Wednesday, April 1, 2009

Mengapa Awak Menulis?


Assalamualaikum.
Salam al-Kelantani, 15 Rabiul akhir 1430H, 11 April 2009

"Ustaz; ana nak tanya pendapat ustaz tentang laman-laman blog ni ustaz. apa pendapat ustaz?". Sementara menunggu bermulanya slot ceramah Enhancing Spiritual Understanding on Health Care Worker (Islamic Paradigm on Health Care Worker, IIUM Kuantan) pada 8 Mac yang lalu. "Ana, zaman ana mula-mula menulis dulu takde blog-blog macam sekarang ni. Sekarang ni dah macam-macam blog ada. Dua tiga minggu lagi pun ana ada jemputan bengkel blog, kat KUIS."


"oh..macam tu, sebenarnya ana pun baru belajar-belajar buat blog. Niat nak belajar menulis. Jadi, nak mintalah tips-tips atau nasihat berguna buat saya yang baru nak mula ni"..saya membalas.
"Ok, kalau macam tu kenapa mahu menulis? Adalah beberapa benda penting yang kita perlu perhatikan didalam menulis dan menguruskan blog.

Pertama sekali, kena ada pattern sendiri. Macam orang hafal Quran juga, dia ada masa-masa dia yang tersendiri yang dia sesuai dan selesa untuk menulis. Ada orang boleh menghafal selepas maghrib, ada orang tak boleh, ada orang boleh menghafal sebelum subuh, ada orang tak boleh. Kalau ana sebelum tidur ana mesti menulis, kalau tak, tak lena tidur ana. (Sambil tersenyum Ustaz Hasrizal menjawab). Senangnya, ikut kesesuaian tersendiri dan masing-masing.

Ok, Kedua, tak boleh tiru orang. (terpengaruh takpe, tapi jangan tiru. Jangan paksa tiru). Kalau macam siapa-siapa yang perhatikan blog ana pasti dapat tangkap pattern macammana yang ana guna untuk menulis. Ana biasa mulakan dengan cerita. Macam tu jugak dalam ceramah-ceramah ana. Faktor penceritaan ni mampu menarik orang.

Ketiga, buat permulaan ni, tulis sahaja. Dan apa yang kita nak tulis? Kita mesti tahu apa yang ada pada diri kita, tapi tiada pada orang lain. Itulah pengalaman kita sendiri. Dan kita mesti ada pandangan, sudut pandang atau world view kita yang tersendiri.

Tiga benda penting ini perlu ada jika mahu menulis.

"Apapun akhi, nasihat terakhir ana, ISTIQAMAH lah dalam menulis. Dan sentiasalah check diri kita kenapa mahu menulis?
Kalau ana, ana menulis untuk restructure my own understanding. Macam belajar dalam kelas pun, ana tak boleh baca nota orang lain. Macam-macammana pun ana kena buat nota sendiri juga. Sebab, bila ana menulis, penulisan ni akan menjelas pemikiran kita sendiri. InsyaALLAH.. :)
Sekadar blog moment bersama ustaz Hasrizal selama 10-15 minit sebelum ceramah bermula. Panduan ringkas yang suka saya kongsikan bersama teman pembaca.

Dibawah dilampirkan bersama bersama blog-blog menarik untuk renungan dan sebagai bacaan tambahan teman pembaca sekalian dalam memurnikan niat dan gerak tangan untuk terus menari di atas papan kekunci menyebarkan suara-suara mengajak kebaikan dan memaknakan dengan hakikat kehidupan yang sebenar kelak.


Bermula dengan blog terbaru dari Kalam murabbi, Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat sebagai muhasabah kita bersama. Renung-renungkan.

1. Ucapan YAB Tuan Guru Dato Menteri Besar Kelantan Sempena Pelancaran Wi-Fi Aptus Net Dan Blog Tok Guru
http://www.blogtokguru.com/pages/posting/6/ucapan-yab-tuan-guru-dato-menteri-besar-kelantan-sempena-pelancaran-wi-fi-aptus-net-dan-blog-tok-guru

2. Blog Isteri & Suatu Peringatan Buat
Pemilik Blog dan Forum Maya
http://www.zaharuddin.net/content/view/816/72/

4. Aku menulis bukan kerna nama http://abdurrahman-al-azmi.blogspot.com/2009/03/aku-menulis-bukan-kerna-nama.html

Akhirnya, mengambil kata-kata Sasterawan Negara A. Samad Said bila ditanya oleh penulis prolifik (Faisal Tehrani) di awal-awal ketika menceburkan diri ke dalam bidang penulisan. "Apakah nasihat untuk saya yang baru menulis ini? "
Jawab Datuk A. Samad Said,
" membacalah, membacalah, membacalah, membacalah, membacalah...dan menulislah."


25200, Indera Mahkota

2 comments:

Mr W. A. A. said...

how am i supposed to respond to this post?

Mohd Nuruddin bin Mohamed said...

Just to sharpen our pen power altoghether. :)

Masa Itu Nyawa