Friday, August 14, 2009

Senyum Sang Optimis

"I cried because I had no shoes till I saw a man with no feet" Life is full of blessings, sometimes we are just blind folded to see them..


Suatu perkongsian minda


Apakah perasaan di saat kita kesakitan, datang sang perawat dan doktor yang pembengis?

Apakah rasanya di saat kita sesat di dalam pelajaran, datangnya guru dan senior-senor yang sombong tiada hikmah dalam mengajar?

Apakah rasanya tatkala kita sedang makan hidangan yang lazat, tiba-tiba datang peminta sedekah meminta sedikit ehsan?

Apakah ertinya disaat set makan malam kita berharga RM10 untuk satu kepala, sedang ada saudara seagama, satu bangsa kita yang bermati-matian untuk hidup ditengah kebakhilan masyarakat 'Ibu Kota' dengan hanya RM10 untuk dua minggu?

"Kita percaya bahwa manusia itu sama. Ini tercermin ketika kaum
muslimin berada dalam masjid. Yang miskin duduk ber-dampingan dengan yang
kaya, yang lemah berdam-pingan dengan yang kuat, tukang sapu dan tukang sampah
sama seperti kebanyakan manusia lain dalam masjid. Tetapi sayang, hal ini tidak
diaplikasikan di luar masjid. Apakah ketika Anda lewat di jalanan dan berte-mu salah
seorang tukang sapu, Anda mengucapkan salam padanya?". "Tidak," Beginilah realiti yang meniti hidup kita semua sehari-harian.

Kilang Arak

Bercakap soal haramnya arak bila hilangnya kuasa. Bila adanya kuasa, kitalah pembina dan pemberi lesen untuk kilang arak. Bila kalah pilihanraya, barulah 'mahu' kembali kepada Islam. Kononnya, dialah pembela agama.

Lalu, ramailah musuh-musuh ALLAH berijazah syariah dikutip untuk membuat kenyataan media mengutuk pembela-pembela agama ALLAH yang ikhlas.

Pernah seorang rakan saya memeberitahu. "biasanya hanya mereka-mereka yang berpendidikan tinggi yang menyokokng kerajaan. yang tak pandai tak pandai ni yang biasanya sokong pembangkang."

Wah, betapa dangkal dan kecilnya jiwa mereka yang berpandangan sebegini.

Sesungguhnya kebenaran itu bukan di ukur terhadap siapa yang memerintah atau sesiapa yang menang.

Sekadar jawapan ringkas yang sempat saya lontarkan terhadap persoalan sebegitu. " Biasanya mereka-mereka yang berpendidikan tinggi ini bukan ada apa pun, periuk nasi itu yang lebih utama dari PRINSIP ilmu yang dipelajari. Teorinya banyak, aplikasinya kosong."

Senyum, salam, dan sedekah. Perkara yang sukar dilakukan oleh nasionalis dan sekularis terhadap semua peringkat masyarakat tanpa mengira perbezaan corak pemikiran.

Senyum dalam tangis.

Ramadhan, 6 hari menuju mu..

No comments:

Masa Itu Nyawa