Wednesday, May 20, 2009

Perkenalan dengan si HITAM

Salam Ketakutan.

Pada hari kiamat, dia mengaum.. Habis segenap manusia merangkak disebabkan ngaumannya, kerana takutkannya. Allah menceritakan kepada kita dalam surah al-Jathiyah ayat 28.
" Engkau akan melihat setiap umat berlutut mendatangi Tuhan mereka ".. Itulah dia yang bernama Jahannam. Adakah sekadar begini Neraka ciptaan ALLAH?
Dapatkah aku melintas jika ini ujiannya kelak?

Benarkah begini dahsyatnya Neraka? Ya ALLAH hatiku masih penuh dengan nifaq..Ampuni aku ya ALLAH..

Dikhabarkan bahawa Jibril a.s pernah mendatangi Nabi s.a.w lalu Baginda bertanya kepadanya: Wahai Jibril! Beritahuku tentang neraka dan kepanasannya! Jibril menjawab: Sesungguhnya ALLAH 'Azzawajalla menciptakan api dan menyalakannya selama seribu tahun sehingga merah warnanya, kemudian dinyalakannya seribu tahun lagi sehingga putih warnanya, dan dinyalakannya lagi seribu tahun lagi sehingga hitam warnanya, dan ia SEKARANG INI adalah HITAM LEGAM.

Demi Tuhan yang membangkitkanmu sebagai seorang Nabi yang benar, seandainya sehelai pakaian dari pakaian-pakaian ahli neraka dicampakkan kepada penduduk bumi, nescaya mereka akan mati kesemuanya. Dan seandainya satu baldi minuman ahli neraka dituang kedalam air bumi kesemuanya, nescaya akan terbunuh sesiapa yang meminumnya. Seandainya sedepa dari rantai-rantai neraka yang pernah disebutkan oleh ALLAH didalam al-Quran yang bererti; "...kemudian ikat dia dengan satu rantai yang panjangnya 70 depa..." (al-Haqqah: 32)

Setiap satu depa panjangnya antara masyriq dan maghrib (timur dan barat), seandainya rantai itu dipukulkan keatas sebuah bukit, nescaya akan menjadi cair bukit itu. Seandainya seorang lelaki dimasukkan kedalam neraka kemudian dikeluarkan darinya, nescaya penghuni dunia akan mati semuanya dari sebab sangat busuk baunya. -(Petikan dari kitab Mukasyafatul Qulub ila 'Allamul Ghuyub, Imam Ghazali)

Aku merenung kedalam diri. Aku mencari titik pertemuan. Rupanya banyak tiket telah ku tempah secara sengaja dan tidak sengaja untuk bertamu ke rumah si HITAM. Guruku kata kita perlu berdisiplin, aku pergi kelas lewat. Ibuku kata belajar rajin-rajin, tapi masih ada daki malas dalam diriku. Adikku kata, " din, tolong deh ", aku sekadar mencebik muka. Abahku sudah tua, tapi hatiku kurang ikhlas berbakti. Abangku minta tolong doakan, ku sentiasa menangguh. Teman-teman mengharapkan aku membawa perubahan, aku sekadar berperang melawan nafsu sendiri. Nabi menyuruhku kebaikan dan melarang kemungkaran, aku sekadar melihat dengan Iman yang lemah. Amanahku bertimbun, tapi alpa dan lekaku merimbun.. ALLAH.. ALLAH.. Masihkah ada ruang taubat buat hambaMU yang penuh noda dan dosa ini..

Ku harapkan SyurgaMU..Namun ku tak layak ke sana..
Ku takutkan NerakaMU.. tak sanggup aku ke sana..

ALLAH.. ku ingin kepada MU..
ALLAH.. hatiku keras..
ALLAH.. hatiku gelap..
ALLAH.. hanya Nur MU yang amat ku harap..
ALLAH.. ku rindu menatap kata-kata mu dalam al-Quran..
ALLAH.. aku terlalu dengan dunia..
ALLAH.. hatiku penuh syak dan waham..
ALLAH.. berilah hati yang baru buatku..
ALLAH....ALLAH....ALLAH.... Hati cinta hanya padaMU yang ku pinta...

Ku ingin tenggelam dalam rindu.. ingin sekali sibuk hanya untuk MU.. ingin sekali.. ingin sesangat...


Abu Talhah,
25200,
Bumi musafir.

No comments:

Masa Itu Nyawa