Sunday, August 23, 2009

Pemimpin dan Ulama' dari kaca mata anak muda

Salam al-Kelantani, 2 Ramadhan 1430H, 23 Ogos 2009.

Salam kerahmatan 10 pertama Ramadhan.

Ulama' dan Pemimpin

Bila para ulama dan para pemimpin adalah orang yang shalih maka akan baiklah seluruh umat. Sebaliknya, bila mereka rosak maka rosaklah seluruh umat, walaupun di tengah mereka ada ribuan orang shalih. Mengapa? Karena mereka adalah ikutan masyarakat.

Bila mereka baik, semua orang berlumba untuk menirunya. Dan bila mereka rosak,masyarakat pun akan berbuat maksiat dan tidak ada yang menghentikannya. Ulama adalah pemegang haluan kata-kata, sedangkan pemimpin adalah pemegang haluan tindakan. Yang penting, hendaknya kata-kata ulama diikuti dan diimbangi dengan tindakan nyata. Jika tidak demikian, ia menjadi ulama suu' (jahat).

Ulama suu' menyeru manusia ke syurga dengan kata-katanya, namun mengajak ke neraka dengan tindakannya. Ketika kata-kata mereka berseru, "Mari menuju petunjuk!"tindakannya menyahut, "Jangan dengarkan!" Secara lahiriah mereka adalah penunjuk jalan, tetapi secara hakikat mereka adalah penyamun. Bayangkan, betapa kacaunya bila suatu kafilah (perkumpulan) dipandu oleh seorang pemandu arah, namun dia (pemandu arah itu) hakikatnya adalah seorang penyamun.

Diceritakan,


Beberapa budak datang kepada Hasan Al-Bashri, mengadukan amalan perhambaan yang telah membuat mereka menderita. Mereka meminta agar Hasan al-Bashri memberi nasihat dan mengingatkan orang-orang kaya supaya memerdekakan budak-budaknya. Dengan begitu mereka berharap mendapatkan kebebasan.

Hasan Al-Bashri pun berjanji untuk memenuhi permintaan mereka. Pada khutbah jumaat pertama setelah itu, Hasan Al-Bashri tidak berkhutbah tentang perhambaan. Jumaat kedua dan ketiga pun terus berlalu tanpa menyinggung tema ini (isu perhambaan) dalam khutbahnya sebagaimana yang ia janjikan kepada mereka.

Pada Jumaat keempat, barulah Hasan Al-Bashri berbicara dalam khutbahnya tentang pahala orang yang memerdekakan budaknya. Belum sampai waktu petang menjelang, majoriti budak (hamba) telah dibebaskan. Tidak berapa lama kemudian, para budak mengunjunginya untuk mengucapkan terima kasih atas khutbahnya, namun mempersoalkan keterlambatannya menyampaikan tema ini hingga sebulan penuh.

Hasan Al-Bashri meminta maaf atas keterlambatan tersebut seraya mengatakan, "Yang membuat saya menunda pembicaraan ini adalah karena saya tidak memiliki budak dan tidak juga memiliki wang. Saya menunggu sampai Allah mengurniakan harta kepada saya, sehingga saya dapat membeli budak, lalu budak itu saya bebaskan. Kemudian barulah saya berbicara dalam khutbah, mengajak orang untuk membebaskan budak. Allah pun memberkati ucapanku karena perbuatanku membenarkan ucapanku itu."

Inilah profil salah seorang ulama kita zaman dahulu, dan kita meminta kepada Allah untuk memberi hidayah kepada para ulama kita agar mereka mengerti posisi dan pengaruhnya di tengah umat.

Ada unsur pokok bagi keberhasilan seorang da'i dalam berdakwah. la adalah
sifat ash-shidiq (jujur, tulus).

Ingatlah perkataan sahabat yang mulia, As'ad bin Zurarah, ketika Mush'ab bin Umair keluar untuk menemui Sa'ad bin Ubadah. As'ad berkata kepada Mush'ab, "Jujurlah pada Allah dalam urusan itu!"

Sifat shidiq yang keluar dari jiwa ketika berdakwah dapat menghimpun hati sehingga dakwahnya didengar dan diterima oleh khalayak yang berinteraksi dengannya. Hendaklah ia tulus dan jujur kepada diri sendiri, sebagai aplikasi dari berbagai hal yang diserukannya, menyangkut akhlak dan umumnya etika.

"Hai orang-orang yang beriman, mengapa kalian mengatakan sesuatu yang tidak kalian perbuat? Amat besar kebencian disisi Allah bahwa kalian mengatakan apa-apa yang tidak kalian kerjakan." (Ash-Shaf: 2-3)

- Adaptasi karya dan cerita hati Syeikh Abbas as-Sissi, "Jalan Menuju Hati"

Ulasan:

Di dalam realiti hidup kita hari ini ramai ulama'-ulama bertaraf duniawi. Tidak pernah turun merasai penat jerih, letih lelah, sakit demam sekalian rakyat.

Ramai pemimpin-pemimpin yang menghabiskan harta rakyat untuk duit poket sendiri dan saudara-mara terdekat. Menggunakan duit rakyat jelata untuk membina kediaman bernilai jutaan ringgit. Membiarkan rakyat marhaen hidup menderita dan makin terseksa. Menghina golongan-golongan miskin dan menafikan hak-hak pelajar dalam mendapatkan bantuan percuma dari sang diri yang memerintah. "tak apa rakyat bersusah sedikit, jangan anak-anak aku tak cukup makan sudahlah" - Ucapan pemimpin yang pasti dipersoalkan oleh rakyat jelatanya di akhirat kelak.

"tak apa ibu-ibu tunggal dan anak-anak yatim dan anak-anak yang bapanya ditahan tanpa bicara bersedih dan berpisah serta bersusah (hilang sumber rezeki dan kasih sayang) sekejap, siapa suruh terlibat dengan membela Islam. Islam tuh cukuplah puasa ramadhan, zakat, haji, solat. Bab-bab memimpin dan memerintah ini bagilah kat orang-orang yang tak pandai agama pun tak apa. Lagi pun duk cerita syurga neraka, syurga neraka aja kerjanya. Mana ada orang-orang dah mati yang datang balik cerita kat kita dia masuk syurga ka neraka. Hebat betul orang yang boleh tentukan manusia ni masuk syurga, manusia ni masuk neraka" - Kata-kata manusia munafik yang jahil serta tersesat dari khabar-khabar ancaman dari Rasulullah akan azab dan seksa kubur. Lagi menyesatkan seluruh masyarakat yang dimandulkan imannya dengan hiburan melampau dan dengan program-program pemusnah jati diri pegangan muslim.

Penatnya bermain mata dengan akhbar dan media massa perosak ummat. Saluran-saluran televisyen yang menyembunyikan kebenaran, membenarkan kejahatan, memandulkan potensi minda anak watan sendiri dan menyemai benih-benih pengecut ke dalam diri setiap anak muda yang tiada asas iman dan pegangan kepada ALLAH yang kukuh.

Sungguh, penat yang membangkit sikap mahu berubah dan mengubah. Semoga muslim ilusi yang bertebaran disetiap rongga alam ini kan mengenal dirinya, mengingat hakikat kejadiannya, menyempurnakan matlamat hidupnya, membina suatu dunia Islami yang realiti. Bukan sekadar cuma berpencak diatas kertas dan karya-karya hebat lagi. Moga saya dan sekalian teman ziarah menuju menjadi muslim 'realiti', bukan lagi muslim 'ilusi'.

Selesai memahami punca kelemahan umat islam masa kini. Moga segala sumber kekuatan ummat tidak lagi disia-siakan didalam bidang akalnya, amalnya, ekonominya, tenaganya, dan sumber kerohaniannya.



Moga sang penguasa kan mendapat hidayah ALLAH dalam mengurus dunia mengikut suruh larang-Nya. Moga sang 'ulama tidak menjadi syaitan bisu dan takutkan cemeti sang penguasa yang bencikan cara hidup islam. Moga masyarakat kan bangkit menyusuri kebenaran ALLAH dan memperbaiki kepincangan pemimpin dan negara. Moga pergerakan Islam bergerak seiring sepenuh daya memanfaatkan sumber-sumber kekuatan ummat dalam menentang pergerakan syaitan yang tidak pernah berehat mahu memadamkan cahaya Iman dari hati anak cucu nabi Adam 'alaihissalam ini.


"Usahlah mencari kesalahan-kesalahan 'ulama yang bernafaskan iman dan bertuankan ALLAH didalam perkara yang boleh dipertimbangkan jika kebatilan dan maksiat-maksiat jelas didepan mata pun belum mampu untuk dibanteras oleh mu wahai 'ulama-ulama yang bernafaskan gaji dan bertuankan kerajaan!"

Salam ramadhan, ku pohon kerahmatan-Mu buat diri ku dan seluruh teman ziarah di laman hitam dan putih ini ya Rabb..perkenankanlah..

* Alhamdulillah, melepasi terapi penulisan pembangkit jiwa dan iman.

Zenki,
2.29am,
3 Ramadhan 1430H,
24 Ogos 2009,
Teratak Talhah,
25200 Kuantan.

1 comment:

Masa Itu Nyawa