Sunday, May 24, 2009

Melakar Cinta di Pintu Syurga



Berdirinya aku di daerah zulumat,

Mengutip titis doa di malam rahmat,

Bersama renai kasih yang menguyur,

Ingin melakar cinta di syurga,


Sesungguhnya cinta yang ku galas dulu,

Hanya cinta semusim wangi sekejap,

Harumnya takkan sampai ke penghujung,

Indah mekarnya hanya di kuntum,


Sedangkan taman-Mu amat indah,

Tiap penghuninya dikurniai rahmat,

Datang berbekal amalan,

Tanpa sepalit noda,


Setelah kian lama mengatur, jejak langkah,

Makin fasih mentafsir liku hidup,

Diri terlepas bebas dan leka tanpa batas,

Bagai menabur benih sang hilalang,


Bendang-terbendang

Hampar padinya,

Dimusnahi bena,

Aku yang terpedaya….


Hijrahkan aku dengan hati putih,

Kembali berpaut pada akal budi,

Pasrah bersujud dibawah naungan,

Langit kesedaran,



Setelah kian lama mengatur, jejak langkah,

Makin fasih mentafsir liku hidup,

Diri terlepas bebas dan leka tanpa batas,

Bagai menabur benih sang hilalang,


Bendang-terbendang

Hampar padinya,

Dimusnahi bena,

Aku yang terpedaya….


Hijrahkan aku dengan hati putih,

Kembali berpaut pada akal budi,

Pasrah bersujud dibawah naungan,

Langit kesedaran,

Moga terlakar cintaku Dipintu syurga….

-Far East & Nassier Wahab-


video

No comments:

Masa Itu Nyawa