bersama. Apa manis, masam, atau masinnya inti ini moga teman kan sudi merasa dan menambah jika kurangnya ya.

Seminggu bercuti ini memang masa yang langsung tiada tekanan peperiksaan dan pelajaran kerana saya baru habis peperiksaan pertengahan semester. Tapi teman, cuti ini amat padat dengan jadual kenduri kahwin teman-teman rapat dan saudara mara ku. Wah..sungguh penat makan,ziarah,makan ziarah. Hingga terluput waktu belajarku deng…

Ucapan di Saat Kemenangan dih..

" Jika kamu melahirkan sesuatu kebaikan atau menyembunyikannya, atau kamu memaafkan kesalahan, sesungguhnya ALLAH Maha Pemaat lagi Maha Kuasa" - An-Nisa':149. Salam Aidilfitri, maaf zahir dan batin." -Ria.

-Terima kasih Ria



" Ya ALLAH, di Syawal yang Indah ini ENGKAU muliakanlah saudara ku ini, bahagiakan keluarganya, berkatilah rezekinya, kuatkan imannya, berikan kenikmatan ibadahnya, jauhkan dari segala fitnah, murahkanlah rezekinya, berikanlah pengampunan ke atas kesilapan, kekhilafan dan kealpaannya, Amiin ya robalalamin. Selamat menyambut aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin. - Faidhi dan keluarga.

-Amiin ya Nurol Qulub..



" Biar kulit segelap ALMOND LONDON, asalkan hati sesuci KUIH BANGKIT. Biar Iman sekental DODOL, jangan senipis REMPEYEK. Biar jiwa selembut BAULU, dan akhlak secantik BISKUT DAHLIS. Senyumlah semanis WAJIK agar lebaran yang disambut lebih bermakna. Selamat hari lebaran minal aidin wal faizin. Daripada Azman yang merindui orang yang baca mese…

Baru Tahu Letihnya Mengasuh Kami..

Salam al-Kelantani, 4 Syawal 1430 H, 23 September 2009


Wah... Auni Nafeesa bt Mohd Fikry. Moga menyejukkan hati ummi dan abah mu ya wahai anak saudara kedua ku..:) Moga tenang mu sekarang berkekalan sehingga ke dewasa, matang dalam ketenangan. Buat tatapan ayah fiq, saudara mara serta sekalian teman ziarah.


Kenangan hari raya pertama satu keluarga besar yang baru berkembang dan insyaALLAH kan terus berkembang. *Wah, ayah fiq tak ada ni. Salam rindu buat ayah fiq di bumi Tanta, dari anakanda Aisyah Humaira' dan Auni Nafeesa. :)


Dua permata hati ummi dan abah ku yang sudah 'memberikan' cucu pertama dan kedua buat ummi dan abah ku. Menanti cucu ketiga dari kak long insyaALLAH akhir tahun ini. Moga selamat semuanya. Moga Aisyah makin ceria dan menjadi kakak yang baik lagi bertanggungjawab di mesir dan balik ke Malaysia nanti.



Mohd Nurul Hisyam & Fatimah az-Zahra' + Aisyah Humaira'



Mohd Fikry & Saida Marlina + Auni Nafeesa



Ummi, Abah dan a…

Ucapan Demi Ucapan Menuntut Pelaksanaan

Salam al-Kelantani, 3 Syawal 1430 H, 22 September 2009

Lama tidak memperbaharui entri blog. Banyak isu-isu dan perkara berlalu begitu sahaja. Banyak benda yang dikongsi bersama abang, sahabat-sahabat, teman-teman karib dalam soal masa depan dan kehidupan yang sementara cuma ini.

Dalam kesibukan berkenduri dan berziarah, tidak lupa jua kesibukan membalas dan memberi ucapan aidilfitri kepada kenalan-kenalan. Sebelum balik beraya di Kubang Kerian, banyak peristiwa dan pengucapan menyentuh hati berlaku di dalam kelas saya. Alhamdulillah segala luka-luka lama dari Darul Quran sehingga UIA Kuantan telah terubat langsung dengan slot muhasabah bersama teman-teman sekelas yang cukup memberi kesan. Dengan hampir semua 'sisters' menangis, dan 'brothers' bercakap dengan sejujurnya. Alhamdulillah dan Alhamdulillah.

Petang hari terakhir saya berada di Kuantan, saya mendapat saya pesanan ringkas yang sungguh tidak disangka. Satu pesanan ringkas yang merobek kembali luka yang baru sembu…

Muhasabah (2) Tentang Cinta

Bercakap tentang cinta. Saya biasa menjadi objek serangan dengan posisi yang hanya mendiamkan diri tanpa menjawab atau mempertahan.

Kerana saya masih baru dan belum hangat dalam bercinta. Kerana selalu gagal dan terlalu 'budak' dalam memahami erti cinta.

Selesai perbincangan hati ke hati bersama adik-adik satu kumpulan, saya mendapat suatu perkara baru supaya diterapkan ke dalam diri. Supaya diri ini lebih memahami apa itu cinta, apa itu rindu, apa itu sayang. Dalam sudut pandang seorang yang masih belajar dan cuba untuk mendapatkan cinta serta mengamalkan cinta kepada semua orang-orang disekeliling saya.

Tadi perbincangan tentang apakah keperluan mempelajari susur galur 'cinta' dalam memahami cara hidup yang bermakna ini. Keperluan pertama berkisar tentang hukum-hukum yang bakal kita perolehi hasil dari tindakan mempelajari 'cinta' itu sendiri. Memahami bahawasanya 'cinta' itu sendiri adalah erti makna kehidupan ini yang sebenarnya. Memahami tanpa 'ci…

Nota Diri 1: 5 Penanda Aras Kemanusiaan

Salam al-Kelantani, 24 Ramadan 1430 H, 14 September 2009

Dari Abu Hurairah radiallahu'anhu katanya: Rasulullah S.A.W bersabda: " Siapa yang mahu ambil dariku kalimah-kalimah (nasihat) ini, maka dia boleh beramal dengannya atau dia ajarkan kepada sesiapa yang mahu beramal dengannya."

Kata Abu Hurairah: Saya wahai Rasulullah! Maka baginda memegang kedua tanganku dan membilang lima perkara:

Maksudnya:
" 1) Peliharalah diri dari perkara yang diharamkan, jadilah kamu orang yang paling kuat beribadat,
2) Redhalah dengan apa yang ALLAH bahagikan untukmu, jadilah kamu orang yang paling kaya,
3) Berbuat baiklah kepada jiranmu, jadilah kamu orang mukmin,
4) Buatlah apa yang manusia sukai seperti kamu juga suka dibuat perkara itu kepadamu, nescaya jadilah kamu orang Islam yang (sebenarnya) dan,
5) Janganlah kamu banyak ketawa, kerana banyak ketawa itu boleh mematikan hati."


Ambillah peringatan wahai insan-insan yang merasa dirinya hebat dan tidak pernah merasa cukup dengan apa y…

Malam-Malam Peperiksaan di 10 Terakhir ; Suatu Penilaian Semula

huk huk.. huk huk.. huk huk..

Aku terpana. Apalah ertinya peperiksaan dunia dengan ganjaran al-Qadar. 10 malam terakhir , malamnya semua dipenuhi ketenangan. Semuanya sukar untuk kita ketahui bilakah waktunya al-Qadar.

Tadi, saya benar-benar terpukul. Keluar dari bilik air selepas balik dari solat subuh disurau, saya melihat indahnya alam. Benar-benar menenangkan mata.

Matahari yang malu-malu memancarkan cahayanya, daun-daun pokok yang kekuning-kuningan, tumbuh-tumbuhan yang seakan menunduk menyembah bumi, burung-burung tenang berkicauan sahut-menyahut. ALLAH..apakah telah terlepas malam al-Qadar? Apa yang saya telah buat semalam? Tidur kerana sakit kepala. Bangun, belajar untuk peperiksaan dan sekadar sebentar cuma mengadap Ilahi.

Tenang menghayati alunan ayat-ayat cinta dari Syekh al-Qurra', Syekh Khalil Husoiri. Kerugian besar tidak sempat menyertai solat tahajud beramai-ramai bersama-sama sahabat luar negeri disurau, menghayati alunan indah surah al-Qasas. Sambil belajar, sempat…

Berani : Seulas rasa, buah hikmah dari ladang Hamka

Salam al-Kelantani, 20 Ramadan 1430 H, 10 September 2009

Berani berjaya, berjaya!. Berani berjuang, syahid!. Berani i'tikaf, pahala melebihi seribu bulan!.

Semalam sungguh dingin dan tenang. Serasa ada ketenangan yang lain dari malam-malam yang lain dibulan barakah ini. Apakah telah berlalu malam al-Qadar? Saya biarkan persoalan itu bermain dalam ketidakpastian. Kerana hikmah ketidakpastian itu sungguh mengujakan jiwa untuk berusaha. (Seperti dihuraikan Ustaz Hasrizal dalam blognya saifulislam.com tentang hikmah ketidakpastian)

Apakah erti berani?

Dengan keberanian menempuh kesukaran, orang hendak memperhatikan kesanggupan kita. Orang hendak melihat peribadi kita.

Socrates mengatakan: "Diri itu adalah seperti negara, dan negara adalah seperti diri. Bahkan, diri adalah negara dan negara adalah diri."

Mencari kemenangan bukanlah perkara mudah; kejayaan bukanlah perkara kecil. Sebab itu belajarlah dan beranikanlah diri tertawa pada waktu "kematian angin", seperti tertaw…

'Post-mortem' suatu pembedahan diri.

Koreksi diri

Perbaiki diri

Banyakkan selawat

Kurangkan bercakap

Banyak membaca Quran

Kurangkan prasangka

Banyakkan istighfar

Kurangkan cakap belakang

Banyakkan bersuci

Kurangkan mencaci

Banyakkan membaca

Kurangkan berkata-kata

Banyakkan mengingat

Jaga diri dari yang dilarang!

-muhasabah diri ku, 17 Ramadan 1430H-


Tribut buat mentorku, Brother Muhtar Suhaili untuk entrinya yang mengusik hati.
http://muhtarsuhaili.wordpress.com/2009/09/01/motivasi-diri-aku-adalah-panah-panah-islam/

Motivasi Diri: “Aku Adalah Panah-panah Islam”!

As-Sarawaki, 11 Ramadhan 1430H: Alhamdulillah! Sa’ad bin Abi Waqqas r.a dikatakan pernah berkata kepada Rasulullah SAW: “Aku adalah panah-panah Islam, maka tujukanlah aku ke mana sahaja yang engkau suka.” Ya, mudah-mudahan kita juga mempunyai semangat tekad ini!

Tekad (Dendangan Izzatul Islam)

Kami sadari jalan ini kan penuh onak dan duri
Aral menghadang dan kezhaliman yang akan kami hadapi
Kami relakan jua serahkan dengan tekad di hati
Jasad ini, darah ini sepenuh ridho Illahi

Kami …

Qiamullail anjuran MRC Talhah

Qiamullail harian anjuran mrc talhah akan bermula malam ini atau pun esok. Bergantung kepada imam (saudara Rasyid, post-grad student pharmacy). InsyaALLAH 30 juzuk bacaan dalam solat akan dihabiskan sebelum 13 september ini dengan bermulanya Qiamullail harian ini. (Sekarang terawih baru masuk juzuk 10).

"Hendaklah kalian melakukan Qiamullail, kerana dia dapat menebus kesalahan dan dosa-dosa. Qiamullail adalah kebiasaan orang-orang soleh sebelum kamu dan pemusnah penyakit dari tubuhmu." (At-Tirmidzi, no 4549; Al-Baihaqi dalam assunan kubra no. 4691,4693)

Fudhail bin Iyadh mengatakan: " Wahai Waki'! Tidakkah kamu mendengar apa yang ALLAH firmankan?" Waki' menjawab: "Saya belum mendengarnya. " Fudhail mengatakan: "ALLAH Subhanahu wa Ta'ala berfirman: " Seorang hamba yang mengaku mencintaiKu, tidaklah jujur kalau dia tidur dan melupakanKu ketika dia diliputi malam." (Lihat Siyar A'lam An-Nubala', biografi Muhammad al-Musayyab,…

Sahur percuma yang PANAS! Moga berkat

Semalam saya berjalan dari bilik menuju ke pusat kemudahan untuk lelaki (Central Facilities for Brothers, CF Bro) untuk mengambil sahur percuma yang disediakan oleh Biro Penjagaan Islam? (betul ke terjemahan begini?) (Islamic Care Bureau) MRC Talhah.

Baru sahaja turun dari tangga blok, berjumpa Amir dari terengganu. Pelajar tahun dua perubatan. " nok gi sahur? takdok doh, habis doh". Tegur Amir. "Aduh, rasanya baru jam 4.45am. Masa untuk sahur tu dari jam 4.30-.5.30 pagi. Cepatnya habis..?"

Tadi, sekali lagi saya berjalan untuk bersahur percuma. Jam 4.35am. Sampai di CF Bro, sekadar tersengih dan sekali lagi pulang ke bilik dengan perut kosong. Dah habis juga rupanya. Nampaknya ICB MRC Talhah perlu tambah bajet ataupun bilangan anggaran pelajar untuk bersahur rasanya.

Buah kurma bersama air masak pun sudah cukup sebenarnya. Adat pelajar, biasanya mahukan barang-barang 'majanan', 'free' atau percuma. Namun, di dalam hidup ini, jika kita terlambat , e…