Tuesday, December 29, 2009

Apa Gunanya Aku Belajar?

Hari-hari berlalu bagaikan angin lalu. Tapi angin lalu yang penuh makna. Sebenarnya ingin berkongsi tentang beberapa konsep falsafah sains yang baru dipelajari dari kuliah tadi. Tapi masa tidak mengizinkan.

Sekadar berkongsi pengalaman seorang peniaga, seorang anak, seorang pelajar, seorang abang, seorang kawan, seorang teman seorang sahabat, seorang da'ie, seorang pemain bola sepak yang terlalu mentah, seorang pengurus , seorang pemimpin, seorang pengikut, seorang anak usrah, seorang adik, seorang teman sebilik, seorang bakal suami, seorang bakal ayah, seorang seorang yang bermacam-macam seorang lagi yang bernama Mohd Nuruddin bin Mohamed.

Entah kenapa dan apa tujuan aku menulis kali ini? Tujuannya hanya untuk mengingatkan diri ini... Walau banyak mana sekalipun tanggungjawab dan bebanan diri, semua itu tidak bermakna jika aku melupakan hakikat sebenar aku hanyalah seorang hamba yang musafir lalu.

Hamba yang bagaikan pedagang yang berhenti di pohon rendang untuk berehat, lalu meneruskan semula perjalanan, seorang hamba yang hanyalah memasuki sebuah rumah melalui pintu depannya dan keluar melalui pintu belakangnya. Itulah perumpamaan-perumpamaan indah dari Baginda dan Nabi Nuh tentang detik-detik masa seperti dihuraikan Dr Yusuf Qardhawi didalam kitabnya, al-waqt fi hayatil-insan (detik-detik masa dalam kehidupan manusia).

Sibuk sangatkah aku sehingga terkeluar satu soalan yang tidak sepatutnya ditanya kepada Dr Ibrahim ? "what is the importance for me to learn and know this things in my practical life"?

Patut atau tidak patut, Dr Ibrahim Shogar telah memberi jawapan yang menghilangkan mengantuk aku didalam kuliah falsafah yang sememangnya mencabar konsentrasi.

Selepas riadhah petang ini (akal yang sihat berada pada badan yang sihat) dan ada kelapangan insyaALLAH akan saya kongsikan jawapan mudah Dr Ibrahim Shogar.



Moga dipanjangkan umur dalam redha-Nya

Monday, December 28, 2009

"Ingat Sokmo Hok Saim-Saim Pesey"



Pesan teman saya Tengku Faris Syafiq :
Fokus! Fokus!. Lalu tersenyum. Sahabat yang murah dengan senyuman dan budi pekerti.

Pesan teman saya Sharif Ahmad :
Buat apa-apa, kita kena ada perancangan dan fokus pada apa yang mendatangkan hasil.

Pesan teman saya 'abe' Afif Rabbani :
Asasnya dua sahaja. Time management dan Sikap kita.

Pesan teman saya Abdul Rahman al-Azmi :
Letak ke tepi semua 'benda-benda' itu. Fokus pada apa yang ingin dicapai.

Pesan teman saya Mujahid :
Jangan keterlaluan. Kita tak tahu masa depan kita macam mana. Bersederhanalah

Pesan teman (mentor) saya, abang Ubaidillah bin Abdullah :
Kelemahan generasi muda sekarang adalah terlalu lemah dalam pembacaan dan terlalu malas untuk membaca..

Pesan teman saya AL-QURAN...
Jangan lupa baca saya, jangan lupakan saya supaya nanti saya pun tak lupakan awak kelak. Jangan melawan kata saya, takut-takut saya melaknat awak dengan sebesar-besar laknat nanti.. Jangan rendahkan saya dari kedudukan dalam hati awak, nanti saya takkan lekat dalam hati awak. Jangan mencintai orang-orang yang tidak mencintai saya, nanti hilang cinta awak kepada saya. Jangan biarkan diri saya dihina dikeji, saya takut awak dihina direndah-rendahkan kerana tidak mempertahankan saya...

Jangan dan jangan yang membawa konotasi negatif yang perlu difahami secara psikologi berbalik supaya kita selalu beringat dan diingatkan..

Asyiknya Bercinta..

Sebagaimana manusia yang
sering berjumpa akan melahirkan
perasaan sayang...

Pelajaran juga apabila selalu dikaji
dan diteliti akan melahirkan
perasaan sayang jua...

al-Quran lebih-lebih lagi
apabila sering dibaca difahami
ditadabbur dan diamalkan
akan melahirkan perasaan sayang...
rindu... cinta... yang amat kepada ALLAH..

Kata Tanpa Makna,
Abu Fateh,
25200 Kuantan.

Friday, December 25, 2009

Sang Murabbi Itu Hammurabi Ke?




" Eh, jom, jom kita pergi tengok cerita Sang Murabbi malam ni"

"Sang Murabbi? Apa tu? pasal Hammurabi ke?"

Itulah dialog ringkas antara saya dengan rakan seuniversiti berlainan pengkhususan. Bukan cerita Sang Murabbi menjadi fokus saya kali ini. Tetapi, kepedulian dan pengetahuan tentang perkara sekeliling dan dunia Islami yang di anggap angan-angan oleh manusia-manusia yang hilang nilai 'common sense'.

3 hari yang lepas, ada seorang sahabat yang saya hormati menemui saya menceritakan permasalahan kepimpinan. Mungkin ada kaitan dengan cerita Sang Murabbi bagi sesiapa yang dapat mengaitkannya. Ceritanya tentang bola sepak.

" Din, meh kawe nak bagitahu demo. Tadi kawe sampai kat padang 5.45 petang. Janji nak main 6.00 petang. Tapi, ada orang-orang 'penting' dalam persatuan kita nih datang 6.15 petang. Malu kawe din malu. Kawe jong ngurus benda ni kawe lah malu sangat-sangatnya dengan pihak lawan kita"

" Oh, sori ji. Tadi aku ada meeting dan aku oyat awal-awal mungkin aku tak dapat join friendly match untuk petang ni. Dan mumkin, kalau aku memang sibuk macamni lagi n tak dapat bagi komitmen untuk kulliyyah intersport games nanti, aku rasa kena pertimbang untuk tarik diri dari team bola ni. "

" Takpolah din, takdi aku dah sound semua orang. Kita kena ingat, nanti match betul-betul kalau kita lewat 5 minit, kita dikira kalah dengan kekalahan 3-0. Dan aku bagitahu dah tadi, lepas-lepas ni, korang nak main, main lah. Aku taknak main dah dengan sikap korang yang masih tak berubah-ubah lagi ni."

-Tergamam saya dengan kenyataannya itu- Ji, masih ada waktu dan ruang untuk kita perbaiki kelompangan ini. Inilah masalah yang timbul bila rapuhnya peribadi, hilangnya rasa kebersamaan. Masih ada waktu untuk aku bertindak membaiki suasana. Moga semuanya lancar kearah kebaikan.

" Tuh satu din. Lagi satu, mum ada tak masa Allahyarhamah isteri Ust Mohd Ali meninggal hari tu?"

" Ish, takkan mu tak ingat dah jie. Kan kita solat jenazah kat umah Ust hari tu sama-sama?"

"A'a, sori. Takdoklah, meh nak bagitahu. Aku bukey gapo. Benda ni benda basic benda asas. Benda kematian ni kalau tadok perasaan jugok tak tahu lah. Ada orang-orang penting tuh boleh dia buat tak tahu je dengar berita kematian ni? Duk rumah tidurlah, main gamelah, pergi shoppinglah. Allahuakbar.. aku tok tahu lah din. Ini kah pemimpin yang kita nak?"

" Benda ni benda asas. Takkanlah orang mati pun nak tunggu orang jemput kita dengan surat untuk gi melawat kematian? Ko mum rasa gane din?"

-Terdiam saya dibuatnya mendengar realiti yang berlaku dikalangan sahabat-sahabat rakan rakan seuniversiti.-

Teringat saya tentang beberapa peringatan Baginda tentang kepimpinan :

" Jika tidak dapat ia menjaga rakyatnya dengan nasihatnya, ia tidak akan mendapati bau syurga " - Bagaimana untuk pemimpin menjaga rakyatnya jika dirinya sendiri pun sudah hilang common sense. Kematian adalah common sense paling asas indikator hidupnya hati kita. Sekarang persoalannya, masih hidupkah hati kita?

Tiada masalah untuk hidup seperti orang ramai, bershopping-shopping, bermain game. Tapi jangan biarkan kita hanyut dengan salah satu dari alat propaganda yahudi untuk merosakkan remaja-remaja Islam supaya lupa dari memikirkan masalah ummat. Usah diharap untuk bicara Palestin mau pun perjuangan jika soal common sense dan pedulisme tentang masalah disekeliling yang asas seperti kematian pun kita biar bagaikan angin lalu.

Masih banyak ingin dibicara, tapi biarlah hati merehatkan keluar masuk darah buat seketika supaya diri ini menulis dengan tenang dan bermatlamat.

Renungkan satu lagi kalam Baginda dari riwayat Muslim :

Tidak ada seorang pemimpin pun yang dilantik untuk urusan kaum Muslimin kemudian ia tidak bersusah payah untuk mereka dan menasihati mereka, kecuali tidak dimasukkannya ke dalam syurga bersama-sama mereka. - Dipetik dari buku Jalan Dakwah : Antara Qiyadah dan Jundiyah (Jalan Dakwah : Antara Kepimpinan dan Tentera (pengikutnya))

Apa gunanya menjadi pemimpin jika mengheret diri ke lembah neraka? Masih ada waktu untuk kita berubah sebelum ajal datang menjelma.


Sunday, December 20, 2009

Selamat Hari Lahir Buat Diri - Andainya Sehati Sejiwa




Lafaz apa yang mesti ku ungkap,
untuk aku luahkan harapan
yang bergelora disudut hati
setelah kita berjauhan,


mengertilah sebenarnya rindu,
bukan hilang didalam lamunan,
sampai bilakah mesti ku nanti ,
kekasih yang sehati...
tiada .. pernah aku menyesali..
biarpun.. kemilaunya sering dikhianati mimpi..
namun.. ternyata keindahan itu..
tak sekali terhakis musim yang berjuta..


suka duka ku silih berganti,
walau pedih ku tabah untuk menanti,
keasyikannya terasa jua..
seandainya kita sehati sejiwa..


mendung cinta berarak berpisah,
tersingkaplah rindumu tika disenja,
yang membenam segala sangsi ku,
kasih sayang yang akan ku pertahankan..

[Nur feat Axl's : Andai kita sehati sejiwa..]



Sudah 23 tahun ya duhai diri?

Semalam banyak pesanan buat diri

Hari ini dan semalam ada hadiah buat diri.

Terima kasih insan-insan ikhlas yang menghadiahkan beberapa penghormatan buat diri,
menghadiahkan buku nota hati seorang lelaki karya Pahrol M. Juoi (sudah lama ingin memiliki buku ini), menghadiahkan buku pemilik cintaku selepas ALLAH dan Rasul karya Fatimah Syarha (sudah lama juga ingin memiliki buku ini, namun banyak benda perlu ditahan kehendak diri ini sekarang).

Segala penghormatan dan hadiah ini saya kembalikan kepada pemilik jiwa saya, ALLAH Maha Besar. Moga memudahkan rintisan saya menuju-Nya penuh makna keredhaan dan kerahmatan.


Kenapa lagu sehati sejiwa menjadi tema hari lahir ku?

Kerana aku rindu pada seorang teman,
Ingin mohon maaf pada seorang teman,
Ingin cinta dan terus mencintai teman seorang ini,
ingin bersama dari sekarang hingga kesyurga bersama teman yang satu ini,
Teman yang banyak membaiki diriku,
Teman yang banyak menolong aku,
Teman yang sentiasa mendengar masalah hati ku,
Teman hati yang takkan terganti,

Teman yang sentiasa tegas membimbing aku,
sentiasa terus menegur kejahatan ku,
sentiasa membalas terus keburukan diriku,
teman yang sanggup MENEMANIKU DIDALAM KUBUR..




AL-QURAN....


Teman abadi yang akan aku pertahankan!




Lafaz apa yang mesti ku ungkap?

untuk aku luahkan harapan
yang bergelora disudut hati?

setelah kita berjauhan (KERANA DOSA-DOSAKU)

mengertilah sebenarnya rindu
bukan hilang didalam lamunan (JAUH DILUBUK HATI INI MAHUKAN KESUCIAN HATI)

sampai bilakah mesti ku nanti (BACALAH AYAT-AYAT QURAN INI..)

kekasih yang sehati...
tiada .. pernah aku menyesali.. (KALAM-MU SUNGGUH TIADA TANDINGAN)

biarpun.. kemilaunya sering dikhianati mimpi.. (MIMPI BISIKAN SYAITAN DAN NAFSU)

namun.. ternyata keindahan itu..
tak sekali terhakis musim yang berjuta..
suka duka ku silih berganti,
walau pedih ku tabah untuk menanti (MENANTI BENAR-NYA JANJI RABBI)

keasyikannya terasa jua..(DALAM MENTADABBUR AYAT-AYAT MU)

seandainya kita sehati sejiwa..
mendung cinta berarak berpisah,
tersingkaplah rindumu tika disenja
(MEMBACA MEMAHAMI AYAT-AYAT MU PAGI DAN PETANG)

yang membenam segala sangsi ku,
kasih sayang yang akan ku pertahankan..

DEMI ALLAH TERCINTA, al-Quran dihati.. Ameen



Abu Fateh,
25710 Kuantan.

Wednesday, December 16, 2009

Andai Dapat Ku Undur Masa


Dalam sejuk merajuk seketika..

Kau menyangka aku pergi kerana dia..


Belum sempat ku jernihkan suasana..

engkau pula yang hilang entah ke mana..


puas sudah ku mencari..

kutinggalkan pesan tuk ku kirimkan..


berita agar dapat ku temui..

dirimu umpama sebutir permata.. yang sirna..


andai dapat..

ku undurkan waktu dalam dunia..


ingin ku ubah semula..

kata-kata dan tingkah laku ku..

yang salah agar dapat kita seiring menuju redha-Nya..


penyesalan yang tak ada kesudahan..
[ Nur feat AxIs...]




* Entah penyakit apa melanda telinga dan tangan ini untuk melihat sesuatu dari perspektif yang berbeza. Mungkin ada teman ziarah boleh memberi jawapan dan tekaan persepsi terhadap perubahan tingkah laku dan gerak tangan ini untuk menyatakan sesuatu.


Berat mata memandang. Berat lagi bahu memikul. Sahabat saya, Sharif Ahmad selalu mengingatkan supaya membuat sesuatu biarlah yang mendatangkan hasil. Tumpukan usaha pada sesuatu yang mendatangkan hasil.


Ada sesuatu yang ingin yang saya ingin kongsikan dalam post kali ini.


Andai dapat ku undur masa? Andai dan bermacam andaian lagi boleh mengeruhkan persepsi minda dan pemahaman yang sepatutnya jelas tanpa ragu lagi.


Andainya aku memilih dia sebagai teman aku, pasti aku akan bahagia dan banyak aktiviti boleh dilaksanakan bersama-sama. Andai aku belajar bersungguh-sungguh, pastilah aku takkan menyusahkan ramai orang seperti sekarang. Andai aku tak menyatakan benda itu dulu, pastilah dia masih boleh menerima aku sebagai sahabat. Andai dan andai.


Satu kerangka pemikiran yang lari dari sifat kehambaan sebagai seorang hamba ALLAH jika kita masih bermain dengan andaian. Lari dari sifat redha terhadap ketentuan-Nya, lari dari sifat Qana'ah (berasa cukup dengan apa yang ada dalam konteks duniawi).


Namun dalam konteks hubungan sesama manusia, andai dan andai masih boleh di ambil kira buat menjadi renungan dan muhasabah.


Biarlah dengan air mata mengalir saat melafazkan kata TIDAK kepada kebathilan, walaupun mungkin akan ada hati yang mungkin terguris dan tercalar buat selama-lamanya. Namun, tiada lagi andaian dan andaian jika kita yakin ketentuan-Nya.


Biarlah pahit atau pedih ke ulu hati dalam membuat keputusan, namun itulah manifestasi cinta sejati. Manifestasi supaya keputusan kita tidak lari dari kehendak-Nya, bukan dengan kehendak mainan berbolak-balik ragu paluan syaitan dan bisikan nafsu.


Meletakkan diri 100% dijalan-Nya bererti menolak segala benda yang boleh menjejaskan matlamat jalan yang sukar dan panjang ini dari mengganggu kesucian batin dan emosi.


Namun, bukanlah bererti dengan menolak pemikiran andai dan kalau ini, saya takkan merujuk kepada sejarah silam. Segala kesilapan lalu sebenarnya adalah ubat mujarab yang terlalu amat pahit untuk ditelan dimasa silam.


Bukalah kembali lembaran kesilapan itu buat renungan supaya tiada lagi yang terluka mau pun menjauhkan diri kerana kelemahan diri.


Terima kasih buat 'musuh-musuh'ku yang sebenarnya adalah orang-orang yang kucintai kerana kalianlah banyak membentuk diri ini menjadi seperti ini hari ini.


Terima kasih buat insan-insan yang mengutuk dan mengeji diri ini kerana kalianlah sebenarnya sayangkan diri ini supaya menjadi insan berguna yang lebih baik dari hari semalam.


Tiada yang ingin ku kesali dari mengenali kalian-kalian kerana pertemuan dengan kalian sungguh bermakna dan membawa cahaya baru buat diriku.


Walau datangnya kalian-kalian menghiris hati dan pemikiran, namun kalianlah sebenar-benar teman yang ku cari buat membetulkan diri.


Walaupun mungkin hati ini masih belum mampu untuk menghadapi kalian secara bermuka, namun diri ini tetap bersyukur dan sekali lagi ingin mengucapkan segala puji hanya milik-Nya kerana menghadiahkan kalian semua dalam bentuk yang sungguh unik dalam diari memori hidup ini.


Tiada ragu lagi dalam diri ku. Jika benar kalian menerima masih diri ku ini, diri ini sentiasa terbuka buat semua teman dan lawan. Kerana sesungguhnya diri ini telah menetapkan aku tetap adalah seorang hamba dan khalifah-Nya walau dimana jua aku dicampakkan.


Sesungguhnya solatku,

amalan-amalanku,

hidupku,

matiku,

hanyalah milik-Nya dan kerana-Nya.


Moga diri ini pergi dengan hati dan jiwa yang selamat.

Abu Fateh,

25200 Kuantan.

Barah Hati


Salam akhir tahun.


Semalam aku tertidur pulas, kepenatan. Rutin biasa di awal semester menjengah. Tapi, fasa hidup kali ini lebih mencabar diri untuk membentuk diri.


Dalam tidur sekejap yang sangat-sangat berguna bagiku ini, aku bermimpi berjumpa Ustaz Bari. Dalam ketika berjumpa, terus ku bertanya kenapa aku menjadi tidak teratur, tidak terurus dan rasa hati sentiasa tak tenang.


Dengan senyum seorang guru yang mukhlis, Ustaz menjawab. Tinggalkanlah segala dosa-dosa yang sudah terbiasa aku lakukan. Benda-benda keburukan tuhlah menjadi barah bagi hati ku katanya.


Allahuakbar, benar sekali. kenapa hubungan aku dengan manusia kebelakangan ini semakin dingin? Sibuk sangatkah dengan jadual mesyuarat dan perbincangan? Tak. Persoalannya hubungan aku dengan ALLAH yang perlu diperbaiki terlebih dahulu.


Jika ada masalah hubungan aku dengan manusia, pasti puncanya aku mempunyai masalah dalam hubungan dengan ALLAH. Tiada yang boleh disalahkan melainkan diriku sendiri jua.


Melihat kembali, amalan-amalan wajib dan amalan-amalan yang aku wajibkan untuk diriku kian hari kian bertimbun. ALLAH... Macamana qiam ku? macamana wirid al-Quran ku? macamana mathurat ku? macamana puasa sunat ku? macamana adab-adab ku bersama sahabat, bersama guru-guru dan bersama ummi dan abah ku?


paling besar, macamana adab dan kredibiliti aku dihadapan ALLAH???


Dalam rona-rona kehidupan baru yang jadual perbincangan dan brainstorming lebih banyak dari jadual kelas ini, bagaimanakah seharusnya aku mengekalkan prestasi aku sebagai seorang hamba ALLAH yang faham, ikhlas, bertajarrud, dan menjaga semua hak-hak aku janji yang telah aku lafazkan dihadapan ALLAH?


Ada orang yang berjanji dengan persatuan dan terlalu obses dengan kehendak dan polisi persatuan sehingga dia terlupa dia sebenarnya ada perjanjian yang jauh lebih berat dan besar dengan ALLAHu jalla wa'ala.


Ada orang yang terlalu takutkan ancaman dunia dan terlalu prejudis terhadap kebenaran Islam, lalu nafsu diturutinya supaya perjuangan Islam disalah anggap dan dipandang serong segala orang yang berpenat lelah tanpa ada ruang untuk dirinya membuka minda.


Ada orang yang takut untuk meletakkan dirinya 100% dijalan ALLAH hanya kerana persoalan ukhuwah dan persoalan kisah-kisah lampau yang dibangkitkan oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab lagi memahami bahawasanya jalan ini jalan panjang.


Ada orang yang boleh tahan dengan ujian kesusahan, bahkan mampu sekali menimbulkan kesusahan kepada orang lain!!, tapi dia sendiri hanyut dan tenggelam dalam arus kesenangan yang mendesaknya memberikan prestasi yang terbaik buat tontonan manusia, bukan buat penilaian ALLAH.


Sungguh barah hati ini telah merebak dan menjalar kedalam rongga-rongga jiwa ramai orang yang berpersatuan, berorganisasi, berjemaah bahkan orang yang mengaku dirinya berjuang.


Apakah yang diperjuangkan? Hak persatuan? Pekerjaan? Gaji? Semuanya akan berakhir dengan satu konklusi bahawasanya perjuangan yang dinyatakan diatas hanyalah manifestasi dari satu teori yang kita semua telah tertipu dengan diri sendiri. Kita semua hanya bermain tenggelam timbul dalam teori materialistik, lalu melupakan akhirat.


Materialistik, atau kebendaan. Itulah hakikat yang dikejar-kejar oleh kita semua hari ini. Usah ditipu diri sendiri jika soal pokok ini pun belum kita selesaikan.
Persoalan akidah perjuangan.


Usah dibicara soal team building, soalan ibadah, maupun soal sikap jika persoalan pokok, "perjuangan ini adalah satu AQIDAH perjanjian kita dengan ALLAH" belum selesai dan belum jelas.


ALLAHUAKBAR!


Benarlah susunan rukun aku janji (baiah) yang disusun Imam Hasan al-Banna, bahawasanya persoalan pertama dan utama yang perlu diselesaikan adalah persoalan KEFAHAMAN.


Fahamkah kita tentang faham? fahamkah kita apa itu ikhlas? fahamkah kita apa itu tuntutan shahadah yang memerlukan suatu pembuktian?


Fahamkah kita...atau pun hati kefahaman kita telah ditutup oleh ALLAH disebabkan barah-barah dosa didalam hati kita yang selalu kita lazimi dari hari ke hari.


Muhasabah bersama jika saya dan anda seorang manusia...


*Ummi, doakan anakmu ini..

Monday, December 7, 2009

Aku Tegur Pun Salah..


Assalamualaikum Pak Mat.

Waalaikummussalam. Haa, hang. Macamana cuti? Hehe, mesti best noo cuti lama.

Eheh, tadak la Pak Mat. Cuti macam biasa lah duk rumah. Basuh kegheta ya Pak Mat?

A'a. Ni lah, kegheta aku g ambik Doktor dari Rusia ni tadi, pastuh gi parking kat bawah porch depan nu nun. Pastu bughung gi beghak la pulak. Esok orang nak bawak kereta ni gi KL lagi.

Oh.. Dak aih Pak Mat nak tanya ni. Pak Mat tau tak kat mana tempat-tempat orang duk 'dating' duk 'couple-couple' ni dalam UIA ni tak?

Kat mana lagi? Dekat-dekat meja makan mahallah tuh pun ramai. Mana lagi? Malaih eh aku nak cakap banyak. Korang pun dah besaq panjang. Umur-umur korang ni 22, 23, 24, tahun baya-baya anak aku lah ni. Tapi korang tak hormat pun orang-orang macam aku. Yang aku tegur, menjawab melawan aku balik pun ada.

Ya lah, aku ngaji tak tinggi macam koghang. Aku Malaih nak ceghita je, kan aku tegur ada lah orang-orang atas mula tegur aku. Pernah aku tegur, ada pulak Pakgad kata tu bukan bidang tugas aku.

Pernah aku tegur soghang budak tuh dia dengan pakai kain pelikat aje nak pergi hantaq awek dia ke mahallah. Aku tanya "hang hantar dia sampai sini dia takut ke nak balik ke mahallah dia"? Mak bapak hang kalau tau hang buat benda macamni apa hang nak jawab? Aku tanya, tanya dan tanya lagi sampai dia diam. Terus dia blah tinggal awek dia tuh.

Em..yang tuh rasanya Pak Mat pernah cerita kat saya..

Haa. tau pun. Ada lagi pernah jugak aku tegur budak lain, dia duk dating ngan awek dia. Pastuh dia menjawab. Ni lah budak-budak zaman sekarang. Aku tegur bukan aku nak menyibuk, bukan aku saja-saja tadak kerja.

Benda ni benda tanggungjawab. UIA? Katanya Islam, nih aku nak bawak benda-benda nak bagi baik untuk UIA pun aku kena tegur. Sebab apa? sebab ada lah orang-orang yang nak jaga budak-budak ni.

Hang tengok, hang tak tegor, hang terlibat! Jangan ingat hang tak buat apa-apa hang selamat. Sebab tuh aku tegur anak-anak kita ni.

Pernah sekali tuh aku tegur sorang budak pakai seluar ketat. Pompuan, tapi seluar ketat. Aku tanya dia, hang mai sini nak belajar ka nak tunjuk fesyen??. Terus senyap tak kkata apa budak tuh.

Eh, UIA nih dah cukup bbaik tau! Universiti sedia mahallah, sedia baih (bas), sedia tuh sedia nih, mak ayah bagi duit, bagi kete (kereta), bagi motor bagi benda tu benda ni, kamu datang UIA nak buat rosak UIA pulak. UIA, Universiti Islam dah tuh, tapi kamu datang sini buat perangai-perangai tak Islam.

Orang buat universiti elok-elok, kamu datang sini nak rosakkan benda elok suasana elok yang orang dah buat. Itulah yang aku sedih nih.

Ni lah masalahnya bila anak-anak duk jauh dari mak ayah. Dah rasa diri besar dan nak tunjuk perangai. Koghang kat rumah korang boleh disiplin, bila mak ayah tadak depan mata ginilah jadinya.

Dulu aku pernah jadi gad (security) kat kolej swasta. Aku tegur jugak student2, sampai Doktor dia bagi penghargaan kat aku. Aku bukan nak penghargaan tuh. Benda nih benda asas. Tanggungjawab kita.

Tuh aku tak ceghita lagi bab naik keta laki pompuan balik-balik tengah malam. kalu laki pompuan kluar sama-sama balik lewat malam tuh apa niat tuh? Buat kerja apa tuh? Pak gad bukan tanak tegur. Diorang pun dah bosan dah dengan perangai korang yang dah besar tapi tak matang-matang lagi ni.

Aku bulih tunjuk satu-satu keta mana bawak kuar pelajar pompuan.

Uish Pak Mat...banyak ke? (aku bertanya)

Hang nak tau, hang pi tunggu kat pondok gad (security). Hang tunggu tengok keta-keta kuar masuk UIA.

Aduh Pak Mat.. letihla macam ni...OK lah Pak Mat, banyak lagi nak borak dan tanya ni. Tapi jap ek nak jawab panggilan telefon ni jap.

OK, hang tulis no telefon hang kat sini (sambil menghulurkan secebis kertas kepada ku ). Nanti aku tengok benda-benda tak elok lagi, boleh aku telefon hang terus mai tengok sendiri.

Ok, Tima kasih Pak Mat.


**** Apakah masih hidup wahai hati-hati yang cintakan ALLAH. Dakwah adalah tanggungjawab mengajak kearah kebaikan yang dipikul secara bersama. Ayuh hidupkan hati kita untuk membina suasana yang baik, mengajak kearah kebaikan dan mencegah kemungkaran****

*****Hang tengok, hang tak tegor, hang terlibat! Jangan ingat hang tak buat apa-apa hang selamat.****

= Kita tengok sahaja kemungkaran berlaku, kita tak tegur (taknak atau tak ada kekuatan atau malas atau buat-buat tak nampak atau ke hati kita memang dah mati betul?)

Lihatlah betapa tinggi kesedaran dakwah dan agungnya Islam dalam diri seorang pemandu bas.... Dimana nilai kita sebagai anak muda dan pelajar Universiti dimata ALLAH??

ALLAH..

Nabi saw pernah bersabda yang bermaksud : " Barangsiapa melihat kemungkaran hendaklah mengubahnya (mencegah) dengan tangannya (dimaksudkan disini dengan kuasa dan kemampuan), jika tidak mampu hendaklah dengan lidahnya jika tidak mampu juga hendaklah dengan menggunakan hatinya (membenci perbuatan mungkar tersebut). Dan (dengan hati ini) adalah selemah-lemah Iman...."

Ada juga satu sabda baginda yang lebih kurang maksudnya berbunyi begini (maaf, saya terlupa matannya, jika salah tolong betulkan) :

" Barangsiapa melihat kemungkaran hendaklah mengubahnya (mencegah) dengan tangannya (dimaksudkan disini dengan kuasa dan kemampuan), jika tidak mampu hendaklah dengan lidahnya jika tidak mampu juga hendaklah dengan menggunakan hatinya (membenci perbuatan mungkar tersebut). Dan (dengan hati ini) adalah selemah-lemah Iman... jika tiada benci didalam hatinya, itu menandakan tiadalah Iman didalam hatinya walaupun sebesar zarah...

ALLAHUAKBAR...
ALLAHUMMA AHYINA BIL IMAN...
WA AMIT BIL IMAN....
WAHSYURNA BIL IMAN....
WA ADKHILNAL JANNATA MA'AL IMAN....

Ya ALLAH hidupkanlah kami dengan Iman....
matikanlah kami dengan Iman....
kumpulkanlah kami (di hari Mahsyar) dengan Iman....
dan masukkanlah kami ke dalam syurga dengan Iman.....

* Seorang pemandu bas telah melaksanakan tanggungjawab amar makruf nahi mungkarnya dan mempunyai jawapan bila bertemu dan ditanyakan oleh ALLAH kelak akan tanggungjawabnya.
Kita macamana?

Sebarang komen atau cadangan efektif untuk peningkatan kesedaran atau penguatkuasaan mengajak ke arah kebaikan dan mencegah kemungkaran bolehlah dikongsikan bersama di blog ini. http://nuruddinzenki.blogspot.com/ atau pun http://iiumkcampro.blogspot.com/ . Atau pun jua mungkin perkongsian dari tempat berbeza bersama dengan perspektif sudut pandang yang berbeza juga amat-amat di alu-alukan.


Kalam Nurzein,
Abu Fateh,
25200 Kuantan.

Saturday, December 5, 2009

Puncanya Satu Sahaja...


Semalam saya balik dari majlis makan kesyukuran dan doa selamat sempena menduduki rumah baru seorang doktor M.O, Dr. Fadli kenalan kerja didalam wad, merangkap senior saya didalam perjalanan nafas panjang ini, merangkap juga orang kampung saya(keluarga mertuanya).

Tiada banyak yang ingin saya kongsikan berkenaan dengan makan malam tersebut, melainkan perut saya kenyang sekali (alhamdulillah) dan dapat merapatkan tali silaturahim ukhuwah Islamiyah tanpa mengira umur dan pekerjaan. Dapat juga berkira-kira untuk memiliki rumah sepertinya suatu masa kelak (huhu, perlu ke?).

Dapat juga belajar menghadapi kerenah rakan-rakan ceria yang kadang-kadang memeningkan kepala sendiri untuk saya mengejar kelajuan pergerakan dan corak pemikiran mereka. Contoh termudah, sahabat saya Sharif dan Yusuf. Dua sahabat yang aktif mencorakkan masa depan sendiri dan negara. :)

Dalam perjalanan pulang ke Mahallah, Sharif membuka cerita akan seorang kawannya yang tidaklah dikatakan Islamik sangat hidupnya. Namun kawannya tersebut, (katakan bernama si Y.) telah mengeluarkan satu kenyataan yang menggoncangkan dan menggegarkan dirinya yang selama ini selalu 'gegar'.

Si Y telah mengatakan, " dalam melihat situasi orang-orang yang gagal dalam hidup mau pun peperiksaan kebelakangan ini (mengambil contoh orang-orang terdekat disekelilingnya), aku tengok satu sahaja puncanya diorang ni gagal."

" Yang pertamanya biasalah mestilah kena berdisiplin kan tuh takyah citerlah. "

" tapi yang kedua ni, janganlah buat benda-benda tak elok atau pun benda-benda mengarut. Yang ni aku jaga betul. Kalau korang tak jaga yang kedua ni hilanglah berkat korang dalam belajar ilmu ni. "

" Berkat nih, kalau hilang, habislah korang. Bijak genius macamana pun tak da maknanya. "

Adeh, aku dengar pun kalah bila orang macam Y ni pun begitu sekali yakin akan benda keberkatan ni. Kita yang belajar dari latar belakang sekolah agama ni pun jarang-jarang dah ingat tentang keberkatan ni. Katanya Sharif.

Itulah serba ringkas. Hidup yang ceria kan berterusan jika kita bergaul dengan semua orang dan dapat mengambil kebaikan dari setiap orang walaupun macammana sekali orang tersebut.

Lebih-lebih lagi bila sentiasa bergaul dengan sahabat-sahabat yang mampu meningkatkan estem diri seperti Sharif dan Yusuf yang sentiasa terkehadapan ini. (wah, entri kali ini macam buat Sharif dan Yusuf je, ada apa-apa ka ni? hehe).

Itulah teman-teman ziarah sekalian, puncanya satu sahaja..KEBERKATAN..

* Berkat dalam bahasa arabnya bermaksud barakah. Barakah adalah barang yang lebih. Maksudnya, dengan keberkatan, ada kelebihan yang tak mampu difikir oleh minda, tak mampu anggar oleh matematika duniawi, segalanya kelebihan dan kurnia dari ALLAH.

Contoh yang mudah, jika keberkatan mengiringi hidup kita, pernah berlaku seorang yang terlalu sibuk dengan tanggungjawab-tanggungjawab luaran, lalu hanya punyai sedikit masa untuk mengulangkaji pelajaran. Namun 3 jam pembelajarannya bagaikan 3 hari pembelajaran orang-orang biasa.

Semua ini kurniaan ALLAH buat hamba-hamba-Nya yang ikhlas dan sentiasa berusaha. Oleh itu, teruskanlah bekerja dan berusaha dalam segenap lapangan dengan hati yang suci murni berpasakkan niat yang ikhlas buat pembaikan generasi mendatang.

Abu Fateh,
Kuala Lipis,
Pahang Darul Makmur.

Wednesday, December 2, 2009

Kenangan 2005; Pahitnya Ubat


Membelek Diari dan catatan sepanjang tahun 2005, pasca remaja baru keluar dari kepompong persekolahan. Penuh dengan cerita-cerita lucu ketidakmatangan diri ini dalam menentukan jalan hidup dan membuat keputusan.

Bermula manis, kembali pahit, berlama indah, hampir selamanya gundah.

Itulah ringkasan jalan hidup seorang anak muda pasca SPM 2004. Memulakan hidup dibumi Kuala Kubu Bharu dengan membawa diri yang kosong dan tiada pedoman tetap. Mencari erti hidup disebalik kiri kanan bukit yang menghijau. Berteman alunan tasik yang meredupkan jiwa, seiring itulah jua lidah ini sentiasa mengalunkan ayat-ayat suci-Nya buat mengubat jiwa menundukkan diri.

Kejahilan tentang hidup secara organisasi menyebabkan diri ini menolak prinsip kebaikan yang dibawa secara 'kurang hikmah'. Mencari dan terus mencari lalu di uji dengan ujian makhluk-makhluk hitam mencakar hati melempar jauh dari ukhuwah Islamiyah.

Terlihat kembali, rupanya terlalu banyak hutang-hutang silam yang masih belum dilunaskan. Perlu dimasukkan kembali sebagai peringatan hari ini supaya pergi ku sekejap nanti tidak tergantung terhalang ke langit.

Kenangan, takkan bermakna jika semuanya manis. Kadang-kadang yang paling pahit itulah yang sekarang ini ku rasakan begitu manis dan penuh bermakna. Biar diri ini tidak terpilih ke dalam soffatul-mukhtarah di bumi Hulu Selangor, kerana kejahilan diri. Moga diri ini dan sahabat-sahabat yang baru terpilih tetap terpandang di sisi-Nya dan penghuni langit.

Mengenang nasib diri. Sangat berharap mencontohi tawadhuknya waliyullah Uwais al-Qarny. Biar diri terbuang, niatku dan teman tetap bersatu. Biar diri menepi, bukan melarikan diri, tapi mencari kefahaman buat penjelasan dan keinsafan. Maafkan penulis kepada semua warga-warga 'organisasi' kerana kejahilan dan kekerasan hati (asbab kejahilan)untuk melengkapkan diri dengan tuntutan kalimah syahadah. Moga taubat ini diterima.

Buat yang belum terbuka atau yang masih mengeraskan hati. Moga ALLAH melembutkan hati-hati kalian kerana kalian adalah pemuda pemudi aset kebangkitan Islam.

Semoga hari ini ku rasa pahit, manis kemudian hari kita kecap bersama. Sayang semua teman ziarah dan semua warga Darul Quran (sukarnya menaip kalimah Darul Quran di dalam entri..)



Kenangan kata-kata dari baju APIUM (Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya, Nilam Puri).:


whatever comes will be up front,
struggles hard to be in front,
work hard to gain victory,
so there's no pain memory,

face through a lot of test,
and try to be the very best,
ensure that there's no enemy,
cause that is the best strategy,

build up a wall of self confidence,
so things you do won't be nonsense,
from here we continue our journey,
and forever wish to live in harmony..!

p/s: Ayat macam english-malay. Harap teman-teman dapat betulkan sebarang kesilapan yang terlepas pandang.


Buang pakaian lama. Ambil kembali pakaian disiplin dan bermatlamat. Selamat menempuh semester baru. Salam peperiksaan buat adik-adik SPM sekarang, dan salam belajar dan bekerja kepada warga-warga siswa dan pekerja.

Abu Fateh,
16150 Kubang Kerian.

Tuesday, December 1, 2009

Pelajaran Penting

1-Sirah yang bersih.

2-Sejarah salafussoleh.

3-Hadith Rasulullah (sekurang-kurangnya Matan Arbain an-Nawawiyyah).

4-Risalah usul aqa'id.(pokok aqidah)

5-Risalah usul furu'. (masalah-masalah fiqh).


* Ilmu Quran, sunnah dan sirah adalah asas untuk ummat Islam. Ilmu menurut Imam shatibi terbahagi kepada tiga kategori.

1) Ilmu teras/ tunjang (sulb al-'ilm)
2) Ilmu pelengkap (mulahhu al-'ilm)
3) Tidak kedua-duanya (tidak bermutu)

Sementara ciri-ciri ilmu teras yang diperincikan oleh Imam Shatibi lagi adalah :

1)Bersifat umum dan mencakupi
2)Tetap dan berterusan
3)Sifat ilmu itu adalah sebagai hakim dan bukan sebagai yang dihukum.

Setiap ilmu yang mempunyai ketiga-tiga ciri di atas layaklah dipanggil sebagai ilmu teras atau tunjang. Setiap penuntut ilmu dan pengajar mestilah berpegang serius kepada prinsip ini untuk memastikan asas yang teguh bagi setiap binaan ilmu yang dituntut dan diajari.

# Perbahasan di atas adalah dari kriteria pertama ilmu yang disarankan dipelajari dan diajari, iaitu; Ilmu tersebut mestilah karya asli (karya kreatif.)

Ciri-ciri dan kategorinya telah disenaraikan diatas.


*** Sumber:
- Kewajipan ketiga al-akh
- Konsep pendidikan menurut Imam al-Shatibi. (Kertas kerja Doktor Yusuof al-Qardhawi)

Monday, November 30, 2009

Tercapaikah Makna Diri?

Bangun pagi solat subuh. Membungkus diri kembali...ah lebih-lebih lagi dimusim sejuk ini.. alangkah leganya hati (lemahnya iman). Dikejutkan untuk makan pagi (macam ni punya perangai ada hati nak berumahtangga dah??)

Makan pagi, sambung tidur sikit hujan-hujan ni best jugak. Terlajak sampai menghampiri tengahari. Bangun lagi mencari makanan pagi jika masih ada yang tersisa. Main game sikit. Belek-belek paper apa berita Malaysia hari ini.

Solat zohor jap (alhamdulillah, masih ingat ALLAH). Makan tengahari. Gi kenduri kendara. Kalau takde jemputan mana-mana nak buat apa ye petang-petang gini...? (ish, buatla apa-apa yang berfaedah)

Solat asar jap lepas tido @ makan sebelum asar. Pastu keluar ronda-ronda kampung @ taman. Takpun masuk YM, chatting2 ke. Merayau-rayau kat blog-blog tanpa arah tuju. Cari gosip sana sini sikit.

eh, dah maghrib? Solat dulu. Pas maghrib layan astro. tak pun borak-borak. Masuk Isya'.. Aih, awai lagi ni. Isya' kan boleh dilewatkan (aduh..rosak camni)

Tengok2 movie dulu. Borak2, sms lagi. Hurm, ngantuk dah. Tido lah. Ops, solat Isya' dulu.

- entahlah jalan hidup siapakah ini -

Cadangan program dan aktiviti musim cuti yang masih berbaki buat siswa-siswa yang masih dan akan bercuti.

1) Baca Quran
2) Fahami makna apa yang dibaca.
3) Tolong kemas rumah
4) Ziarah saudara mara
5) Tolong ummi abah (ibu dan ayah)
6) Baca buku-buku ilmiah
7) Buat lawatan ke rumah jiran-jiran (uih, berat nih)
8) Cari guru-guru agama @ apa-apa bidang keperluan dan diminati. Belajarlaaa
9) Mengajar anak-anak saudara@ budak2 belajar (kalau kita pun dah pandai laa, kalau tak, balik rujuk aktiviti no 8 di atas)
10) Join program-program kemasyarakatan

Contoh aktiviti bersama masyarakat. Sekadar gambar hiasan.

11) Baca balik nota-nota sem lepas (aiwah, rajinnya!!, memangla, belajar bukan kerana exam kan!)
12) Buat pre-reading untuk subjek2 next sem. (ini memang budak baguslah)
13) Belajar memasakla kalau yang tak pandai-pandai lagi tu..
14) Jaga ayam itik kambing mak ayah kalau ada. Boleh latih sabar ni..
15) Jumpalah orang-orang yang kita tak dapat jumpa masa belajar kat Universiti, macam pak-pak Imam ke..(bukan suruh kahwin laa). Minta nasihat. belajar apa-apa yang patut.
16) Bedah siasat buku-buku ilmiah gitu.
17) Cuci tandas (ni ubat untuk orang-orang yang sombong dan ada rasa hebat dalam diri dia)
18) Cuci sinki yang tersumbat (ubat untuk penyakit yang sama, tapi level rendah sikit)
19) Rajin-rajinla pergi dengar kuliah agama sikit. (Main futsal pun main jugak, benda ni jangan tinggal)
20) Buatlah apa-apa kajian bermanfaat untuk masa depan diri dan keluarga. Biar faham itu bertambah, biar prejudis dan takut kepengecutan itu berkurang.

Banyak lagi aktiviti cadangan boleh diberi. Tapi persoalannya, tercapaikah dengan makna diri sendiri?

Jika saya yang ber'makna' = cahaya agama. Maksud yang mendalam dan jauh perlu dirungkai disitu. Memerlukan saya sentiasa mujahadah mensuci dan mempersiapkan diri supaya benar-benar diri ini mampu memberi cahaya kepada agama yang dianuti. (makna sebenarnya: melaraskan diri supaya selaras dengan cahaya agama Islam itu sendiri). Memperjuangkan makna diri supaya selaras dengan pegangan akidah dan ayat-ayat suci yang dibaca, dilagukan, difahami dan diamati sehari-harian. Moga benar diri ini dengan makna nama yang diberi sebagai seorang hamba dan khalifah di bumi ini.


Anda pula bagaimana? apa nama anda, dan apakah makna diri anda? sudahkah tercapai?

*Kewajipan kedua seorang al-akh

abu fateh,
Kubang Kerian.

Sunday, November 29, 2009

Akhbar Harian ; Wirid Songsang

Sinar Harian, (MB Pertahan Doa Minta Bala). Tajuk satu akhbar tabloid yang kian hari menyusup agenda tersirat. "Jatuhkan Islam, Hidup Sekular".

Hari demi hari, sinar harian semakin menggelapkan prinsip dan etika kewartawanan dunia media dengan menyiarkan berita-berita yang jelas melaga-lagakan pemimpin-pemimpin Islam. Dikatakan sebagai wadah alternatif rakyat. Bermula dengan menyiarkan berita secara adil diawal keluarannya. Seimbang kepada semua pihak. Sekarang baru menunjukkan rupa sebenarnya dengan menyucuk-nyucuk berita-berita tidak pasti kedalam minda masyarakat.

Merujuk tajuk Sinar Harian, (MB Pertahan Doa Minta Bala), Tajuk yang digahkan supaya orang tersalah pandang jika tidak dibaca dan dikaji ucapan sebenar dan ayat sebenar yang digunakan MB.

Itulah bahaya besar ummat akhir zaman ini. Media memainkan peranan besar, senjata pemikiran yang paling suka digunakan yahudi dan sekutu-sekutunya untuk menjauhkan manusia dari agama sebagai satu cara hidup.

Sahabat-sahabat teman ziarah yang dikasihi,

Sebelum memulakan hari dengan membaca akhbar, membaca berita-berita dunia, mulakanlah dengan membaca berita-berita akhirat, khabar-khabar pasti yang selalu dilupakan dalam al-Quran.

Hati manusia sentiasa memerlukan ubat dan makanan untuk diaturkan keseluruh badan.

Sesungguhnya manusia yang tidak membuat wirid (amalan pendinding) harian (dengan membaca) Kitab ALLAH, maka dia telah terkena penyakit tetapi dia tidak terasa. Iman dalam hatinya lemah tetapi dia tidak terasa.

Sebaliknya berlaku hari ini manusia lebih percayakan akhbar-akhbar yang membawa berita-berita ciptaan manusia. Berita-berita yang bertemakan harian, hiburan, sukan dan bermacam benda lagi. Berita-berita ini tidak salah. Bahkan perlu untuk manusia mengetahui keadaan mereka-mereka yang berjauhan. Yang menjadi masalah bilamana ruang-ruang akhbar ini menjadi medan untuk menjauhkan manusia dari cara hidup yang sebenar. Cara hidup sebagai seorang muslim.

Oleh itu, sahabat-sahabat jauh dan dekat, kenal atau tidak dikenali. Mulakanlah hari anda dengan membaca al-Quran. Buat yang baru-baru ingin mengenal, mulalah dengan satu ayat. Bergeraklah sehingga mampu membaca satu muka surat al-Quran sehari.

Buat yang telah lama bermula atau yang 'pernah' menghafal al-Quran, mulakanlah dengan satu muka surat setiap kali selepas solat lima waktu sehari semalam. Tambahlah sehingga mampu membaca 1 juzuk (20 muka surat) setiap hari. 4 muka surat setiap kali selepas solat lima waktu bukanlah suatu yang susah.

Saya memberi cadangan yang realistik buat semua golongan kiranya. Mengambil kira kesibukan dan tahap purata masyarakat hari ini.



Namun, bagi yang mengaku seorang pejuang (apakah yang diperjuangkan kita? Aqidah atau ideologi?), terbaiknya menghabiskan sekurang-kurangnya sejuzuk setiap hari. Jika 5, 6 jenis akhbar dapat dibaca setiap hari, apalah kiranya untuk menjenguk kalam cinta dari ALLAH sekadar 2,3 minit setiap kali selepas solat waktu.

Janganlah menyongsangkan hidup kita dengan hidup berpandukan berita-berita akhbar tanpa bersandarkan indikator betul atau salahnya berita-berita akhbar itu; yakni al-Quran sebagai penanda aras betul atau salahnya khabar-khabar dalam akhbar-akhbar harian hari ini.

Janganlah menukar kiblat kita dari Kaabah kepada Amerika. Janganlah menukar pegangan kita dari Islam kepada kebangsaan. Janganlah menyongsangkan wirid kita dari al-Quran kepada akhbar-akhbar yang tiada TAQWA!

*Kewajipan pertama seorang al-akh.

Sunday, November 22, 2009

Aqidah dan Perjuangan


Merenung diri mencari erti,
Apakah Iman telah mem'beri'?

Menangisi nasib sang pejuang,
Lewat malam melupakan fajar.

Mujahid dakwah mencari diri,
terjumpa 'malam' dilubuk diri.

Dihujani air tanpa henti,
Moga mengalirkan air mata.

Dalam perit ujian berjuang,
Menanti AZAB ujian senang.

Patah tumbuh hilang berganti,
Matinya ulama' manakan dicari?

Pejuang ikhlas dalam pembentukan,
Hanya ikhlas sebenar pengukir!

Aku berjalan malam dan siang,
Melihat pejuang datang dan hilang.

Ku merenung saat tangisan..
hilang caknakah 'keikhlasan'?

ALLAH menanti penghujung malam,
Pejuang berjuang lewat malam.

ALLAH menanti memberi ampun,
'Pejuang' membiar melepaskan..

Wahai diri, engkaukah pejuang?
Dengan ALLAH sentiasakah meruang?

Aqidah ini satu pegangan,
pembenarannya menuntut PENGORBANAN!!!



-catatan nur fajar-

Wednesday, November 18, 2009

Pilihan Hati, Pilihanraya; Suatu Anjakan Paradigma!


Mungkin saya akan banyak mengarut dan bercerita benda-benda yang tak suka dibaca ramai orang sebelum saya masuk kepada tajuk yang ingin difokuskan. Namun, semuanya amat berkait rapat, saling faham memahamkan, saling rindu merindui, saling tolong menolong, saling teguh memperteguh.

Selamat membaca. Teruskan mencari makna-makna kebahagiaan dalam pilihan yang telah dan akan kita putuskan.


Kenapa perlu memilih?

Untuk mencapai tujuan. Untuk memudahkan matlamat yang digariskan tercapai. Sebagai contoh; kenapa perlu memilih isteri ?. Jawapannya mudah, untuk meyejukkan mata, menenangkan hati. Wah, wah, bercakap sikit-sikit soal kahwin. Tak lah, contoh sahaja, contoh..


Hak Asasi

Kan manusia bebas memilih? Ya.

Habis tu, kenapa ada yang tak boleh dipilih, ada yang tak patut dipilih? Kan hak asasi manusia untuk memilih cara hidup yang dia suka? Kenapa orang suka pertikai pilihan hati saya? Kenapa orang tak setuju dengan pilihan cara hidup saya? Ikut suka sayalah nak pilih apa pun kan? Asalkan tak menyusahkan orang dan membahagiakan saya dahlah.

- Kenyataan hakikat yang berlaku hari ke sehari.

Sisi Bahasa; Kebebasan Memilih

Diri kita bebas untuk memilih bersikap. Sikap terhadap rakan, sama ada memandang serong tanpa meminta penjelasan. Membenci tanpa asas atau memilih menyayangi tanpa membezakan? Merendahkan diri untuk kebaikan atau menyombongkan diri dari kebenaran? Kita bebas memilih.

Dalam bahasa arab pilihan bermaksud ikhtiyar. Namun Prof Naquib al-Attas tidak mendefinisikan ikhtiyar semata-mata sebagai pilihan. Perkataan khayr yang saya pelajari dalam UNGS 2050 (Ethics and Fiqh for Everyday Life) membawa maksud kebaikan. Yang mana terangkum bersamanya makna ikhtiyar dan berasal dari akar kata yang sama, menyatakan bahawa pilihan yang dimaksudkan ialah yang membawa kepada kebaikan.

Makna ini teramat penting apabila ianya ditinjau dengan teliti dalam perbincangan falsafah yang berkait dengan kebebasan (freedom).

Maka, apa yang dikatakan sebagai ‘pilihan’ yang membawa kepada keburukan bukanlah suatu pilihan.

Oleh kerana kebebasan adalah tindakan yang diambil menurut fitrah kita yang hakiki, maka memilih apa yang sebenarnya baik itulah sebenarnya yang dinamakan ‘pilihan yang bebas’.

Memilih yang terlebih baik adalah tindakan yang sebenarnya bebas. Dalam bahasa yang mudah, memilih yang indah pada nafsu adalah suatu bentuk kongkongan pemilihan kerana berpunca dari gerak daya kehendak kuasa hayawani yang jahil tentang kebaikan dan keburukan.

Iffah, Hikmah, Shaja’ah, ‘Adalah

Mungkin empat terma ini adalah nama-nama cadangan buat anak-anak ku kelak (mesti bising bakal isteriku jika terbaca artikel ini).

Empat sifat diatas adalah manifestasi dari hati yang telah selamat dari segala racun-racun kehidupan. Tadi sempat menadah butir-butir mutiara dari Syeikh Abdul Kadir al-Mandaili bersama guru mengaji saya. Indahnya hati bila dihiasi sifat-sifat satu ‘jemaah’ dengan empat sifat diatas. Hancurlah budi dan pekerti bila hati dihiasi dengan sifat-sifat yang sebaliknya. Itulah antara intisari pendahuluan kitab penawar bagi hati.

Iffah membawa maksud kesederhanaan dihuraikan oleh Professor Madya Muhammad Zainiy Uthman dari ISTAC sebagai membendung sesuatu perilaku supaya menurut lunas-lunas yang digariskan Shariah. Ianya sifat terpuji yang terhasil apabila kekuatan syahwat telah dikawal dan diawasi oleh akal. – Pengekangan dan perenggangannya digerakkan oleh akal.

Syajaah pula adalah sifat terpuji yang terhasil dari kemarahan yang telah dipandu oleh akal yang terlatih oleh shara’. Kerana ia melibatkan kekuatan mengawas dan mempertahankan sesuatu semasa melepaskan atau menahan rasa marah. Ianya bukan tahawwur (keganasan melampau) dan bukan pula jubun atau pun jubn (pengecut).

Hikmah pula sifat terpuji pada akal. Terbahagi kepada dua; akal ilmi dan akal amali. Akal ilmi merujuk kepada kekuatan akliah dan akal amali pula merujuk kepada penguasaan kekuatan akliah yang sepatutnya ke atas badan dalam melibatkan pentadbiran dan siasahnya badan empunya diri itu sendiri. Hikmah sifat yang terlalu besar. Memerlukan satu artikel keluaran khas untuk membincang dan membahaskan tentang hikmah ini semata.

Adalah pula adalah keadilan yang merupakan keadaan kesempurnaan pencapaian bagi ketiga-tiga sifat mahmudah yang telah disebutkan tadi..

Apa kaitan empat sifat ini dengan tajuk pilihan hati, pilihanraya ; suatu anjakan paradigma ini?

Tadi guru tasawuf saya berpesan. Islam itu ada 13 perkara. 5 rukun Islam, 6 rukun Iman dan 2 rukun Ihsan. Apa itu rukun Ihsan? 1) Menyembah ALLAH seakan-akan ALLAH melihat kita. 2) Jika tidak dirasakan begitu, maka sesungguhnya (sebenar-benarnya) ALLAH sedang melihat kita.

Menggabungjalinkan ilmu penyucian jiwa (tasawuf), usuluddin (tauhid) dan feqah dalam satu masa merupakan satu keperluan untuk melahirkan seorang mukmin yang holistik. Menyeluruh atau dalam istilah yang selayaknya, seorang mukmin yang berTAQWA!.

Dalam bersiap membuat pilihan hati, segala-galanya perlu kembali kepada sumber rujukan wajib dan asas. Al-Quran dan Sunnah nabi. Ditambah dengan Qias dan Ijma’ Ulama’, insyaALLAH pemilihan kan menjadi berfokus dan bermatlamat.

Namun, jika dasar ditolak ketepi, lalu akhlak dijadikan hujjah, nescaya kitakan tenggelam dalam pencarian kerana perilaku umat Islam hari ini tidak menggambarkan Islam yang sebenarnya. Kembalilah kepada dasar dan makna sebenar Islam. Buang segala prejudis dan pandangan buruk. Beranilah mengakui kebenaran walaupun pahit!

Tiadanya keberanian untuk bersemuka itulah jubn (pengecut) yang memandulkan kebangkitan Islam. Beranilah memilih teman hidup yang memahami. Beranilah menolak jika belum bersedia dan tiada sekufunya. Berhikmahlah duhai diri yang menulis dan membaca..

Lebih benar dan adil jika sang pemimpin itu sendiri memahami karya-karya tokoh-tokoh ikhlas seperti Prof. Syed Naquib al-Attas dan Prof. Dr HAMKA. Namun, pemimpin-pemimpin yang mendominasi politik negara dan tempatan hari ini lebih mengenal dan meyakini Sigmund Freud daripada Saidina Umar, lebih mengimani falsafah-falsafah barat tanpa mengiktiraf usaha-usaha Islamisasi ilmu yang giat dijalankan Syed Naquib al-Attas dan ulama’-ulama seangkatan dengannya sejak tahun 1974 lagi .

Lebih parah bila ada makhluk yang memasuki pertubuhan Islam dengan membawa bersama mereka daki-daki jahiliyah, lalu memporak perandakan gerakan-gerakan Islam secara halus dan tersusun dari dalam.

Lalu lahirlah pilihan raya yang tidak adil. Wujudlah kepimpinan yang lesu. Pemimpin yang beku. Bertambah beratlah beban pembaikan masyarakat yang selayaknya dibawah tampuk pemimpin yang di pilih. Benarlah kata-kata yang mengatakan “Manusia itu mengikut agama pemimpin mereka”. Fakta sirah dan sejarah dunia terlalu banyak untuk dikemukakan sebagai bukti.


Ini Masanya Memilih

Kembali merehatkan minda. Cuba menganjak corak pemikiran dan sudut pandang teman pembaca sekalian dengan merenung kembali fakta-fakta falsafah dan ilmiah yang dikemukakan di atas. Mungkin berat bagi yang belum terbiasa dan tidak berminat dengan falsafah dan ilmiah. Mungkin terlalu ringan bagi mereka-mereka yang sudah terbiasa kerana corak bahasa dan pengolahan isu yang saya bawakan ini adalah corak seorang yang baru mula berjinak-jinak dengan persoalan falsafah dan hakikat.



Suka mengambil contoh dalam memilih isteri; adalah menjadi kewajipan untuk membuat pilihan yang bebas (lihat kembali apa erti kebebasan memilih) supaya bebas jua ‘pergerakan’ kita selepas perkahwinan - hanya jauhari mengenak manikam -. Apakah salah memilih yang cantik? Tidak salah, bahkan disarankan pula dalam 4 kriteria saranan Baginda. Namun, biarlah cantiknya itu pada akhlaknya. Cantiknya itu pada agamanya.

Melihat soal bebas memilih dalam pilihan raya amat berkait rapat dengan pilihan hati. Kerana pemimpin yang dipilih pastilah mereka-mereka yang ada tempat dalam hati kita. Bagaimana pula persoalan memenangi hati? Soalnya hatilah raja peribadi. Hatilah raja budi. Hatilah raja diri. Rosak hati rosaklah seluruh akhlak dan anggota badan.

Perumpamaan indah dari Nabi Muhammad S.A.W ini sangat bertepatan dengan prinsip ilmu tasawuf dan moral dan ilmu badan seperti fisiologi dan farmakologi. Segala-galanya dari hati ataupun kan jatuh ke hati.

Artikel ini hasil keberatan minda untuk menghadamkan masa-masa cuti dalam proses pengkaderan diri, penambah fahaman diri, penjelasan minda, perkongsian pemikiran.

Jua sebagai hadiah renungan buat teman-teman seuniversiti yang baru menamatkan peperiksaan akhir semester. Juga sebagai tanda maaf buat hati-hati yang terluka disaat diri ini masih belum belajar erti iffah dan hikmah. Juga hadiah renungan buat isteri-isteriku dan bakal isteriku (wah, moga tiada lagi yang terguris dong..teng teng).

Berbuatlah apa sahaja sesuka hati kita jika kita mampu memiliki bumi selain bumi ALLAH, udara selain udara ALLAH dan tubuh badan selain tubuh badan yang dimiliki (dipinjamkan kepada kita) oleh ALLAH! – Hikmah jika mahu memilih selain arahan dan larangan ALLAH, pilihlah tuhan selain ALLAH! -

Renungkanlah, disebalik keberatan itu ada keringanan. Disebalik keributan itu ada ketenangan Iman.

Pohon izin menutup ruang berkarya barang seminggu dua buat menyelami hakikat ‘Iman dan Kehidupan’. Moga bertambah imanku. Moga semakin gah Islam dengan bertambahnya mereka-mereka yang IKHLAS berjuang.

Moga Penulisan ini Membekas Makna Berterusan Walaupun Diri ini Sudah Tiada. Doakan Penulis.


Merenung dan memuhasabah diri.

Tuesday, November 17, 2009

Betul-Betul Cinta Ke?


Baca dan renungilah intipati cerita ini….



Dengan wajah muram seorang murid bersimpuh di hadapan syaikhnya. Sang syaikh dengan wajah dan suara berwibawa bertanya kepadanya,"Apakah gerangan merisaukanmu? " "Wahai syaikh, sudah lama aku ingin melihat wajah Nabiku SAW walau hanya lewat mimpi. Namun, sampai sekarang keinginanku belum juga terkabul," jelas si murid.

"Oo... rupanya itu yang kau inginkan. Tunggu sebentar..." Sang syaikh mengeluarkan pena, kemudian menuliskan sesuatu untuk muridnya.
"Nih..., bacalah setiap hari seribu kali, insya Allah kau akan bertemu dengan Nabimu."

Dengan wajah berseri pulanglah si murid membawa catatan itu. Namun, setelah beberapa minggu, kembalilah si murid ke rumah syaikhnya memberitahukan bahwa bacaan yang diberikannya tidak menghasilkan apa-apa. Sang syaikh segera memberikan bacaan lain. Namun, beberapa minggu kemudian muridnya kembalidengan lesu memberitahukan bahwa bacaan itu pun masih belum menghasilkan apa-apa.

Setelah diam beberapa saat, berkatalah sang syaikh, "Nanti malam datanglah engkau kemari. Aku mengundangmu makan malam." Sang murid mengangguk kemudian pulang ke rumahnya. Setelah tiba saatnya, pergilah ia ke rumah sang syaikh untuk memenuhi undangannya. Ia merasa heran melihat syaikhnya hanya menghidangkan ikan asin saja.

"Makan, makanlah semua ikan itu, jangan sisakan sedikit pun!" kata sang syeikh kepada muridnya. Karena tergolong murid taat, maka ia habiskan seluruh ikan asin yang ada.

Selesai makan ia merasa kehausan karena memang ikan asin membuat orang mudah kehausan. Ia segera meraih segelas air dingin yang ada di hadapannya. "Letakkan kembali gelas itu!" perintah sang syaikh. "Kau tidak boleh minum air itu hingga esok pagi, dan malam ini kau tidur di rumahku!"

Dengan penuh rasa heran diturutinya perintah syaikhnya. Malam itu ia tak bisa tidur. Lehernya serasa tercekik karena kehausan. Ia membolak-balikkan badannya, hingga akhirnya tertidur karena kelelahan. Apa yang terjadi? Malam itu ia mimpi,Syeikhnya menyodorkan segelas air dingin. Setelah minum, ia terjaga dari tidurnya. Mimpi itu sangat nyata. Seakan benar-benar terjadi padanya.

"Apa yang kau impikan?" tanya sang syeikh yang berdiri tak jauh darinya.

"Syaikh aku tidak memimpikan Nabiku SAW, aku mimpi minum air."

Tersenyumlah sang syaikh mendengar jawaban muridnya. Kemudian dengan bijaksana ia berkata, "Jika cintamu pada Nabi SAW seperti cintamu pada air sejuk itu niscaya kau akan memimpikannya."

Menangislah si murid. Ia baru sedar bahwa ternyata dalam hatinya belum cukup ada rasa cinta kepada Nabi. Ia masih lebih mencintai dunia daripada Nabi. Ia masih banyak meninggalkan sunahnya. Ia masih belum meneladani akhlaknya. ia masih lebih mencintai air...




Subhanallah….


Dipetik dari satu Yahoogroup yang disertai pemilik laman.

Monday, November 16, 2009

Jejak Sang Junjungan - Amru Khalid.


Telah datang rembulan kepada kami
Dari tempat Thaniyyatul Wada'

Wajib bagi kami bersyukur
Selama mana masih ada orang berdoa kepada ALLAH

Wahai orang yang diutus kepada kami,
Engkau datang dengan membawa perintah yang ditaati.

Engkau datang untuk memuliakan Madinah,
Selamat datang wahai sebaik-baik penyeru..

-Terjemahan Bait-bait syair penduduk Madinah menyambut kedatangan Nabi sallallahu 'alaihiwasallam

Rangkap asal:

Tholaal badru 'alaina,
Min thaniyyatul Wada'

Wajaba syukru 'alaina,
Ma da'a lillahi da'..

Ayyuhal mab'usufina,
Ji'ta bil amril mutho'..

Ji'ta syarraftal Madinah,
Marhaban ya khaira da'in..




Ya ALLAH, jika bukan kerana Engkau, kami tidak akan mendapat petunjuk,
Kami tidak bersedekah dan tidak solat.

Engkau telah menurunkan ketenangan kepada kami,
Maka teguhkanlah kaki-kaki kami jika kami berperang.

Lalu Rasulullah bersabda;

Ya ALLAH, sesungguhnya kehidupan hakiki adalah kehidupan akhirat.
Ampunilah kaum ansor dan muhajirin.

Lalu dijawab oleh mereka;

Kami orang-orang yang membaiat Muhammad untuk berjihad selama kami masih hidup..

- Syair-syair disaat kesusahan dan kepenatan menggali parit (khandaq), semasa perang khandaq.



Rangkap asal;

Allahumma lau la anta mahtadaina,
wa la tasoddaqna wa la sollaina,

fa'anzalta ssakinata 'alaina,
wa sabbiti l-'aqdama in laqina,

Ketika lewat (lalu) kepada mereka, lalu Baginda bersabda ;

allahumma innal 'aisha 'aishu l-akhirah,
faghfirlil ansori walmuhajirah..

Lalu mereka (muhajirin dan ansor) menjawab;

nahnu llazina baya'u Muhammadan,
'ala l-jihadi ma baqaina abadan..

Mencari ketenangan diri selepas menatap karya menggugah perasaan oleh Amru Khalid. Sirah Baginda dalam bentuk cerita yang menyentuh hati dan menyentap kealpaan diri.

Masih mengharap jejak-jejak Sang Junjungan ini dapat dituruti. Buku-buku sebegini banyak menyedarkan diri yang terleka dan hampir-hampir hanyut. Ampunkan hamba yang berdosa ini ya ALLAH. Terimalah taubat hamba yang hina ini ya ALLAH. Aku malu dengan Nabi Muhammad.. Layakkah aku menjadi ummat Baginda dengan diri yang sentiasa terpalit dosa dan tahapan nafsu masih ditahapan nafsu-ammarah bissu..

ALLAH, berilah ketenangan buat hati-hati ini. Ampunkanlah dosa kedua umi abah ku. Berikanlah yang terbaik buat insan-insan yang ku sayangi dunia dan akhirat. Terimalah kami sebagai ummat-mu duhai Sang Kekasih Agong..

Hanya rahmat dan redha ALLAH dan syafaat mu duhai Baginda yang kami ummatmu dambakan


"BERTAQWALAH KEPADA ALLAH DIMANA JUA KAMU BERADA DUHAI DIRI!!!"

Berimankah kita?


Segala Puji-pujian hanya milik-Nya. Selawat dan salam buat junjungan tercinta, ahli keluarga serta sahabat-sahabat Baginda. 'Alaikum bil jamaah, fainna yadullahi ma'aljamaah (wajiblah keatas kamu hidup secara berjemaah kerana kekuasaan dan pertolongan ALLAH itu bersama kelompok jemaah ), wa man syazza, syazza finnar.. (barangsiapa bersendirian, dia akan bersendirian didalam neraka).

Pertama sekali marilah kita pakat-pakat bersyukur, minta ampun kepada ALLAH. Sebab itu kita duk baca sokmo dalam ucapan muqaddimah, innalhamdulillah nahmaduhu wa nasta'inuhu wa nastaghfiruhu (sesungguhnya segala puji itu hanyalah bagi ALLAH, kami memuji-Nya, meminta pertolongan dengan-Nya, dan memohon keampunan dari-Nya).

Inilah yang sepatutnya, kita minta pertolongan kepada ALLAH, ini tak, duk minta pertolongan kepada selain ALLAH. Dah gitu, tak ingat pulak untuk minta diampunkan dosa daripada ALLAH.

Bab Beriman Kepada ALLAH, dari kitab Mustika Hadith, Keluaran Jabatan Perdana Menteri Malaysia.

Masuklah Islam secara menyeluruh. Kita tengok nak suruh masuk Islam ni bermula dari sekecil-kecil perkara kepadalah sebesar-besar perkara. Tapi masalah masyarakat kita hari ini, masuk Islam masa dapat anak sahaja, untuk azankan anak yang baru lahir. Itu pun tertukar lagi kena azan untuk anak lelaki dan iqamat untuk anak perempuan ke macamana?

Padahal kena buat sama sahaja untuk anak lelaki mahupun anak perempuan. Azankan bayi ni ditelinga kanan, dan iqamatkan ditelinga kiri.

Sambungan ayat tadi, masuklah Islam secara menyeluruh dan janganlah kamu mengikuti jejak langkah syaitan. Tak usah dok bagitahulah kita tak ikut Islam ni kita ikut pragmatis ke, kita ikut nasionalis ke, ikut liberalis ke, ikut integriti ko gapo ke lah. Quran dah bagitahu dah, kalu kita tak ikut Islam, sah sah dahlah kita ikut syaitan.

Tak payah banyak bicara kata ikut budayalah apalah ke. Kalau hidup kita tak ikut dan berpandu Quran, berilah apa-apa nama sekali pun, apa jenama sekalipun, semuanya 'brand-brand' ciptaan syaitan yang ditukar nama supaya nampak menarik dan orang taknak ikut jalan Islam.

Dari sebesar-besar perkara kepada sekecil-kecil perkara, segala-galanya bermula dari 'makrifatullah'. Kenal ALLAH. Tak cukup setakat kenal, kena akui Keesaan ALLAH. Bila dah mengaku barulah selesai segala masalah kita ni. Bila selesai, barulah ada penyesalan dalam diri kita.

Sebab itulah hakikat kita mengakui, barulah dapat menyelesaikan masalah dan timbullah penyesalan atas dosa-dosa dan kesilapan kita. Hakikat ini telah disimpulkan oleh 'ulama dalam kalimah " awwalud-din ma'rifatullah ".

Inilah Aqidah ahlussunnah waljamaah. Yang diikuti melalui jalan al'Asyariah dan juga al-Maturidi. Kalau tak melalui jalan inilah biasanya ada masalah walaupun orang tu kata dia ahlussunnah ahlussunnah pun.

Sebab tuh jugak kita kena belajar tasawuf digabungkan dengan feqah. Kalau sekadar belajar salah satu sahaja, akan membawa masalah kefahaman dalam pengamalan dan membawa kesan yang tak elok kepada diri kita. Itulah pentingnya kita belajar juga kitab Hikam untuk tasawuf.

Tapi ada golongan di Mekah yang tak boleh tengok kitab Hikam ni, siap kena tangkap lagi kalau kita bawa kitab Hikam ni. Bahan-bahan politik dan gerakan-gerakan Islam pun tak dibenarkan di Mekah. Silap-silap kita boleh ditangkap kalau kita ditahan bersama bahan-bahan itu dengan kita. (akan dibincangkan kemudian mengenai masalah dunia arab masakini).

Masalah di Malaysia ni pulak, ada orang yang nak buat satu aliran. Aliran yang membenarkan pelajar-pelajar untuk memilih samaada mahu mengambil atau tidak subjek agama sebagai subjek dalam pelajaran. Kalau benda ni benar-benar berlaku, nantilah kalau kita panjang umur kita akan dapat melihat kehancuran bangsa dan negara sebab mengetepikan agama dalam kehidupan.

Inilah bahana memilih pemimpin yang bencikan agama dan menganggap agama itu sebagai candu. Sedangkan agama adalah kehidupan. Bila agama dipisahkan dari kehidupan dan diganti dengan unsur-unsur (nasionalisme, sekularisme, kapitalisme, liberalisme dan bermacam-macam isme lagi) lain, maka nantikanlah saat-saat kehancuran ummat dan bangsa ini.

Sebagaimana sebuah bangunan, mestilah mempunyai tapak yang kukuh. Barulah tegak bangunan itu. Asas mesti kukuh bagi setiap bangunan. Begitu juga dalam agama ini, tapak yang mesti dikukuhkan ialah " awwalud-din ma'rifatullah ".

Bila asas mengenal ALLAH ini telah kukuh barulah akan adanya sifat Ihsan. Adanya perasaan ALLAH sentiasa duk tengok kita tak kira dimana kita duduk dan buat.

Ini tidak, duk main integriti-integriti. Integriti ni baik depan orang sahaja. Belakang orang buat jahat pun tak apa, sebab integriti ini tak ada TAQWA.

TAQWA inilah istilah dalam Islam yang lebih hebat dari integriti. Tapi kita terlalu ikut 'orang putih'. Sikit-sikit istilah mestilah hok 'orang putih', padahal Islam sedia lama dah istilah-istilah untuk kehidupan kita ini.

.............................................................................................


Berkaitan dengan nikmat;

Nak kehek air liur pun satu nikmat. Antaranya tubuh badan yang lengkap. Tanpa ada masalah dan cacat, maka wajiblah kita ni bersyukur kalau nak bandingkan dengan orang-orang kurang upaya (OKU) yang ALLAH tarik nikmat badan yang lengkap dari dia.

Tapi, kita tengok orang OKU pun, kita jangan kata benda tak elok. Kita kena kata "subhanallah". Sebab apa kena kata subhanallah? Sebab Subhanallah = Maha Suci ALLAH. Tiada yang sempurna melainkan ALLAH sahaja. Kita sempurna macammana pun tetap ada cacatnya sebagai makhluk ini. Hanya ALLAH hok sempurna tanpa cacat dan cela.

Sebab tu, gunakanlah nikmat-nikmat ni dijalan yang betul. Ini tak , ALLAH bagi telinga, kita buat dengar Muzik yang ALLAH larang. ALLAH bagi mata, kita buat tengok filem-filem dan gambar-gambar tak elok. Kena ingat, dari mata jatuh ke hati. Dari mata, boleh merosakkan hati.

Patut tak orang bagi hadiah yang begitu sekali hebat kepada kita, contohnya bagi duit sejuta. Tapi kita tak ada perasaan pun untuk ucapkan terima kasih dan tak ada rasa kasih dan sayang pun kepada orang yang bagi duit sejuta tu kepada kita. Patut tak?

Sebagaimana begitu, samalah juga dengan patut tak kita taknak kenal dan bersyukur serta membuat taat kepada Pemberi anggota tubuh badan kita yang harganya jauh lebih mahal dari duit sejuta. Bahkan, tak ternilai walaupun cagaran harganya satu dunia untuk digantikan dengan nikmat penglihatan, nikmat pendengaran, dan segala macam nikmat yang ada di tubuh badan kita ini..

Patut kah kita...?
Patut kah kita...?



#Kuliah Maghrib Surau Istana Negeri, Ustaz Abdul Bari bin Abdullah

Redhakah Ibuku?


Memetik kata-kata teman yang banyak mendidik jiwa ini untuk menjadi insan yang lebih baik dan matang.

" Mencari dengan hati yang tulus dan ikhlas,
lebih baik dari memiliki tapi tidak menghargai "

Salam rindu membahagi bahagia dan sayang. Saya paling tidak berminat untuk semata-mata memetik karya-karya orang lain untuk dimuatkan kedalam laman saya yang sederhana ini. Namun karya seorang lagi hamba ALLAH yang tidak dikenali ini (moga ALLAH merahmati-Nya) saya pohon izin disiarkan kembali juga disini sekali lagi.

Moga lebih banyak hati-hati yang keras dan hitam disucikan dengan air mata fitrah dengan memberi masa untuk membaca kisah realiti yang sememangnya berlaku dan sentiasa berlaku disekeliling kita ini semua.

Selamat membaca..


UntukmuIbu

“Apa nak jadi dengan kau ni Along? Bergaduh! Bergaduh! Bergaduh!
Kenapa kau degil sangat ni? Tak boleh ke kau buat sesuatu yang baik,
yang tak menyusahkan aku?”, marah ibu. Along hanya membungkam.

Tidak menjawab sepatah apapun. “Kau tu dah besar Along. Masuk kali ni dah
dua kali kau ulang ambil SPM, tapi kau asyik buat hal di sekolah. Cuba
la kau ikut macam Angah dengan Alang tu. Kenapa kau susah sangat nak
dengar nasihat orang hah?”, leter ibu lagi.

Suaranya kali ini sedikit sebak bercampur marah. Along terus
membatukan diri. Tiada sepatah kata pun yang keluar dari mulutnya.
Seketika dia melihat si ibu berlalu pergi dan kembali semula dengan
rotan di tangannya.

Kali ini darah Along mula menderau. Dia berdoa
dalam hati agar ibu tidak memukulnya lagi seperti selalu. “Sekarang
kau cakap, kenapa kau bergaduh tadi? Kenapa kau pukul anak pengetua
tu? Cakap Along, cakap!” Jerkah ibu.

Along semakin berdebar-debar namun dia tidak dapat berkata-kata. Suaranya bagai tersekat di
kerongkong. Malah, dia juga tidak tahu bagaimana hendak menceritakan hal sebenar. Si ibu semakin bengang.

“ Jadi betul la kau yang mulakan pergaduhan ye!? Nanti kau, suka sangat cari penyakitkan, sekarang nah, rasakan!” Si ibu merotan Along berkali-kali dan berkali-kali jugaklah
Along menjerit kesakitan.

“Sakit bu…sakit….maafkan Along bu, Along janji tak buat lagi….Bu, jangan pukul bu…sakit bu…” Along meraung meminta belas si ibu agar tidak merotannya lagi. “Tau sakit ye, kau bergaduh kat sekolah tak rasa sakit?” Balas ibu lagi.

Kali ini semakin kuat pukulan si ibu menyirat tubuh Along yang kurus itu. “Bu…ampunkan Along bu…bukan Along yang mulakan…bukan Along….bu, sakit bu..!!”, rayu Along dengan suara yang tersekat-sekat menahan pedih. Along memaut kaki si ibu.

Berkali-kali dia memohon maaf daripada ibunya namun siratan rotan tetap mengenai tubuhnya. Along hanya mampu berdoa. Dia tidak berdaya lagi menahan tangisnya. Tangis bukan kerana sakitnya dirotan, tapi kerana memikirkan tidak jemukah si ibu merotannya setiap hari. Setelah
hatinya puas, si ibu mula berhenti merotan Along.

Tangan Along yang masih memaut kakinya itu di tepis kasar. Along menatap mata ibu. Ada manik-manik kaca yang bersinar di kelopak mata si ibu. Along memandang dengan sayu. Hatinya sedih kerana telah membuatkan ibunya menangis lagi kerananya.

Malam itu, Along berjaga sepanjang malam.. Entah mengapa matanya tidak dapat dilelapkan. Dia asyik teringatkan peristiwa dirotan ibu petang tadi. Begitulah yang berlaku apabila ibu marahkannya.

Tapi kali ini marah ibu sangat memuncak. Mungkin kerana dia menumbuk anak pengetua sewaktu di sekolah tadi menyebabkan pengetua hilang sabar dan memanggil ibunya ke sekolah untuk membuat aduan kesekian kalinya. Sewaktu di bilik pengetua, Along sempat menjeling ibu di sebelah..
Namun, dia tidak diberi kesempatan untuk bersuara.

Malah, semua kesalahan itu di dilemparkan kepadanya seorang. Si Malik anak pengetua itu bebas seolah-olah sedikit pun tidak bersalah dalam hal ini. Along mengesat sisa-sisa air mata yang masih bertakung di kelopak matanya. Dia berlalu ke meja tulis mencapai minyak sapu lalu disapukan pada bekas luka yang berbirat di tubuhnya dek rotanan ibu tadi.

Perlahan-lahan dia menyapu ubat namun masih tetap terasa pedihnya. Walaupun sudah biasa dirotan, namun tidak seteruk kali ini. Along merebahkan badannya. Dia cuba memejamkan mata namun masih tidak mahu lelap. Seketika wajah ibu menjelma diruang ingatannya.

Wajah ibu suatu ketika dahulu sangat mendamaikan pada pandangan matanya. Tetapi, sejak dia gagal dalam SPM, kedamaian itu semakin pudar dan hanya kelihatan biasa dan kebencian di
wajah tua itu. Apa yang dibuat serba tidak kena pada mata ibu. Along sedar, dia telah mengecewakan hati ibu dahulu kerana mendapat keputusan yang corot dalam SPM.

Tetapi Along tidak pernah ambil hati dengan sikap ibu walau adakalanya kata-kata orang tua itu menyakiti hatinya. Along sayang pada ibu. Dialah satu-satunya ibu yang Along ada walaupun kasih ibu tidak semekar dahulu lagi.

Along mahu meminta maaf. Dia tidak mahu menjadi anak derhaka. Fikirannya terlalu cacamarba, dan
perasaannya pula semakin resah gelisah. Akhirnya, dalam kelelahan melayani perasaan, Along terlelap juga.

Seminggu selepas peristiwa itu, si ibu masih tidak mahu bercakap dengannya. Jika ditanya, hanya sepatah dijawab ibu. Itupun acuh tidak acuh sahaja. Pulang dari sekolah, Along terus menuju ke dapur. Dia mencangak mencari ibu kalau-kalau orang kesayangannya itu ada di situ.

Along tersenyum memandang ibu yang terbongkok-bongkok mengambil sudu di bawah para dan kemudian mencacap makanan yang sedang dimasak itu. Dia nekad mahu menolong. Mudah-mudahan usahanya kali ini berjaya mengambil hati ibu. Namun, belum sempat dia melangkah ke dapur, adik
perempuannya yang baru pulang daripada mengaji terus meluru ke arah ibu. Along terperanjat dan cuba berselindung di sebalik pintu sambil memerhatikan mereka.

“ Ibu..ibu masak apa ni? Banyaknya lauk, ibu nak buat kenduri ye!?” Tanya Atih kehairanan. Dia tidak pernah melihat ibunya memasak makanan yang pelbagai jenis seperti itu. Semuanya enak-enak belaka. Si ibu yang lincah menghiris sayur hanya tersenyum melihat keletah anak
bongsunya itu.

Sementara Along disebalik pintu terus memerhatikan mereka sambil memasang telinganya. “Ibu, Atih nak rasa ayam ni satu boleh?” “ Eh jangan, nanti dulu... Ibu tau Atih lapar, tapi tunggulah Kak Ngah dengan Alang balik dulu. Nanti kita makan sekali. Pergi naik atas mandi dan tukar baju dulu ye!”, si ibu bersuara lembut.

Along menarik nafas panjang dan melepaskannya perlahan. ‘anak-anak kesayangan ibu nak balik rupanya…’ bisik hati kecil Along. “Kak Ngah dengan Alang nak balik ke ibu?”, soalnya lagi masih belum berganjak dari dapur. Si ibu mengangguk sambil tersenyum. Di wajahnya jelas
menampakkan kebahagiaan. “Oooo patutlah ibu masak lauk banyak-banyak.

Mmm bu, tapi Atih pelik la. Kenapa bila Along balik, ibu tak masak macam ni pun?”. Along terkejut mendengar soalan Atih. Namun dia ingin sekali tahu apa jawapan dari ibunya. “Along kan
hari-hari balik rumah? Kak Ngah dengan Alang lain, diorang kan duduk asrama, balik pun sebulan sekali ja!”, terang si ibu.

“Tapi, ibu tak penah masak lauk macam ni dekat Along pun..”, soal Atih lagi. Dahinya
sedikit berkerut dek kehairanan. Along mula terasa sebak. Dia mengakui kebenaran kata-kata adiknya itu namun dia tidak mahu ada perasaan dendam atau marah walau secalit pun pada ibu yang sangat disayanginya. “Dah tu, pergi mandi cepat. Kejap lagi kita pergi ambil Kak Ngah
dengan Alang dekat stesen bas.” , arah ibu.

Dia tidak mahu Atih mengganggu kerja-kerjanya di dapur dengan menyoal yang bukan-bukan. Malah ibu juga tidak senang jika Atih terus bercakap tentang Along. Pada ibu, Along anak yang derhaka yang selalu menyakiti hatinya. Apa yang dikata tidak pernah didengarnya. Selalu pula membuat hal di sekolah mahupun di rumah. Disebabkan itulah ibu semakin hilang
perhatian pada Along dek kerana marah dan kecewanya.

Selepas ibu dan Atih keluar, Along juga turut keluar. Dia menuju ke
Pusat Bandar sambil jalan-jalan buat menghilangkan tekanannya. Tiba di
satu kedai, kakinya tiba-tiba berhenti melangkah. Matanya terpaku pada
sepasang jubah putih berbunga ungu yang di lengkapi dengan tudung
bermanik.

Cantiknya, kalau ibu pakai mesti lawa ni….’ Dia bermonolog sendiri. Along melangkah masuk ke dalam kedai itu. Sedang dia membelek-belek jubah itu, bahunya tiba-tiba disentuh seseorang. Dia
segera menoleh. Rupa-rupanya itu Fariz, sahabatnya. “La…kau ke, apa kau buat kat sini?”, tanya Along ingin tahu sambil bersalaman dengan Fariz. “Aku tolong jaga butik kakak aku. Kau pulak buat apa kat sini?”, soalnya pula.

“Aku tak de buat apa-apa, cuma nak tengok-tengok baju ni. Aku ingat nak kasi mak aku!”, jelas Along jujur. “waa…bagus la kau ni Azam. Kalau kau nak beli aku bagi less 50%. Macammana?”
Terlopong mulut Along mendengar tawaran Fariz itu. “Betul ke ni Riz? Nanti marah kakak kau!”, Along meminta kepastian. “Untuk kawan baik aku, kakak aku mesti bagi punya!”, balas Fariz
meyakinkannya.

“Tapi aku kena beli minggu depan la. Aku tak cukup duit sekarang ni.” Cerita Along agak keseganan. Fariz hanya menepuk mahunya sambil tersenyum. “Kau ambik dulu, lepas tu kau bayar sikit-sikit.” Kata Fariz . Along hanya menggelengkan kepala tanda tidak setuju. Dia tidak mahu berhutang begitu. Jika ibunya tahu, mesti dia dimarahi silap-silap dipukul lagi.

“Dekat kau ada berapa ringgit sekarang ni?”, soal Fariz yang benar-benar ingin membantu sahabatnya itu. Along menyeluk saku seluarnya dan mengeluarkan dompet berwarna hitam yang
semakin lusuh itu. “Tak sampai sepuluh ringgit pun Riz, tak pe lah, aku datang beli minggu depan. Kau jangan jual dulu baju ni tau!”, pesan Along bersungguh-sungguh. Fariz hanya mengangguk senyum.

Hari semakin lewat. Jarum pendek sudah melangkaui nombor tujuh. Setelah tiba, kelihatan Angah dan Alang sudah berada di dalam rumah. Mereka sedang rancak berbual dengan ibu di ruang tamu. Dia menoleh ke arah mereka seketika kemudian menuju ke dapur. Perutnya terasa lapar sekali kerana sejak pulang dari sekolah petang tadi dia belum makan lagi.

Penutup makanan diselak. Syukur masih ada sisa lauk-pauk yang ibu masak tadi bersama sepinggan nasi di atas meja. Tanpa berlengah dia terus makan sambil ditemani Si Tomei, kucing kesayangan arwah ayahnya. “Baru nak balik waktu ni? Buat hal apa lagi kat luar tu?”, soalan ibu yang bernada sindir itu tiba-tiba membantutkannya daripada menghabiskan sisa makanan di dalam pinggan.

“Kenapa tak makan kat luar ja? Tau pulak, bila lapar nak balik rumah!”, leter ibu lagi. Along
hanya diam. Dia terus berusaha mengukir senyum dan membuat muka selamber seperti tidak ada apa-apa yang berlaku. Tiba-tiba Angah dan Alang menghampirinya di meja makan. Mereka berdiri di sisi ibu yang masih memandang ke arahnya seperti tidak berpuas hati.

“Along ni teruk tau. Suka buat ibu susah hati. Kerana Along, ibu kena marah dengan pengetua
tu.” Marah Angah, adik perempuannya yang sedang belajar di MRSM. Along mendiamkan diri. Diikutkan hati, mahu saja dia menjawab kata-kata adiknya itu tetapi melihat kelibat ibu yang masih di situ, dia mengambil jalan untuk membisu sahaja. “Along! Kalau tak suka belajar,
berhenti je la. Buat je kerja lain yang berfaedah daripada menghabiskan duit ibu", sampuk Alang, adik lelakinya yang menuntut di sekolah berasrama penuh. Kali ini kesabarannya benar-benar tercabar.

Hatinya semakin terluka melihat sikap mereka semua. Dia tahu, pasti ibu mengadu pada mereka. Along mengangkat mukanya memandang wajah ibu. Wajah tua si ibu masam mencuka. Along tidak tahan lagi. Dia segera mencuci tangan dan meluru ke biliknya.

Perasaannya jadi kacau. Fikirannya bercelaru.. Hatinya pula jadi tidak keruan memikirkan kata-kata mereka. Along sedar, kalau dia menjawab, pasti ibu akan semakin membencinya. Along nekad, esok pagi-pagi, dia akan tinggalkan rumah. Dia akan mencari kerja di Bandar. Kebetulan
cuti sekolah selama seminggu bermula esok.

Seperti yang dinekadkan, pagi itu selesai solat subuh, Along terus bersiap-siap dengan membawa
beg sekolah berisi pakaian, Along keluar daripada rumah tanpa ucapan selamat. Dia sekadar menyelitkan nota buat si ibu menyatakan bahawa dia mengikuti program sekolah berkhemah di hutan selama seminggu.

Niatnya sekadar mahu mencari ketenangan selama beberapa hari justeru dia terpaksa berbohong agar ibu tidak bimbang dengan tindakannya itu. Along menunggang motorsikalnya terus ke Pusat Bandar untuk mencari pekerjaan. Nasib menyebelahinya, tengah hari itu, dia diterima bekerja
dengan Abang Joe sebagai pembantu di bengkel membaiki motorsikal dengan upah lima belas ringgit sehari, dia sudah rasa bersyukur dan gembira.

Gembira kerana tidak lama lagi, dia dapat membeli jubah untuk ibu. Hari ini hari ke empat Along keluar daripada rumah. Si ibu sedikit gelisah memikirkan apa yang dilakukan Along di luar. Dia juga berasa agak rindu dengan Along. Entah mengapa hati keibuannya agak tersentuh
setiap kali terpandang bilik Along. Tetapi kerinduan dan kerisauan itu terubat apabila melihat gurau senda anak-anaknya yang lain.

Seperti selalu, Along bekerja keras membantu Abang Joe di bengkelnya. Sikap Abang Joe yang baik dan kelakar itu sedikit sebanyak mengubat hatinya yang luka. Abang Joe baik. Dia banyak membantu Along antaranya menumpangkan Along di rumahnya dengan percuma. “Azam, kalau aku tanya
kau jangan marah k!”, soal Abang Joe tiba-tiba sewaktu mereka menikmati nasi bungkus tengah hari itu.

“Macam serius jer bunyinya Abang Joe?” Along kehairanan. “Sebenarnya, kau lari dari rumah kan ?” Along tersedak mendengar soalan itu. Nasi yang disuap ke dalam mulut tersembur keluar. Matanya juga kemerah-merahan menahan sedakan. Melihat keadaan Along itu, Abang Joe segera menghulurkan air. “Kenapa lari dari rumah? Bergaduh dengan parents?” Tanya Abang Joe lagi cuba
menduga.

Soalan Abang Joe itu benar-benar membuatkan hati Along sebak. Along mendiamkan diri. Dia terus menyuap nasi ke dalam mulut dan mengunyah perlahan. Dia cuba menundukkan mukanya cuba menahan
perasaan sedih. “Azam, kau ada cita-cita tak…ataupun impian ker…?” Abang Joe mengubah topik setelah melihat reaksi Along yang kurang selesa dengan soalannya tadi. “ Ada ” jawab Along pendek

“Kau nak jadi apa besar nanti? Jurutera? Doktor? Cikgu? Pemain bola? Mekanik macam aku…atau….” Along menggeleng-gelengkan kepala. “semua tak…Cuma satuje, saya nak mati dalam pangkuan ibu saya.” Jawab Along disusuli ketawanya. Abang Joe melemparkan tulang ayam ke arah Along yang tidak serius menjawab soalannya itu. “ Ala , gurau ja la Abang Joe.

Sebenarnya….saya nak bawa ibu saya ke Mekah dan…saya….saya nak jadi anak yang soleh!”. Perlahan sahaja suaranya namun masih jelas didengari telinga Abang Joe. Abang Joe tersenyum mendengar jawapannya. Dia bersyukur di dalam hati kerana mengenali seorang anak yang begitu
baik. Dia sendiri sudah bertahun-tahun membuka bengkel itu namun belum pernah ada cita-cita mahu menghantar ibu ke Mekah.

Setelah tamat waktu rehat, mereka menyambung kerja masing-masing. Tidak seperti selalu, petang itu Along kelihatan banyak berfikir. Mungkin terkesan dengan soalan Abang Joe sewaktu makan tadi. “Abang Joe, hari ni, saya nak balik rumah ...terima kasih banyak kerana jaga saya beberapa hari ni”, ucap Along sewaktu selesai menutup pintu bengkel. Abang Joe yang sedang mencuci tangannya hanya mengangguk.

Hatinya gembira kerana akhirnya anak muda itu mahu pulang ke pangkuan keluarga. Sebelum berlalu, Along memeluk lelaki bertubuh sasa itu. Ini menyebabkan Abang Joe terasa agak sebak. “Abang Joe, jaga diri baik-baik. Barang-barang yang saya tinggal kat rumah Abang Joe tu,
saya hadiahkan untuk Abang Joe.” Kata Along lagi.

“Tapi, kau kan boleh datang bila-bila yang kau suka ke rumah aku!?”, soal Abang Joe. Dia risau kalau-kalau Along menyalah anggap tentang soalannya tadi. Along hanya senyum memandangnya. “Tak apa, saya bagi kat Abang Joe. Abang Joe, terima kasih banyak ye! Saya rasa tak mampu nak balas budi baik abang. Tapi, saya doakan perniagaan abang ni semakin maju.” Balasnya dengan tenang. Sekali lagi Abang Joe memeluknya bagai seorang abang memeluk adiknya yang akan pergi jauh.

Berbekalkan upahnya, Along segera menuju ke butik kakak Fariz untuk membeli jubah yang diidamkannya itu. Setibanya di sana , tanpa berlengah dia terus ke tempat di mana baju itu disangkut. “ Hey Azam, mana kau pergi? Hari tu mak kau ada tanya aku pasal kau. Kau lari dari
rumah ke?”, soal Fariz setelah menyedari kedatangan sahabatnya itu.

Along hanya tersengeh menampakkan giginya. “Zam, mak kau marah kau lagi ke? Kenapa kau tak bagitau hal sebenar pasal kes kau tumbuk si Malik tu?” “Tak pe lah, perkara dah berlalu….lagipun, aku tak nak ibu aku terasa hati kalau dia dengar tentang perkara ni", terang Along dengan tenang.

“Kau jadi mangsa. Tengok, kalau kau tak bagitau, mak kau ingat kau yang salah", kata Fariz lagi. “Tak apa lah Riz, aku tak nak ibu aku sedih. Lagipun aku tak kisah.” “Zam..kau ni…..” “Aku ok, lagipun aku sayang dekat ibu aku. Aku tak nak dia sedih dan ingat kisah lama tu.” Jelas Along memotong kata-kata si sahabat yang masih tidak berpuas hati itu. “Aku nak beli jubah ni Riz. Kau tolong balutkan ek, jangan lupa lekat kad ni sekali, k!”, pinta Along sambil menyerahkan sekeping kad berwarna merah jambu.

“No problem…tapi, mana kau dapat duit? Kau kerja ke?” , soal Fariz ingin tahu. “Aku kerja kat bengkel Abang Joe. Jadi pembantu dia", terang Along. “Abang Joe mana ni?” “Yang buka bengkel motor kat Jalan Selasih sebelah kedai makan pakcik kantin kita tu!”, jelas Along dengan
panjang lebar. Fariz mengangguk .

“Azam, kau nak bagi hadiah ni kat mak kau bila?” “Hari ni la…” balas Along. “Ooo hari lahir ibu kau hari ni ek?” “Bukan, minggu depan…” “Habis?. Kenapa kau tak tunggu minggu depan je?”, soal Fariz lagi. “Aku rasa hari ni je yang yang sempat untuk aku bagi hadiah ni. Lagipun, aku harap lepas ni ibu aku tak marah aku lagi.” Jawabnya sambil mengukir senyum.

Along keluar daripada kedai. Kelihatan hujan mulai turun. Namun Along tidak sabar menunggu untuk segera menyerahkan hadiah itu untuk ibu. Sambil menunggang, Along membayangkan wajah ibu yang sedang tersenyum menerima hadiahnya itu.

Motosikalnya sudah membelok ke Jalan Nuri II. Tiba di simpang hadapan lorong masuk ke rumahnya, sebuah kereta wira yang cuba mengelak daripada melanggar seekor kucing hilang kawalan dan terus merempuh Along dari depan yang tidak sempat mengelak. Akibat perlanggaran yang kuat itu, Along terpelanting ke tengah jalan dan mengalami hentakan yang kuat di kepala dan belakangnya.

Topi keledar yang dipakai mengalami retakan dan tercabut daripada kepalanya, Along membuka matanya perlahan-lahan dan terus mencari hadiah untuk si ibu dan dengan sisa kudrat yang ada, dia cuba mencapai hadiah yang tercampak berhampirannya itu. Dia menggenggam kuat cebisan kain dan kad yang terburai dari kotak itu. Darah semakin membuak-buak keluar dari hidungnya.

Kepalanya juga terasa sangat berat, pandangannya berpinar-pinar dan nafasnya semakin tersekat-sekat. Dalam keparahan itu, Along melihat kelibat orang–orang yang sangat dikenalinya sedang
berlari ke arahnya. Serta merta tubuhnya terus dirangkul seorang wanita. Dia tahu, wanita itu adalah ibunya.

Terasa bahagia sekali apabila dahinya dikucup saat itu. Along gembira. Itu kucupan daripada
ibunya. Dia juga dapat mendengar suara Angah, Alang dan Atih memanggil-manggil namanya. Namun tiada suara yang keluar dari kerongkongnya saat itu. Along semakin lemah. Namun, dia kuatkan
semangat dan cuba menghulurkan jubah dan kad yang masih digenggamannya itu.

“Ha..hadiah….untuk… .ibu………” ucapnya sambil berusaha mengukir senyuman. Senyuman terakhir buat ibu yang sangat dicintainya. Si ibu begitu sebak dan sedih. Si anak dipeluknya sambil
dicium berkali-kali. Air matanya merembes keluar bagai tidak dapat ditahan lagi.

Pandangan Along semakin kelam. Sebelum matanya tertutup rapat, terasa ada air hangat yang
menitik ke wajahnya. Akhirnya, Along terkulai dalam pangkuan ibu dan dia pergi untuk selama-lamanya.

Selesai upacara pengebumian, si ibu terus duduk di sisi kubur Along bersama Angah, Alang dan Atih. Dengan lemah, wanita itu mengeluarkan bungkusan yang hampir relai dari beg tangannya. Sekeping kad berwarna merah jambu bertompok darah yang kering dibukanya lalu dibaca.

‘Buat ibu yang sangat dikasihi, ampunkanlah salah silap along selama ini. Andai along melukakan hati ibu, along pinta sejuta kemaafan. Terimalah maaf along bu..Along janji tak kan membuatkan ibu marah lagi. Ibu, Along sayang ibu selama-lamanya. Selamat hari lahir ibu… dan terimalah hadiah ini…..UNTUKMU IBU!’ Kad itu dilipat dan dicium. Air mata yang bermanik mula berjurai membasahi pipi.

Begitu juga perasaan yang dirasai Angah, Alang dan Atih. Masing-masing berasa pilu dan sedih
dengan pemergian seorang abang yang selama ini disisihkan. Sedang melayani perasaan masing-masing, Fariz tiba-tiba muncul. Dia terus mendekati wanita tua itu lalu mencurahkan segala apa yang dipendamnya selama ini.

“Makcik, ampunkan segala kesalahan Azam. Azam tak bersalah langsung dalam kes pergaduhan tu makcik. Sebenarnya, waktu Azam dan saya sibuk menyiapkan lukisan, Malik datang dekat kami.. Dia
sengaja cari pasal dengan Azam dengan menumpahkan warna air dekat lukisan Azam. Lepas tu, dia ejek-ejek Azam. Dia cakap Azam anak pembunuh. Bapa Azam seorang pembunuh dan … dia jugak cakap, ibunya seorang perempuan gila…” cerita Fariz dengan nada sebak. Si ibu terkejut mendengarnya.

Terbayang di ruang matanya pada ketika dia merotan Along kerana kesalahan menumbuk Malik. “Tapi, kenapa arwah tidak ceritakan pada makcik Fariz?” Soalnya dengan sedu sedan. “Sebab…..dia tak mahu makcik sedih dan teringat kembali peristiwa dulu. Dia cakap, dia tak nak makcik jatuh sakit lagi, dia tak nak mengambil semua ketenangan yang makcik ada sekarang…walaupun dia disalahkan, dia terima.

Tapi dia tak sanggup tengok makcik dimasukkan ke hospital sakit jiwa semula....” Terang Fariz lagi. Dia berasa puas kerana dapat menyatakan kebenaran bagi pihak sahabatnya itu.

Si ibu terdiam mendengar penjelasan Fariz. Terasa seluruh anggota badannya menjadi Lemah. Berbagai perasaan mencengkam hatinya. Sungguh hatinya terasa sangat pilu dan terharu dengan pengorbanan si anak yang selama ini dianggap derhaka.


SETIAP KESABARAN AKAN DIGANTI DENGAN KEMENANGAN
SETIAP KEDUKAAN AKAN BERGANTI DENGAN KEBAHAGIAAN
SETIAP PERPISAHAN PASTI BERMULA DENGAN SATU PERTEMUAN
SETIAP YANG BERAKHIR AKAN BERTUKAR DENGAN SUATU PERMULAAN
SETIAP KEJADIAN TUHAN PASTI ADA HIKMAHNYA... ......... .

Sincerely,

Rifqah,

Design Department,
rifqah@jutasama. com.my
Tel: 03–5123 0088
Fax: 03-5123 0077
Ext: 162



Jutasama Sdn Bhd
Lot 1930, Batu 7,
Jalan Bukit Kemuning,Seksyen 32,
40460 Shah Alam,
Selangor, Malaysia


Dipetik dari satu yahoogroups yang pemilik laman ini sertai.
Moga Melembutkan hati semua golongan.

Masa Itu Nyawa