Sunday, July 12, 2009

Memali (1) : Secubit Ingatan


Telah hampir 24 tahun peristiwa Memali meninggalkan kita. Anak-anak para syuhada yang dulunya ditinggalkan masih dalam kandungan ibunya, kini mungkin telah bekerja atau masih menuntut di Institusi Pengajian Tinggi diseluruh negara. Walaupun selamanya tidak pernah mengenali siapakah bapa dan perjuangan yang didokong oleh bapa mereka itu.

Kepada pendokong perjuangan seumpama yang dibawa oleh para syuhada itu, merasakan peristiwa tersebut seperti baru semalam berlalu. Para syuhada seolah-olah segar hidup di alam nyata ini, sungguhpun di Makam Syuhada di Parit Panjang, Baling, Kedah berderetan tanda indah batu nisan menunjukkan mereka itu, telah lama meninggalkan alam dunia ini.

Tidak dapat dinafikan, atas apa usaha sekali pun oleh sesiapa sahaja untuk menghilangkan ingatan generasi hari ini terhadap peristiwa ini pasti gagal.

Sejak kebelakangan ini, kerja-kerja penggelapan sejarah tanah air masih giat dilakukan oleh media-media utama. Semakin peristiwa bersejarah ini cuba ditutup kebenarannya, semakin rakyat ingin tahu peristiwa sebenar yang berlaku.

Atas kesedaran kepentingan pencerahan semula fakta-fakta sejarah yang diputar belit, saya cuba untuk merakamkan kembali semula urutan peristiwa tersebut berdasarkan sebuah buku bertajuk MEMALI, karangan C.N.AL-AFGHANI.

Peristiwa bersejarah Memali ini berlaku pada pagi 19 November 1985 mengorbankan 14 orang gugur sebagai syuhada'. Mereka adalah :

1. Ustaz Ibrahim bin Mahmud (42 tahun)
2. Saudara Ahmad bin Hassan (32 tahun)
3. Saudara Shafie bin Dahaman (33 tahun)
4. Haji Abdullah bin Saman (72 tahun)
5. Saudara Abd. manas bin Waden (65 tahun)
6. Saudara Rozali bin Mat Saman (32 tahun)
7. Radzki @ Zakaria bin Ahmad (27 tahun)
8. Haji Hambali bin Mohd Senang (59 tahun)
9. Saudara Idris bin L.Kadir (32 tahun)
10.Saudara Mohd Aroff bin Hashim (41 tahun)
11.Saudara Zamri bin Md Isa (36 tahun)
12.Saudara Abdullah bin Yassin (33 tahun)
13.Saudara Mohd Daud bin Kadir (53 tahun)
14.Saudara Ahmad Ismail (28 tahun)

Selain mereka yang gugur syahid ini, masih terdapat beberapa pengikut as-Syahid Ust Ibrahim yang cedera parah akibat terkena tembakan pihak polis.

Bersambung ke episod memali (2).

Adaptasi karya C.N AL-AFGHANI

1 comment:

iman sayyidah said...

salam..bagus ni entry ni..masa naik kereta dgn pak teh nak gi bandar hari tu, dia pun ada bercerita jugak pasal peristiwa memali, Assyahid ust Ibrahim libya dll..katanya, bermula peristiwa memali tersebutlah, bangkitnya semangat jihad n juang para pejuang islam di malaysia ni.kami borak2 jugak pasal manek urai..

Masa Itu Nyawa