Tuesday, August 18, 2009

Andai ini ramadhan terakhir

Berkalau-kalau itu buah syaitan. Buah yang lazat untuk melupakan kita dari dosa dan pahala. Melupakan dari merasakan diri diperhati dan dilawati malaikat pencabut nyawa 70 kali setiap hari..


Sekadar gambar hiasan dihadapan Makam Umar Abdul Aziz, di bumi Syam. Khalifah Islam yang adil,wafat akibat dikhianati mereka-mereka yang bencikan keadilan dan keamanan. Mendapat gelaran Khalifah ar-Rasyidin yang kelima selepas Saidina Ali. Ku damba mengikut jejak langkahnya.



Renungan buat diri dan teman ziarah menatap lirik lagu dari kumpulan Rabbani (dendangan solo allahyarham ustaz Asri Ibrahim). Lagu yang pasti membuatkan kita terfikir akan kata-kata yang dimaksudkan beliau. Lebih-lebih lagi buat keluarga beliau yang telah melalui subuh terakhir bersama allahyarham. Bersama kita hayati!

Subuh Yang Terakhir

Bilakah kali yang terakhir kau ucapkan sayang,
Pada insan yang setia berkongsi susah dan senang,
Luahkan isi hati andainya sudah ditakdir,
tadi subuh yang terakhir,

Bila berdekatan kadangnya makin kita leka,
Bila berjauhan barulah merindu di dada,
Selagi berkesempatan ucapkan terima kasih,
Andai esok takkan hadir...

Jika terkasar bahasa, mungkin ada yang terasa
Tapi tak kedengaran rintihan kerna sayangkan dirimu,
Namun di hati mampukah dilupakan,
Barulah kemaafan,
Jangan sebelum nyawa dipulangkan...

Bilakah kali yang terakhir kau kucupi pipi ayah bonda,
yang tak mungkin kau terbalas budi,
Tunjukkanlah syukurmu bertuahnya kau dilahir,
Andai esok takkan hadir...

Lihatlah saja isterimu berkorban separuh nyawa,
Demi menjamin kebahagiaan anak dan suami tercinta,
Buktikanlah padanya pilihan jodohmu tepat,
Sebelum semua telewat,
Lafazkan rasa cinta...
Andainya sudah ditakdir
Tadi subuh yang terakhir...



Juga renungan buat diri dan teman ziarah menatap lirik lagu dari kumpulan ungu ini. Jangan terlalu berkalau-kalau. Kerna kita tidak mengetahui ketetapan pengakhiran kita. Moga detik terakhir hidup saya dan teman ziarah dipenuhi tangis kenalan dan taulan sedang saat itu saya dan teman ziarah tersenyum penuh kepuasan dan makna.

Andai ku tahu

Andai ku tahu kapan bila ajal ku,
Ku akan memohon,
Tuhan tolong panjangkan umurku,
Andai ku tahu kapan tiba masa ku,
Ku akan memohon,
Tuhan jangan Kau ambil nyawaku,
Aku takut akan semua dosa-dosa ku,
Aku takut dosa yang terus membayangi ku,

Andai ku tahu,
Malaikat mu kan menjemputku,
Izinkan aku,
Mengucap kata taubat pada-Mu,

Aku takut akan semua dosa-dosa ku,
Aku takut dosa yang terus membayangi ku,

Ampuni aku dari segala dosa-dosaku,
Ampuni aku, menangis ku bertaubat pada-Mu,

Aku manusia yang takut neraka,
Namun aku juga tak pantas di surga,

Andai ku tahu kapan bila ajal ku,
Izinkan aku,
Mengucap kata taubat pada-Mu,

Aku takut akan semua dosa-dosa ku,
Aku takut dosa yang terus membayangi ku,

Ampuni aku dari segala dosa-dosaku,
Ampuni aku, menangis ku bertaubat pada-Mu,


* Di hadapan makam Imam Nawawi di Nawa, Syiria bumi Syam.

Moga Ramadhan kali ini yang terbaik buat ku jika ini detiknya aku kembali. Terima kasih semua kenalan, sahabat, teman saudara. Maaf atas kekasaran dan segala salah laku pemilik laman ini. Doakan dia pergi dengan hati yang selamat dan penuh penerimaan oleh ALLAH.

Ya Allah.. sempatkanlah saya dan seluruh teman pembaca bersama Ramadhan kali ini.

2 hari menuju Ramadhan.

Teruskanlah menyedekahkan al-Fatihah dan doa selamat serta salam sayang buat pemilik laman ini dan orang-orang mukmin yang telah pergi..andai ini ramadhan terakhirku,

andai ini postingan terakhirku..


Zenki,
11.22am,
28 Syaaban 1430H,
19 Ogos 2009,
M11 COmputer Lab Kulliyyah of Nursing,
Jalan Hospital Campus,
Kuantan.

1 comment:

Mohd Nuruddin Bin Mohamed said...

Moga detik terakhir hidup saya dan teman ziarah dipenuhi tangis kenalan dan taulan sedang saat itu saya dan teman ziarah tersenyum penuh kepuasan dan makna.

Masa Itu Nyawa