Skip to main content

Posts

Showing posts from 2009

Apa Gunanya Aku Belajar?

Hari-hari berlalu bagaikan angin lalu. Tapi angin lalu yang penuh makna. Sebenarnya ingin berkongsi tentang beberapa konsep falsafah sains yang baru dipelajari dari kuliah tadi. Tapi masa tidak mengizinkan.

Sekadar berkongsi pengalaman seorang peniaga, seorang anak, seorang pelajar, seorang abang, seorang kawan, seorang teman seorang sahabat, seorang da'ie, seorang pemain bola sepak yang terlalu mentah, seorang pengurus , seorang pemimpin, seorang pengikut, seorang anak usrah, seorang adik, seorang teman sebilik, seorang bakal suami, seorang bakal ayah, seorang seorang yang bermacam-macam seorang lagi yang bernama Mohd Nuruddin bin Mohamed.

Entah kenapa dan apa tujuan aku menulis kali ini? Tujuannya hanya untuk mengingatkan diri ini... Walau banyak mana sekalipun tanggungjawab dan bebanan diri, semua itu tidak bermakna jika aku melupakan hakikat sebenar aku hanyalah seorang hamba yang musafir lalu.

Hamba yang bagaikan pedagang yang berhenti di pohon rendang untuk berehat, lalu meneru…

"Ingat Sokmo Hok Saim-Saim Pesey"

Pesan teman saya Tengku Faris Syafiq :
Fokus! Fokus!. Lalu tersenyum. Sahabat yang murah dengan senyuman dan budi pekerti.

Pesan teman saya Sharif Ahmad :
Buat apa-apa, kita kena ada perancangan dan fokus pada apa yang mendatangkan hasil.

Pesan teman saya 'abe' Afif Rabbani :
Asasnya dua sahaja. Time management dan Sikap kita.

Pesan teman saya Abdul Rahman al-Azmi :
Letak ke tepi semua 'benda-benda' itu. Fokus pada apa yang ingin dicapai.

Pesan teman saya Mujahid :
Jangan keterlaluan. Kita tak tahu masa depan kita macam mana. Bersederhanalah

Pesan teman (mentor) saya, abang Ubaidillah bin Abdullah :
Kelemahan generasi muda sekarang adalah terlalu lemah dalam pembacaan dan terlalu malas untuk membaca..

Pesan teman saya AL-QURAN...
Jangan lupa baca saya, jangan lupakan saya supaya nanti saya pun tak lupakan awak kelak. Jangan melawan kata saya, takut-takut saya melaknat awak dengan sebesar-besar laknat nanti.. Jangan rendahkan saya dari kedudukan dalam hati awak, nanti saya takkan le…

Asyiknya Bercinta..

Sebagaimana manusia yang
sering berjumpa akan melahirkan
perasaan sayang...

Pelajaran juga apabila selalu dikaji
dan diteliti akan melahirkan
perasaan sayang jua...

al-Quran lebih-lebih lagi
apabila sering dibaca difahami
ditadabbur dan diamalkan
akan melahirkan perasaan sayang...
rindu... cinta... yang amat kepada ALLAH..

Kata Tanpa Makna,
Abu Fateh,
25200 Kuantan.

Sang Murabbi Itu Hammurabi Ke?

Selamat Hari Lahir Buat Diri - Andainya Sehati Sejiwa

Lafaz apa yang mesti ku ungkap, untuk aku luahkan harapan yang bergelora disudut hati setelah kita berjauhan,

mengertilah sebenarnya rindu, bukan hilang didalam lamunan, sampai bilakah mesti ku nanti , kekasih yang sehati... tiada .. pernah aku menyesali.. biarpun.. kemilaunya sering dikhianati mimpi.. namun.. ternyata keindahan itu.. tak sekali terhakis musim yang berjuta..

suka duka ku silih berganti, walau pedih ku tabah untuk menanti, keasyikannya terasa jua.. seandainya kita sehati sejiwa..

mendung cinta berarak berpisah, tersingkaplah rindumu tika disenja, yang membenam segala sangsi ku, kasih sayang yang akan ku pertahankan..
[Nur feat Axl's : Andai kita sehati sejiwa..]


Sudah 23 tahun ya duhai diri?
Semalam banyak pesanan buat diri
Hari ini dan semalam ada hadiah buat diri.
Terima kasih insan-insan ikhlas yang menghadiahkan beberapa penghormatan buat diri, menghadiahkan buku nota hati seorang lelaki karya Pahrol M. Juoi (sudah lama ingin memiliki buku ini), menghadiahkan buku pemilik cintaku sele…

Andai Dapat Ku Undur Masa

Dalam sejuk merajuk seketika..
Kau menyangka aku pergi kerana dia..

Belum sempat ku jernihkan suasana..
engkau pula yang hilang entah ke mana..

puas sudah ku mencari..
kutinggalkan pesan tuk ku kirimkan..

berita agar dapat ku temui..
dirimu umpama sebutir permata.. yang sirna..

andai dapat..
ku undurkan waktu dalam dunia..

ingin ku ubah semula..
kata-kata dan tingkah laku ku..
yang salah agar dapat kita seiring menuju redha-Nya..

penyesalan yang tak ada kesudahan.. [ Nur feat AxIs...]



* Entah penyakit apa melanda telinga dan tangan ini untuk melihat sesuatu dari perspektif yang berbeza. Mungkin ada teman ziarah boleh memberi jawapan dan tekaan persepsi terhadap perubahan tingkah laku dan gerak tangan ini untuk menyatakan sesuatu.

Berat mata memandang. Berat lagi bahu memikul. Sahabat saya, Sharif Ahmad selalu mengingatkan supaya membuat sesuatu biarlah yang mendatangkan hasil. Tumpukan usaha pada sesuatu yang mendatangkan hasil.

Ada sesuatu yang ingin yang saya ingin kongsikan dalam post kali ini.

Barah Hati

Salam akhir tahun.


Semalam aku tertidur pulas, kepenatan. Rutin biasa di awal semester menjengah. Tapi, fasa hidup kali ini lebih mencabar diri untuk membentuk diri.


Dalam tidur sekejap yang sangat-sangat berguna bagiku ini, aku bermimpi berjumpa Ustaz Bari. Dalam ketika berjumpa, terus ku bertanya kenapa aku menjadi tidak teratur, tidak terurus dan rasa hati sentiasa tak tenang.


Dengan senyum seorang guru yang mukhlis, Ustaz menjawab. Tinggalkanlah segala dosa-dosa yang sudah terbiasa aku lakukan. Benda-benda keburukan tuhlah menjadi barah bagi hati ku katanya.


Allahuakbar, benar sekali. kenapa hubungan aku dengan manusia kebelakangan ini semakin dingin? Sibuk sangatkah dengan jadual mesyuarat dan perbincangan? Tak. Persoalannya hubungan aku dengan ALLAH yang perlu diperbaiki terlebih dahulu.


Jika ada masalah hubungan aku dengan manusia, pasti puncanya aku mempunyai masalah dalam hubungan dengan ALLAH. Tiada yang boleh disalahkan melainkan diriku sendiri jua.


Melihat kembali, amalan-amalan…

Aku Tegur Pun Salah..

Assalamualaikum Pak Mat.
Waalaikummussalam. Haa, hang. Macamana cuti? Hehe, mesti best noo cuti lama.

Eheh, tadak la Pak Mat. Cuti macam biasa lah duk rumah. Basuh kegheta ya Pak Mat?

A'a. Ni lah, kegheta aku g ambik Doktor dari Rusia ni tadi, pastuh gi parking kat bawah porch depan nu nun. Pastu bughung gi beghak la pulak. Esok orang nak bawak kereta ni gi KL lagi.

Oh.. Dak aih Pak Mat nak tanya ni. Pak Mat tau tak kat mana tempat-tempat orang duk 'dating' duk 'couple-couple' ni dalam UIA ni tak?

Kat mana lagi? Dekat-dekat meja makan mahallah tuh pun ramai. Mana lagi? Malaih eh aku nak cakap banyak. Korang pun dah besaq panjang. Umur-umur korang ni 22, 23, 24, tahun baya-baya anak aku lah ni. Tapi korang tak hormat pun orang-orang macam aku. Yang aku tegur, menjawab melawan aku balik pun ada.

Ya lah, aku ngaji tak tinggi macam koghang. Aku Malaih nak ceghita je, kan aku tegur ada lah orang-orang atas mula tegur aku. Pernah aku tegur, ada pulak Pakgad kata tu bukan bidan…

Puncanya Satu Sahaja...

Semalam saya balik dari majlis makan kesyukuran dan doa selamat sempena menduduki rumah baru seorang doktor M.O, Dr. Fadli kenalan kerja didalam wad, merangkap senior saya didalam perjalanan nafas panjang ini, merangkap juga orang kampung saya(keluarga mertuanya).

Tiada banyak yang ingin saya kongsikan berkenaan dengan makan malam tersebut, melainkan perut saya kenyang sekali (alhamdulillah) dan dapat merapatkan tali silaturahim ukhuwah Islamiyah tanpa mengira umur dan pekerjaan. Dapat juga berkira-kira untuk memiliki rumah sepertinya suatu masa kelak (huhu, perlu ke?).

Dapat juga belajar menghadapi kerenah rakan-rakan ceria yang kadang-kadang memeningkan kepala sendiri untuk saya mengejar kelajuan pergerakan dan corak pemikiran mereka. Contoh termudah, sahabat saya Sharif dan Yusuf. Dua sahabat yang aktif mencorakkan masa depan sendiri dan negara. :)

Dalam perjalanan pulang ke Mahallah, Sharif membuka cerita akan seorang kawannya yang tidaklah dikatakan Islamik sangat hidupnya.…

Kenangan 2005; Pahitnya Ubat

Membelek Diari dan catatan sepanjang tahun 2005, pasca remaja baru keluar dari kepompong persekolahan. Penuh dengan cerita-cerita lucu ketidakmatangan diri ini dalam menentukan jalan hidup dan membuat keputusan.

Bermula manis, kembali pahit, berlama indah, hampir selamanya gundah.

Itulah ringkasan jalan hidup seorang anak muda pasca SPM 2004. Memulakan hidup dibumi Kuala Kubu Bharu dengan membawa diri yang kosong dan tiada pedoman tetap. Mencari erti hidup disebalik kiri kanan bukit yang menghijau. Berteman alunan tasik yang meredupkan jiwa, seiring itulah jua lidah ini sentiasa mengalunkan ayat-ayat suci-Nya buat mengubat jiwa menundukkan diri.

Kejahilan tentang hidup secara organisasi menyebabkan diri ini menolak prinsip kebaikan yang dibawa secara 'kurang hikmah'. Mencari dan terus mencari lalu di uji dengan ujian makhluk-makhluk hitam mencakar hati melempar jauh dari ukhuwah Islamiyah.

Terlihat kembali, rupanya terlalu banyak hutang-hutang silam yang masih belum dilunaskan. Pe…

Pelajaran Penting

1-Sirah yang bersih.

2-Sejarah salafussoleh.

3-Hadith Rasulullah (sekurang-kurangnya Matan Arbain an-Nawawiyyah).

4-Risalah usul aqa'id.(pokok aqidah)

5-Risalah usul furu'. (masalah-masalah fiqh).


* Ilmu Quran, sunnah dan sirah adalah asas untuk ummat Islam. Ilmu menurut Imam shatibi terbahagi kepada tiga kategori.

1) Ilmu teras/ tunjang (sulb al-'ilm)
2) Ilmu pelengkap (mulahhu al-'ilm)
3) Tidak kedua-duanya (tidak bermutu)

Sementara ciri-ciri ilmu teras yang diperincikan oleh Imam Shatibi lagi adalah :

1)Bersifat umum dan mencakupi
2)Tetap dan berterusan
3)Sifat ilmu itu adalah sebagai hakim dan bukan sebagai yang dihukum.

Setiap ilmu yang mempunyai ketiga-tiga ciri di atas layaklah dipanggil sebagai ilmu teras atau tunjang. Setiap penuntut ilmu dan pengajar mestilah berpegang serius kepada prinsip ini untuk memastikan asas yang teguh bagi setiap binaan ilmu yang dituntut dan diajari.

# Perbahasan di atas adalah dari kriteria pertama ilmu yang disarankan dipelajari dan diajari, ia…

Tercapaikah Makna Diri?

Bangun pagi solat subuh. Membungkus diri kembali...ah lebih-lebih lagi dimusim sejuk ini.. alangkah leganya hati (lemahnya iman). Dikejutkan untuk makan pagi (macam ni punya perangai ada hati nak berumahtangga dah??)

Makan pagi, sambung tidur sikit hujan-hujan ni best jugak. Terlajak sampai menghampiri tengahari. Bangun lagi mencari makanan pagi jika masih ada yang tersisa. Main game sikit. Belek-belek paper apa berita Malaysia hari ini.

Solat zohor jap (alhamdulillah, masih ingat ALLAH). Makan tengahari. Gi kenduri kendara. Kalau takde jemputan mana-mana nak buat apa ye petang-petang gini...? (ish, buatla apa-apa yang berfaedah)

Solat asar jap lepas tido @ makan sebelum asar. Pastu keluar ronda-ronda kampung @ taman. Takpun masuk YM, chatting2 ke. Merayau-rayau kat blog-blog tanpa arah tuju. Cari gosip sana sini sikit.

eh, dah maghrib? Solat dulu. Pas maghrib layan astro. tak pun borak-borak. Masuk Isya'.. Aih, awai lagi ni. Isya' kan boleh dilewatkan (aduh..rosak camni)

Tengok2 m…

Akhbar Harian ; Wirid Songsang

Sinar Harian, (MB Pertahan Doa Minta Bala). Tajuk satu akhbar tabloid yang kian hari menyusup agenda tersirat. "Jatuhkan Islam, Hidup Sekular".

Hari demi hari, sinar harian semakin menggelapkan prinsip dan etika kewartawanan dunia media dengan menyiarkan berita-berita yang jelas melaga-lagakan pemimpin-pemimpin Islam. Dikatakan sebagai wadah alternatif rakyat. Bermula dengan menyiarkan berita secara adil diawal keluarannya. Seimbang kepada semua pihak. Sekarang baru menunjukkan rupa sebenarnya dengan menyucuk-nyucuk berita-berita tidak pasti kedalam minda masyarakat.

Merujuk tajuk Sinar Harian, (MB Pertahan Doa Minta Bala), Tajuk yang digahkan supaya orang tersalah pandang jika tidak dibaca dan dikaji ucapan sebenar dan ayat sebenar yang digunakan MB.

Itulah bahaya besar ummat akhir zaman ini. Media memainkan peranan besar, senjata pemikiran yang paling suka digunakan yahudi dan sekutu-sekutunya untuk menjauhkan manusia dari agama sebagai satu cara hidup.

Sahabat-sahabat teman z…

Aqidah dan Perjuangan

Merenung diri mencari erti,
Apakah Iman telah mem'beri'?

Menangisi nasib sang pejuang,
Lewat malam melupakan fajar.

Mujahid dakwah mencari diri,
terjumpa 'malam' dilubuk diri.

Dihujani air tanpa henti,
Moga mengalirkan air mata.

Dalam perit ujian berjuang,
Menanti AZAB ujian senang.

Patah tumbuh hilang berganti,
Matinya ulama' manakan dicari?

Pejuang ikhlas dalam pembentukan,
Hanya ikhlas sebenar pengukir!

Aku berjalan malam dan siang,
Melihat pejuang datang dan hilang.

Ku merenung saat tangisan..
hilang caknakah 'keikhlasan'?

ALLAH menanti penghujung malam,
Pejuang berjuang lewat malam.

ALLAH menanti memberi ampun,
'Pejuang' membiar melepaskan..

Wahai diri, engkaukah pejuang?
Dengan ALLAH sentiasakah meruang?

Aqidah ini satu pegangan,
pembenarannya menuntut PENGORBANAN!!!



-catatan nur fajar-

Pilihan Hati, Pilihanraya; Suatu Anjakan Paradigma!

Mungkin saya akan banyak mengarut dan bercerita benda-benda yang tak suka dibaca ramai orang sebelum saya masuk kepada tajuk yang ingin difokuskan. Namun, semuanya amat berkait rapat, saling faham memahamkan, saling rindu merindui, saling tolong menolong, saling teguh memperteguh.

Selamat membaca. Teruskan mencari makna-makna kebahagiaan dalam pilihan yang telah dan akan kita putuskan.


Kenapa perlu memilih?

Untuk mencapai tujuan. Untuk memudahkan matlamat yang digariskan tercapai. Sebagai contoh; kenapa perlu memilih isteri ?. Jawapannya mudah, untuk meyejukkan mata, menenangkan hati. Wah, wah, bercakap sikit-sikit soal kahwin. Tak lah, contoh sahaja, contoh..


Hak Asasi

Kan manusia bebas memilih? Ya.

Habis tu, kenapa ada yang tak boleh dipilih, ada yang tak patut dipilih? Kan hak asasi manusia untuk memilih cara hidup yang dia suka? Kenapa orang suka pertikai pilihan hati saya? Kenapa orang tak setuju dengan pilihan cara hidup saya? Ikut suka sayalah nak pilih apa pun kan? Asalkan tak meny…

Betul-Betul Cinta Ke?

Baca dan renungilah intipati cerita ini….



Dengan wajah muram seorang murid bersimpuh di hadapan syaikhnya. Sang syaikh dengan wajah dan suara berwibawa bertanya kepadanya,"Apakah gerangan merisaukanmu? " "Wahai syaikh, sudah lama aku ingin melihat wajah Nabiku SAW walau hanya lewat mimpi. Namun, sampai sekarang keinginanku belum juga terkabul," jelas si murid.

"Oo... rupanya itu yang kau inginkan. Tunggu sebentar..." Sang syaikh mengeluarkan pena, kemudian menuliskan sesuatu untuk muridnya.
"Nih..., bacalah setiap hari seribu kali, insya Allah kau akan bertemu dengan Nabimu."

Dengan wajah berseri pulanglah si murid membawa catatan itu. Namun, setelah beberapa minggu, kembalilah si murid ke rumah syaikhnya memberitahukan bahwa bacaan yang diberikannya tidak menghasilkan apa-apa. Sang syaikh segera memberikan bacaan lain. Namun, beberapa minggu kemudian muridnya kembalidengan lesu memberitahukan bahwa bacaan itu pun masih belum menghasilkan apa-apa.

Se…

Jejak Sang Junjungan - Amru Khalid.

Telah datang rembulan kepada kami
Dari tempat Thaniyyatul Wada'

Wajib bagi kami bersyukur
Selama mana masih ada orang berdoa kepada ALLAH

Wahai orang yang diutus kepada kami,
Engkau datang dengan membawa perintah yang ditaati.

Engkau datang untuk memuliakan Madinah,
Selamat datang wahai sebaik-baik penyeru..

-Terjemahan Bait-bait syair penduduk Madinah menyambut kedatangan Nabi sallallahu 'alaihiwasallam

Rangkap asal:

Tholaal badru 'alaina,
Min thaniyyatul Wada'

Wajaba syukru 'alaina,
Ma da'a lillahi da'..

Ayyuhal mab'usufina,
Ji'ta bil amril mutho'..

Ji'ta syarraftal Madinah,
Marhaban ya khaira da'in..




Ya ALLAH, jika bukan kerana Engkau, kami tidak akan mendapat petunjuk,
Kami tidak bersedekah dan tidak solat.

Engkau telah menurunkan ketenangan kepada kami,
Maka teguhkanlah kaki-kaki kami jika kami berperang.

Lalu Rasulullah bersabda;

Ya ALLAH, sesungguhnya kehidupan hakiki adalah kehidupan akhirat.
Ampunilah kaum ansor d…

Berimankah kita?

Segala Puji-pujian hanya milik-Nya. Selawat dan salam buat junjungan tercinta, ahli keluarga serta sahabat-sahabat Baginda. 'Alaikum bil jamaah, fainna yadullahi ma'aljamaah (wajiblah keatas kamu hidup secara berjemaah kerana kekuasaan dan pertolongan ALLAH itu bersama kelompok jemaah ), wa man syazza, syazza finnar.. (barangsiapa bersendirian, dia akan bersendirian didalam neraka).

Pertama sekali marilah kita pakat-pakat bersyukur, minta ampun kepada ALLAH. Sebab itu kita duk baca sokmo dalam ucapan muqaddimah, innalhamdulillah nahmaduhu wa nasta'inuhu wa nastaghfiruhu (sesungguhnya segala puji itu hanyalah bagi ALLAH, kami memuji-Nya, meminta pertolongan dengan-Nya, dan memohon keampunan dari-Nya).

Inilah yang sepatutnya, kita minta pertolongan kepada ALLAH, ini tak, duk minta pertolongan kepada selain ALLAH. Dah gitu, tak ingat pulak untuk minta diampunkan dosa daripada ALLAH.

Bab Beriman Kepada ALLAH, dari kitab Mustika Hadith, Keluaran Jabatan Perdana Menteri Malaysia.

M…

Redhakah Ibuku?

Memetik kata-kata teman yang banyak mendidik jiwa ini untuk menjadi insan yang lebih baik dan matang.

" Mencari dengan hati yang tulus dan ikhlas,
lebih baik dari memiliki tapi tidak menghargai "

Salam rindu membahagi bahagia dan sayang. Saya paling tidak berminat untuk semata-mata memetik karya-karya orang lain untuk dimuatkan kedalam laman saya yang sederhana ini. Namun karya seorang lagi hamba ALLAH yang tidak dikenali ini (moga ALLAH merahmati-Nya) saya pohon izin disiarkan kembali juga disini sekali lagi.

Moga lebih banyak hati-hati yang keras dan hitam disucikan dengan air mata fitrah dengan memberi masa untuk membaca kisah realiti yang sememangnya berlaku dan sentiasa berlaku disekeliling kita ini semua.

Selamat membaca..


UntukmuIbu

“Apa nak jadi dengan kau ni Along? Bergaduh! Bergaduh! Bergaduh!
Kenapa kau degil sangat ni? Tak boleh ke kau buat sesuatu yang baik,
yang tak menyusahkan aku?”, marah ibu. Along hanya membungkam.

Tidak menjawab sepatah apapun. “Kau tu dah besar Al…